His Second Chance - Bab 150 Pelajaran Pertama (1)

"Omong kosong! Kamu membual!"

Ekspresi wajah Bynum berubah, dia memarahi Jeremy Lin mengatakan omong kosong, pergeseran tulang yang begitu serius tidak dapat dikembalikan ke posisi semula hanya dengan tangan kosong.

Tetapi pria yang mengendarai sepeda listrik itu langsung melompat turun setelah mendengar apa yang dikatakan Jeremy Lin, dan dia berkata: "Tuan Lucky, tadi Anda tidak mengatakan apa-apa, aku pikir Anda setuju dengan apa yang dikatakan orang bule ini, ternyata dia sedang berbicara omong kosong dan membodohi kami. "

"Aku tidak berbicara omong kosong, yang aku katakan adalah fakta!" Bynum merasa sangat kesal ketika mendengar perkataannya, dia melebarkan tangannya dan menjelaskan kepada pria yang mengendarai sepeda listrik dengan impulsif, "Apakah kamu tahu betapa seriusnya kondisinya ini?"

"Ini memang serius, tetapi aku bisa menyembuhkannya, dia ditarik dengan metode khusus hingga mengalami pergeseran tulang, pergi ke rumah sakit juga belum tentu bisa dikembalikan ke posisi awal, selain itu dia mungkin akan merasakan lebih banyak penderitaan." Jeremy Lin berkata dengan datar.

"Benarkah? Tuan Lucky He, maksud Anda, Anda bisa mengalahkan peralatan medis yang canggih dari Pengobatan Barat kami hanya dengan mengandalkan sepasang tangan?" Annie mengangkat alisnya dan melirik Jeremy Lin dengan sedikit mengejeknya.

Dia tahu betul tingkat profesional Bynum, jika Bynum mengatakan bahwa itu bisa dikembalikan ke posisi semula hanya dengan cara operasi laser, maka dia tidak mungkin salah, karena Lucky He ini berani mengatakan omongan besar seperti itu, maka dia akan memujinya, semakin dia merasa bangga, maka dia juga akan semakin sakit ketika terjatuh.

"Jika yang kamu maksud adalah kondisi pasien ini, itu memang bisa diartikan seperti itu." Jeremy Lin berkata sambil tersenyum, ekspresinya tenang, menurutnya, di depan bule kadang memang perlu lebih sedikit angkuh.

"Oke, kalau begitu aku ingin melihat bagaimana kamu membantunya mengembalikan posisi lengannya ke posisi semula dengan tangan kosong!" Ujar Annie dengan dingin, dia merasa sangat kesal, Jeremy Lin bahkan berani mengatakan perkataan yang begitu angkuh, mengatakan bahwa kedua tangannya bisa menang dari peralatan medis, dia benar-benar terlalu percaya diri!

"Membual!"

"Jika menggunakan perkataan orang China, kamu ini namanya sembarang bicara!"

"Aku ingin melihat dengan mata kepala sendiri akan betapa malunya kamu nanti!"

Beberapa bule berbicara dengan nada merendahkan, karena memiliki hubungan jangka panjang dengan orang-orang dari Cina, jadi bahasa Mandarin mereka cukup baik.

Jeremy Lin tersenyum, dia bangun, dan berjalan ke samping pria berambut pendek itu, ketika dia hendak bertindak, siapa sangka Annie tiba-tiba menghentikannya.

"Tuan Lucky, jangan terburu-buru dulu, bagaimana jika kita taruhan?"

"Oh? Kamu mau taruhan seperti apa?" Jeremy Lin juga tidak menolak.

"Begini saja, jika kamu kalah, selama beberapa hari aku berada di China, kamu harus bisa dipanggil dan datang kapan saja, selain itu apa pun yang aku tanyakan, kamu harus mengatakan semua yang kamu ketahui, tidak boleh ... tidak boleh …" Annie mengerutkan kening, dia tidak bisa mengingat kata-kata selanjutnya.

"Tidak boleh menyembunyikan sesuatu." Jeremy Lin menambahkan perkataannya, "Tetapi bagaimana jika kamu kalah?"

"Jika aku kalah, aku akan mentransfer dua miliar untukmu, anggap saja untuk merenovasi klinikmu, bagaimana menurutmu? Sebenarnya, taruhan ini lebih menguntungkanmu." Annie mencoba sebisanya untuk membujuknya, karena dia takut Jeremy Lin menolak.

Menurutnya, dia pasti akan menang, Jeremy Lin bahkan tidak memeriksa cedera pasien, namun bersikeras mengatakan pasien ditarik dengan cara khusus hingga mengalami pergeseran tulang, itu sangat konyol, kecuali dia adalah dewa.

"Oke, aku sepakat." Jeremy Lin langsung menyetujuinya.

"Semangat Tuan Lucky, perlihatkan seberapa hebatnya keterampilan medis China kita pada wanita bule ini!"

"Ya, Dokter Lucky, orang bule hebat, namun China kita juga tidak lebih buruk dari mereka! "

"Perlihatkan pada mereka apa itu Pengobatan Tradisional yang sebenarnya!"

Sekelompok pasien yang berada di sana, sebagian besar dari mereka juga merasa kesal melihat sikap arogan orang-orang bule itu, itu benar-benar membangkitkan harga diri nasional mereka, mereka sangat ingin Jeremy Lin bisa memperlihatkan kemampuannya di depan sekelompok orang bule ini, untuk menekan sikap arogan mereka.

"Bagaimana rasanya?" Jeremy Lin menyentuh bahu pria berambut pendek itu dengan satu tangan, sambil memegang lengannya dengan tangan lainnya, dan digerakkan dengan pelan.

"Ah, sakit! Sakit!"

Ekspresi wajah pria berambut pendek itu tiba-tiba berubah, dahinya langsung bercucuran keringat.

"Bagaimana jika begini?" Jeremy Lin menggerakkannya lagi dengan pelan.

"Sakit! Ahhhhhhhhh! Sakit!" Pria berambut pendek itu membuka mulutnya dan menutup matanya, ekspresinya mengerikan.

"Berhenti, yang kamu lakukan ini akan membuat cederanya semakin serius!"

Bynum sudah tidak bisa melihatnya lagi, dia mengulurkan tangannya untuk menghentikan Jeremy Lin, siapa sangka sebelum dia maju, Enzy Li memegang kerah bajunya dan membawanya kembali seperti ayam.

"Bagaimana jika begini?" Kemudian Jeremy Lin bertanya lagi, pada saat yang sama dia diam-diam menambahkan kekuatan di tangannya, dan langsung mendorongnya, pundak pria berambut pendek itu langsung mengeluarkan suara tulang yang keras.

"Ahhhhh ... Tidak sakit lagi ?!"

Pria berambut pendek itu baru saja berteriak, namun dia tiba-tiba terkejut, rasa sakit yang menusuk di bahunya tiba-tiba menghilang dan digantikan dengan rasa sakit yang sangat ringan.

"Coba untuk sedikit digerakkan." Jeremy Lin berkata sambil tersenyum.

Pria berambut pendek bergegas menggerakkan lengannya, dia menyadari lengannya sudah bisa bergerak bebas, ekspresi wajahnya penuh dengan keterkejutan dan dia berkata: "Sudah ... sudah sembuh, sudah sembuh!"

"Haha, Tuan Lucky ternyata memang seorang Dokter hebat!"

"Bagaimana, hebat bukan! Lihat apakah kalian orang bule masih berani meragukan Pengobatan Tradisional kami atau tidak?"

"Pengobatan Barat adalah omong kosong, menyuruh orang pergi ke rumah sakit dan melakukan pemerikasaan, berapa banyak biaya yang harus dikeluarkan? Namun Dokter Lucky menyembuhkannya hanya dengan mendorongnya saja!"

"Bagaimana, sekarang sudah layu bukan, yang kalah harus mengakui kekalahan, transfer uangnya!"

Sekelompok pasien langsung bersuka cita, saat ini, mereka semua merasa bangga pada Pengobatan Tradisional China, dan juga merasa sangat bangga karena diri mereka adalah orang China!

"Tidak mungkin! Tidak mungkin!"

Ekspresi beberapa orang bule berubah, mereka terus berseru dan mengatakan bahwa itu tidak mungkin, ekspresi mereka penuh dengan ketidakpercayaan.

Ekspresi wajah Annie juga menjadi sangat tidak enak dipandang dalam sekejap, dia tidak menyangka Jeremy Lin bisa menyembuhkan pergeseran tulang yang begitu serius hanya dengan mendorongnya dengan pelan.

Jika bukan karena dia melihatnya dengan mata kepalanya sendiri hari ini, dia pasti tidak akan pernah percaya.

"Nona Annie, sekarang kamu sudah percaya bukan? Jika kamu menyesal, aku bisa tidak mempedulikan uang dua miliar itu." Jeremy Lin berkata sambil tersenyum.

"Jangan khawatir, aku akui kekalahanku, kamu beri nomor rekeningmu padaku, aku akan meminta seseorang untuk mentransfer uangnya ke rekeningmu." Ujar Annie dengan cemberut, tatapan matanya saat menatap Jeremy Lin sudah tidak ada lagi penghinaan seperti sebelumnya, dan digantikan dengan rasa penasaran dan kebingungan.

"Kak Enzy, mana kartu bankmu, bawa ke sini." Jeremy Lin juga tidak sungkan padanya, bagi orang seperti dia, dua miliar hanya hal sepele.

"Ah? Untuk apa?" Enzy Li tercengang.

"Berikan padaku, aku pinjam sebentar."

Enzy Li menyerahkan kartu banknya kepada Jeremy Lin dengan sedikit bingung, Jeremy Lin menyerahkannya kepada Annie dan berkata: "Silahkan transfer."

Annie mengambil kartu itu, berjalan ke samping dan mulai menelpon.

"Tuan, apa yang kamu lakukan, bukankah kamu punya kartu sendiri?" Enzy Li terkejut, dia seperti menyadari sesuatu hal, dan dia bergegas bertanya.

"Kak Enzy, sekarang Grace masih kecil, kelak akan membutuhkan banyak uang, anggap saja aku yang sebagai paman ini melakukan sesuatu untuknya." Jeremy Lin berkata sambil tersenyum.

"Tuan, bagaimana aku bisa menerimanya!" Enzy Li merasa sangat tersentuh, dia menatap Jeremy Lin dengan mata terbelalak, dia merasa bola matanya berair.

"Apa yang salah dengan ini? Terimalah jika kamu menganggapku sebagai teman, jika tidak kamu kembalikan kepadaku, aku tidak akan pernah menolaknya." Ujar Jeremy Lin dengan tersenyum tipis.

"Terima kasih, Tuan." Enzy Li tiba-tiba menunduk, matanya memerah, baginya dua miliar sudah merupakan jumlah uang yang sangat besar, sebelumnya, dia hanya berfokus menjadi seorang tentara, dia tidak pernah mempedulikan uang, saat pensiun dua tahun ini, dia baru menyadari pentingnya uang.

Belakangan ini dia memang agak kesulitan, semua gaji yang dibayarkan oleh Jeremy Lin terlebih dahulu padanya, sudah digunakan untuk bayar hutang, dan sekarang dia bahkan tidak punya uang untuk membelikan sehelai pakaian untuk Grace.

Tidak diragukan lagi, Jeremy Lin sudah mengetahui kesulitannya, jadi dia memberikan uang itu kepadanya dengan alasan memberikannya untuk Grace.

"Oke, uangnya sebentar lagi akan masuk ke rekeningmu." Annie berjalan mendekat dan mengembalikan kartu itu kepada Jeremy Lin, "Apakah kamu punya waktu kosong malam ini? Aku ingin mentraktirmu ..."

"Tidak ada."

Sebelum Annie selesai bicara, Jeremy Lin langsung memotong perkataannya.

"Kamu……"

Novel Terkait

The Serpent King Affection

The Serpent King Affection

Lexy
Misteri
3 tahun yang lalu
Kembali Dari Kematian

Kembali Dari Kematian

Yeon Kyeong
Terlahir Kembali
2 tahun yang lalu
My Perfect Lady

My Perfect Lady

Alicia
Misteri
2 tahun yang lalu
My Tough Bodyguard

My Tough Bodyguard

Crystal Song
Perkotaan
2 tahun yang lalu
The Comeback of My Ex-Wife

The Comeback of My Ex-Wife

Alina Queens
CEO
2 tahun yang lalu
Penyucian Pernikahan

Penyucian Pernikahan

Glen Valora
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Get Back To You

Get Back To You

Lexy
Percintaan
2 tahun yang lalu
Sederhana Cinta

Sederhana Cinta

Arshinta Kirania Pratista
Cerpen
3 tahun yang lalu