My Cold Wedding - Bab 98 Balas Dendam Cindy

Bella memotong: "Makanan sudah siap? Saya pergi ke dapur untuk membantu."

Pembantu melihatnya, tersenyum dan berkata: "Dahulu terbiasa memanggil Nyonya, tetapi harus diganti dengan Nona Bella, sekarang lupakan saja, tetap Nyonya lebih baik."

Bella tersenyum datar: "Makanan sudah siap semua? Saya bantu kamu membawanya kedepan."

Pembantu setuju.

Makanan hari ini sangat banyak, ada dingin dan panas, ada juga sup ayam, dari jauh tercium bau harum.

Setelah makan, kakek bertukar, tetapi Bella takut sup ayam itu ditambah ramuan, memaksa pergi.

Kakek tidak ada cara lagi, hanya dapat mengantarnya ke pintu, "David, hati-hati menyetir."

"Eng, saya bisa."

Kakek melihat ke kursi sebelah, saat David tidak melihat, memberi dia sebuah kartu bank.

Bella sibuk menolak, tetapi ditatap tajam oleh kakek.

"Kakek, kita pergi dahulu." David menyalakan mobil.

"Baik, ada waktu bawa Bella kesini lagi."

"Baik."

Mobil itu pelan-pelan keluar pintu Paviliun, Bella seperti bola kempes, suara dingin: "Saya tidak bisa kembali menikah denganmu, tetapi tidak ingin membuat kakek tidak senang saja."

David tidak banyak berekspresi, hanya bertanya: "Balik ke apartemen?"

Bella menggeleng, "Turunkan saya di depan halte bis depan."

David mengerutkan dahi: "Kesal apalagi?"

"Tidak kesal," Bella menunjuk, "Saya tidak kembali dahulu ke apartemen, saya mau pergi ke bank."

"Untuk apa pergi ke bank?"

"Menabung."

David bingung: "Dari mana uang? James kasih kamu? Atau dari seseorang yang bermuka putih bersamamu di rumah sakit tadi?"

"Tidak ada hubungannya dengan kamu."

"Kembalikan!" David kesal: "Tidak peduli dari siapa, kalau saja berani mengambil perhatianmu, saya mau dia enak untuk dipandang."

Bella melambaikan kartu bank: "Kakek meberikannya, ingin dia enak dipandang?"

David tidak berbicara dan memandangnya, meneruskan menyetir, di depan pintu bank berhenti.

Bella pergi untuk memeriksa, didalamnya ada dua ratus ribu dolar.

Tetapi dua ratus ribu dolar ini belum seberapa, Bella menerima panggilan Doni.

"Kak! saya di jalan Nanping 55, kamu segera kemari membawa uang!"

"Kamu mau uang untuk apa?"

"Kamu segera..... jika terlambat saya akan mati, jangan bawa orang lain, datang sendiri, benar-benar jangan bawa orang, kalau tidak mereka akan membunuhku----"

Doni baru saja berteriak, telepon sudah terputus, Bella mendengar suara yang kasar dan mengancam dari dalam.

David bersandar pada mobil, melihat dia terhuyung-huyung, bertanya: "Kenapa, kenapa pucat?"

"Tidak ada apa-apa, hanya mengantuk," Bella berkata: "Kamu pergi, dari sini ke apartemen tidak jauh, saya mau jalan sebentar."

David memaksa: "Saya antar kamu."

"Tidak perlu," hati Bella penuh dengan permohonan Doni, tidak seperti bohongan, "Gembi janji mengajak makan malam, dia disekitar sini, ada kamu tidak mudah, pulanglah."

Dengar dengan Gembi bersama, David tenang.

Cindy baru saja membuat masalah, Bella ingin mengeluh, ditambah dua hari tidak pergi kerja, kesal banyak masalah harus diselesaikan, dia awalnya berencana setelah mengantar Bella pergi kerja, lalu mengangguk setuju.

Mobil bergi, Bella segera memanggil taksi, pergi ke Nanping.

Dijalan, bunyi telepon, Bella mengangkat.

"Doni? Kamu kenapa?"

Itu bukan suara Doni, suara seorang laki-laki kasar: "Kamu kakaknya Doni? Adikmu menggoda wanita kami, bagaimana menurutmu?"

Bella bingung: "Adik saya tidak mungkin berbuat demikian, apakah salah paham?"

"Bodoh!" Laki-laki berkata kasar: "Kasih kamu dua pilihan, pertama memotong kaki dan memberikannya kepadamu, atau mengeluarkan uang dan masalahnya selesai?"

Bella menahan nafas: "Kamu mau berapa?"

"Lima ratus ribu juta, tidak boleh kurang!" Laki-laki tertawa: "Saya beri anda waktu setengah jam, jika tidak terlihat, adik anda cacat!"

Telepon terputus.

Bella pergi, tidak ada yang tahu.

Hati dia mengerti, Doni homo, tidak mungkin mengambil wanita lain, jika beneran terjadi, ada seseorang yang melihat duit matanya terbuka, ingin memberi rejeki mendadak.

Bella sedih, satu-satunya laki-laki sehat, tetapi homo, jika ayah tahu, tidak tahu akan seperti apa.

Sampai di Nanping 55, sudah lewat 25 menit.

Di depan ada sebuah gudang kosong, gelap.

Di tangan Bella penuh dengan kartu, baru saja mengeluarkan satu, tiba-tiba seseorang menarik keluar dari belakang dan menutupi hidung dan mulutnya dengan handuk, bau langsung masuk ke hidung, dalam beberapa detik, dia kehilangan kesadaran dan jatuh dengan lembut.

Bella terbangun, sekujur tubuh sakit, kepala juga sangat sakit, berusaha berdiri, tetapi kaki dan tangan diikat kencang, juga.....dia telanjang bersih, hanya tersisa pakaian dalam.

Kesejukan naik perlahan dari telapak kaki dan naik ke tulang belakang.

Dia merasa, dirinya diperhitungkan orang

Sekeliling gelap, juga memancarkan bau busuk, hanya sedikit cahaya dari kejauhan, beberapa bayangan sosok manusia, samar-samar dapat dilihat sebagai pria dan wanita, suara dua orang itu terus menerus datang.

"Kakak, apakah kami kelewatan?"

"Apa yang kelewatan? jangan ambil banyak uang."

"Tidak tidak tidak, saya hanya ingin berkata, uang tetap mau...."

Bella terguncang, itu........

Tubuh tidak bisa mengendalikan keseimbangan dan merobohkan kotak besar di sebelahnya, menyebabkan perhatian orang.

Tangan Cindy memegang rokok, mukanya pucat, lengkungan dibibirnya: "Hei, bangun, Doni cepat lihat kakakmu, sudah 28 tahun, pakaian dalam seperti anak SMA, sangat ketinggalan zaman."

Doni dibelakang tubuh Cindy menghampiri, "Dia dari dahulu ketinggalan zaman, kakak, kamu bisa setuju, uang semua sudah di saya."

"Tenang, di dalam kartu itu ada dua ratus ribu dolar, cukup bagi anda sementara waktu," Cindy masih menggunakan baju rumah sakit, menggunakan jari kaki untuk mengangkat dagu Bella, "Wanita David? Ah, harus lihat apakah dia mau kamu."

Bella marah dan melihat: "Kalian membohongi saya untuk apa? Saya dengan David tidak ada hubungan, kamu menggunakan saya untuk menakutinya adalah sebuah kesalahan."

Novel Terkait

Cinta Adalah Tidak Menyerah

Cinta Adalah Tidak Menyerah

Clarissa
Kisah Cinta
3 tahun yang lalu
My Lady Boss

My Lady Boss

George
Dimanja
2 tahun yang lalu
My Greget Husband

My Greget Husband

Dio Zheng
Karir
2 tahun yang lalu
Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milea Anastasia
Percintaan
2 tahun yang lalu
Be Mine Lover Please

Be Mine Lover Please

Kate
Romantis
2 tahun yang lalu
Memori Yang Telah Dilupakan

Memori Yang Telah Dilupakan

Lauren
Cerpen
3 tahun yang lalu
The Break-up Guru

The Break-up Guru

Jose
18+
2 tahun yang lalu
You Are My Soft Spot

You Are My Soft Spot

Ella
CEO
2 tahun yang lalu