His Second Chance - Bab 51 Sebuah Pertunjukan Bagus

Karena Handi Li terlalu bersemangat, tangannya seketika hilang kendali.

Dia sudah lama tidak merasakan hal seperti ini. Dia merasa bahwa gairah yang menggairahkan akan segera keluar dari dalam tubuhnya. Setiap kali dia menghadapi wanita tua di rumahnya itu dia tidak dapat bertahan lama, hanya ketika dia memikirkan tentang Marcella Jiang dia baru merasa bersemangat dan bertahan sedikit lebih lama.

Kemudian, dia mengetahui bahwa dia terkena sebuah penyakit, penyakit yang hanya dapat disembuhkan oleh Marcella Jiang.

Memang, setelah bertemu dengan sosok wanita yang begitu cantik, wanita lain sudah tidak seberapa.

Tepat ketika dia membuka kancing pertama di lehernya, tiba-tiba suara keributan berasal dari luar pintu, dan kemudian pintu didobrak oleh seseorang, dan petugas tiba-tiba terpukul jatuh hingga ke dalam pintu oleh seseorang.

Handi Li menoleh dengan ngeri, dan menemukan bahwa Jeremy Lin, Andrian Shen, dan Eddy Zhou masuk dengan agresif.

Sebuah ide melintas dalam pikirannya, dia bergegas menuju sisi Marcella Jiang, meraih tangannya dan berkata dengan cemas, "Marcella, Marcella Jiang, ada apa denganmu, kamu kan hanya minum seteguk alkohol, apa kamu alergi dengan alkohol?"

"Masih ingin berpura-pura?"

Kata Andrian Shen dengan keras dan bergegas menendang Handi Li.

Handi Li pernah berlatih bertarung sebelumnya, jadi tendangan Andrian Shen tidak begitu mudah mengancamnya, dia langsung merunduk ke samping untuk menghindari tendangan tersebut.

Namun, Andrian Shen sekali lagi melancarkan serangan dengan pukulan ke wajahnya, Handi Li langsung meraih lengan Andrian dan memutarnya dengan keras, sehingga Andrian tersandung ke tanah.

“Aduh!” Andrian Shen berteriak kesakitan, dan kemudian dia hanya melihat sebuah kepalan tangan besar tiba-tiba mengenai wajahnya.

"Aaa!"

Andrian Shen tidak bisa menahan diri untuk tidak berteriak, tetapi kemudian dia menyadari bahwa tinju yang dilancarkan oleh Handi Li telah berhenti tepat di depan wajahnya, karena Jeremy Lin dengan kuat menggenggam lengan Handi Li.

Wajah Jeremy Lin sangat dingin dan tangannya yang memegang lengan Handi tiba-tiba berputar.

"Aaa"

Handi Li berteriak, tubuhnya ikut berputar tanpa sadar dengan pergelangan tangannya, wajahnya menjadi pucat dan keringat dingin mulai mengalir di wajahnya.

“Lucky He, Lucky He, sudah cukup, asalkan Marcella baik-baik saja, itu sudah cukup, jangan gegabah.” Kata Eddy Zhou, keringat dingin mengalir diwajahnya, dia segera bergegas membujuknya. Orang-orang dari Departemen Propaganda masih menunggu di sana. Jika Handi Li terluka, masalah akan menjadi semakin sulit diselesaikan.

“Ingat, jika aku mengetahui kamu berencana bermacam-macam dengannya lagi, aku akan membunuhmu!” Kata Jeremy Lin dengan nada yang datar.

Setelah selesai berbicara, dia tiba-tiba memegang tangan Marcella Jiang dan berjalan keluar, sambil berkata "Eddy Zhou, cepat, carikan aku kamar, dan jarum akupuntur, cepat!"

"Baik, baik!"

Eddy Zhou menarik seorang manajer kamar dan memintanya untuk membawa Jeremy Lin ke sebuah kamar, dan kemudian dia sendiri bergegas untuk mencarikan jarum akupuntur untuk Jeremy Lin..

Pada saat ini, efek obat didalam tubuh Marcella Jiang telah mencapai puncaknya, sehingga tubuhnya mulai sedikit bergerak tanpa sadar.

"Tidak apa-apa, tidak apa-apa, sebentar lagi akan baik-baik saja."

Jeremy Lin menghiburnya dan menggendongnya ke kamar tamu, Manajer kamar menutup pintu untuk mereka dan segera keluar.

Jeremy Lin meletakkan Marcella Jiang diatas tempat tidur, Marcella tiba-tiba merangkul leher Jeremy, menghembuskan napas hangat di telinganya, "Tolong, bantu aku ... aku mau ..."

Meskipun tubuh Marcella Jiang di luar kendali, tetapi dia tahu dengan jelas apa yang dia bicarakan dan apa yang dia lakukan. Meskipun dia merasa tidak nyaman dan memiliki keinginan untuk aspek itu, tetapi keinginan tersebut belum mencapai titik di mana dia harus melakukannya, setidaknya, dia masih bisa mengendalikan dirinya sendiri.

Tapi dia masih harus mengatakan ini kepada Jeremy Lin, karena dia tahu saat ini adalah kesempatan emas, kesempatan untuk menjadikan dirinya menjadi wanita Jeremy Lin dengan cara yang tidak terlalu menyakitkan. Jika Jeremy menginginkannya, maka dirinya tidak berhutang apapun lagi padanya.

Di bawah godaan besar ini, jantung Jeremy Lin berdetak kencang, tetapi dia dengan hati-hati mengambil tangan Marcella Jiang dari lehernya, dan kemudian dengan lembut menggosok titik akupunktur di pergelangan tangan dan perutnya, dan berkata dengan lembut. "Seharusnya terasa lebih baik sekarang."

Marcella Jiang menggelengkan kepalanya dengan ringan, "Tolong, tolong terimalah diriku ..."

Saat dia berbicara, air mata jernih mengalir secara perlahan dari kedua sudut matanya.

Baru saja, hampir saja hal yang paling berharga baginya direbut oleh lelaki bajingan. Baru saja, dia hampir akan merasa bersalah pada Lucky He seumur hidupnya.

Jeremy Lin terlihat seperti mengetahui apa yang dipikiran Marcella, dia mengulurkan tangannya untuk menghapus air mata dari sudut matanya, dan berkata dengan lembut, "Kamu tidak perlu menyalahkan dirimu sendiri, ini salahku. Maafkan aku karena tidak melindungimu dengan baik."

Setelah Jeremy Lin selesai mengatakan ini, air mata di sudut mata Marcella Jiang mengalir semakin kuat, berdeguk dan berkata, "Aku, aku tidak layak untukmu ..."

“Layak, apa yang aku lakukan untukmu sangat layak, karena kamu adalah istriku." Jeremy Lin dengan lembut memegang tangannya dan menghiburnya. “Jangan khawatir, sebelum hatimu benar-benar menerimaku, aku tidak akan memaksamu untuk melakukan apapun."

Tiba-tiba suara ketukan berasal dari pintu.

Saat Jeremy Lin hendak bangun untuk membuka pintu, Marcella Jiang meraih tangannya, "Jangan ... jangan tinggalkan aku ..."

Jeremy Lin tidak punya pilihan lain selain tetap duduk, mengeluarkan kartu kamar dan melemparnya ke arah lubang bawah pintu. Kartu kamar tersebut meluncur keluar dari lubang bawah pintu yang bermaksud, "Buka pintunya sendiri dan masuk."

Eddy Zhou yang berada di luar pintu terkejut dengan kartu kamar yang meluncur keluar, dengan cepat dia mengambil dan membukanya pintunya, kemudian bergegas masuk, lalu menyerahkan kotak jarum akupuntur kepada Jeremy Lin.

Persediaan media di hotel kelas atas seperti ini sangat lengkap, sehingga Eddy Zhou dapat kembali membawa perlengkapan tersebut kurang dari lima menit.

Jeremy Lin buru-buru bangkit dan mendisinfeksi jarumnya, lalu menusuk beberapa jarum pada tiga titik akupuntur, yaitu bagian luar lutut, dalam lutut dan belakang lutut, ekor jarum tersebut bergetar ringan, dan pada saat yang sama kabut berwarna biru kehijauan keluar dari tangan Jeremy Lin. Selanjutnya dia sekali lagi menusuk titik akupuntur pada tubuh Marcella Jiang.

Dalam sekejap, Marcella tiba-tiba merasakan seluruh tubuhnya tidak terhalang, alkohol dan efek obat dalam tubuhnya memudar dengan cepat, dan tubuhnya penuh dengan kekuatan.

“Bagaimana, sudah merasa lebih baik?” Jeremy Lin bertanya dengan lembut, berdiri dan menuangkan segelas air untuknya.

Marcella bangkit dan duduk, sudah tidak ada masalah yang serius, dia mengangguk, mengambil segelas air tersebut dan meminumnya, dan teringat bahwa dia baru saja memohon Jeremy Lin untuk menerima dirinya, tiba-tiba kedua pipinya memerah.

“Lucky He, ternyata kamu sangat keterampilan dalam bidang medis.” Eddy Zhou yang melihat di sampingnya sangat kagum. Hanya dalam waktu yang singkat, dia sudah bisa memudarkan efek obat pada tubuh Marcella, benar-benar seperti seorang dokter jenius.

“Hanya tahu sedikit, hanya tahu sedikit.” Jeremy Lin tersenyum dan mengangguk.

Eddy Zhou tidak mendengarkan alasan Jeremy, karena tidak peduli apa dia bisa atau hanya tahu sedikit, Jeremy Lin selalu berkata bahwa dia tahu sedikit, tetapi pada akhirnya hal yang ia lakukan selalu mengejutkannya. Dia tidak lagi percaya dengan kata-kata tahu sedikit dari mulut Jeremy Lin ini.

“Di mana Andrian, apa dia baik-baik saja?” Tanya Jeremy Lin.

“Dia baik-baik saja, hanya ... hanya terjatuh tadi, dan perutnya sakit.” Eddy Zhou mengerutkan kening. Karena Marcella Jiang ada di sana, dia malu untuk mengatakannya secara langsung, faktanya, Andrian Shen dipukuli habis-habisan.

“Haruskah kita kembali?” Jeremy Lin bertanya pada Marcella Jiang dengan lembut. Dia tahu bahwa Marcella pasti tidak ingin berada di sini lagi setelah apa yang terjadi tadi.

Marcella Jiang mengangguk dengan patuh, dan kemudian dia terkejut karena dia menemukan bahwa rasa ketergantungan yang telah lama hilang telah kembali.

Dia menatap Jeremy Lin dengan heran, tidak mengerti bagaimana dirinya bisa memiliki perasaan seperti ini terhadapnya.

"Ada apa?"

Jeremy Lin bertanya sambil memegang kaki putihnya yang lembut untuk membantunya memakai sepatu.

“Tidak ada, ayo pulang.” Marcella Jiang berinisiatif untuk berdiri dan meraih tangan Jeremy Lin.

Eddy Zhou juga tidak menghentikan mereka, tetapi dia mengikuti mereka turun ke lantai bawah untuk mengantar mereka pergi.

"Lucky He, Lucky He tunggu, tunggu!"

Pada saat ini, Andrian Shen yang keluar dari kamar mandi, bergegas berlari ke arah mereka dan berkata dengan terengah-engah, "Kalian jangan pergi dulu, masih ada pertunjukan bagus untuk ditonton!"

“Pertunjukan bagus? Pertunjukan bagus apa?” Jeremy Li bertanya-tanya.

“Tentu saja pertunjukan Handi Li.” Kata Andrian Shen dengan semangat.

“Andrian, omong kosong apa yang sedang kamu katakan ini.” Eddy Zhou mengerutkan kening dan mengedipkan mata pada Andrian Shen.

Ekspresi Marcella di samping langsung tenggelam, karena orang yang bernama Handi Li ini sangatlah bajingan di dalam pandangannya sekarang, otomatis dia tidak ingin bertemu dengannya lagi.

“Kami tidak ikut nonton, kami akan kembali dulu.” Wajah Jeremy Lin tenang.

“Percayalah, Lucky He, ini pertunjukan yang besar dan bagus, aku yakin kamu akan puas melihatnya!” Andrian Shen berkata dengan gembira, meraih tangan Jeremy Lin dan tidak membiarkannya pergi.

Kemudian menoleh ke arah Marcella Jiang dan berkata, "Kakak ipar, apa kamu percaya padaku kalau amarahmu pasti mereda!"

Jeremy Lin dan Marcella Jiang saling memandang dengan heran, mereka tidak tahu apa yang sedang terjadi. Eddy Zhou juga bingung dan tidak tahu apa yang dikatakan oleh Andrian Shen.

Namun, di bawah undangan bersikeras dari Andrian Shen, mereka memutuskan kembali ke ruang konferensi di lantai enam.

Kursi sudah disiapkan di ruang konferensi saat ini. Ada ratusan orang yang duduk di kursi penonton, sedangkan di atas panggung terdapat Handi Li yang sedang berbicara dengan memakai jas dan sepatu kulit.

Saat ini, dia terlihat sangat energik dan murah hati, seolah-olah tidak terjadi apa-apa.

Marcella Jiang akhirnya tahu apa itu kemunafikan, dia menatapnya pria itu dengan tatapan penuh kebencian. Sekarang, semua perasaannya untuk pria ini akhirnya lenyap, pada saat ini, dia akhirnya tahu sifat asli dari bajingan ini!

Dia menundukkan kepalanya dan tidak berani menatapnya lagi, karena dia benar-benar merasa jijik, dan bahkan mendengarkan suara munafiknya saja sudah membuatnya merasa mual.

Andrian Shen berdiri dan melihat ke atas, dan menemukan bahwa Resi Shen telah kembali saat ini, dan duduk di barisan paling depan, dia tidak bisa menahan untuk tidak menjilat mulutnya sendiri dengan penuh semangat.

Kemudian dia mengedipkan mata pada manajer lobi yang berdiri di kejauhan, dan menunjuk ke arloji yang ada di tangannya. Manajer lobi itu segera memberi isyarat oke, lalu mengulurkan kelima jarinya.

"Lucky He, kakak ipar, lima menit lagi pertunjukan akan dimulai!"

Tubuh Andrian Shen dengan refleksnya menari sebuah tarian singkat ketika mengatakan itu.

Novel Terkait

Bretta’s Diary

Bretta’s Diary

Danielle
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Air Mata Cinta

Air Mata Cinta

Bella Ciao
Keburu Nikah
3 tahun yang lalu
Cinta Di Balik Awan

Cinta Di Balik Awan

Kelly
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
Wonderful Son-in-Law

Wonderful Son-in-Law

Edrick
Menantu
2 tahun yang lalu
Hei Gadis jangan Lari

Hei Gadis jangan Lari

Sandrako
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Menunggumu Kembali

Menunggumu Kembali

Novan
Menantu
2 tahun yang lalu
Cinta Yang Berpaling

Cinta Yang Berpaling

Najokurata
Pertumbuhan
2 tahun yang lalu
A Dream of Marrying You

A Dream of Marrying You

Lexis
Percintaan
2 tahun yang lalu