Be Mine Lover Please - Bab 195 Nikita Adalah Bibimu, Perhatikan

Nikita Su merasa sangat gugup hari ini. Dia dan Leonard Li telah menerima akta nikah tersebut, tetapi pada saat itu Kakek hanya menyetujui hubungan mereka, tetapi tidak benar-benar menerimanya. Sekarang, dia tidak tahu apakah dia akan benar-benar menerimanya.

Dalam perjalanan pulang, Nikita Su merasa sedikit gugup. Tidak bisa berhenti memikirkan bahwa saat itu, dia dan Aldo Ye juga pulang setelah terburu-buru mendapatkan akta nikah. Dia masih ingat Nyonya Muda Ye tidak menyukainya. Jika bukan karena desakan Aldo Ye untuk menikahinya, mereka juga tidak akan setuju.

Semakin dipikirkan, Nikita Su semakin khawatir. “Leonard, bagaimana kalau kita kembali lagi lain hari?” Nikita Su mundur.

Mengetahui kegugupannya, Leonard Li menjabat tangannya: “Aku telah memberi tahu Ayah bahwa kita akan kembali dan tidak perlu mundur.” Dia tahu kegugupannya, tetapi tidak peduli seberapa gugupnya, tahap ini akan tetap harus dihadapi.

Mendengar hal itu, Nikita Su menghela nafas tak berdaya: “Baiklah.” Sepertinya tetap harus pergi, hadapi saja dengan berani. Berpikir seperti ini, Nikita Su menarik napas dalam-dalam.

Akhirnya sampai di mansion Keluarga Ye, tempatnya sama, tapi orang-orang disekitarnya beda. Menatap mansion, Nikita Su menarik napas dalam-dalam dan berkata sambil tersenyum kecil: "Oke, ayo masuk."

Leonard Li menjabat tangannya dengan jari-jarinya saling bertautan, dan keduanya muncul bersama di ruang tamu Keluarga Ye. Kakek Ye tidak di tempat. Nyonya Muda Ye melihat mereka berdua dan menyapa mereka dengan antusias: "Leonard, Nikita, kalian kembali."

Melihat antusiasmenya, Nikita Su terpana selama dua detik sebelum membungkuk sopan kepadanya: "Halo Nyonya Muda Ye."

Datang padanya Nyonya Muda Ye menggandeng tangannya dengan mesra dan berkata dengan ramah, “Karna sudah menikah dengan Leonard, jangan panggil Nyonya Muda Ye lagi. Mulai sekarang menjadi satu keluarga, panggil saja aku kakak ipat saja."

Nikita Su membuka mulutnya, tapi tidak bisa mengatakannya. Melihat tampangnya, Nyonya Muda Ye berkata penuh pengertian, "Dulu kamu panggil aku ibu. Nggak gampang mengubah itu dalam waktu sebentar. Tenang saja, santai saja."

Nikita Su mengangguk penuh syukur, berevolusi dari ibu mertua menjadi kakak ipar, butuh waktu lama untuk menyesuaikan diri. “Terima kasih,” kata Nikita Su sambil tersenyum.

Agar tidak mempermalukannya, Leonard Li membawanya ke halaman. Kebetulan Kakek dan Herry Ye sedang bermain catur di sana. Setelah melihat ini, keduanya berjalan. “Ayah,” kata Leonard Li dengan tenang.

Kakek menjawab 'ya' dengan datar, lalu menatap Nikita Su. Melihat tatapannya, Nikita Su dengan cepat berkata: "Kakek."

Kakek mengerutkan kening saat mendengar nama ini. Herry Ye menjatuhkan bidak catur itu dan berkata sambil tersenyum: "Nikita, kamu harus mengganti cara panggilmu."

Menatap Kakek dengan gugup, melihat bahwa dia tidak bermaksud untuk menolak, Nikita Su berkata dengan lembut, "Ayah."

“Ya, kalian duduklah.” Kata Kakek dengan tenang. Setelah menerima instruksi, Nikita Su dan Leonard Li duduk di dua kursi kosong.

Melihat mereka bermain catur, Nikita Su memperhatikan dengan tenang, selalu diam. Di akhir permainan, Kakek tiba-tiba berkata: "Nikita, kamu temani aku sebentar. Aku ingat kamu dulu pernah bermain catur denganku."

Tanpa diduga, Kakek berinisiatif untuk berbicara dengannya, Nikita Su mengangguk cepat: “Ya, oke.” sambil bicara, Nikita Su dan Herry Ye berganti posisi dan mulai bermain melawan Kakek.

Meskipun Nikita Su tidak begitu hebat, tapi dia telah mempelajarinya cukup lama. Menonton mereka berdua menyerang dan bertahan, Leonard Li memperhatikan dengan datar.

Saat mereka berkumpul, Herry Ye dan Leonard Li mengobrol tidak jauh di sana. "Leonard, kamu dan Nikita benar-benar dalam keadaan aman, selamat. ”Herry Ye penepuk pundaknya dan berkata selamat.

Menatap orang yang menawan, mata Leonard Li berkedip dengan senyuman: "Ya, aku awalnya berencana untuk menentang Ayah untuk sementara waktu."

“Sebenarnya Ayah tidak membenci Nikita, itu hanya karena harga diri. Di matanya, reputasi Keluarga Ye sangat penting. Identitas Nikita awalnya memalukan. Kali ini bisa dikompromi, dan seharusnya ingin meringankan hubungan denganmu.” Kata Herry Ye sambil tersenyum tipis.

Hubungan antara Leonard Li dan Kakek telah rengang selama bertahun-tahun. Tahun ini, karena Nikita Su, hubungannya semakin memburuk. Kakek juga sudah tua, dan dia tidak ingin hubungan buruk terus dengan Leonard Li sampai mati. Dan juga tidak ingin, merusak Grup Qicheng.

Leonard Li terdiam, hanya menatapnya: "Ada alasan lain, Natasha yang meninggal bukan adik kandung kita."

Herry Ye mengangguk setuju: "Ya, aku tidak menyangka akan ada liku-liku seperti itu. aku sangat berharap adik perempuan kita masih hidup. Masalah Natasha, kamu bisa coba melepaskannya."

Leonard Li tidak menjawab, tetapi menatap ke depan dengan acuh tak acuh. Setelah bermain catur dengan baik, Kakek akhirnya tersenyum: "Jika punya waktu, kesinilah dengan Leonard dan bermain catur denganku."

Mendengar ajakannya, mata Nikita Su berkilat gembira dan dengan cepat berkata, "Ya, Kakek ... ya, Ayah."

Setelah bermain catur, Leonard Li dan Nikita Su mendatangi kamar Natasha Ye. Mengambil foto itu, Leonard Li linglung. “Aku dengar kamu putus hubunga dengan ayahmu dan diusir dari Keluarga Ye, apa itu ada kamu berhubungan dengan Natasha?” Nikita Su bertanya dengan hati-hati.

Ya membuat suara samar, dan Leonard Li diam. Tepat ketika Nikita Su berpikir bahwa dia tidak akan menjawab, dia mendengarnya berbicara dengan acuh tak acuh: "Saat itu, kelalaian aku yang menyebabkan kematian Natasha ..."

Ternyata, pada saat Leonard Li masih muda, karena orang tuanya sangat menyayangi Natasha sehingga ia tidak menyukai Natasha. Tapi Natasha selalu suka mengikutinya. Setiap kali, dia acuh tak acuh padanya.

Saat itu gedung sekolah masih dibangun disana, Leonard Li dan teman-temannya sedang bermain di lantai atas, dan Natasha mengikutinya. Leonard Li tidak menyukai dia mengikuti dirinya, berpikir untuk mengusirnya. Saat Natasha mengejarnya, dia secara tidak sengaja jatuh ke bawah dan darah terciprat di tempat.

Karena kematian Natasha, ibu Leonard Li shock dan jatuh depresi, akhirnya bunuh diri dan meninggal. Kakek jatuh sakit karena tidak tahan kehilangan istri dan anak kesayangannya, dia semakin membenci Leonard Li dan mengusirnya keluar rumah.

Nikita Su mendengarkan dengan tenang, air mata berlinang di matanya. Dia tidak menyangka Leonard Li memiliki pengalaman seperti itu. “Saat itu kamu pasti tidak nyaman, kan?” Tanya Nikita Su lirih.

Menyalahkan diri sendiri atas adiknya, kesedihan dan rasa bersalah atas kematian ibu, dan diusir dari rumah. "Bukan tidak nyaman, hanya saja benci. Kalau bukan karena Ayah yang mengurung dia di rumah karena depresi, dan pintunya terkunci. Ibu ingin keluar, jadi dia memilih untuk melompat keluar dari jendela."

Nikita Su tidak tahu harus berkata apa, dia belum pernah mengalaminya, dan tidak bisa berempati. "Ini semua sudah berlalu." Nikita Su berkata perlahan, "Natasha sudah tenang di alam sana, dan aku tidak akan menyalahkanmu. Dia terus mengikutimu karena dia menyukai kamu sebagai kakaknya."

Menariknya ke dalam pelukannya dan memeluk erat, Leonard Li berkata dengan suara serak, "Ya, aku tahu."

Setelah mengatur emosi mereka, keduanya kembali ke ruang tamu bersama untuk mempersiapkan makan. Orang yang paling sulit akhirnya tiba. Aldo Ye melihat Nikita Su yang digiring oleh Leonard Li dan kehilangan kesadaran sesaat.

Padahal telah lebih awal mendengar kabar bahwa mereka menikah, tetapi ketika melihat ini, ada sesuatu perasaan lain. Melihat jari-jari mereka saling bertautan, sesuatu muncul dengan cepat di mata Aldo Ye.

Mendatanginya, Nikita Su berkata sambil tersenyum: "Aldo."

Nikita Su hari ini mengenakan gaun tidak beraturan lengan panjang berwarna hijau muda, yang membuat kakinya sangat ramping. Rambut hitam panjang, seperti air terjun, tersebar secara acak, tampak damai. Dia tersenyum, matanya secara alami menunjukan bulan sabit, menunjukkan rasa manis.

“Aldo.” Leonard Li memanggil namanya dengan suara berat.

Menyadari kejanggalannya, Aldo Ye cepat sadar, pura-pura mudah tersenyum: "Paman, kudengar kamu dan Nikita sudah menikah. Selamat. Aku sudah lama menunggu minum bir pernikahan kalian."

Leonard Li berkata dengan tenang, "Ya, Nikita akan menjadi bibimu mulai sekarang, perhatikan."

Mendengar kata-kata Bibi, Aldo Ye sedikit putus asa, namun tetap menyembunyikannya dengan senyuman: "Aku mengerti Paman, Bibi, tolong beri aku nasihat lagi di masa depan."

Mendengar nama tersebut, Nikita Su juga sedikit risih: "Ya, baiklah."

Setelah mengobrol singkat, beberapa orang duduk dalam posisi masing-masing dan makan bersama. Karena Nikita Su dan Leonard Li menikah, mereka hanya berkumpul hari ini, dan keduanya tidak berenti menerima bersulang dari mereka.

Tanpa disadari, pipi Nikita Su menjadi agak merah. “Paman, aku akan merepotkanmu untuk mengurus Nikita mulai sekarang.” Aldo Ye sedikit mabuk, mengangkat gelasnya dan berkata sambil tersenyum.

Nyonya Muda Ye melihat Aldo Ye dan berkata, "Nikita adalah istri Leonard. Kamu tidak perlu menjelaskan ini."

Bibir Aldo Ye menekuk dan menatap Nikita Su: “Ya, aku dan Nikita sudah lama bercerai. Paman, aku masih harus minta tolong padamu.” Setelah itu, Aldo Ye mengangkat gelasnya dan meminumnya.

Nikita Su menatapnya, tidak tahu harus berkata apa. Baginya, pernikahan mereka sudah lewat. Tapi bagaimana dengan Aldo Ye?

Sambil meletakkan gelas anggur, Aldo Ye berkata dengan nada meminta maaf: "Kakek*, papa mama, paman, aku ada janji malam ini, aku pergi dulu."

Mendengar itu, John Ye berkata dengan nada tidak setuju, "Hari ini adalah hari untuk merayakan kembalinya Paman dan Bibi. Ada janji apa yang begitu penting?"

Mengangkat alis, Aldo Ye melirik Nikita Su dan berkata sambil tersenyum: “Kencan dengan wanita cantik, Paman sudah menikah, dan aku harus cepat juga.” Aldo Ye mengambil jas itu dan terhuyung-huyung.

“Kamu tidak bisa mengemudi jika mabuk, supir akan mengantarmu!” Teriak Nyonya Muda Ye di punggungnya dan mengejarnya.

Beberapa saat kemudian, Nyonya Muda Ye kembali dan berkata pada semua orang dengan nada meminta maaf, “Kalian jangan tersinggung, setiap kali Leonard dan Nikita pulang, Aldo tidak banyak tinggal di rumah. Mungkin sekarang masih keberatan. Tunggu waktu yang lama, seharusnya akan baik-baik saja."

"Aldo seharusnya tidak memiliki pemikiran ini. Anak itu mungkin ingin mencari pasangan yang cocok. Adik ipar, jangan pikirkan itu," kata Herry Ye sambil tersenyum.

Nikita Su menunduk dan diam saja. Tiba-tiba, ada ledakan suhu di telapak tangannya, dan dia menoleh untuk menemui tatapannya yang meyakinkan. Perlahan, Nikita Su tersenyum hangat. Dengan dia di sisinya, tidak peduli seberapa sulit jalannya, dia akan bertahan.

Novel Terkait

Akibat Pernikahan Dini

Akibat Pernikahan Dini

Cintia
CEO
3 tahun yang lalu
My Only One

My Only One

Alice Song
Balas Dendam
3 tahun yang lalu
Love In Sunset

Love In Sunset

Elina
Dikasihi
3 tahun yang lalu
Kakak iparku Sangat menggoda

Kakak iparku Sangat menggoda

Santa
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
That Night

That Night

Star Angel
Romantis
3 tahun yang lalu
Asisten Wanita Ndeso

Asisten Wanita Ndeso

Audy Marshanda
CEO
2 tahun yang lalu
CEO Daddy

CEO Daddy

Tanto
Direktur
2 tahun yang lalu
The Winner Of Your Heart

The Winner Of Your Heart

Shinta
Perkotaan
3 tahun yang lalu