His Second Chance - Bab 127 Lukisan yang Asli dan Palsu

"Apa yang sedang kamu lakukan."

Marcella Jiang berbisik kepada Jeremy Lin, kapan keluarga mereka memesan kue bulan dari Osmanthus House.

Lionel Jiang buru-buru mengedipkan mata pada Jeremy Lin, menunjukkan bahwa dia bisa berbohong, tapi jangan terlalu berlebihan.

“Kamu yang memesan kue bulan Osmanthus House?” Mata Vincent Zhang penuh dengan sarkasme. “Aku bertanya kepada seorang, tahun ini, kue bulan Guihualou sangat terbatas, bahkan Sekretaris Xie menerima tidak lebih dari dua kotak, ini sangat besar, berbohong juga harus diperhatikan? "

“Hei, Vincent, bagaimana kamu bisa mengatai Lucky He seperti itu? Mungkin Lucky mengatakan yang sebenarnya.” Paman Zhang berpura-pura menyalahkan putranya, lalu berkata, “Tunggu saja, bagaimana menurutmu, Tuan Jiang? "

Lionel Jiang tidak berbicara, dan menatap Jeremy Lin dengan cemas, dia tidak mengerti kenapa menantu laki-lakinya yang baik itu berkata begitu, ini adalah Festival kue bulan, di mana bisa membeli kue bulan dari Osmanthus House.

"Aku juga menunggu untuk melihat." Vincent Zhang mencibir.

"Mana Tuan He?"

Pada saat ini, seorang pria berseragam merah mengkonfirmasi nomor meja berikutnya, dan bertanya dengan hati-hati di meja.

Pria itu membawa tiga kotak brokat yang sederhana dan indah dengan tiga karakter perunggu di atasnya Osmanthus House.

"Aku." Jeremy Lin buru-buru bangun.

"Tuan He, ini kue bulan yang khusus ditinggalkan bos kami untuk Anda, semoga Anda menikmati Festival kue bulan dengan suasana bahagia!"

Pria itu berkata, memberikan Jeremy Lin kue bulan di tangannya, lalu berbalik dan pergi dengan tergesa-gesa, setelah mengirim pesanan, dia harus buru-buru pulang untuk merayakan.

Paman Zhang dan Vincent Zhang kaget saat melihat pemandangan ini, dilihat dari kemasannya, itu memang kue bulan Osmanthus House, mereka saling memandang dan sedikit terdiam beberapa saat.

"Paman Zhang, ayo, bukankah Anda ingin mencicipinya, silahkan."

Jeremy Lin dengan cepat membuka sebuah kotak dan membagikannya kepada Paman Zhang dan Vincent Zhang terlebih dahulu.

"Tuan Zhang, kenapa linglung, makanlah, sepertinya makan kue bulan dari Osmanthus House selama festival sangat enak dan cocok untuk merayakan acara ini, apa yang bagus dari Changshengzhai, buang saja, bisakah dimakan?"

Lionel Jiang sudah tersenyum bahagia, menantu laki-lakinya benar-benar mahakuasa, dia bahkan mendapat kue bulan dari Osmanthus House, dan bos itu mengirimkannya langsung kepadanya.

Paman Zhang dan Vincent Zhang mengambil kue bulan dengan wajah dingin, dan menggigit secara simbolis, mereka hanya merasa kue bulan itu pahit seperti hati mereka sendiri dan sulit untuk menelan.

“Bagaimana kamu bisa mendapatkannya?” Marcella Jiang tidak bisa menahan untuk tidak bertanya-tanya.

“Aku ada seorang pasien, dia adalah pemilik Osmanthus House.” Jeremy Lin tersenyum.

"Ngomong-ngomong, Ayah, aku baru ingat bahwa aku secara khusus menyiapkan hadiah untukmu selama Festival kue bulan."

Vincent Zhang tiba-tiba teringat akan sesuatu yang biasa, menghilangkan kabut di wajahnya, merubah wajahnya dengan raut percaya diri, berbalik dan mengeluarkan kotak brokat panjang di tanah dan menyerahkannya kepada ayahnya.

"Apa ini? Vincent?”

Paman Zhang bertanya dengan wajah kebingungan.

Sebenarnya dia sudah melihat barang-barang di dalamnya, hanya untuk pamer, pura-pura tidak tahu.

“Anda akan tahu saat membukanya.” Vincent Zhang tersenyum.

Paman Zhang mengangguk, lalu membuka kotak itu, lalu berkata dengan heran, "Sepertinya tinta lukisan."

Ketika Lionel Jiang mendengar ini, dia energik dan menegakkan lehernya dan mencari ke dalam, terobsesi dengan kaligrafi dan lukisan.

"Tuan Jiang, ayo, mari kita lihat."

Paman Zhang tersenyum dan mengulurkan tangannya.

“Oke, oke.” Lionel Jiang segera setuju, menyeka tangannya dengan cepat, dan membuka lukisan itu bersama dengan Tuan Zhang.

"Lukisan Bada Shanren ?!"

Lionel Jiang melihat lebih dekat dan berseru.

Jeremy Lin sedikit terkejut, sedikit aneh, berpikir bahwa hari ini adalah kebetulan, Eddy Zhou baru saja memberikan lukisan Bada Shanren untuk dirinya sendiri, dan satu lagi muncul di sini, sejak kapan lukisan Bada Shanren menjadi begitu umum?

“Paman Jiang benar-benar memiliki penglihatan yang bagus, Ini adalah gambar batu elang yang dibuat oleh almarhum Bada Shanren, lihatlah gaya lukisan ini, warna tinta ini, dan pesona ini, ini pasti mahakarya dari almarhum Bada Shanren.” Vincent Zhang menegakkan dadanya, dan mengatakan dengan bangga.

Jeremy Lin memandang sekilas lukisan itu, dan melihat bahwa elang pada lukisan itu tampak hidup, dengan mata penuh mata, batu-batu kasar yang aneh, dan gaya yang aneh, gaya lukisan secara keseluruhan adalah khusyuk, halus dan pendiam, itu memang gaya lukisan akhir Bada Shanren.

Dia melirik Vincent Zhang yang sombong, tersenyum, tidak berbicara.

“Tuan Jiang, bagaimana?” Paman Zhang berkata dengan bangga.

Dia sama seperti Lionel Jiang, dia menyukai kaligrafi dan lukisan para selebriti kuno dan mengoleksi mainan antik, keduanya sering membandingkannya secara pribadi.

Selama periode ketika Lionel Jiang baru saja menyumbangkan Kaligradi Mingqie, dia terus sombong di unit kerja dan menekan Tuan Zhang sampai dia tidak bisa mengangkat kepalanya. Dia selalu ingin mencari kesempatan untuk mengeluarkan amarah ini, tetapi dia tidak menyangka dia menangkap kesempatan hari ini.

Karena di rumah Lionel Jiang tidak punya apa-apa untuk diceritakan selain kaligrafi Mingqie, karya Bada Shanren ini sebenarnya telah mengalahkan semua koleksi di rumahnya.

“Benar-benar bagus.” Lionel Jiang menahan untuk waktu yang lama, dan berkata dengan nada rendah, dia hanya merasa dadanya sesak, tidak tahu mengapa Tuan Zhang ini beruntung dan mendapatkan mahakarya seperti itu.

“Vincent, lukisan ini jelas tidak murah, kan?” Mata Leticia Li tanpa sadar memiliki sedikit rasa iri.

"Masih oke, tidak begitu mengeluarkan banyak uang."

Ketika menyebutkan ini, Vincent Zhang bahkan lebih bangga, dan berkata dengan kepala tegak, "Ini adalah saat aku pergi ke Taipei beberapa waktu lalu untuk membahas kerja sama, seorang pengusaha kaya setengah menjual dan setengah memberikannya kepadaku, total biaya kurang dari 3 juta RMB (Sekitar 6 Miliar Rupiah)

“Tuan Jiang, kamu harusnya bisa lihat kalau lukisan ini dijual di pasaran, kalau dijual dengan harga 20 sampai 30 juta RMB (Sekitar 40- 60 Miliar Rupiah) itu juga tak cukup, 3 juta RMB itu bukan membeli namanya, tapi hadiah cuma-cuma.” Paman Zhang berjaya dan pamer pada Lionel Jiang.

Lionel Jiang mengangguk mencekik luka dalam, matanya terus menatap lukisan itu tanpa henti, cintanya terhadap lukisan itu tidak bisa diungkapkan dengan kata-kata.

“Sudah, sudah cukup lihat, jika kamu belum cukup melihatnya, bisa ke rumahku untuk melihatnya.” Paman Zhang dengan sengaja membereskan lukisan itu dan menggulungnya.

"Lucky, hadiah apa yang kamu berikan pada Paman Jiang di Festival kue bulan ini?"

Awalnya berpikir bahwa ini adalah akhir dari masalah, tetapi Jeremy Lin tidak menyangka bahwa Vincent Zhang tiba-tiba menargetkan dirinya sendiri.

Baru saja masalah kue bulan dibawa ke pusat perhatian oleh Jeremy Lin, Vincent Zhang sangat kesal, tentu saja, dia ingin dengan sengaja mempermalukan Jeremy Lin kali ini, dibandingkan dengan mahakarya selebriti ini, beberapa kue bulan ini tidak ada apa-apanya.

"Aku..."

Jeremy Lin tiba-tiba bingung ketika diminta, dia tidak menyiapkan hadiah apapun untuk ayah mertuanya.

"Oh, Vincent, apa yang kamu tanyakan, Lucky sangat tidak mudah menjadi mandiri, dia tidak menghabiskan uang di rumah, itu sudah sangat baik, untuk apa masih bersikeras meminta hadiah Festival kue bulan, kan, Tuan Jiang." Paman Zhang tertawa, kata-katanya, sangat tajam.

Lionel Jiang hanya merasa hatinya sakit, dan dia merasa sangat tidak berdaya.

“Aku benar-benar tidak menyiapkan hadiah apa pun, Ayah, kali ini karena kelalaianku.” Jeremy Lin berkata dengan nada meminta maaf kepada Lionel Jiang.

“Semuanya adalah keluarga, hadiah apa yang harus dibeli, aku bukan tipe orang yang suka pamer!” Lionel Jiang mendengus dingin, jelas mengacu pada sesuatu.

"Tuan Jiang, apa maksudmu dengan ini? Aku berbaik hati menunjukkan lukisan itu kepadamu, bagaimana itu bisa menjadi pertunjukan yang jelek, kamu bisa menunjukkannya padaku jika kamu memiliki kemampuan." Kata Paman Zhang dengan marah, hanya merasa bahwa Lionel Jiang hari ini sedikit rendah di depan hadapannya.

Wajah belas kasih Lionel Jiang memerah, dan tidak bisa menahan batuk beberapa kali.

"Meskipun aku tidak menyiapkan hadiah untuk ayahku, temanku melakukan perjalanan khusus untuk mengirim hadiah kepada ayahku, dan kebetulan, itu juga lukisan karya Bada Shanren."

Jeremy Lin berkata sambil tersenyum.

“Bagaimana mungkin, tidak banyak lukisan Bada Shanren yang beredar di pasaran, bagaimana bisa begitu umum ?!”

Paman Zhang mengerutkan kening dan berkata dengan cemas.

"Ayah, itu normal. Meskipun produk asli Bada Shanren terbatas, imitasi dan pemalsuan tinggi ada di mana-mana, sebenarnya sangat mudah menghabiskan 10 ribu RMB hingga 20 Ribu RMB (Sekitar 20 hingga 40 Juta Rupiah) untuk membeli yang palsu." Kata Vincent Zhang dengan arogan.

“Oh, palsu, apa artinya memiliki barang palsu? Tapi dengan kemampuan Lucky, mendapatkan yang palsu, tidaklah mudah.” Kata Paman Zhang sambil tersenyum.

"Sejujurnya, salah satu dari dua lukisan, benar-benar ada yang palsu."

Jeremy Lin berkata seperti itu, dan kemudian dia mengeluarkan lukisan yang diberikan oleh Eddy Zhou dan Andrian Shen dan menyerahkannya kepada ayah mertuanya, memberi isyarat kepadanya untuk membukanya dan melihatnya.

Ayah mertuanya sedikit terkejut, takut Jeremy Lin benar-benar memberikan lukisan palsu, dan mengedipkan mata pada Jeremy Lin.

"Tidak apa-apa, Ayah, lukisan kita asli, kamu bisa membukanya dengan tenang." kata Jeremy Lin.

“Kalau begitu maksudmu lukisan kami palsu? Sangat percaya diri sekali, aku ingin melihat seperti apa lukisanmu!” Vincent Zhang mendengar arti lukisan Jeremy Lin, dan berkata dengan marah.

Setelah Lionel Jiang membuka lukisan itu, Paman Zhang tanpa sadar menjadi cerah, dan menemukan bahwa lukisan plum ini benar-benar luar biasa.

Gaya lukisan secara keseluruhan sangat kuat, bulat dan indah, penuh suasana, kecil tapi tebal, tata letak yang cerdik, penuh dengan konsepsi artistik, bahkan sedikit melampaui sosok batu elang miliknya.

“Haha, Tuan Zhang, bagaimana dengan lukisan ini? Sepertinya tidak kalah dengan lukisanmu, kan?” Lionel Jiang juga merasa bahwa lukisan ini luar biasa ketika dia melihatnya, kemungkinan besar lukisan itu asli, dan kesialan di wajahnya terhapus, tertawa kuat, sangat puas.

“Asli atau tidak, masih harus diidentifikasi.” Paman Zhang mendengus dingin, menoleh dan tidak berkata apa-apa.

"Sekalipun lukisanmu asli, bukan berarti lukisan kami palsu! Dan menurutku lukisanmu sangat sederhana, lebih terlihat seperti tiruan!"

Vincent Zhang menggertakkan gigi dan berkata, Lucky He ini, bagaimana dia bisa menentangnya di mana-mana, karena seleranya yang buruk, di mana dia bisa bertemu dengan teman yang begitu murah hati.

"Adik kecil, bisakah kamu meminjamkan lukisan ini untuku lihat ?!"

Pada saat ini, seorang pria tua berkacamata berdiri di atas meja di ruang pribadi sebelah, melihat lukisan di tangan Jeremy Lin, matanya berbinar dan dia bergegas.

“Anda adalah?” Jeremy Lin bertanya dengan rasa ingin tahu ketika melihat lelaki tua itu sangat tampan.

“Aku adalah dekan Institut Penelitian Seni Qing Hai, ini kartu namaku.” Orang tua itu buru-buru mengeluarkan sebuah kartu nama dan menyerahkannya. "Aku baru saja mendengar percakapan kalian berdua, aku melakukan penelitian terhadap lukisan Bada Shanren, jadi aku bisa membedakan yang asli dan yang palsu untuk keduanya."

Novel Terkait

This Isn't Love

This Isn't Love

Yuyu
Romantis
2 tahun yang lalu
Cinta Yang Terlarang

Cinta Yang Terlarang

Minnie
Cerpen
3 tahun yang lalu
My Cute Wife

My Cute Wife

Dessy
Percintaan
2 tahun yang lalu
My Beautiful Teacher

My Beautiful Teacher

Haikal Chandra
Adventure
2 tahun yang lalu
 Habis Cerai Nikah Lagi

Habis Cerai Nikah Lagi

Gibran
Pertikaian
2 tahun yang lalu
Sederhana Cinta

Sederhana Cinta

Arshinta Kirania Pratista
Cerpen
3 tahun yang lalu
The Comeback of My Ex-Wife

The Comeback of My Ex-Wife

Alina Queens
CEO
2 tahun yang lalu
Villain's Giving Up

Villain's Giving Up

Axe Ashcielly
Romantis
2 tahun yang lalu