His Second Chance - Bab 121 Mencari Mati

"Ahh--!"

Begitu suara Bryan Zhu keluar, Kak Hu segera mendengar teriakan yang sangat hebat.

Saat dia mengulurkan tangan untuk meraih Justin Lei, tangan kiri Justin Lei tiba-tiba meraih pergelangan tangannya seperti sambaran petir yang menariknya dengan keras, lalu tangan kanannya menghantam lengannya dengan keras, dia mendengar suara teredam, lengan Kak Hu langsung tertekuk sembilan puluh derajat.

Jeremy Lin mengangkat alisnya, sedikit terkejut, dan matanya penuh penghargaan, tidak menyangka Justin Lei begitu hebat.

"Berani menyentuh bos kita? Mencari mati!"

Tiga pria bertato yang tersisa melihat pria kuat itu berteriak, bergegas menuju ke arah Justin Lei.

Justin Lei membuka pintu mobil dengan biasa saja, menendangnya di depan, lalu meraih pria bertato yang ingin meninju, menarik lengannya dengan paksa, dan menendang lututnya pada saat yang sama, hanya mendengar suara teriakan, tempurung lutut pria itu ditendang hingga berkeping-keping.

Pria bertato yang tersisa ketakutan dengan keterampilan mengerikan Justin Lei, dia tidak berani untuk terburu-buru ke atas, dia melihat sekeliling, berbalik dan mengambil batu yang sabuk hijau, berteriak, dan bergegas.

Justin Lei mengulurkan tangannya, dan meraih pergelangan tangannya yang memegang batu, kemudian dia membalikkan punggungnya, dan membanting pria itu ke tanah dengan jatuh menyilang, dan dia tidak lupa untuk menendang tenggorokan pria itu.

Pria itu menutupi tenggorokannya dengan tangannya, wajahnya memerah, mulutnya terbuka dan dia terengah-engah, langsung kehilangan kemampuan menyerang.

Jeremy Lin melihatnya dari dalam mobil tanpa sadar pun terkejut, keterampilan Justin Lei lebih dari hebat, dia hampir mencapai tingkat yang menakutkan, satu trik tidak ceroboh sedikit pun, setiap serangan sangat tepat dan efektif.

Tapi dalam satu atau dua menit, empat pria bertato tegap jatuh ke tanah dalam sekejap mata, dan mereka terluka, tanpa ancaman sedikit pun.

Jeremy Lin tidak berpikir dia terlalu kejam, karena dia adalah seorang prajurit, dan pelatihan yang mereka terima adalah untuk mengendalikan musuh dengan satu gerakan, sepenuhnya mengalahkan musuh, jika tidak, begitu musuh akan mengambil kesempatan, akan membayarnya dengan sangat berat.

Orang-orang Kak Hu baru saja patah lengan dan kaki, dan Justin Lei sebenarnya sangalah lembut.

“Bagaimana, Stephanie, bukankah tidak lebih dari dua menit?” Justin Lei bergegas ke Stephanie Wei untuk pamer.

"Ini belum berakhir, bukankah bajingan itu masih berdiri!"

Stephanie Wei mengulurkan jari giok putih dan merah mudanya dan menunjuk ke arah Bryan Zhu.

Bryan Zhu memucat ketakutan, dan mundur dengan gemetar.

Justin Lei mengerutkan kening dan melirik ke arah Bryan Zhu, ketika melihat penampilannya yang rapuh, jadi tidak melakukan apa-apa, takut jika memukulnya dan akan langsung memukulinya hingga mati.

"Kakak, maafkan aku, kakak!"

Bryan Zhu menoleh ke belakang sambil berbicara, siap untuk melarikan diri kapan saja.

“Saudara Lei, lupakan saja, fisiknya tidak kuat untuk bertarung denganmu.” Jeremy Lin membuka pintu mobil dan turun untuk membujuk Justin Lei.

Meskipun Jeremy Lin membenci Bryan Zhu, tetapi Bryan Zhu ini masih menarik diri dan tidak mengganggu Marcella Jiang akhir-akhir ini, jadi dia tidak berencana untuk ribut denganya.

Justin Lei mengangguk, menyentuh Bryan Zhu, dan berkata dengan dingin, "Aku beritahu, ini saudaraku, jika kamu berani menunjukkan rasa tidak hormat padanya lagi nantinya, ini adalah takdirmu!"

Begitu suara itu keluar, Justin Lei menginjak pergelangan tangan seorang pria bertato di tanah, pria bertato itu menjerit dan mengguncang pergelangan tangannya, dilihat dari tingkat deformasi pergelangan tangan, itu pasti patah tulang.

Bryan Zhu sangat ketakutan sehingga dia menarik napas, pucat, mengangguk dengan tergesa-gesa, dan berulang kali berkata, "Mengerti, aku mengerti ... Kak Lucky, maaf, aku salah, kamu tak usah menghiraukanku."

Dia menyenangkan Jeremy Lin dan tersenyum, tapi senyum ini lebih jelek daripada menangis.

Pada saat ini Kak Hu yang terbaring di tanah mengeluarkan ponselnya dan memutar nomor telepon dengan tangannya yang sehat, dia menahan rasa sakit dan berkata, "Kepala Jiang, aku dipukuli di Jalan Tanxi, tolong datanglah ke sini."

Setelah panggilan telepon, Kak Hu berguling ke depan mobil Justin Lei dan berteriak keras, "Ada kekerasan! Ada kekerasan! Apakah masih ada kebijakan!"

Tadi, para pemilik mobil yang terjebak di jalan semua turun untuk menyaksikan adegan itu, dia berteriak, dan ada lebih banyak orang yang menonton adegan itu, dan mereka perlahan berkumpul.

"Apakah kamu tidak tahu malu!"

Setelah keluar dari mobil, Stephanie Wei berjalan dengan marah ke arah Kak Hu, tanpa mengucapkan sepatah kata pun, dia menendang selangkangannya.

"Ah woo-"

Kak Hu berteriak, tubuhnya langsung membungkuk seperti udang, selangkangannya tertutup, wajahnya memerah, mendesis dingin.

“Bukankah kamu ingin bermain denganku, ayo, bermain.” Stephanie Wei memberikan tendangan lagi saat dia selesai berbicara.

Terdengar jeritan lagi, dan wajah lecet Kak Hu telah menjadi warna biru.

"Apa yang terjadi?!"

Pada saat ini, beberapa orang berseragam polisi bergegas, dan berjalan ke dalam sambil berteriak di antara kerumunan, Di antara mereka adalah ketua tim Jiang yang baru saja di telepon oleh Kak Hu.

Orang besar dari Beijing datang ke Kota Qinghai, dan dia mengikuti untuk membantu di jalan di depan, jadi dia bergegas segera setelah menerima panggilan itu.

"Siapa yang menyuruh kalian berkelahi ?! Apa kamu tahu siapa yang datang hari ini ?!"

Ketika tim Jiang melihat beberapa pria bertato dengan kaki dan lengan patah tergeletak di tanah, alis mereka segera mengerut, sangat tidak senang.

Hari ini sudah diperingatkan beberapa kali bahwa tidak boleh ada kecelakaan, tidak boleh ada kecelakaan, Akibatnya, perkelahian yang begitu serius terjadi di ruas jalan yang begitu dekat.

"Siapa di antara kalian yang berkelahi duluan ?!"

Setelah Ketua Jiang masuk segera melirik Justin Lei dan Jeremy Lin yang berdiri di belakang mobil.

“Petugas polisi, mereka berdua yang mulai, mereka berdua bertarung bersama!” Bryan Zhu melihat polisi datang, dan segera menjadi percaya diri, dia mengubah caranya sekarang.

"Petugas polisi, untungnya kamu datang lebih awal, kalau tidak aku akan tamat, mereka mengancam akan membunuhku, kami hanya membunyikan beberapa klakson, mendesak mereka untuk cepat, mereka memukul dan membunuh orang, menurutmu apakah masih memiliki kebijaksanaan di sini? "

Novel Terkait

Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Star Angel
Romantis
3 tahun yang lalu
Mbak, Kamu Sungguh Cantik

Mbak, Kamu Sungguh Cantik

Tere Liye
18+
2 tahun yang lalu
Cintaku Pada Presdir

Cintaku Pada Presdir

Ningsi
Romantis
2 tahun yang lalu
Cantik Terlihat Jelek

Cantik Terlihat Jelek

Sherin
Dikasihi
2 tahun yang lalu
My Perfect Lady

My Perfect Lady

Alicia
Misteri
2 tahun yang lalu
His Soft Side

His Soft Side

Rise
CEO
2 tahun yang lalu
Half a Heart

Half a Heart

Romansa Universe
Romantis
2 tahun yang lalu
Cinta Setelah Menikah

Cinta Setelah Menikah

Putri
Dikasihi
2 tahun yang lalu