His Second Chance - Bab 92 Kehilangan Kesempatan

Dalam sepuluh menit, empat pria besar dan tegap keluar, masuk dan berperilaku seperti tentara profesional.

Setelah empat pria besar itu masuk, mereka mengikat Jeremy Lin dengan tali dan terik.

“Jangan terlalu merepotkan, obat ini bertahan selama tiga atau empat jam.” kata pelayan itu.

"Untuk berjaga-jaga." Salah satu orang besar berkata dengan dingin, pelatihan di ketentaraan telah menciptakan karakternya yang berhati-hati, jadi bahkan jika dia berurusan dengan orang-orang biasa seperti Jeremy Lin, dia akan mencoba yang terbaik untuk teliti.

"Apakah pemantauan telah dimatikan?" Tanya pria besar lainnya.

“Sudah dimatikan.” Pelayan itu buru-buru menjawab.

Kemudian empat pria besar mengangkat Jeremy Lin keluar, melirik ke kiri dan ke kanan untuk melihat dan tidak ada siapa-siapa, dengan cepat mengangkat Jeremy Lin ke tangga, bergegas turun dengan kecepatan tinggi.

"Baik, aku mengerti."

Pada saat ini di gedung kantor, yang berjaket hitam berkata ke ujung telepon, kemudian menutup telepon, berjalan ke Handi Li dengan hormat dan berkata, "CEO Li, semuanya sudah diatur dengan rapi, gadis-gadis kecil itu sekarang sudah di bereskan, dan sulit untuk melarikan diri. "

“Di mana Lucky He?” Handi Li berkata sambil mengeluarkan pil biru, melemparkannya ke dalam mulutnya, dan menelannya dengan air.

Di momen penting malam ini, dia harus memastikan kondisi fisiknya dalam kondisi yang sangat baik.

"Diikat, sekarang beberapa tentara bayaran membawanya ke area pabrik yang tidak digunakan, mereka pergi dan memanaskan anak itu dulu, dan menunggumu telah membereskan gadis kecil itu, lalu pergi dan bermain dengannya." Si jaket hitam itu berkata sambil tertawa, percaya diri dan yakin.

"Yakin?"

Handi Li sedikit khawatir.

"Yakin, ini foto dari tentara bayaran itu."

Saat si jaket hitam itu berbicara, dia mengeluarkan ponselnya dan menunjukkannya kepada Handi Li.

Jeremy Lin di foto itu diikat dengan erat, mulutnya tertutup, dan dia sedang tidur dengan mata tertutup.

“Bagus, sekelompok orang ini menangani sesuatu dengan sangat rapi, dan akan memberikan mereka tambahan 200 Ribu RMB (Sekitar 400 Juta Rupiah) perorang.” Handi Li memberikan perintah dengan gembira, lalu mengganti pakaiannya, menyemprotkan parfum pria beberapa bagian dada dan ketiak, bangkit dan berangkat.

Setelah setengah jam, Handi Li tiba di hotel tempat Mercella Jiang menginap, saat itu sudah tengah malam.

"CEO Li, Anda di sini, semuanya sudah diatur untuk Anda."

Setelah melihatnya, manajer lobi segera menyapanya, mengeluarkan kartu kamar dari sakunya dan menyerahkannya dengan hormat ke tangan Handi Li, dan berkata mendukung, "Kamar 1801, kunci internal telah rusak, dan dia tidak melapor untuk diperbaiki, adapun rantai anti-maling, telah di atur sejak lama, hanya dengan tarikan yang kuat, sudah bisa menariknya. "

“Kerja bagus, jangan khawatir, setelah pekerjaan selesai, kamu akan mendapatkan banyak manfaat.” Handi Li menerima kartu kamar dengan sangat puas, lalu bangkit dan memasuki lift.

Pada saat ini, hatinya bersemangat, ketika memikirkan pergelangan kaki dan jari kaki putih sempurnanya Marcella Jiang, sekujur tubuhnya sangat bergidik.

Sebagai pengontrol, dia selalu memberi perhatian khusus pada kaki wanita, tetapi selama bertahun-tahun, dia telah terpapar dengan semua wanita cantik dan model, dan tidak ada kaki wanita yang bisa menandingi kaki Marcella Jiang.

Hari ini dia akhirnya bisa mewujudkan mimpinya, apalagi sepasang kaki, seluruh tubuh Marcella Jiang adalah miliknya!

Sebelum datang, dia juga membawa kamera video digital definisi tinggi, berniat untuk mengambil foto dari segala sesuatu yang terjadi nantinya, pertama sebagai kenang-kenangan, dan kedua untuk menunjukkannya kepada Jeremy Lin untuk dia lihat, untuk mengekspresikan perasaan sakitnya.

Setelah tiba di pintu tahun 1801, Handi Li hanya merasakan jantungnya berdebar kencang, pelan-pelan dia menempelkan pintu pada kuncinya dan menggeseknya, lalu dengan lembut memegang gagangnya dan perlahan membuka pintu.

Saat membuka rantai anti-maling, dia tidak berani menggunakan terlalu banyak kekuatan, jadi dia hanya bisa menariknya dengan sedikit lembut, karena dia takut membangunkan Marcella Jiang.

Alasan Marcella Jiang tidak dibius malam ini, adalah karena tidak perlu, dengan keahliannya, belum lagi satu Marcella Jiang, bahkan tiga Marcella Jiang pun harus patuh tunduk.

Dan semakin Marcella Jiang tidak berdaya, dia merasa semakin puas.

Siapa yang membuat wanita jalang ini mencampakkannya, ini adalah pembalasan!

Setelah masuk kamar, dia menutup pintu dengan hati-hati, lalu berjingkat ke kamar tidur tanpa menyalakan lampu, sebagai gantinya, dia mengeluarkan kamera digital definisi tinggi, menyalakan lampu led kamera, dan mulai memotret.

Ketika dia berjalan ke tempat tidur selangkah demi selangkah, dia tiba-tiba menemukan wajah seorang pria yang tersenyum di kamera.

"Hah!"

Dia berteriak kaget, dan duduk di tanah.

Pada saat ini, lampu di kamar tidur dinyalakan, hanya melihat Jeremy Lin sedang duduk di tempat tidur dengan kaki tegak, tersenyum dan berkata kepadanya, "CEO Li, Lama tidak berjumpa."

Novel Terkait

Love And Pain, Me And Her

Love And Pain, Me And Her

Judika Denada
Karir
2 tahun yang lalu
Hanya Kamu Hidupku

Hanya Kamu Hidupku

Renata
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Bretta’s Diary

Bretta’s Diary

Danielle
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Kembali Dari Kematian

Kembali Dari Kematian

Yeon Kyeong
Terlahir Kembali
2 tahun yang lalu
Kakak iparku Sangat menggoda

Kakak iparku Sangat menggoda

Santa
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Husband Deeply Love

Husband Deeply Love

Naomi
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Marriage Journey

Marriage Journey

Hyon Song
Percintaan
2 tahun yang lalu
Don't say goodbye

Don't say goodbye

Dessy Putri
Percintaan
3 tahun yang lalu