His Second Chance - Bab 101 Tamu Tak Diundang (2)

“Ya, yang dikatakan Wakil Biro Deng adalah benar, tapi kami juga tidak bisa berbuat apa-apa, kami mendapat perintah dari Sekretaris Swensen You untuk datang dan memeriksa sesuai hukum.” Pria gemuk itu begitu ketakutan sehingga dia segera menyebutkan nama Swensen You keluar.

Swensen You adalah sekretaris walikota dan orang yang paling dekat dengan walikota, meskipun pangkat dia tidak terlalu tinggi, dia memiliki kekuatan yang besar.

Pria gendut itu merasa bahwa Simon Deng akan takut ketika mendengar nama Swensen You, tapi yang tidak dia ketahui adalah bahwa Denny Zeng ada di tempat kejadian hari ini.

Simon Deng kembali menatap Denny Zeng di kerumunan, Denny Zeng mengedipkan mata ke Simon Deng, dan Simon Deng segera mengerti apa artinya.

“Swensen You yang memberikan perintah? Bagaimana aku bisa percaya, jika tidak, kamu panggil Swensen You ke sini atau keluar kalian semua keluar dari sini!” Simon Deng berkata dengan marah dengan wajah suram.

Pria gemuk itu ragu-ragu dan berkata, "Baik, tunggu sebentar, aku akan menelepon Sekretaris You."

Kemudian pria gemuk itu keluar dan memanggil Swensen You, Swensen You menyuruh pria gemuk itu untuk tidak panik, dia akan segera ke sana sebentar lagi.

Dengan dukungan Swensen You, pria gemuk itu penuh percaya diri, dan dia kehilangan sikap hormat setelah kembali.

“Kepala Biro Deng, kamu adalah Wakil Kepala Biro Kesehatan juga terlalu ikut campur, kan? Pantas saja kamu tidak bisa naik pangkat!” Begitu Swensen You tiba, dia mencibir dengan dingin sebelum memasuki ruangan.

Ajudan terpercaya para pemimpin senior seperti dia ini, memang tidak menghargai seorang pejabat seperti Simon Deng ini, banyak orang yang naik turun, sebenarnya ini adalah masalah yang dia katakan kepada walikota.

“Sekretaris You, orang-orang ini mengatakan bahwa kamu yang memerintahkan mereka untuk datang, apakah itu benar?” Tanya Simon Deng dengan tatapan matanya.

“Ya, aku menerima laporan dari massa yang mengatakan bahwa pengobatan dilakukan secara ilegal di sini, jadi mengirim orang untuk memeriksanya.” Swensen You mengangkat kepalanya tinggi-tinggi, dengan arogan.

“Tampaknya kamu tidak perlu mengurusi masalah di sini, bukan?” Simon Deng bertanya dengan suara dingin, “Selain itu, aku yang membantunya menangani semua dokumen Saudara He, jadi tidak mungkin memiliki masalah.”

"Aku ingin mengurusnya, kenapa? Kenapa jika kamu yang menanganinya, yang telah kamu tangani aku juga akan memeriksanya seperti itu!"

Di hadapan banyak orang, Swensen You sangat sombong, dia sudah memikirkannya, setelah kembali dia akan memberikan saran kepada walikota dan menyarankan agar dia memberhentikan Simon Deng sebagai wakil biro.

"Sekretaris You, nada suaramu begitu besar, aku takut mendengarnya."

Saat ini Denny Zeng dengan tangan di belakang punggung keluar dari kerumunan.

"Zeng ... Kota Zeng ... walikota Zeng!"

Swensen You menggigil ketakutan, lalu langsung diiringi raut wajah tersenyum dan berkata, "Walikota, kenapa kamu ada di sini?"

"Oh, saudara He buka bisnis hari ini, aku secara khusus datang untuk mendukungnya, dan juga membawa hadiah dari sekretaris." Kata Denny Zeng perlahan.

"Dia, dia ... dia dan anda ..." Swensen You terkejut hampir terhuyung-huyung ke tanah ketakutan.

“Jangan khawatir tentang bagaimana dia dan aku, kamu terus membiarkan orang-orangmu memeriksa, diperiksa dengan semestinya.” Denny Zeng melambaikan tangannya dan memberi isyarat agar mereka terus memeriksa.

Setelah melihat Denny Zeng semua orang termasuk pria gemuk itu menjadi pucat karena ketakutan, mana berani untuk menyelidikinya.

"Salah paham saja, Walikota Zeng, semua adalah salah paham, aku tidak tahu dia dan anda ..." Kata Swensen You sambil tersenyum, punggungnya basah oleh keringat dingin, dan dia mengutuk wanita jalang berambut keriting di dalam hatinya, dia sengsara dan bahkan menyinggung perasaan walikota.

"Apa yang salah paham, aku membiarkanmu untuk terus menyelidiki!"

Wajah Denny Zeng tiba-tiba tenggelam, dan dia berkata dengan dingin, "Jika kamu tidak dapat menemukan masalah hari ini, maka segeralah berhenti dan pergi, aku tidak memerlukan orang seperti kamu yang menyalah gunakan kekuatanmu sebagai sampah!"

"Walikota Zeng, aku sudah salah!"

Kaki Swensen You melemah dan jatuh ke tanah, memohon sambil menangis.

Dibutuhkan lebih dari sepuluh tahun untuk mendapatkan posisi ini, jadi dia hidup dengan posisi ini, Jika dia dipecat, hidupnya akan berakhir.

“Tidakkah menurutmu itu cukup memalukan? Masih tidak menyeretnya keluar!” Denny Zeng mendengus dingin pada pria gendut dan yang lainnya.

Pria gemuk dan yang lainnya menggigil ketakutan, dan segera menyeret Swensen You keluar dengan sangat menyedihkan.

Sekarang Swensen You bukan apa-apanya lagi, dan mereka secara alami tidak lagi takut padanya.

“Saudara He, maafkan aku, ini kelalaianku, dan aku tidak mengatur orang-orangku dengan baik.” Denny Zeng meminta maaf kepada Jeremy Lin.

“Mana ada, mana ada, anda terlalu sungkan.” Jeremy Lin berkata dengan buru-buru.

“Kebetulan siang ini ada beberapa teman dari Daerah Militer Jiangnan datang, kamu juga ikut makan bersama saja, Simon dan Yovan juga ikut bersama.” Denny Zeng mengundang Jeremy Lin.

“Tidak perlu, aku tidak akan mengganggu kalian.” Jeremy Lin menggelengkan kepalanya dan tersenyum.

“Tidak mengganggu, Saudara He, pergi saja dengan kami.” Yovan Wei mengundangnya.

Jeremy Lin melambaikan tangannya dan menolak, dia masih memiliki banyak kerabat untuk dilayani.

Denny Zeng juga tidak memaksanya, setelah berbicara dengan Jeremy Lin, dia pergi ke jamuan makan bersama Simon Deng dan Yovan Wei.

"Dokter, selamatkan anakku!"

Jeremy Lin mengantar orang-orang yang datang berkunjung, baru saja ingin mengajak sekelompok kerabat untuk pergi makan, ketika seorang pria paruh baya berlari dengan panik di luar pintu, menggendong seorang bocah lelaki berusia lebih dari satu tahun dalam pelukannya.

Hanya melihat wajah anak kecil itu memerah, berkeringat, mata putih menghadap ke atas, punggungnya tertekuk ke bawah, tangan dan kaki bergerak-gerak terus-menerus, tampak seperti epilepsi, tetapi bukan epilepsi.

“Cepat, taruh dia di ranjang pemeriksaan!” Setelah melihat ini, Jeremy Lin buru-buru membubarkan kerumunan dan memerintahkan pria itu untuk meletakkan anak itu di ranjang pemeriksaan.

Saat Jeremy Lin hendak berbalik, Marcella Jiang meraih lengannya dan berkata dengan dingin, "Apa yang kamu lakukan? Terlihat gejalanya sangat serius, bagaimana kamu bisa menyembuhkanya?"

“Iya, Lucky, anak ini masih sangat kecil, bagaimana jika kamu memperlakukan seseorang dengan baik atau buruk.” Leticia Li juga buru-buru membujuk, bukankah anak itu sudah setuju dengan baik, hanya menangani sakit kepala ringan demam saja, penyakit yang begitu serius juga berani untuk di tangani.

"Lucky, jika kamu tidak bisa menyembuhkannya, jangan menyembuhkannya, jika terjadi kesalahan, kamu akan masuk penjara."

"Ya, kamu bahkan tidak pernah belajar sekolah kedokteran, bagaimana kamu bisa menyembuhkanya?"

"Jangan terlalu berlebihan, terlalu berlebihan juga akan membunuh seseorang."

Meski nada suara sekelompok kerabat tidak ada sarkasme, di hati mereka tetap berpikir, meskipun kamu mengenal pejabat tinggi, bukan berarti kamu ahli dalam bidang kedokteran.

Menurut pendapat mereka, Lucky He sangat bahagia sekali sampai menjadi sombong, dan sedikit memaksakan dirinya.

Novel Terkait

Beautiful Lady

Beautiful Lady

Elsa
Percintaan
2 tahun yang lalu
Suami Misterius

Suami Misterius

Laura
Paman
2 tahun yang lalu
Nikah Tanpa Cinta

Nikah Tanpa Cinta

Laura Wang
Romantis
2 tahun yang lalu
Beautiful Love

Beautiful Love

Stefen Lee
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Ternyata Suamiku CEO Misterius

Ternyata Suamiku CEO Misterius

Vinta
Bodoh
2 tahun yang lalu
Cutie Mom

Cutie Mom

Alexia
CEO
3 tahun yang lalu
This Isn't Love

This Isn't Love

Yuyu
Romantis
2 tahun yang lalu
Cinta Tak Biasa

Cinta Tak Biasa

Susanti
Cerpen
3 tahun yang lalu