His Second Chance - Bab 154 Pengobatan Hipnosis Tiga Belas (2)

Saat ini, sekelompok orang dari Monroe sudah membawa mobil pergi dari New Life Pharmacy, merasa sedikit heran, Tarlos bertanya kepada pria berambut panjang di belakangnya “Kenapa barusan kamu memberiku peringatan? Apakah ada ancaman?”

“Benar, pria kokoh yang berada di dalam ruangan itu tampak tidak seperti orang pada biasanya.” Ucap pria berambut panjang sambil mengernyitkan kening, dia teringat dengan tatapan mata Enzy Li yang terlihat bagaikan serigala kelaparan, juga aura seorang pembunuh yang mencuat keluar dari tubuhnya, dia pun merasa sedikit takut.

“Apa maksudmu, bahkan kamu tidak dapat mengalahkannya?” Ucap Tarlos dengan wajah tenang.

“Bukan hanya aku saja, bahkan jika kami berdua menggabungkan tenaga kami pun, takutnya tidak akan bisa melawannya.” Pria berambut panjang berpikir untuk sesaat, lalu dia menjawabnya apa adanya.

“Apa?! Bagaimana mungkin!” Tiba-tiba raut wajah Tarlos berubah, rasa ketidakpercayaan memenuhi wajahnya.

“Sudah aku katakan, Lucky ini bukanlah orang pada umumnya, tampaknya, identitas dan informasi mengenai dirinya telah diproses dengan tujuan untuk menutup telinga orang.” Ucap Monroe dengan wajah yang terlihat serius.

Sebelumnya, dia sudah menyuruh orang untuk menelusuri data mengenai Lucky He, dia hanyalah orang yang sangat biasa, selain itu, dia adalah seorang menantu yang tidak berguna.

Menurut pandangannya, itu hanyalah penyamaran yang dibuat khusus untuk dirinya oleh Jeremy Lin.

Tidak tahu apakah jika Jeremy Lin mengetahui poin ini, tawanya akan pecah.

“Kalau begitu, apa yang harus kita lakukan selanjutnya?” Ucap Tarlos merasa sedikit cemas, apalagi di sini adalah China, bukanlah teritori mereka, tidak akan praktis jika mereka melakukan tindakan.

“Kita amati gerak-geriknya, dan tunggu kesempatan untuk bertindak.” Ucap Monroe dengan hati-hati setelah berpikir untuk sesaat.

Sebenarnya, dari awal dia sudah memikirkannya, jika Jeremy Lin tidak menyetujuinya, maka dia akan menggunakan cara khusus untuk membuat Jeremy Lin menyerah, namun, tampaknya status Jeremy Lin jauh melampaui dengan apa yang telah dia bayangkan, dia pun tidak berani sembarangan bertindak, dia berencana untuk menelusurinya terlebih dahulu dan baru membuat keputusan setelahnya.

“Tuan He, apakah sekarang kamu sudah dapat membahas permasalahan yang berhubungan dengan tuan Smith? Anggap saja ini sebagai kompensasi atas perlakuan tidak sopanmu kepadaku barusan.” Ucap Annie sedikit tergesa-gesa, setiap kali dia ingin bertanya kepadanya, pasti ada orang atau masalah yang mengganggu.

“Nona Annie, kamu terus-terusan bertanya kepadaku, apakah itu ada tujuannya dengan penelitian akademis, ataukah bertujuan untuk mendapatkan keuntungan?” Ucap Jeremy Lin dengan senyuman di wajah.

“Tentu memiliki tujuan terhadap penelitian akademis!” Ucap Annie dengan wajah yang tidak memerah dan jantung yang tidak berdebar.

“Sebenarnya, tidak peduli apapun tujuanmu, aku tetap dapat memberitahukannya kepadamu, namun aku tidak peduli apakah kamu akan mengerti dengan apa yang akan aku beritahukan.”

Jeremy Lin tersenyum, dia langsung menceritakan perihal mengenai diagnosis tuan Smith, obat yang digunakan, proses akupuntur dan metodenya secara apa adanya kepada Annie.

Mulut Annie ternganga, dari awal sampai akhir dia tampak terbengong, sama sekali tidak mengerti dengan apa yang sedang dibicarakan oleh Jeremy Lin.

Sebelum ke sini, dia sengaja mempelajari sedikit mengenai pengobatan tradisional, namun tidak disangka, dia masih tidak mengerti sedikitpun.

Sebenarnya, juga tidak bisa menyalahkannya, karena metode pengobatan semacam ini sudah melibatkan banyak bidang pengobatan tradisional yang dalam, tentu dia tidak akan mengerti.

“Nona Annie, jika kamu ingin mengerti, maka kamu harus mempelajari mengenai ilmu pengobatan tradisional, jika kamu bersedia, maka aku juga tidak akan keberatan untuk menerima seorang murid sepertimu.” Ucap Jeremy Lin sambil tertawa cekikikan, mendapatkan seorang murid cantik juga adalah sesuatu yang bagus.

“Mimpi!” Annie menggertakkan giginya dan mendengus dingin, bagaimana mungkin seorang presdir asosiasi kedokteran yang besar sepertinya akan menjadi murid dari Jeremy Lin yang hanyalah seorang dokter kecil!

“Tuan, kalian pasti belum makan, aku akan pergi membeli makanan untuk kalian.”

Begitu Enzy Li berkata demikian, Jeremy Lin baru teringat kalau dirinya dan Annie masih belum makan.

Saat sedang makan, dua pasien mengunjungi klinik, dibandingkan dengan situasi mengantri sebelumnya, sekarang jauh lebih sepi, Jeremy Lin pun berkata sambil tertawa “Hari ini sangat aneh, kenapa pasien begitu sedikit?”

“Tuan He, kamu pasti belum tahu, beberapa hari ini, telah datang seorang dokter di jalan sebelah timur ini, metode pengobatannya sangat aneh, selain itu, efek pengobatannya bisa langsung terlihat, oleh sebab itu, semua orang pun pergi mengecek penyakit ke sana.”

Ucap seorang bocah yang memeriksa diri ke sini kepada Jeremy Lin.

“Oh? Metode yang aneh seperti apa?” Jeremy Lin mengernyitkan keningnya, dia langsung merasa tertarik.

“Aku saja yang menceritakannya.” Seorang bibi yang berada di samping langsung bergegas mengatakan, “Dia mengobati orang tanpa jarum suntik dan obat, dia hanya menggunakan pensil dan menggoreskannya di atas kertas kuning, lalu membacakan beberapa kalimat yang tidak dapat dimengerti oleh orang, pasien pun langsung sembuh.”

“Menurutmu, bukankah itu namanya penipuan? Bagaimana mungkin!” Bocah tersebut mendengus dingin, dirinya tidak mengerti, jika di generasi sebelumnya, mungkin orang seperti itu hanya ingin mencari popularitas saja, namun kenapa sekarang orang seperti itu masih diterima oleh orang banyak? Bukankah itu takhayul?

“Namun memang benar dia telah menyembuhkan penyakit orang, aku dengar, dia menyebutnya sebagai pengobatan hipnosis tiga belas atau sejenisnya, katanya, itu adalah semacam keterampilan medis.” Ucap bibi tersebut sambil mengingat kembali.

“Pengobatan hipnosis tiga belas?”

Tanya Jeremy Lin dengan tergesa-gesa, raut wajahnya langsung berubah.

“Betul, betul, pengobatan hipnosis tiga belas.” Bibi itu mengangguk-anggukkan kepalanya.

“Ternyata sekarang masih ada orang yang dapat melakukan pengobatan hipnosis tiga belas? Hanya saja, tidak tahu apakah dia dengan sengaja ingin membuat bingung orang.” sekilas, Jeremy Lin tersenyum manis menatap Annie, dia mengatakan “Nona Annie, nanti setelah makan, apakah kamu tertarik untuk ikut melihatnya bersamaku?”

Novel Terkait

My Charming Wife

My Charming Wife

Diana Andrika
CEO
2 tahun yang lalu
Cinta Seorang CEO Arogan

Cinta Seorang CEO Arogan

Medelline
CEO
2 tahun yang lalu
Air Mata Cinta

Air Mata Cinta

Bella Ciao
Keburu Nikah
3 tahun yang lalu
His Second Chance

His Second Chance

Derick Ho
Practice
2 tahun yang lalu
Aku bukan menantu sampah

Aku bukan menantu sampah

Stiw boy
Menantu
2 tahun yang lalu
Baby, You are so cute

Baby, You are so cute

Callie Wang
Romantis
2 tahun yang lalu
Unplanned Marriage

Unplanned Marriage

Margery
Percintaan
3 tahun yang lalu
Anak Sultan Super

Anak Sultan Super

Tristan Xu
Perkotaan
2 tahun yang lalu