His Second Chance - Bab 79 Perselisihan Pengobatan China dan Pengobatan Barat (1)

"Siapa kamu..."

Pria gemuk itu berbalik dan akan memarahinya, ketika dia melihat sosok di belakangnya dia gemetar dan hampir terduduk di tanah.

"Sekretaris.. Sekretaris Xie......"

Audi A6L hitam baru diparkir di pinggir jalan dan di gantung foto dari departemen pemerintah, itu adalah Martin Xie, sekretaris dari komite Partai kota Qinghai.

"Apa katamu? Menindak sesuai dengan hukum? Dengan metode hukum apa kamu melakukan ini?" Martin Xie berkata dengan dingin.

Faktanya, Martin Xie baru datang sebentar saja, dia hanya mendengar percakapan antara Jeremy Lin dan pria gemuk itu, yang membuatnya sangat marah.

Dalam beberapa tahun terakhir, di bawah pemerintahannya, perkembangan kota Qinghai berjalan dengan baik, tanpa diduga, masih ada orang yang menyalahgunakan kekuasaannya.

"Sekretaris Martin Xie, aku, aku, aku ..." Wajah pria gemuk itu berubah, dan hatinya dalam keadaan panik, bagaimana dia bisa membelakangi dan bertemu dengan Secretary of Municipal Party Committee.

"Jika aku tidak salah ingat, nama ketuamu adalah Michael Sun." Martin Xie melirik pria gemuk itu dan berkata dengan suara dingin, "Suruh dia datang ke kantorku besok!"

Karena waktu juga mepet, Martin Xie tidak berpikir dalam-dalam, dia berencana untuk bertemu Michael Sun besok dan menyelesaikan dengannya.

"Ya ya ya..."

Dia menganggukkan kepalanya dengan tergesa-gesa.

"Semua kerugian di sini akan ditanggung biromu, enyahlah dari hadapanku!" Martin Xie mengerutkan keningnya.

Pria gemuk dan yang lainnya sangat ketakutan, mereka naik ke mobil dan pergi.

"Terima kasih banyak, tuan!"

"Tuan besar dari kota Qingtian!"

"Sekretaris Martin Xie adalah penguasa rakyat."

Pemilik toko makanan ringan di sekitar tidak mengira bahwa sekretaris Martin Xie sangat baik, mereka terkejut dan terharu.

"Kalian semua terlalu sungkan, aku adalah pegawai negeri dan tentu saja melayani rakyat, aku berjanji kepada kalian bahwa setelah aku kembali, aku akan menginstruksikan departemen terkait untuk melakukan pemeriksaan diri untuk mencegah kejadian seperti itu terjadi lagi. . " Martin Xie berada di jalan yang benar.

Jika dia bukan datang untuk menjemput Jeremy Lin, dia mungkin tidak tahu tentang penderitaan orang-orang kelas bawah, dalam hatinya dia diam-diam memutuskan bahwa jika dia punya waktu luang, dia akan sering datang kemari.

"Lucky He, ayo pergi."

Martin Xie dengan cepat mengundang Jeremy Lin untuk mengatakan bahwa saudara iparnya masih menunggu di rumah.

"Lucky He, kamu pergi dulu saja, aku bersih-bersih dulu di sini." Felia Qin berkata sambil tersenyum bahwa dia tidak mengira putranya begitu menjanjikan, Secretary of Municipal Party Committee datang sendiri untuk menjemputnya.

Pengelola toko jajanan sekitar sana juga iri, dan mengucapkan selamat kepada Felia Qin menerima anak yang cakap itu.

Ketika dia pergi ke rumah Martin Xie, Martin Xie memberitahu Jeremy Lin tentang kondisi saudara iparnya.

Penyakit atrofi otot yang sangat umum, otot punggung dan leher beberapa kolaps, tetapi yang anehnya adalah, nyeri punggung bahu berkeringat hebat, dan dua tangan hanya bisa menempel pada dua tulang rusuknya, seolah-olah diikat dengan tali, tidak bisa terbuka sama sekali, tidak bisa terangkat, jika dipaksa untuk digerakkan, otot dan tulangnya akan terasa sangat sakit yang tidak tertahankan.

Kakak ipar Martin Xie sudah mengunjungi semua rumah sakit di dekat kampung halamannya dalam enam bulan terakhir, dia telah melihat pengobatan Tiongkok, tetapi belum bisa disembuhkan, jadi Martin Xie mengundang saudara iparnya untuk datang ke kota Qinghai dan ingin meminta tuan Song untuk merawatnya, akhirnyanya, tuan Song merekomendasikan Jeremy Lin kepadanya.

"Lucky He, apakah kamu pernah melihat penyakit ini sebelumnya? Apakah bisa disembuhkan?" Martin Xie bertanya padanya.

"Sejujurnya, aku belum pernah melihat kondisi aneh begini, mengenai apakah aku yakin atau tidaknya, aku perlu melihatnya dulu sebelum aku mengetahuinya." Jeremy Lin berkata dengan sejujurnya dan merasa penyakit itu benar-benar terdengar aneh.

"Baiklah, mari kita lihat." Martin Xie mengangguk, dia merasa kalau tidak berhasil, dia masih ada pertolongan dari tuan Song.

Keluarga Martin Xie tinggal di komunitas lembaga pemerintah, yang diberikan kepadanya di kota, karena dia bukan orang lokal, tidak ada rumah di sini.

Luas rumahnya lumayan besar, dekorasinya sederhana, tetapi sangat bersih, sekali memasuki pintu itu terasa sangat nyaman.

Ada tiga orang yang duduk di sofa, salah satunya beberapa tahun lebih muda dari Martin Xie, tangan pria itu terikat erat dan menempel pada tulang rusuknya dan tidak bisa bergerak, melihat ekspresinya itu sangat menyakitkan.

Dan yang lainnya adalah seorang wanita berusia sekitar lima puluh tahunan, dia berkulit putih dan lembut, dia tampak seperti laki-laki, ketika dia melihat Jeremy Lin, dia langsung berdiri dan berkata sambil tersenyum, "Apa benar kamu Lucky He, maaf sudah merepotkanmu untuk datang kemari."

"Halo, Bibi, tidak masalah." Tidak perlu bertanya, Jeremy Lin menebak bahwa ini pasti istri Martin Xie.

Martin Xie kemudian memperkenalkan Jeremy Lin, istrinya adalah Abby Yang, saudara iparnya adalah Andi Yang, dan saudara iparnya bernama Marta Tao.

Andi Yang dan istrinya langsung menyapa Jeremy Lin dengan hangat, tetapi ada beberapa keraguan di sudut mata mereka, kakak iparnya mengatakan butuh dokter profesional untuk menyembuhkannya, dia begitu muda bagaimana bisa menyembuhkan penyakitnya..

Meskipun mereka tidak mengerti pengobatan tradisional China, yang mereka tahu bahwa pengobatan tradisional China itu banyak macamnya, ketika mereka telah belajar pengobatan China, pasti mereka sudah berusia lanjut, Jeremy Lin masih sangat muda keterampilan medisnya dapat diandalkan kan?

Namun, Martin Xie yang memperkenalkan pada mereka, dan mereka tidak berani bertanya lebih.

Sebenarnya, Martin Xie tidak tahu, itu karena Tuan Song sangat menganjurkannya ingin mengajak Jeremy Lin untuk mencobanya.

"Paman Yang, biarkan aku memeriksa denyut nadimu."

Jeremy Lin duduk di hadapan Andi Yang, setelah beberapa saat, dia menyadari bahwa denyut nadi Andi Yang lambat, yang merupakan salah satu gejala sindrom Taiyang.

Meski gejalanya kompleks, namun bisa disembuhkan asalkan obatnya digunakan terus-menerus.

"Bagaimana, Lucky He?"

Martin Xie melihat Jeremy Lin menarik kembali tangannya, dia langsung bertanya.

Dia telah berjanji pada saudara ipar dan istrinya bahwa dia akan datang ke kota Qinghai untuk menyembuhkan mereka dengan baik, jika dia tidak bisa, wajahnya dan martabat kota Qinghai akan hilang begitu saja.

"Ini bukan masalah besar. Aku akan memberikan akupunktur dan moksibusi pada kakak Yang untuk membantunya merilekskan otot-ototnya dan mengaktifkan sirkulasi darahnya, aku akan membuatkannya resep lain, aku akan menyuruhnya minum lebih dari dosis yang dianjurkan dan dia pelan-pelan akan pulih." Jeremy Lin dengan percaya diri mengatakan itu.

"Bagus!" Martin Xie sangat bersemangat, dan dengan cepat memerintahkan Abby Yang untuk mengambil tas jarumnya.

Namun, ponsel Abby Yang tiba-tiba berdering, Martin Xie harus bangun untuk mengambil tas jarumnya.

Jeremy Lin menggelengkan kepalanya dan tersenyum pahit, kelak sepertinya dia harus menyiapkan sekantong jarum, sebaliknya, ketika dia pergi ke rumah orang lain untuk perawatan, dia sering meminta orang lain untuk menyiapkan jarumnya terlebih dahulu, yang membuatnya terlihat tidak profesional.

Novel Terkait

Unperfect Wedding

Unperfect Wedding

Agnes Yu
Percintaan
3 tahun yang lalu
Step by Step

Step by Step

Leks
Karir
2 tahun yang lalu
Husband Deeply Love

Husband Deeply Love

Naomi
Pernikahan
2 tahun yang lalu
That Night

That Night

Star Angel
Romantis
3 tahun yang lalu
Ten Years

Ten Years

Vivian
Romantis
2 tahun yang lalu
Someday Unexpected Love

Someday Unexpected Love

Alexander
Pernikahan
3 tahun yang lalu
Blooming at that time

Blooming at that time

White Rose
Percintaan
3 tahun yang lalu
You're My Savior

You're My Savior

Shella Navi
Cerpen
3 tahun yang lalu