His Second Chance - Bab 86 Ulang Tahun Pernikahan yang Spesial (2)

Kerumunan tidak bisa menahan diri untuk tidak terpengaruh oleh adegan ini, dan bertepuk tangan.

Air mata mulai mengalir dari sudut mata bunga universitas. Karena mereka berdua pernah pergi melihat kalung ini bersama-sama sebelumnya. Harga pasarnya lebih dari 80 ribu RMB (sekitar 160 juta rupiah). Dia tidak menyangka Tuan muda Qi membelinya secara diam-diam.

Pada saat ini, dia tiba-tiba memiliki perasaan untuk menyerahkan seluruh perasaannya untuk Tuan Muda Qi.

Setelah membantu gadis itu untuk mengenakan kalung itu, Tuan muda Qi berdiri tegak kembali, berdehem, dan berkata, "Karena ini adalah restoran yang dibuka oleh Boss Yang, wajar jika mendapat restu dari Boss Yang, pelayan! Tayangkan video yang ada di ponselku ke layar besar! "

Dia memberi perintah dan pelayan bergegas untuk mengambil ponselnya dan menghubungkan ponselnya ke layar lebar dengan Bluetooth.

Setelah itu, semua orang melihat video Ferry Yang yang ditayangkan di layar lebar, yang isinya pengucapan seperti selamat ulang tahun, dan juga menyebutkan nama kembang universitas.

Kembang universitas tersentuh hingga meneteskan air mata, dia tidak menyangka Tuan muda Qi akan melakukan sampai sejauh ini untuk dirinya.

Orang-orang di restoran juga terharu, dan banyak orang juga menunjukkan rasa iri. Karena untuk mengundang orang terkenal seperti Ferry Yang merekam video pengucapan selamat ulang tahun merupakan hal yang tidak semua orang dapat melakukannya.

Marcella Jiang juga tampak sedikit tersentuh, dan tanpa sadar ekspresi iri muncul diwajahnya, tapi itu hanya melintas, ekspresinya kembali menjadi dingin lagi.

Jeremy Lin tiba-tiba merasa sedikit menyesal, kalau dia tahu, lebih baik dia menyuruh Ferry Yang merekam satu video juga.

Pada saat ini, di tengah sorak-sorai semua orang, Tuan muda Qi sudah mencium kembang universitas, tangannya tidak bisa menahan diri untuk tidak menyentuh pinggang kembang universitas, dan kembang universitas tidak menolak sama sekali, Tuan muda Qi cukup bangga atas kemenangan ini.

Menurut apa yang dia katakan di awal, Tuan muda Qi memerintahkan pelayan untuk membagi sebotol anggur merah senilai 6.600 RMB (sekitar 13 juta rupiah) per meja dan lebih dari sepuluh meja di restoran telah dibagikan, tetapi tidak dengan meja Jeremy Lin.

Dia masih tidak lupa untuk mengangkat kepalanya dan melihat meja Jeremy Lin tanpa minuman, dia dengan dingin mendengus, "Huh, dasar miskin."

Tanpa diduga, begitu dia selesai berbicara, dia melihat manajer restoran berjalan ke meja Jeremy Lin dengan sebotol anggur, dan berkata dengan hormat, "Tuan He, anggur merah anda sudah tiba, ini adalah lafite tahun 86 yang restoran kami berikan khusus untuk anda."

Semua orang sedikit terkejut saat mendengarnya. Apa sebegitu mudahnya Lafite tahun 86 diberikan gratis oleh restoran ini?

Banyak orang yang hadir adalah pecinta anggur merah. Tentu mereka mengenal Lafite tahun 86, meskipun sedikit lebih rendah dari Lafite tahun 82, tetapi juga merupakan salah satu anggur merah terbaik dengan harga yang mahal.

Dan sekarang restoran telah memberi Jeremy Lin sebotol anggur merah gratis, dan orang-orang bertanya-tanya siapa sebenarnya identitas Jeremy.

Wajah Tuan Muda Qi memerah lagi, dan menggertakkan giginya. Alasan mengapa dia membagi anggur merah pada setiap meja di restoran adalah untuk mempermalukan Jeremy Lin. Tetapi justru dia sendiri yang malu.

Puluhan ribu RMB anggur merah yang dibagikan pada setiap meja tidak seberapa jika dibandingkan dengan sebotol anggur merah Lafite tahun 86.

Marcella Jiang juga sedikit terkejut dan ingin bertanya, tetapi ketika dia berpikir bahwa Jeremy Lin akan menggodanya lagi, dia segera melupakan gagasan tersebut.

"Selamat ulang tahun untuk pernikahan kita yang ke-2. Aku berharap hari ke depannya, baik miskin maupun sejahtera, kita berdua bisa saling menemani."

Jeremy Lin bersulang dan berkata sambil tersenyum kepada Marcella Jiang, kata-kata Jeremy Lin merupakan hasil dari pencariannya di internet, dia tidak terlalu hafal sehingga sewaktu mengatakannya dia sedikit gugup.

Bagaimanapun, ini adalah pertama kalinya dia merayakan ulang tahun pernikahannya, tidak berpengalaman, dan yang dirayakannya pun langsung ulang tahun kedua.

Marcella Jiang sedikit terkejut, Dia tidak menyangka "Lucky He" akan mengatakan hal seperti itu, dia mengangguk puas, dan menyentuh Jeremy Lin.

"Hadirin sekalian, hari ini adalah hari ulang tahun pernikahan dua tamu penting restoran kami!"

Pada saat ini, manajer restoran tiba-tiba berlari ke ruang terbuka di tengah restoran dan berteriak kepada semua orang dengan penuh semangat, "Sebagai tanda pengucapan selamat kepada mereka, dengan ini aku menyatakan minum serta makan para hadirin malam ini gratis!"

Kerumunan tiba-tiba bersorak. Mereka sangat beruntung bisa mendapat pesanan gratis malam ini. Mereka mau tidak mau menjadi penasaran. Siapakah pasangan yang merayakan ulang tahun pernikahan mereka dan dapat membuat semua pesanan menjadi gratis di restoran Ferry Yang? Latar belakangnya mereka berdua pasti luar biasa.

“Tuan He, Nyonya Jiang, semoga anda berdua hidup bahagia selamanya!” Manajer restoran berjalan mendekat dan berkata dengan penuh semangat pada Jeremy Lin dan Marcella Jiang.

Semua orang juga mengarahkan pandangan mereka pada mereka berdua, berdiri dan bertepuk tangan.

Untuk sementara waktu, seluruh restoran penuh dengan suara.

Seluruh wajah Tuan muda Qi telah berubah total, dan tidak percaya apa yang sedang terjadi, apa orang itu adalah kerabat manajer restoran?

Marcella Jiang dan Jeremy Lin juga terkejut, karena mereka juga tidak menyangka akan ada kejadian seperti ini.

"Kamu bertanya betapa dalam aku mencintaimu, seberapa besar aku mencintaimu ..."

Pada saat ini, nyanyian lembut datang, dan seorang pria berjas hitam berjalan keluar dari restoran perlahan, memegang mikrofon di tangannya, bernyanyi dengan anggun, matanya penuh kasih sayang dan sangat mengharukan.

"Ferry Yang!"

"Ah! Bagaimana mungkin dia!"

"Benar-benar dia, sungguhan ! Sungguhan!"

Seketika restoran dipenuhi dengan teriakan para wanita yang awalnya anggun dan tenang dengan harga diri tinggi tiba-tiba menjadi sangat tergila-gila.

Novel Terkait

Menantu Bodoh yang Hebat

Menantu Bodoh yang Hebat

Brandon Li
Karir
2 tahun yang lalu
My Beautiful Teacher

My Beautiful Teacher

Haikal Chandra
Adventure
2 tahun yang lalu
Beautiful Lady

Beautiful Lady

Elsa
Percintaan
2 tahun yang lalu
Pergilah Suamiku

Pergilah Suamiku

Danis
Pertikaian
2 tahun yang lalu
Don't say goodbye

Don't say goodbye

Dessy Putri
Percintaan
3 tahun yang lalu
Cinta Yang Paling Mahal

Cinta Yang Paling Mahal

Andara Early
Romantis
2 tahun yang lalu
The True Identity of My Hubby

The True Identity of My Hubby

Sweety Girl
Misteri
2 tahun yang lalu
Chasing Your Heart

Chasing Your Heart

Yany
Dikasihi
2 tahun yang lalu