His Second Chance - Bab 95 Kesalahan Medis (1)

“Kamu hanya perlu memastikan apakah kamu yang membuka resep obat ini, perhatikan dengan teliti tulisan tangannya.”

Jeremy Lin memberikan resep obat itu kepada William Song.

William Song mengerti maksud Jeremy Lin, langsung melihatnya dengan teliti, lalu menganggukkan kepala berkata, “Resep obat ini benar aku yang buka, tidak akan salah.”

Jeremy Lin mengambil resep obat itu, lalu menoleh ke pria berbaju kuning itu berkata, “Jika resep obatnya tidak bermasalah, tidak mungkin orang yang memakannya akan mati, saat kalian merebus obat ini, apakah kalian tidak salah memasukkan bahan obat?”

“Tidak mungkin! Sama sekali tidak mungkin!” kata pria berbaju kuning itu dengan tegas.

“Begitu banyak bahan obat, kalau kalian tidak mengerti obat tradisional, kemungkinan besar bisa salah menaruh.” kata Jeremy Lin mengerutkan kening, tidak mengerti kenapa pria berbaju kuning ini sangat begitu percaya diri.

“Kakak iparku juga takut salah memilih obat, jadi secara khusus meminta tetangga toko obat tradisional di samping rumahnya untuk merebusnya.” kata pria berbaju kuning itu dengan tenang, lalu menoleh menatap wanita berbaju merah itu.

Wanita berbaju merah itu langsung menganggukkan kepala, berkata, “Aku tahu kalian akan membatalkan janji, jadi mengundang tetangga kami datang juga, dia juga seorang Dokter.”

Ketika dia selesai berbicara, seorang pria berumur 40 tahunan lebih muncul dari kerumunan, memakai pakaian cheongsam pria, dengan janggut pendeknya, terlihat berbeda dari orang lainnya.

“Benar, aku yang membantu mereka merebus obat itu selama beberapa hari ini, aku dapat memastikan, tidak ada yang salah dengan obat dan jumlah obatnya, aku tahu dari awal kalian pasti akan mengingkari janji, jadi kami secara khusus membawa ampas rebusannya kemari.”

Pria berjanggut pendek berkata dengan tenang, menatap wanita berbaju merah itu, wanita berbaju merah itu langsung mengeluarkan wajan dengan sisa obat dari tas di belakang kursi rodanya, kemudian memberikannya kepada Jeremy Lin.

“Suamiku keracunan setelah meminum obat ini.” kata wanita berbaju merah itu dengan kesal.

“Dulu, dulu dia meminumnya juga tidak kenapa-kenapa kan?”

Jeremy Lin melihat ampas obat di dalam wajan itu, lalu tertawa sinis, kelihatannya mereka telah mempersiapkan semuanya sebelum datang ke sini.

“Dulu meminumnya tidak terjadi apa-apa, tapi kali ini setelah meminumnya, sekujur tubuhnya langsung kesakitan, dan sesak napas.” jawab wanita berbaju merah itu.

“Kalau memang dulu meminumnya tidak terjadi apa-apa, mengapa kali ini meminumnya langsung terjadi sesuatu?”

Jeremy Lin mengerutkan kening setelah mencium aroma obat di wajan itu, kemudian melirik pria berjanggut pendek itu.

“Apa maksudmu?! Kamu bilang aku kali ini salah merebus obatnya? Jika tidak percaya kamu lihat saja ampas obat itu, jika tidak bisa, kita pergi ke Biro Kesehatan untuk diuji!” kata pria berjanggut pendek itu dengan percaya diri.

“Ampas obat ini sebenarnya tidak bermasalah.”

Jeremy Lin membolak-balikkan dan memperhatikan dengan jelas ampas obat itu, menyadari ada lebih dari 20 bahan obat, baik dari segi macam maupun jumlahnya, bisa dikatakan ini dosis yang benar.

“Kalau begitu resep dan obatmu yang bermasalah!” kata pria berjanggut pendek dengan amarah, lalu menunjuk Jeremy Lin, berkata sinis, “Kamu begitu melindungi Jishitang, aku khawatir mereka tidak memberikanmu keuntungan kan? Rendahan!”

“Benar, sekumpulan orang ini sama, dia pasti juga orang yang tidak baik!”

“Benar, sekumpulan orang rendahan! Ternyata sudah mengakuinya, maka cepat ganti rugi!”

“Menurutku harusnya menuntut mereka! Tuntut mereka sampai bangkrut!”

“Dulu aku sering datang ke Jishitang mengambil obat, kelihatannya aku harus pergi ke rumah sakit melalukan medical checkup!”

“Toko sampah seperti ini seharusnya tutup, Dokter Tradisional apaan!”

Banyak orang melihat Jeremy Lin mengakui bahwa resep dan ampas obat itu tidak bermasalah, langsung berteriak, menyuruh Jishitang memberikan suatu penjelasan.

Pria berbaju kuning ini semakin bersemangat, dia mengambil batu dari pinggir jalan dan melemparkannya ke toko Jishitang, dengan keras, kaca pintu retak.

Semua orang di kerumunan juga mengikutinya melempar apa yang ada di tangannya ke Jishitang.

“Kak Lucky!” wajah William Song memucat, dia belum pernah mengalami hal seperti ini, sekarang kakeknya tidak ditempat, dia benar-benar sangat khawatir, hanya bisa berharap kepada Jeremy Lin.

“Semuanya berhenti!”

Jeremy Lin diam-diam mengambil napas, kemudian berteriak dengan nada tinggi, semua orang merasa seperti terkejut hingga bergemetar, dan langsung terdiam, melihat tatapan Jeremy Lin yang sangat menakutkan.

Semua orang menyadari bahwa, Jeremy Lin yang terlihat biasa saja, ternyata bisa memancarkan aura yang begitu menakutkan.

“Aku hanya mengatakan bahwa ampas obat di dalam wajan ini tidak bermasalah, tapi tidak mengatakan bahwa orang yang meminum obat ini tidak bermasalah!” kata Jeremy Lin dengan dingin menatap pria berjanggut pendek berkata, “Takutnya ada beberapa ampas obat, yang sudah kamu buang duluan.”

“Apa maksudmu?!”

Mata pria berjanggut pendek itu membara, dengan kesal berkata, “Tidak percaya kita sekarang ke Biro Kesehatan untuk memeriksanya, lihat apakah ada bahan lainnya!”

“Tidak perlu memeriksanya, tidak akan ada hasil, karena kamu hanya mencampurkan beberapa Pinellia (Sejenis tanaman obat-obatan) Perancis dengan beberapa Pinellia mentah, kedua bahan ini adalah bahan obat, hanya saja cara pengolahannya berbeda, jadi tidak bisa diuji.”

Jeremy Lin berkata sambil menatap pria berjanggut pendek itu, jika bukan karena dia sangat sensitif terhadap bau obat tradisional, maka dia benar-benar akan tertipu oleh pria berjanggut ini.

“Kamu... kamu ini membalikkan fakta!” kata pria berjenggut pendek ini, dengan ekspresi penuh dengan amarah.

Semua orang mendengar Jeremy Lin berbicara demikian, mereka tidak bisa menahan rasa terkejutnya, dan memiliki sedikit pengetahuan tentang obat tradisional atau orang sakit, semua tahu bahwa Pinellia mentah jika tidak tepat mengolahnya, maka akan menjadi racun.

Dan gejala pasien keracunan ini memang sama dengan gejala Pinellia mentah.

“Membalikkan fakta?” Kata Jeremy Lin, meneruskan kata-katanya, “Selama pasien ini dibawa ke rumah sakit untuk pemeriksaan darah, maka akan tahu kebenarkannya! Sampai saat itu, kamu bersalah karena melakukan pembunuhan!”

“Hah?!”

Ekspresi pria berjanggut pendek itu berubah, tubuhnya sedikit bergemetar, tiba-tiba terdengar suara dari depan Jeremy Lin, sambil menangis, “Kakak, aku kebingungan tadi, maafkan aku! Aku sama sekali tidak bermaksud melukai orang, aku hanya ingin menghancurkan nama Jishitang...”

Toko obat pria berjanggut pendek itu berada di pinggir jalan, dan biaya toko sangat mahal, semenjak Jishitang buka, usahanya berkurang, jadi dia memikirkan rencana licik untuk menghancurkan Jishitang.

Sebenarnya dia bisa berhasil, tapi tidak menduga bahwa Jeremy Lin begitu hebat.

Novel Terkait

Harmless Lie

Harmless Lie

Baige
CEO
3 tahun yang lalu
Mr CEO's Seducing His Wife

Mr CEO's Seducing His Wife

Lexis
Percintaan
2 tahun yang lalu
Dipungut Oleh CEO Arogan

Dipungut Oleh CEO Arogan

Bella
Dikasihi
3 tahun yang lalu
Get Back To You

Get Back To You

Lexy
Percintaan
2 tahun yang lalu
After Met You

After Met You

Amarda
Kisah Cinta
2 tahun yang lalu
Someday Unexpected Love

Someday Unexpected Love

Alexander
Pernikahan
3 tahun yang lalu
Blooming at that time

Blooming at that time

White Rose
Percintaan
3 tahun yang lalu
Air Mata Cinta

Air Mata Cinta

Bella Ciao
Keburu Nikah
3 tahun yang lalu