His Second Chance - Bab 75 Apakah Kamu Mau Pergi ke Rumahku untuk Minum Kopi

"Paman!"

Ketika walikota menghampirinya, Christian Zheng tidak sabar untuk menyambutnya, dan menantikannya.

Siapa yang tahu bahwa walikota hanya menganggukan kepala padanya, lalu berjalan melewatinya, langsung menghampiri Jeremy Lin tersenyum dan berkata, "Ini Saudara Lucky He, kan?"

Semua orang yang mendengar ini tercengang, walikota benar-benar berinisiatif untuk memanggil kata saudara pada seorang anak muda ini?!

"Halo Walikota Zeng."

Jeremy Lin segera bangun, dia masih mengenal walikota Kota Qinghai, dan dia juga melihatnya di TV.

"Halo."

Denny Zeng mengulurkan tangannya dan menjabat tangan Jeremy Lin, dan berkata sambil tersenyum, "Kamu bukan orang biasa sekarang, baru saja, Tuan Zheng secara pribadi datang kepadamu untuk bersulang, Hanson Shen, CEO Shen juga datang, aku segera menghentikannya, ternyata semua orang menghormatimu, maka aku juga langsung datang dan mengajakmu ke meja kami untuk minum."

Ada keributan di sekitar, walikota secara pribadi mengundangnya untuk duduk di meja depan? Orang lain juga tidak berhak bersulang denganya, dan dia langsung diundang untuk minum!

Siapa orang ini?

Orang-orang di sekitar menatap Jeremy Lin dengan erat, masih tidak bisa mengerti, hanya merasa wajah Jeremy Lin sangat asing, sehingga mereka tidak dapat mengingat bahwa ada pria seperti itu di Kota Qing Hai.

"Walikota Zeng, ini juga tidak bagus, kan ..." Jeremy Lin sedikit malu.

“Ayo pergi, jangan sungkan-sungkan, Lucky He, kebetulan sekretaris ingin bertemu denganmu.” Denny Zeng tersenyum, lalu menepuk punggung Jeremy Lin, menoleh ke telinga Jeremy Lin dan berbisik, “Masalah kebakaran yang terjadi kemarin, kami sangat berterima kasih padamu."

Dia ada di sana pada hari kebakaran, dan secara alami dia mengenali Jeremy Lin, setelah itu mengirim seseorang untuk menyelidiki Jeremy Lin.

Setelah menyadari bahwa Jeremy Lin bukanlah seorang prajurit khusus, dia dan Secretary of Municipal Party Committee Martin Xie sama-sama sangat terkejut, tidak tahu bagaimana orang biasa seperti Jeremy Lin ini bisa melakukanya, berlari keluar bersama seorang gadis kecil dalam api yang begitu besar.

Atas apa yang telah Jeremy Lin lakukan, Denny Zeng dan Secretary of Municipal Party Committee berterima kasih dari lubuk hati yang terdalam, jika bukan karena tindakan beraninya Jeremy Lin hari itu, citra baik Kota Qinghai di negara itu akan rusak, belum lagi posisi dia dan Secretary of Municipal Party Committee semuanya akan tergeserkan.

Di bawah undangan antusiasnya Denny Zeng, Jeremy Lin menyetujuinya, dan di bawah pandangan semua orang, dia berjalan mengikuti ke arah meja utama yang paling dalam di ruang aula konferensi.

Di sekitarnya terdapat tatapan yang kagum, iri dan keraguan.

Wajah Christian Zheng berubah menjadi merah, dan Pamanya sangat antusias dengan Jeremy Lin, bahkan ternyata juga tidak meliriknya.

Monica Xue tidak berbicara, melihat punggung Jeremy Lin dengan tatapan iri, dengan ekspresi yang rumit dan penuh dengan pikiran.

Di meja utama, Denny Zeng memerintahkan pelayan untuk menambahkan kursi pada Jeremy Lin dan memperkenalkannya kepada orang-orang yang duduk di sana.

Tapi dia tidak tahu harus bagaimana memperkenalkan Jeremy Lin, jadi dia berkata dengan singkat, "Ini Lucky He, bakat muda di kota kita."

Beberapa orang yang tidak mengenal Jeremy Lin juga merupakan orang-orang dari masyarakat yang sudah lama, meskipun mereka tidak mengetahui identitas Jeremy Lin, tetapi dapat diundang secara pribadi oleh walikota, mengetahui bahwa dia pasti berbeda dari yang lain, dan mereka juga ikut menyapa Jeremy Lin dengan antusias.

"Lucky He, aku sudah mendengar masalah yang terjadi terakhir kali dari Denny, sudah menyusahkanmu, ayo, aku akan bersulang minum padamu!"

Secretary of Municipal Party Committee Martin Xie mengisi anggur dan berkata sambil tersenyum.

Jelas dia mengacu pada insiden kebakaran itu, dia tidak menjelaskannya lagi, adalah untuk melindungi Jeremy Lin.

Jeremy Lin tersanjung, buru-buru bangkit dan menyentuh gelas sekretaris, mengangkat kepalanya untuk minum.

“Tuhanku, jika aku tidak salah lihat, sekretaris besar itu bahkan bersulang untuknya?” Pria tuksedo itu membuka mulutnya lebar-lebar dan wajahnya tak terbayangkan.

Setelah Jeremy Lin pergi, semua orang di meja meregangkan leher dan melihat ke sisi Jeremy Lin, mereka terkejut melihat bahwa Secretary of Municipal Party Committee benar-benar bersulang untuk Jeremy Lin.

"Apa latar belakang orang ini? Itu terlalu mengagumkan."

"Mungkinkah dia pemuda yang datang dari Beijing?"

"Dia? Sial!"

Christian Zheng berkata dengan getir, merasa sangat kesal, "Aku sudah menyelidiki, dia adalah lelaki yang tak berguna, yang tidak memiliki perkerjaan di rumah, dan satu-satunya pekerjaannya adalah membantu ibu angkatnya menjual bakpao."

Setelah bertemu dengan Jeremy Lin di Mall Shengtian sore hari, dia memerintahkan seseorang untuk menyelidiki latar belakang Jeremy Lin.

Bagaimanapun jika sepenuhnya memahami realitas musuh, tidak peduli berapa banyak pertempuran yang dilawan tidak akan kalah.

Setelah menyelidiki identitas Jeremy Lin dia menghela napas lega, tidak menghargainya sama sekali, dia bahkan percaya dengan kata-kata Jeremy Lin, Monica Xue kemungkinan besar menjadikannya sebagai perisai.

Karena Jeremy Lin sangat biasa, dia tidak memiliki latar belakang sama sekali, hanya menantu laki-laki yang tinggal di rumah pihak wanita saja.

Awalnya, berpikir bisa pamer di depan demi menghormati Monica Xue malam ini, semangat Jeremy Lin yang tak henti-hentinya, akhirnya bukan hanya tidak berhasil, tetapi Jeremy Lin telah mengambil semua pusat perhatian.

Sekarang melihat Secretary of Municipal Party Committee bersulang untuk Jeremy Lin, paru-parunya bagaikan akan meledak, dia segera bangkit dan berjalan keluar, turun ke lobi lantai pertama, menemukan sudut yang jauh, dan memutar nomor telepon.

“Halo, Daud Zhang, apakah informasi yang kamu verifikasi untukku sore ini akurat?” Christian Zheng berkata dengan dingin dan tidak senang.

"Tentu saja, Tuan Zheng, aku mengirim seseorang untuk bertanya kepada tetangganya, anak ini benar-benar lelaki yang tak berguna dan lemah, tapi istrinya sangat cantik, heheh." Suara di balik telepon itu sedikit licik dan cabul.

“Ya, aku memintamu untuk menanyakan tentangnya, siapa yang memintamu untuk menanyakan istrinya? Apakah kamu yakin kamu telah mengetahuinya dengan sangat jelas?” Christian Zheng berkata dengan sangat tidak senang.

"Sudah mengetahuinya dengan jelas, meskipun istri dan ibu mertuanya adalah pejabat, mereka tidak peduli tentang masalah ini, dibandingkan dengan Tuan Zheng, mereka bukanlah apa-apa!" Daud Zhang menegaskan.

Christian Zheng bertanya-tanya, jika "Lucky He " ini tidak memiliki latar belakang, lalu mengapa walikota dan Tuan Zheng begitu baik padanya.

Tapi dia juga tidak punya waktu untuk mengurusi hal-hal ini, bagaimanapun dia akan bertemu dengan Jeremy Lin malam ini, bahkan jika Jeremy Lin memiliki hubungan yang kuat di belakangnya, selama dia melakukanya secara rahasia dan tidak ada yang tahu, pasti tidak ada yang bisa menyelidikinya.

Memikirkannya, dia berkata dengan getir, "Apakah kamu telah mencari semua orang yang aku minta?"

“Sudah mencarinya sejak lama, ketika menerima pemberitahuan Anda, aku akan membawa mereka pergi.” Daud Zhang berkata dengan buru-buru.

“Oke, kalau begitu aku akan memberitahumu tentang rencanaku sekarang, dan kamu harus mengingatnya untukku.” Christian Zheng berpikir sejenak dan berkata, “Jika dia masih duduk mobil Monica Xue saat dia kembali, kalian mengikutinya hingga ke tempat yang tidak ada orangnya dan paksa mereka untuk berhenti, kemudian bunuh dia, dan ancam Monica Xue beberapa kata, tapi ingat, tidak boleh menyentuhnya! "

"Sudah Tahu, Tuan Zheng." Daud Zhang mengangguk dengan cepat, "Aku mengerti, dia adalah wanitamu."

"Selanjutnya aku akan muncul dengan mengendarai mobil dan menyelamatkannya dengan lancar, apakah mengerti?" Christian Zheng mengatakan bahwa dia sedikit bersemangat, bukankah Monica Xue menyukai seorang pahlawan, maka aku akan menjadi pahlawannya sekali.

"Mengerti, Tuan Zheng, kami pasti akan bekerja sama sepenuhnya ketika saatnya tiba, tetapi uangnya ..." kata Daud Zhang sambil tersenyum.

“Jangan khawatir, kalian tidak akan kekurangan uang, jika aku bisa mendapatkan Monica Xue, aku akan menambah 100 Juta RMB (Sekitar 2 Miliar Rupiah) untukmu!” Christian Zheng berkata dengan berani.

Asalkan bisa menangkap dan mendapatkan hati wanita yang cantik, uang itu sangat kecil, jangankan 1 Juta RMB (Sekitar 2 Miliar Rupiah), bahkan 10 Juta RMB (Sekitar 20 Miliar Rupiah), 100 Juta RMB (Sekitar 200 Miliar rupiah), dia juga bersedia membayarnya.

Setelah menelepon Christian Zheng kembali ke atas dengan puas, seolah-olah dia telah melihat Monica Xue berbaring di pelukannya, menghiburnya dengan lembut.

Pada saat ini, Jeremy Lin telah mengobrol akrab dengan Secretary of Municipal Party Committee dan lainnya.

“Lucky He, Tuan Song memuji keterampilan medismu yang telah mencapai tingkat tinggi padaku. Awalnya aku memintanya untuk membantuku melihat pasien, akhirnya dia merekomendasikanmu kepadaku.” Martin Xie berkata sambil tersenyum.

“Tuan Song terlalu memuji.” Jeremy Lin berkata dengan rendah hati, berpaling untuk melihat Tuan Song, tiba-tiba mengerti apa yang Tuan Song katakan di sore hari, jika dia bisa berhubungan baik dengan Secretary of Municipal Party Committee, dalam hidupnya, memang bisa menjadi titik balik.

Jeremy Lin tanpa ragu menahan perasaan terima kasih, dan merasa bahwa Tuan Song benar-benar tulus pada dirinya sendiri, bahkan jika dirinya sendiri sangat marah karena ulah Monica Xue, juga sangat layak.

Setelah mengatur kencan dengan Sekretaris Xie, Jeremy Lin bangkit dan pergi.

Ketika mereka mengundangnya untuk datang, itu untuk memberikan harga diri pada dirinya sendiri, jika tinggal di sini untuk waktu yang lama dan tidak pergi, itu terlalu tidak tahu malu.

Selain itu, dia tidak tertarik dalam topik pembicaraan orang-orang tua ini, jadi sebaiknya dia segera pergi.

Jeremy Lin tidak kembali ke meja sebelumnya setelah keluar dari meja ini, sebaliknya, dia menyapa Monica Xue dan berjalan keluar pintu.

Karena dia telah memperhatikan bahwa banyak orang yang datang untuk bersulang dan memuji dirinya sendiri, dia benar-benar lelah dengan hiburan semacam ini.

"Aku akan mengantarmu!"

Ketika Monica Xue mendengar bahwa dia akan pergi, dia segera mengambil tasnya dan ikut keluar dari ruang konferensi.

“Mengapa kamu tidak duduk di sana lebih lama lagi?” Jeremy Lin bertanya-tanya.

“Tidak ada yang perlu dibicarakan lagi dengan mereka.” Monica Xue kembali dan berkata, nada suaranya cukup lembut.

“Apa yang kamu bicarakan dengan sekretaris dan lainya barusan?” Monica Xue bertanya pada Jeremy Lin setelah melihat sekilas.

"Apa yang bisa dibicarakan, hanya mengobrol, pamanya sekretaris sakit, jadi memintaku untuk membantunya." Jeremy Lin menjawab dengan datar, tidak tahu mengapa Monica Xue tiba-tiba menjadi lebih banyak bicara.

“Apakah kamu tidak membicarakan tentang kebakaran di Gedung Qilin hari itu?” Monica Xue mengangkat alisnya.

"Emm? Kenapa harus membicarakan itu, sudah lama sekali itu berlalu." Jeremy Lin menatapnya dengan bingung.

“Sudah lama sekali, jika bukan karena kamu, khawatir akan sulit bagi Secretary of Municipal Party Committee untuk menjelaskanya, bukan?” Monica Xue menyeringai dengan senyum licik.

“Hah? Apa maksudmu, apa hubunganya denganku menjelaskannya atau tidak?” Jeremy Lin tiba-tiba merasa sedikit bersalah, mendengar yang dikatakan oleh Monica Xue, mengapa merasa dia sepertinya tahu sesuatu saja.

“Masih berpura-pura, barusan aku juga melihat ketika Walikota Zeng berbicara denganmu, meskipun aku tidak dapat mendengarnya dengan jelas, tapi dapat mengenali mulutnya, kamulah yang menyelamatkan gadis kecil itu hari itu!” Monica Xue berkata penuh kemenangan.

“Itu karena kamu telah salah lihat.” Jeremy Lin melompat dengan terengah-engah, tidak mengerti karena jelas-jelas diri sendiri ini telah melakukan hal yang baik, mengapa merasa hati nurani sedikit bersalah.

“Kamu hanya berdalih, aku sudah membandingkan tinggi badan dan bentuk tubuh di foto ini, memang sama persis dengan kamu!" Monica Xue tanpa sadar sedikit bersemangat dalam nadanya, tidak menyangka bahwa pahlawan yang dipuji semua orang akan berada di sisinya.

“Aku tidak peduli, bagaimanapun itu bukan aku.” Jeremy Lin mencibir.

“Aku tidak peduli, bagaimanapun itu juga kamu!” Monica Xue mendengus.

Jeremy Lin menoleh dan tidak berbicara lagi, dalam hal ini, lebih baik memilih diam.

"Umm itu ... di depan itu adalah rumahku, bagaimana jika... pergi ke sana untuk minum secangkir kopi..."

Monica Xue tanpa ragu merasa sedikit panas setelah mengatakan ini, dia sendiri tidak tahu mengapa, dia mengatakan kalimat ini secara tidak sadar.

Kapan dia sendiri berinisiatif mengundang seorang pria ke rumahnya?

Bukankah dirinya sangat membenci bajingan ini?

Novel Terkait

Memori Yang Telah Dilupakan

Memori Yang Telah Dilupakan

Lauren
Cerpen
3 tahun yang lalu
The Richest man

The Richest man

Afraden
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Cantik Terlihat Jelek

Cantik Terlihat Jelek

Sherin
Dikasihi
2 tahun yang lalu
I'm Rich Man

I'm Rich Man

Hartanto
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
CEO Daddy

CEO Daddy

Tanto
Direktur
2 tahun yang lalu
Love In Sunset

Love In Sunset

Elina
Dikasihi
3 tahun yang lalu
My Japanese Girlfriend

My Japanese Girlfriend

Keira
Percintaan
2 tahun yang lalu
Mr Huo’s Sweetpie

Mr Huo’s Sweetpie

Ellya
Aristocratic
2 tahun yang lalu