His Second Chance - Bab 2 Beri Aku Tiga Hari

Ibu Jeremy Lin memohon dengan mata merah dan bengkak, berharap untuk mengusir mereka secepat mungkin, Putranya baru saja pergi, dan dia tidak ingin anaknya pergi dengan gelisah.

“Sial, toko lamamu ini hanya bernilai beberapa RMB saja. Putramu sudah mati. Begitu kami pergi nanti, dan tiba-tiba kamu melarikan diri, dengan siapa nanti kami menagih uangnya?” Kata Michael Huang seorang pemimpin gangster dengan nada marah-marah.

"Jangan khawatir, aku pasti tidak akan lari. Aku akan mengumpulkan uang dan segera mengembalikannya kepadamu".

“Tidak, kami harus mendapatkan uang hari ini!” Michael Huang menolak.

"Tapi aku benar-benar tidak punya uang sekarang, dan kamu tahu bahwa uang itu digunakan untuk merawat anakku, dan uang itu telah tidak ada lagi...".

Ibu Jeremy Lin sangat sedih mengingat hal tersebut, dan sebuah permohonan dalam suaranya yang serak tersebut.

“Tidak apa-apa jika kamu tidak punya uang, kamu dapat memindahkan nama kepemilikan tempat ini untuk kami, sebagai pelunasan hutang.” Mata Michael Huang berputar dan mengatakan tujuan sebenarnya.

Ibu Jeremy Lin terkejut sedikit. Rumah itu ditinggal oleh Kakek Jeremy Lin. Meski sudah agak tua, lokasinya sangat bagus. Menurut harga rumah di kota Qinghai saat ini, rumah itu bisa dijual setidaknya 2-3 juta RMB (sekitar 4-6 miliar rupiah), ternyata mereka ini ingin merampasnya.

Tapi sekarang setelah anaknya telah meninggal, keluarganya sudah tiada. Apa gunanya menjaga rumah? Jika dia melunasi hutang, maka dia bisa pergi dengan tenang.

Memikirkan hal ini, ibu Jeremy Lin menganggukkan kepalanya dengan putus asa. Saat dia akan setuju, teriakan marah tiba-tiba datang dari luar pintu.

"Tidak! Rumah kita setidaknya bernilai beberapa juta, kamu telah mencoba merebut!"

Setelah itu, Jeremy Lin bergegas dengan tubuh barunya.

“Ya, dari mana bajingan liar ini, apa urusanmu!” Michael Huang tidak marah, melihat baju rumah sakit di tubuh Jeremy Lin, dan mereka mengira orang gila dari mana ini yang kabur, kemudian mengangkat tangannya dengan gerakan menampar.

Jeremy Lin tahu dan menghindari, mengulurkan tangan dan mendorong, Michael Huang terhempas seketika, terhempas sejauh lima atau enam meter, dan terbanting ke meja dalam.

"Bunuh dia untukku!"

Michael Huang mencengkeram dadanya dan berteriak sambil memerintahkan, puluhan gangster lainnya segera bergegas, mengepung Jeremy Lin dengan pukulan dan tendangan, Jeremy Lin dengan cepat mengangkat tangannya untuk melawan.

Lalu ada suara ratapan di toko roti, dan para gangster itu menjerit kesakitan.

Puluhan dari mereka bersama-sama menyerang, dan mereka bahkan tidak menyentuh sudut pakaian Jeremy Lin, pukulan dan tendangan Jeremy Lin mengenai mereka seolah-olah mereka seperti ditabrak mobil.

Hanya membutuhkan satu pukulan dan mereka tidak bisa bangun dan merasakan kesakitan.

Jeremy Lin sendiri sangat terkejut, mengatakan tubuh yang kemasukan hantu ini sangat kuat, tidak disangka gerakan orang-orang ini tampak sangat lambat baginya, dan mudah untuk dihindari.

"Panggil polisi! Panggil polisi!"

Michael Huang ketakutan dengan pemandangan di depannya. Dia telah melihat seseorang yang bisa bertarung, tetapi dia belum pernah melihat seseorang yang bisa bertarung seperti ini. Itu sama sekali bukan manusia.

Setelah mendengar panggilan ke polisi, ibu Jeremy Lin bergegas dan meraih tangan Jeremy Lin, dan berkata dengan cemas, "Anak muda, mereka akan memanggil polisi. Pergi, aku akan menanganinya di sini".

"Bu, apa yang kamu katakan, bagaimana aku bisa meninggalkanmu".

Jeremy Lin sangat senang sehingga air mata mengalir keluar, dan sangat senang melihat ibunya hidup.

Mendengar panggilannya itu, ibunya sedikit terkejut dan menatapnya dengan tatapan kosong.

Melihat mata ibunya, Jeremy Lin sadar dalam sekejap. Dia hidup, tetapi dia telah mengubah tubuhnya, dan ibunya tidak mengenalinya sama sekali.

"Maaf bibi, aku memikirkan ibuku ketika aku melihatmu, jadi aku tidak bisa untuk tidak berkata seperti itu, kamu jangan tersinggung".

Jeremy Lin takut membuat ibunya takut dengan mengatakan identitas aslinya, jadi dia buru-buru berbohong.

"Tidak apa-apa, Nak, cepat pergi, urusan keluarga kami tidak boleh sampai melibatkanmu." Kata ibu Jeremy Lin sambil mendorongnya keluar.

Jeremy Lin tidak menjawab. Dia menyentuh sumpit di atas meja dan melemparkannya ke Michael Huang. Sumpit dengan cepat menembak ke arah Michael Huang, dan dengan keras, dia memakukan ponsel yang baru saja dipegang oleh Michael Huang ke dinding.

Wajah Michael Huang menjadi pucat karena ketakutan, dan sumpit di dinding hanya berjarak satu sentimeter dari telinganya. Jika tidak mengenai ponsel, maka yang ada di dinding adalah kepalanya.

“Tolong! Pembunuh! Tolong!” Michael Huang tiba-tiba berteriak ketakutan. Keluhan yang tidak bisa dijelaskan dalam suaranya..

"Berhentilah berteriak, aku akan membayar hutang untuk Bibi Qin!"

Jeremy Lin berkata dengan dingin, karena dia telah hidup kembali, maka dia harus membayar hutang ini sendiri.

“Anak muda, bagaimana ini bisa? Ini adalah pertama kali aku dan kamu bertemu, bagaimana kamu bisa membayar hutangku?” Ibu Jeremy Lin memandang Jeremy Lin dengan bingung, tidak tahu mengapa, pemuda ini memberinya perasaan deja vu.

Dia tidak terkejut Jeremy Lin mengetahui nama belakangnya. Banyak netizen tahu bahwa putranya memberikan nyawanya demi keadilan. Nama dan informasi kontaknya juga telah dihilangkan, karena banyak juga orang baik yang akan datang untuk mengantar kepergian putranya, tetapi dia menolak dengan sangat berterimakasih.

“Oke, itu yang kamu katakan, maka kamu yang akan mengembalikan uang kami.” Michael Huang tidak peduli mengapa Jeremy Lin membayar hutang untuk orang lain, selama dia bisa mendapatkan uang itu, maka tugasnya akan selesai.

"Beri aku tiga hari." kata Jeremy Lin.

"..." Michael Huang sedikit terdiam, berkata begitu hebat, dia pikir dia bisa mengeluarkan uangnya segera.

"Kenapa? Kamu tidak percaya padaku?"

Melihat Michael Huang tidak berbicara, Jeremy Lin mengerutkan kening, nadanya sedikit dingin.

“Percaya, percaya, tapi kakak, kamu harus memberitahuku namamu?” Michael Huang menggigil saat menatap mata dingin Jeremy Lin.

Nama?

Ya, dia berjalan terburu-buru di pagi tadi, dan tidak punya waktu untuk membaca nama orang ini.

"Jangan khawatir, aku berjanji akan melakukannya. Begini saja, tiga hari kemudian, kamu datang saja, dan aku akan membayarmu kembali berikut dengan bunganya".

Alasan mengapa Jeremy Lin begitu percaya diri adalah karena tubuhnya sendiri.

Dia berpikir bahwa dia bisa tinggal di pusat perawatan, dan tidak peduli seberapa biasa keluarga pemuda ini, dia setidaknya bisa mendapatkan 100-200 ribu RMB (sekitar 200-400 juta rupiah), dan menggunakannya terlebih dahulu, kemudian akan mengembalikannya setelah dia bisa mendapatkan uangnya.

Setelah melihat Jeremy Lin berkata seperti itu, Michael Huang tidak berani mengatakan apa-apa, hanya akan menganggukkan kepalanya untuk setuju, tiba-tiba menatap ke luar toko dengan tatapan kosong, seolah tertarik oleh sesuatu.

Jeremy Lin juga melihat keluar dengan rasa ingin tahu, dan melihat BMW x5 warna merah di depan pintu, ketika pintu mobil terbuka, seorang melangkah keluar dengan kaki putih dan ramping, kemudian turun sesosok wanita cantik dan tinggi mengenakan gaun simian putih.

Wanita cantik rambut hitam dengan rok panjang yang menarik, melepas kacamata hitamnya, kulitnya yang cerah dan wajahnya yang cantik sangat mengejutkan, Michael Huang dan kelompoknya tercengang.

Jeremy Lin tidak bisa menahan diri untuk tidak tertarik juga. Keindahan dan kecantikan ini memang memiliki kualitas tertinggi.

Wanita cantik itu mengangkat kepalanya dan melirik ke toko roti, sedikit mengernyit, lalu berjalan masuk dengan cepat.

"Wanita cantik, kamu mau beli roti, isian apa yang kamu mau?"

Jeremy Lin tidak bisa menahan diri untuk tidak mengatakannya, Dia biasa menjual roti kukus untuk ibunya.

“Kamu memanggilku apa?” Wanita cantik menatapnya dengan dingin, nadanya tidak senang.

"Wanita cantik ya".

Jeremy Lin merasa panggilannya baik-baik saja, dan dia hanya merasa sedikit bingung, karena ada wanita yang tidak mau dipanggil wanita cantik.

Wanita cantik meliriknya dan berkata dengan dingin, "Kamu hebat ya, Lucky He, koma selama dua bulan, dan bahkan tidak mengenali istrimu lagi".

Novel Terkait

My Tough Bodyguard

My Tough Bodyguard

Crystal Song
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Behind The Lie

Behind The Lie

Fiona Lee
Percintaan
2 tahun yang lalu
Cinta Presdir Pada Wanita Gila

Cinta Presdir Pada Wanita Gila

Tiffany
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Kisah Si Dewa Perang

Kisah Si Dewa Perang

Daron Jay
Serangan Balik
2 tahun yang lalu
Rahasia Seorang Menantu

Rahasia Seorang Menantu

Mike
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
This Isn't Love

This Isn't Love

Yuyu
Romantis
2 tahun yang lalu
Rahasia Istriku

Rahasia Istriku

Mahardika
Cerpen
3 tahun yang lalu
Diamond Lover

Diamond Lover

Lena
Kejam
2 tahun yang lalu