His Second Chance - Bab 161 Perdebatan Tiga Wanita (2)

"Aku sudah pernah bernegosiasi dengan agen pusat perbelanjaan besar, beberapa hari lagi akan secara resmi dirilis dan dijual." Monica Xue berkata dengan sedikit bangga, hanya wanita hebat seperti dia yang bisa menyelesaikan semuanya dalam waktu sesingkat ini, jika itu adalah orang lain, mungkin membutuhkan waktu yang lebih panjang untuk menyelesaikannya.

"Ternyata Kak Monica benar-benar wanita yang hebat dalam dunia bisnis, tidak seperti kami yang sudah menikah di usia muda, karena dilindungi oleh suami, jadi kehilangan semangat juang." Marcella Jiang berkata dengan tanpa ekspresi.

Dada Monica Xue kembang kempis karena menahan amarahnya, dia memelototi Marcella Jiang dengan galak.

Apa yang dia katakan sangat jelas mengolok-olok Monica Xue masih lajang.

"Kak Marcella, ayo sini, coba bagaimana skin care ini." Jeremy Lin bergegas membawa botol kecil berwarna hijau itu ke Marcella Jiang, dia sengaja mengalihkan pembicaraan, karena takut mereka akan bertengkar.

Jeremy Lin merasa heran, mengapa mereka berdua ini seperti musuh, begitu bertemu pasti akan bertengkar.

Marcella Jiang mengambil botol kecil berwarna hijau itu, dia mengosenya dengan jari-jarinya, dan mengusapnya di punggung tangannya, lalu mengangguk, dan berkata: "Barang yang dibuat oleh klinik ki memang bagus."

Monica Xue mengepalkan tinjunya dengan erat, kukunya hampir menusuk ke dalam daging, jika dia tahu bahwa Marcella Jiang akan datang ke sini hari ini, maka dia tidak akan datang.

"Perusahaan Skin Care Lucmo? Namanya sangat tidak enak didengar." Marcella Jiang mengerutkan kening saat melihat logo di botol kecil berwarna hijau itu, ekspresinya menjadi semakin dingin, dia meletakkan botol itu di atas meja dengan kuat.

Melihat dia demikian, Monica Xue merasa senang, akhirnya dia mendapatkan kesempatan membalasnya.

"Haha, bukankah ini hanya sebuah nama? Kenapa bisa dibilang tidak enak didengar?" Jeremy Lin berkata sambil tersenyum, dia sedang berpikir dalam hati, apakah harus menyuruh Monica Xue untuk kembali dulu.

Siapa sangka, sebelum dia berbicara, ada sesosok wanita cantik bergegas masuk dari luar pintu, dan berkata dengan seenaknya: "Bagus, tidak ada pasien hari ini, tidak perlu antre."

Orang yang datang bukanlah orang lain, melainkan Stephanie Wei yang memakai seragam polisi.

Ketika melihat Monica Xue dan Marcella Jiang di dalam ruangan, Stephanie Wei mengerutkan kening, ternyata benar, Lucky He ini bukanlah pria baik-baik, ternyata dia menggoda dua orang wanita cantik sekaligus.

"Dokter Lucky, kapan tempatmu ini menjadi ginekologi?" Stephanie Wei sengaja berkata dengan mengejek Jeremy Lin.

"Apa yang kamu katakan ini, dia ini temanku Monica Xue, dan ini istriku Marcella Jiang." Jeremy Lin bergegas memperkenalkan mereka.

"Oh, ternyata Kakak ipar." Stephanie Wei melirik Marcella Jiang, dia cukup terkejut, dan merasa sedikit cemburu, tidak disangka Lucky He ini begitu beruntung bisa menikahi wanita cantik seperti dia, dia bahkan merasa dirinya kalah darinya.

"Kenapa kamu datang ke sini? Bukankah aku sudah bilang, masalah pinggulmu sudah membaik dan kamu tidak perlu melakukan pijatan lagi." Jeremy Lin sedikit terkejut, sebelumnya dia sudah pernah memberitahunya ketika dia terakhir kali datang.

"Siapa yang bilang, aku merasa sedikit tidak begitu sehat dua hari ini, cepat, pijat aku." Bola mata Stephanie Wei berputar dan langsung memiliki ide buruk di dalam hatinya, dasar kamu bajingan, terakhir kali kamu memaksaku memanggilmu dengan panggilan paman, lihat bagaimana aku memberimu pelajaran di depan istrimu.

Setelah Stephanie Wei selesai bicara, dia berlari ke tempat tidur klinik dan tengkurap, dia berkata dengan mendesaknya: "Cepat, pinggangku sangat sakit, tetapi kali ini saat kamu memijat pantatku, jangan gunakan kekuatan sekuat waktu itu, setelah pulang aku merasa kesakitan selama beberapa hari."

Memijat pantatnya? !

Wajah Marcella Jiang langsung muram seketika, dia menatap Jeremy Lin dengan tatapan yang sangat dingin, jika tatapan mata bisa membunuh, Jeremy Lin pasti sudah mati ribuan kali.

Monica Xue juga menatap Jeremy Lin dengan mengerutkan kening, dia sangat terkejut, apakah Lucky He memiliki kebiasaan ini?

Dia menoleh dan melirik pantatnya yang montok, dia menegakkan dadanya dengan cukup percaya diri.

"Mana ada pijat pantat! Pinggang! Yang aku pijat adalah pinggang!" Wajah Jeremy Lin menjadi memerah dan dia sangat gugup, dia tahu bahwa Stephanie Wei sengaja ingin mencari masalah untuknya.

"Saat kamu memijatku, tubuhku mati rasa, aku juga tidak tahu persis di bagian mana kamu memijatku, pokoknya, kamu pijat saja sesukamu, cepat!" Stephanie Wei menutup mulutnya dan diam-diam tertawa.

"Jangan salah paham, yang dipijat adalah pinggang, pinggang." Jeremy Lin buru-buru menjelaskan kepada Marcella Jiang.

Setelah dia selesai bicara, dia hendak pergi memijat Stephanie Wei.

"Lucky, aku bilang aku haus ketika dalam perjalanan ke sini, bukankah kamu bilang bahwa hal pertama yang ingin kamu lakukan adalah menyeduh teh untukku? Setelah menunggu sekian lama, aku belum meminum apapun." Marcella Jiang berusaha menahan amarah di hatinya, dan dia berkata dengan dingin.

"Aku akan menyeduhnya untuk Anda." Enzy Li yang berada di samping bergegas berkata.

"Tidak perlu merepotkanmu, Kak Li, hanya Lucky yang mengerti kebiasaan minum tehku." Marcella Jiang berkata dengan datar.

"Tidak bisa, pijat aku dulu! Aku adalah pasien! Aku harus segera kembali ke kantor sebentar lagi." Stephanie Wei menutup mulutnya dan tertawa dengan lebih penuh semangat.

"Tuan Lucky, aku pikir sebaiknya kamu menandatangani perjanjian ini denganku dulu, ini lebih cepat, dan aku juga ingin segera kembali ke perusahaan."

Ketika Monica Xue melihat mereka berdua memperebutkan Jeremy Lin melayani diri mereka terlebih dahulu, dia juga segera berdiri, dan berkata dengan sedikit tidak mau mengalah.

Ekspresi Jeremy Lin langsung tampak muram seketika, dia tidak tahu apa yang harus dilakukan, ketiga wanita ini, jelas-jelas mempersulitnya, tidak peduli apapun yang dia lakukan terlebih dahulu, dia pasti akan menyinggung dua lainnya.

Novel Terkait

Istri kontrakku

Istri kontrakku

Rasudin
Perkotaan
2 tahun yang lalu
You Are My Soft Spot

You Are My Soft Spot

Ella
CEO
2 tahun yang lalu
Antara Dendam Dan Cinta

Antara Dendam Dan Cinta

Siti
Pernikahan
2 tahun yang lalu
The Richest man

The Richest man

Afraden
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Star Angel
Romantis
3 tahun yang lalu
The Campus Life of a Wealthy Son

The Campus Life of a Wealthy Son

Winston
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Diamond Lover

Diamond Lover

Lena
Kejam
2 tahun yang lalu
Now Until Eternity

Now Until Eternity

Kiki
Percintaan
3 tahun yang lalu