His Second Chance - Bab 47 Keterampilan yang Mengejutkan Semua Orang (1)

Marcella Jiang sangat ingin pergi, tapi dia tidak bisa, dia tidak ingin melarikan diri lagi, bahkan jika Jeremy Lin memalukan, dia akan tetap bersama denganya, dia ingin membuat Handi Li melihat, aku akan memilih orang yang pengecut, dan tidak akan memilih dirimu!

"Hanya yang ini, yang ini terlihat bagus."

Pada saat ini Jeremy Lin telah memilih batu alam yang sedang.

Begitu dia masuk dia tertarik dengan batu alam ini, aura kehijauan yang memancar dari batu tersebut sangat mencolok, itu pasti spesies air teratas, jadi dia berani membanggakan dirinya.

"Baik, saudara kecil memiliki selera yang bagus!"

Semua orang tertawa lagi, dan banyak orang tertawa hingga mengeluarkan air mata.

Karena batu alam yang dilihat Jeremy Lin terlalu "Luar biasa".

Hanya melihat cangkang batu ini berwarna coklat, putih pucat, tidak kurap, bahkan permukaannya pun tampak sedikit ungu, batu giok tersebut bertuliskan "Sepuluh warna ungu memiliki sembilan hal yang buruk", jadi jika dilihat dari permukaan luar batu ini saja, terlihat seperti batu sisa.

“Lucky, kamu benar-benar masih tidak mengerti, saat batu ini di lihat tidak mungkin berwarna hijau.” Andrian Shen berbicara dengan hati yang terluka, dia menyesal mendengar kata-kata Jeremy Li barusan, dia berpikir bahwa Jeremy Lin benar-benar meneliti hal ini, tidak disangka ketika memilih, terpilih sisa batu.

"Lucky, batu alam ini adalah tambahan dari yang barusan, tidak berharga." Eddy Zhou menghela napas, berkata dengan sedikit tak berdaya.

“Bagus sekali, kebetulan aku tidak punya banyak uang untuk dibelanjakan, dan jika lebih, harus bertanya kepada istriku dulu.” Jeremy Lin tersenyum, untungnya kartu 3 Juta RMB (Sekitar 6 Miliar Rupiah) itu diserahkan kepadanya ketika ayah mertuanya pergi.

Semua yang mendengar itu tertawa lagi, ternyata si bodoh ini masih diurus oleh istrinya dengan tegas.

Dalam desakan Jeremy Lin, staf tersebut menimbang batu tersebut dan menjualnya kepada Jeremy Lin, 800 RMB ( Sekitar 1,6 Juta Rupiah) per setengah Kg-nya, dengan total biaya yang di keluarkan tidak lebih dari 100 Ribu RMB (Sekitar 200 Juta Rupiah).

“Ai yo, Lucky He, kamu benar-benar memilih batu yang bagus, bagaimana jika kita melihatnya bersama?” Handi Li yang berdiri di samping berkata dengan nada mengejek, matanya penuh dengan ejekan.

“Oke.” Jeremy Lin setuju.

Kemudian staf berbicara beberapa patah kata di walkie-talkie, segera ada sebuah forklift kecil yang membawa mesin pemotong yang besar, dan dua pria besar berlari dan segera membawa batu yang sudah disediakan, dan bersiap untuk dipotong.

Penonton pun antusias, tentunya yang mereka nantikan hanyalah dua batu hasil foto dari Handi Li, diharapkan akan ada hal yang baik di kedua batu ini.

Salah satu staf dengan hormat berkata, "CEO Li, apakah ingin membuat garis di atasnya."

Handi Li mengambil sebatang kapur dan menggambar garis di atas batu yang dilelang dengan 50 Juta RMB (Sekitar 100 Miliar Rupiah), dan berkata, "Potong dari bagian ini saja, setelah beberapa saat akan mendapatkan benih yang baik dan akan mendapatkan hadiah."

Kedua orang besar itu mengangguk, berusaha keras untuk mengarahkan mesin pemotong ke garis putih, dan mulai memotong batu itu.

"Cistt cistt ..."

Dengan raungan yang memekakkan telinga, kabut putih meledak dari mata gergaji, membentuk kabut putih, dan semua orang segera menutup mulut mereka dengan tangan.

Mata gergaji itu semakin dalam, dan suaranya menjadi semakin kuat, dengan satu klik, batu itu terbelah menjadi dua, dan dua bagian abu-abu putih muncul.

"Rugi! Rugi!" Semua orang tidak bisa tidak berseru, ada yang sedikit kecewa, dan ada yang senang atas kemalangan orang lain.

“Bagaimana mungkin ini!” Ekspresi Handi Li juga tenggelam, dan dia segera memerintahkan, “Potong lagi!”

Staf dengan tergesa-gesa mengambil dua batu yang telah dipotong untuk dipotong lagi, dan dua batu besar sekali lagi dibagi menjadi empat bagian, dan di bagian tersebut masih berwarna putih keabu-abuan, tidak terlihat warna hijau.

Tidak melihat warna hijau di level ini, pada dasarnya rusak.

"Sayang sekali, batu alam dengan penampilan yang bagus ini, memiliki lapisan tipis berwarna hijau di luar."

"Ini rugi besar."

"Untungnya aku tidak mengikuti penawaranya barusan, jika tidak aku akan melompat dari gedung."

Andrian Shen yang berada di samping tiba-tiba menghela napas lega, dan mengacungkan jempol ke arah Jeremy Lin, berkata, "Lucky, untung ada kamu, jika bukan karena kamu, aku akan rugi besar, dan Ayah ku bisa memarahiku."

Eddy Zhou dan Marcella Jiang juga memandang Jeremy Lin dengan heran, hanya mengatakan bahwa nilai batu ini tidak melebihi harga awal, tidak disangka itu benar, lapisan hijau tipis di tepi luar dipoles menjadi perhiasan dan itu saja baru berharga jutaan RMB.

Setelah diingatkan oleh orang-orang di sekitar, Handi Li teringat 1 potong batu alam lainya yang seharga 90 Juta RMB (Sekitar 180 Miliar Rupiah) itu, segera memerintahkan kedua anggota staf untuk pergi memotong batu lainnya.

Novel Terkait

Cinta Seorang CEO Arogan

Cinta Seorang CEO Arogan

Medelline
CEO
2 tahun yang lalu
Get Back To You

Get Back To You

Lexy
Percintaan
2 tahun yang lalu
Love at First Sight

Love at First Sight

Laura Vanessa
Percintaan
2 tahun yang lalu
My Charming Lady Boss

My Charming Lady Boss

Andika
Perkotaan
3 tahun yang lalu
Asisten Bos Cantik

Asisten Bos Cantik

Boris Drey
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Cinta Dan Rahasia

Cinta Dan Rahasia

Jesslyn
Kesayangan
3 tahun yang lalu
My Beautiful Teacher

My Beautiful Teacher

Haikal Chandra
Adventure
2 tahun yang lalu
Everything i know about love

Everything i know about love

Shinta Charity
Cerpen
3 tahun yang lalu