His Second Chance - Bab 150 Pelajaran Pertama (2)

Dada Annie kembang kempis karena kesal, itu membuat dadanya yang awalnya sudah besar terlihat sangat menarik, "Tuan Lucky, jika aku tidak salah menebak, kamu pasti lajang bukan."

"Tidak, aku punya istri, dan dia sangat cantik." Jeremy Lin menjawab dengan sangat percaya diri.

Annie mengertakkan gigi, dia kesal hingga mau memuntahkan darah, bagaimana orang seperti dia bisa memiliki istri!

Dia tidak bisa berbicara dengan Jeremy Lin lagi, jika tidak dia akan benar-benar muntah darah karena marah, jadi dia langsung bertanya: "Tuan Lucky, kapan kamu akan pergi ke Universitas Farmasi Pengobatan Tradisional untuk mengajar? Jangan lupa untuk memberitahuku, aku ingin mendengar pelajaranmu! "

"Tidak masalah." Jeremy Lin mengangguk, dan berkata: "Yang kamu katakan sangat benar, Pengobatan Tradisional dalam banyak aspek memang bagus bagi Pengobatan Barat kalian."

Tubuh Annie sedikit gemetaran karena marah, melihat dirinya tidak bisa menang dalam hal berbicara, dia langsung berhenti bicara, dia menyelipkan kartu nama pada Jeremy Lin, berbalik dan pergi.

"Cepat pergi sana, wanita bule, jika kelak kamu sakit datanglah kapan saja sesuka hatimu!"

"Ya, tubuhmu berkembang dengan begitu baik, mungkin tidak normal, jika kamu merasa ada yang tidak normal, jangan lupa untuk kembali dan meminta Dokter Lucky membantumu memeriksanya! "

"Kelak jangan membual tentang Pengobatan Barat, bukankah pada akhirnya kalah pada dokter Pengobatan Tradisional kami!"

Para penonton pun tak lupa mengejek Annie dan lainnya.

Dua hari kemudian, Jeremy Lin berganti pakaian jas setelah sarapan, karena hari ini ia akan masuk ke Universitas Farmasi Pengobatan Tradisional sebagai guru untuk mengajar mahasiswa di sana.

"Lihat kancingmu ini, sudah dewasa namun bahkan kancingpun tidak bisa dikancingkan dengan baik."

Tepat ketika Marcella Jiang hendak keluar, setelah melihat pakaian kusut Jeremy Lin, dia bergegas menghampirinya untuk mengancingkan kancingnya dan membantunya merapikan kerahnya.

"Terima kasih."

Jeremy Lin menatap Marcella Jiang yang berada di depannya, tiba-tiba, dia merasa sangat terharu, dia merasakan rasa hangat yang telah lama dinantikan.

Betapa bagusnya jika bisa terus seperti ini.

"Mengajarlah dengan baik, jangan menyesatkan anak-anak muda." Marcella Jiang berkata padanya sebelum pergi.

Sinar matahari yang cerah menyinari bagian atas pohon, menyinari jalan lebar yang belum diaspal, menyinari gedung pengajaran yang berwarna-warni, dan menyidari wajah para siswa-siswi yang tersenyum, itu membuat seluruh sekolah terlihat penuh dengan kehidupan.

Jeremy Lin berjalan sambil melihat murid-murid yang lewat, dia merasa sangat gembira, seolah-olah kembali ke masa sekolahnya.

Pelajaran yang dia ajarkan adalah mata kuliah terbuka, antara "Teori Pengetahuan Dasar Obat Herbal" dan "Teori Diagnosa Pengobatan Tradisional", akhirnya ia memilih "Teori Diagnosa Pengobatan Tradisional", dibandingkan dengan yang pertama, yang terakhir lebih mudah untuk memulai, lebih praktis, dan lebih mudah untuk membangkitkan minat belajar siswa.

"Hei, dengar-dengar kelas mata kuliah terbuka diajari oleh seorang dokter terkenal."

"Aku dengar juga begitu, selain itu dia diundang secara pribadi oleh kepala sekolah kita."

"Sungguh? Apakah dia sehebat itu? Mahasiswa Universitas Kedokteran menertawakanku beberapa hari yang lalu, mereka bilang aku tidak akan punya masa depan jika belajar Pengobatan Tradisional."

"Sungguh, aku dengar dia sudah menangani banyak pasien, dia juga membantu mengobati orang bule."

"Kalau begitu dia pasti seorang profesor tua, mungkin dia lebih tua dari Kepala Sekolah Dong."

"Kamu ini sama saja dengan mengatakan omong kosong, dia tentu saja profesor tua, menurut sumber yang bisa dipercaya, dia lebih tua dari Kepala Sekolah Dong, saat mengundangnya sikap Kepala Sekolah Dong juga sangat hormat."

"Baguslah kalau begitu, mungkin kita bisa mendapatkan banyak ilmu pengetahuan dari profesor ini."

Saat ini, aula kuliah yang besar sudah penuh dengan orang, ada lebih dari seratus orang, semuanya adalah mahasiswa yang telah memilih mata kuliah terbuka ini, mereka berbisik dan sangat menanti-nanti.

Pada saat ini, Annie membawa beberapa anggota Asosiasi Kedokteran lainnya dan duduk dengan tenang di pojok belakang ruang kelas.

"Lihat, ada bule datang."

"Ssst, kecilkan sedikit suaramu, mereka bukanlah bule biasa, mereka adalah orang Asosiasi Kedokteran Amerika Serikat."

"Benarkah itu? Asosiasi Kedokteran datang untuk mendengarkan pelajarannya?"

"Bisa dilihat bahwa profesor ini sangat hebat."

Sekelompok siswa di belakang berbisik.

"Halo siswa-siswi semuanya."

Saat ini, Jeremy Lin memeriksa nomor ruang kelas, kemudian berjalan masuk, dan dia sedikit terkejut ketika melihat ada begitu banyak orang.

"Teman, kamu di kelas mana? Kamu sudah salah masuk kelas bukan?"

Seorang murid yang bertanggung jawab atas absen menatap Jeremy Lin dari atas ke bawah sejenak, dia berdiri dan berteriak padanya.

Dia sudah absen tadi, semua murid sudah tiba, jadi kenapa muncul satu orang lagi?

"Ya, ini adalah kelas mata kuliah terbuka, kamu salah ruangan bukan?"

"Kamu dari kelas mana, hei, kenapa kamu berdiri di atas panggung!"

"Guru kami akan segera datang."

Sekelompok siswa berkata satu demi satu, karena Jeremy Lin terlihat sangat muda dan tampan, mereka tentu saja mengira Jeremy Lin adalah murid sekolah mereka.

Bagaimanapun, beberapa dari mereka baru saja menerima "berita terpercaya", hari ini, yang akan datang adalah profesor tua berambut putih, jadi tidak ada yang mengira Jeremy Lin adalah seorang guru.

Annie dan beberapa anggota lainnya tidak bisa menahan diri untuk menutupi mulut mereka dan mulai tertawa.

Annie merasa senang dan mengejeknya di dalam hati, dia tidak sabar untuk melihat Jeremy Lin mempermalukan dirinya sendiri, bahkan usia pun tidak bisa meyakinkan orang banyak, lihat bagaimana kamu akan mengajar nanti!

Novel Terkait

Be Mine Lover Please

Be Mine Lover Please

Kate
Romantis
2 tahun yang lalu
Lelah Terhadap Cinta Ini

Lelah Terhadap Cinta Ini

Bella Cindy
Pernikahan
3 tahun yang lalu
My Goddes

My Goddes

Riski saputro
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Hello! My 100 Days Wife

Hello! My 100 Days Wife

Gwen
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Akibat Pernikahan Dini

Akibat Pernikahan Dini

Cintia
CEO
3 tahun yang lalu
Where’s Ur Self-Respect Ex-hubby?

Where’s Ur Self-Respect Ex-hubby?

Jasmine
Percintaan
2 tahun yang lalu
Perjalanan Selingkuh

Perjalanan Selingkuh

Linda
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Memori Yang Telah Dilupakan

Memori Yang Telah Dilupakan

Lauren
Cerpen
3 tahun yang lalu