His Second Chance - Bab 69 Apakah Kamu Sudah Gila?

Ketika dia mengemasi barang-barang dan hendak pergi, tiba-tiba teleponnya berbunyi, telepon dari Jeremy Lin.

“Malam ini kamu mau makan apa, aku akan pergi belanja.”

Sekarang Jeremy Lin tidak asing lagi dengan berbelanja sayur, bisa dikatakan dia sangat akrab, bukan menyombongkannya, tapi dia sekarang lebih akrab dengan penjual di pasar, dibandingkan dengan Lucky He dulu.

“Malam ini aku akan pergi makan dengan teman.” kata Marcella Jiang.

“Oh, baiklah, aku akan menelepon ibu.” kata Jeremy Lin bersiap menutup teleponnya.

“Tunggu, Bagaimana kalau kamu juga ikut denganku?”

Marcella Jiang tidak bisa untuk tidak menanyainya, tapi dalam hatinya mengutuknya, bajingan ini, istrinya ingin pergi makan malam dengan orang lain, bahkan dia tidak bertanya apa-apa.

“Seperti itu tidak baik kan?” jawab Jeremy Lin dengan ragu.

“Katakan saja kamu tidak ingin datang.” balas Marcella Jiang dengan marah.

“Baiklah, kirimkan aku lokasinya, aku pulang dulu untuk mengganti pakaian.” balas Jeremy Lin merasa bahwa Marcella Jiang mulai kesal.

“Lucky, kapan kamu akan memperkenalkan istrimu kepadaku, terakhir kali bertemu secara terburu-buru, tidak sempat untuk mengobrol.”

Setelah Jeremy Lin menutup teleponnya, Felia Qin berkata sambil menatapnya, sambil tersenyum.

Sekarang di dalam hatinya, sudah menganggap “Lucky He” seperti anak kandungnya sendiri, karena dia menyadari bahwa di diri “Lucky”memiliki banyak kesamaan dengan Jeremy Lin, jadi istri “Lucky”, juga adalah istri dari anaknya sendiri.

“Akan ada waktunya, Ibu”

Jeremy Lin merasa sedih, jika ini benar-benar istrinya, sudah sejak lama dia akan membawanya kemari, tapi dia adalah istri orang lain.

Daerah Turmalin adalah restoran khas yang terkenal di Kota Qinghai, dengan interior yang sederhana dan elegan, dan hidangannya yang lezat, yang terpenting adalah para pelayan di sini satu per satu sangat cantik.

Jadi tempat ini sudah menjadi tempat para cabul yang seperti Andri Yu untuk sering kunjungi.

Dia juga secara khusus mengatur pesta pada malam itu, selain dia dan Harry Sun, masih ada beberapa Dokter dan Kepala Bagian Departemen Rumah Sakit Rakyat Qinghai, semuanya adalah orang terpercaya.

Marcella Jiang menunggu Jeremy Lin di lantai bawah, kemudian pergi bersamanya, setelah memasuki ruang pribadi, dia terkejut melihat sudah begitu banyak orang.

“Ah, Dokter Jiang, selamat datang, mengundang kamu untuk makan malam, sangatlah tidak mudah.”

Kata Andri Yu sambil tertawa, tanpa menyadari matanya melihat Marcella Jiang dari atas ke bawah, sambil menelan ludah, benar-benar menggoda, wanita seperti ini, mati di atas ranjang dia juga rela.

Hari ini Marcella Jiang memakai rok sifon berwarna biru muda, dengan rambut hitam di belakang kepalanya, sangat dewasa, sangat beraura.

Semua mata para dokter di dalam ruangan berbinar, melihat kecantikan Marcella Jiang, pantas saja Wakil Kepala Rumah Sakit berusaha keras untuk mendapatkannya, wanita seperti ini, khawatir semua orang yang melihatnya tidak akan bisa menahan diri.

Sebelum mereka datang, Andri Yu telah memerintahkan, harus memikirkan cara membuat Marcella Jiang mabuk.

“Orang ini siapa?” tanya Andri Yu setelah melihat Jeremy Lin berada di sampingnya, tidak menduga bahwa Marcella Jiang akan datang bersama pria kemari.

“Oh, ini adalah suami Kepala Bagian Jiang, Lucky He.”

Harry Sun terburu-buru memperkenalkan, melihat Jeremy Lin datang bersamanya, Harry Sun tiba-tiba menghela napas, bagaimanapun, Marcella Jiang sudah bertahun-tahun bersamanya, dan dia sungguh tidak tahan untuk mendorong Marcella Jiang ke dalam lubang api.

Kedatangan Jeremy Lin mungkin akan membuat Andri Yu cemburu.

Setelah mendengar Harry Sun memperkenalkannya, ekspresi wajah Andri Yu sangat kesal, tatapannya penuh dengan kebencian, tampaknya gadis ini masih waspada terhadapnya, ternyata membawa suaminya kemari.

Namun, dia mendengar, bahwa Lucky He hanya orang tidak berguna, jadi dia sama sekali tidak khawatir.

Dia memberi isyarat dengan matanya kepada anak buah di sekitar, mengisyaratkan mereka untuk memberikan beberapa gelas kepada Jeremy Lin, buat dia mabuk, maka Marcella Jiang tidak bisa kabur.

Semua orang sedang mengobrol, hidangan telah datang, Andri Yu mengeluarkan beberapa botol bir putih yang dibawanya sendiri.

Ini adalah Wuliangye (Bir putih China), memiliki kadar alkohol yang tinggi, dan memiliki aroma yang sangat kuat.

Setelah pelayan membuka bir itu, kemudian menuangkannya kepada para tamu.

“Aku tidak minum, terima kasih.”

Ketika sampai di Marcella Jiang, dia melambaikan tangannya menolak.

“Dokter Jiang, hari ini semua yang hadir sungguh ditakdirkan untuk berkumpul bersama, berbahagia, bagaimana mungkin kamu tidak minum, lagipula ada suaminya, minum banyak juga akan ada orang yang menjagamu.” kata Andri Yu sambil tertawa.

“Benar, Dokter Jiang, minumlah sedikit, berikan muka pada kami.”

“Mungkin kita ke depannya bisa menjadi rekan kerja.”

“Apakah kamu meremehkan kami?”

Semua orang mengatakan sesuatu, memaksa Marcella Jiang untuk minum.

“Saudara He, menurutmu bagaimana, semua orang bersenang-senang di sini, bolehkah dia minum sedikit?” Andri Yu melihat Marcella Jiang tidak bersuara, langsung beryanya kepada Jeremy Lin.

“Benar, seharusnya minum sedikit tidak apa-apa.” kata Jeremy Lin sambil tersenyum.

Orang bodoh ini!

Marcella Jiang mengerutkan kening dan menatap Jeremy Lin, Jeremy Lin berpura-pura tidak melihatnya, lalu mengambil segelas bir dan memberikannya kepada Marcella Jiang.

Marcella Jiang dengan sangat marah menginjak kaki Jeremy Lin.

“Saudara He sangat mengerti bersenang-senang!”

Andri Yu dengan semangat berteriak, mencibir dalam hatinya, idiot ini, bukankah mengirim istrinya sendiri ke dalam bahaya.

“Ayo, Saudara He, aku bersulang untukmu!” kata Andri Yu menghampiri Jeremy Lin.

“Baiklah.” Kata Jeremy Lin tanpa sungkan, lalu bersulang dengan Andri Yu.

Gelas bir di ruang pribadi adalah gelas kaca kristal kecil, satu gelas hanya berisi sedikit, jadi sekali minum juga tidak ada apa-apanya.

“Saudara He, kita pertama kali bertemu, aku juga bersulang untukmu!” salah satu Kepala Bagian Departemen juga berdiri dan bersulang dengan Jeremy Lin.

“Baiklah.” kata Jeremy Lin tidak menolak, mengangkat kepalanya untuk mengambil secangkir lagi.

“Saudara He, pertama kali bertemu, kita tetap berhubungan baik ke depannya.” kemudian bersulang lagi.

“Tidak masalah!” kata Jeremy Lin mengangkat kepala dan bersulang lagi.

“Apakah kamu sudah gila?!”

Marcella Jiang berkeringat dingin, mencubit paha Jeremy Lin dengan kencang, orang gila ini, mereka sengaja ingin membuatnya mabuk, dia tidak bisa menyadarinya kah?

Novel Terkait

Love Is A War Zone

Love Is A War Zone

Qing Qing
Balas Dendam
3 tahun yang lalu
Innocent Kid

Innocent Kid

Fella
Anak Lucu
2 tahun yang lalu
Diamond Lover

Diamond Lover

Lena
Kejam
2 tahun yang lalu
Istri kontrakku

Istri kontrakku

Rasudin
Perkotaan
2 tahun yang lalu
My Cold Wedding

My Cold Wedding

Mevita
Menikah
3 tahun yang lalu
Mendadak Kaya Raya

Mendadak Kaya Raya

Tirta Ardani
Menantu
2 tahun yang lalu
Love From Arrogant CEO

Love From Arrogant CEO

Melisa Stephanie
Dimanja
2 tahun yang lalu
Mr CEO's Seducing His Wife

Mr CEO's Seducing His Wife

Lexis
Percintaan
2 tahun yang lalu