His Second Chance - Bab 110 Tuan Sangat Berbakat, Mohon Terima Penghormatan Aku

Stephanie Wei melototinya dengan tajam, dan dengan marah berkata, “Orang lain menggali menemukan Ginseng berumur ribuan tahun dan menjualnya kepadamu?! Barang seperti ini, meskipun mempunyai uang, kamu tidak akan bisa membelinya!”

Stephanie Wei berkata demikian karena kakek dia Frans Zheng dalam kondisi buruk untuk sementara waktu dan mengutus beberapa orang untuk membeli Ginseng berumur ratusan tahun, berapapun harganya.

Ini masalahnya, yang dia terima adalah beberapa Ginseng yang jelek, Ginseng yang berumur, paling tidak berumur ratusan tahun saja.

Meskipun Jeremy Lin mempunyai uang, bisa mengalahkan kekayaan kakeknya?

Jadi Stephanie Wei dengan tegas tidak percaya bahwa Jeremy Lin dapat membeli Raja Ginseng berumur ribuan tahun.

“Adik kecil, bagaimana kalau kita taruhan?” kata Jeremy Lin sambil tersenyum dan melirik Stephanie Wei.

“Cih! Siapa yang mau jadi adikmu.” kata Stephanie Wei dengan sinis, berkata, “Bertaruh ya bertaruh, kamu katakan bagaimana cara bertaruh?”

“Begini, kalau aku bisa mengeluarkan Ginseng berusia hampir ribuan tahun, ke depannya jika kamu bertemu denganku, kamu harus memanggilku dengan sebutan Kakak.”

“Baiklah!” Stephanie Wei setuju, berkata, “Kalau kamu tidak bisa mengeluarkannya, ke depannya jika kamu bertemu denganku, kamu harus memanggilku dengan sebutan Bibi!”

“Stephanie, bagaimana kamu bisa berbicara seperti itu kepada Tuan Lucky.” kata Justin Lei dengan cepat menariknya.

“Dia sendiri yang bilang ingin bertaruh, siapa yang tidak berani adalah pengecut!” kata Stephanie Wei dengan kesal, dan merenung Jeremy Lin memukul pantatnya.

Jika dia tidak bisa mengalahkan Jeremy Lin, sudah dari awal dia memotong tangannya dan diberikan kepada anjing.

“Sepakat.”

Jeremy Lin sambil berkata sambil mengambil sebuah kantong merah dari dalam tasnya, dan berbalik memberikannya kepada Tuan Xiao, “Tuan, silakan kamu lihat.”

Tuan Xiao menatapnya, dan bergegas menghampirinya, membuka kantong itu, menyadari bahwa ada Ginseng dengan penampilan luar biasa tergeletak di dalamnya.

“Apakah ada kaca pembesar?” tanya Tuan Xiao kepada Kepala Rumah Sakit dengan tergesa-gesa.

“Ada! Ada!” jawab Kepala Rumah Sakit, berlari pergi dengan langkah kecil, kemudian kembali membawa kaca pembesar.

Tuan Xiao menggunakan kaca pembesar dan mengamatinya dengan teliti, tatapannya semakin lama semakin terkejut, dan tangannya bergemetar.

“Sungguh kualitas yang luar biasa, luar biasa!” kata Tuan Xiao, dengan ekspresi bahagia menatap Stephanie Wei dan Jeremy Lin berkata, “Ginseng ini aku tidak berani menjawab apakah sudah berumur ribuan tahun, tapi setidaknya berumur enam tujuh ratus tahun ke atas, penyakit Tuan Lei ini, boleh mencobanya!”

“Hah? Bagaimana mungkin!”

Stephanie Wei juga sangat terkejut, kemudian membungkuk untuk melihat Ginseng itu, tapi tidak terlihat apa-apa.

“Kakak bisa tertolongkah?” tanya Justin Lei dengan semangat, melihat Jeremy Lin dengan tatapan bersyukur, dan dia bersumpah, “Tuan Lucky, jangan khawatir, jika Anda bisa menyembuhkan penyakit kakekku, Keluarga Lei akan memberikan semua yang kamu mau, dan juga...”

“Ini adalah tugasku menyelamatkan orang.”kata Jeremy Lin sambil melambaikan tangan, kemudian berkata kepada Tuan Xiao, “Tuan Xiao, bisakah kamu membantuku menangani Ginseng ini, aku akan lebih tenang dengan begitu.”

“Tidak masalah, tidak masalah.”

Tuan Xiao sedikit terkejut, tidak menyangka bahwa Jeremy Lin mempercayainya, berpikir tadi dia mengejeknya, membuatnya sangat malu, dan menghela napas, orang selalu berubah, di atas orang masih ada orang!

“Tuan, meskipun sekarang fibrosis paru-paru dapat dikendalikan, tapi cedera di paru-paru Tuan Lei sudah sangat fatal.” Tuan Xiao baru mengingatnya, tadi karena kesenangan, jadi dia melupakan hal ini, penyakit ini tidak bisa disembuhkan kali ini, Tuan Lei juga tidak berdaya.

“Hal ini sebelumnya aku sudah mendengarnya dari Tuan Song, mudah ditangani.”

Jeremy Lin tersenyum, dan berjalan ke samping Tuan Lei, mencabut jarum peranya, kemudian mengeluarkan tas akupunturnya dan memutar jarum peraknya, dengan lembut menusuk tubuh Tuan Lei.

Dia merasa bergemetar saat jarum perak itu ditusukkan.

Setelah sepuluh jarum ditusuk, hidung Jeremy Lin sedikit berkeringat.

“Jarum Ajaib Taiyi?!”

Mata Tuan Xiao tiba-tiba melotot, apa yang digunakan Jeremy Lin ternyata adalah Jarum Ajaib Taiyi, harus tahu bahwa Jarum Ajaib Taiyi yang beredar sekarang adalah tipu muslihat yang bodoh, dan satu set Jarum Jeremy Lin ini asli, dia telah melihatnya di buku pengobatan kuno.

Satu set akupuntur ini kesulitannya terletak pada pengendalian metode jarum dan kedalaman jarum, sedikit kecerobohan akan menjadi masalah bahkan dapat merugikan nyawa orang itu, maka semakin lama semakin musnah, kemudian berkembang menjadi obat sederhana.

Setelah teknik akupuntur Jeremy Lin menerapkannya, Tuan Lei sedikit tersentak, dan napasnya mulai stabil, dan wajahnya berangsur-angsur memerah.

Tuan Xiao merinding melihatnya, menatap Raja Ginseng yang ada di tangannya, matanya berkaca-kaca, dewa, sungguh seorang dewa!

Dia mundur kesamping dengan hormat, membungkuk dengan hormat kepada Jeremy Lin, dan dengan gemetar berkata, “Tuan sangat berbakat, mohon terima penghormatan aku!”

Novel Terkait

My Goddes

My Goddes

Riski saputro
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Love at First Sight

Love at First Sight

Laura Vanessa
Percintaan
2 tahun yang lalu
Sederhana Cinta

Sederhana Cinta

Arshinta Kirania Pratista
Cerpen
3 tahun yang lalu
The Richest man

The Richest man

Afraden
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Balas Dendam Malah Cinta

Balas Dendam Malah Cinta

Sweeties
Motivasi
3 tahun yang lalu
My Japanese Girlfriend

My Japanese Girlfriend

Keira
Percintaan
2 tahun yang lalu
Satan's CEO  Gentle Mask

Satan's CEO Gentle Mask

Rise
CEO
2 tahun yang lalu
Lelah Terhadap Cinta Ini

Lelah Terhadap Cinta Ini

Bella Cindy
Pernikahan
3 tahun yang lalu