Be Mine Lover Please - Bab 200 Ingin Menyentuh?

Setiap hari, Nikita Su dan Leonard Li pergi ke rumah sakit dan berbicara dengan Aldo Ye tentang masa lalu. Seperti yang dia janjikan, dia tidak lagi membicarakan masa depan. Bahkan di masa depan hanya khayalan, tetap harus bersama Leonard Li. Ini adalah desakannya.

Di akhir pekan, di ranjang besar, Nikita Su memejamkan mata dan bertanya dengan mengantuk: "Leonard, jam berapa sekarang?"

Sambil membelai kepalanya, Leonard Lisuara berkata dengan berat, "Pukul sepuluh, tidurlah lagi."

Mendengar waktu, Nikita Su dengan enggan membuka matanya, duduk, meregangkan pinggangnya, dan berkata, "Sudah hampir waktunya untuk pergi ke rumah sakit. Aku mungkin terlalu lelah akhir-akhir ini dan merasa terlalu lelah dan tidur selalu tidak cukup. Leonard, aku akan pergi menyikat gigi." Kemudian, Nikita Su berjalan menuju kamar mandi dengan linglung.

Melihat keadaannya, Leonard Li merasa sedikit cemburu, tetapi itu tidak diungkapkan. Sekarang, dia mau memercayai perkataannya dan percaya bahwa kepeduliannya pada Aldo Ye bukan karena cinta.

Di rumah sakit, Nyonya Muda Ye sedang menyeka tubuh Aldo Ye. Air mata berkedip di matanya, mengatakan sesuatu di sana. Melihat mereka, dia menyeka air matanya dan berkata sambil tersenyum: "Kamu sudah datang."

Melangkah ke depan menatap pria dengan mata tertutup itu, Nikita Su bertanya prihatin, "Apa Aldo masih belum siuman?"

Sambil menghela nafas ringan, Nyonya Muda Ye menjawab dengan cemas: "Iya belum ada tanda-tanda bangun. Aku benar-benar takut, takut dia tidak akan pernah bangun."

Nikita Su tidak tahu bagaimana menghiburnya, hanya berkata, "Aldo tahu bahwa Nyonya Muda Ye sangat merindukannya, dan pasti akan menemukan cara untuk siuman. Yang bisa kita lakukan sekarang adalah melakukan yang terbaik."

Nyonya Muda Ye mengangguk dan keluar dari kamar dengan membawa air. Leonard Li melirik Nikita Su, dan Suara Berat berkata, "Aku menunggumu di luar."

Tersenyum menjawab 'ya', dan Nikita Su menatap Aldo Ye. Melihatnya tertidur, Nikita Su sambil menghela nafa, dan berkata, "Aldo, apa kamu masih tidak ingin bangun? Kami semua di sini menunggumu ..."

Di luar kamar, Leonard Li memasukkan satu tangan ke dalam saku celananya, menatap pemandangan di luar jendela dengan acuh tak acuh. Akhir-akhir ini, saat Nikita Su datang ke rumah sakit, dia akan menunggu di sini dengan acuh tak acuh. “Leonard, ada sesuatu, kakak ipar ingin bertanya padamu.” Nyonya Muda Ye mendatanginya dan berkata ragu-ragu.

“Jika kamu ingin aku berpisah dari Nikita, percuma, itu akan buang-buang waktu,” jawab Leonard Li kosong.

Dalam satu kalimat, dia memblokir semua yang ingin dia katakan. Tapi memikirkan situasi Aldo Ye saat ini, dia mengertakkan gigi dan berkata dengan ketidaktahuan.

"Mengetahui mengatakan itu adalah hal yang kejam, tapi ... Leonard, Aldo adalah satu-satunya keponakanmu dan cucu tertua Keluarga Ye. Bagaimana jika dia tidak bangun? Leonard, kumohon, cerai Nikita, oke?" Kata Nyonya Muda Ye pahit.

Berbalik dengan acuh tak acuh, Leonard Li berkata dengan suara dingin: "Nama belakangku adalah Li, bukan Ye."

Merasakan kedinginannya, Nyonya Muda Ye meraih lengannya dan memohon: "Leonard, aku tahu aku seharusnya tidak mengatakan itu, tapi aku benar-benar tidak bisa memikirkan cara lain. Leonard, kakak ipar akan berlutut dan memohon padamu." Dengan itu, Nyonya Muda Ye membungkukkan kaki dan berlutut.

Tak berhenti, Leonard Li masih terlihat kalem: “Kakak ipar, aku bukan Nikita, tidak akan termakan oleh hal semacam ini. Jika kamu ingin berlutut, dan ingin aku bercerai? Tidak mungkin.” Setelah berbicara, Leonard Li melangkah menjauh.

Melihat sosoknya yang tegas, mata Nyonya Muda Ye berkedip dengan kejam. Mengawasi punggungnya, kepalan tangan Nyonya Muda Ye terkepal erat.

Di kamar, Nikita Su tersenyum cerah: "Aldo, di mataku, kamu selalu menjadi anak laki-laki yang sangat ceria. Aku sangat berharap melihatmu tersenyum bahagia lagi. Akan ada kesempatan di masa depan, kita bisa kembali ke pohon itu lagi ... " Tapi harus bersama Leonard Li, tambah Nikita Su di dalam hati.

Mengikuti narasinya, Aldo Ye bergerak secara manual. Nikita Su membuka matanya karena terkejut, membungkuk dengan cepat, dan mempersempit jarak antara satu sama lain: "Aldo, kamu bisa mendengarku berbicara, kan? Kamu bangun ..."

Nikita Su mengulangi dengan gembira, memanggil namanya berulang kali. Perlahan, Aldo Ye perlahan membuka matanya. Melihat wanita di dekatnya, Aldo Ye tersenyum lembut: "Nikita."

Detik berikutnya, Aldo Ye mengangkat tangannya dan memeluk Nikita Su dengan erat. Tenggelam dalam kegembiraan saat bangun, Nikita Su berkata dengan gembira: "Aldo, bagus, kamu akhirnya baik-baik saja."

Sambil berpegangan erat, Aldo Ye tidak tahan untuk melepaskannya, dan berkata sambil tersenyum: "Aku mendengar kamu memanggilku dalam mimpiku dan mengobrol denganku. Aku berkata pada diriku sendiri bahwa aku harus bangun ..."

Di luar kamar, Leonard Li dipenuhi kegembiraan dan amarah saat melihat sosok itu berpelukan erat. Gembira karna Aldo Ye akhirnya terbangun, marah karna Aldo Ye memeluk istrinya. Namun, dia memaksa dirinya untuk tidak maju dan mengganggu. Dia berkata pada dirinya sendiri bahwa ini hanya sesaat.

Kemudian, dokter masuk dan memeriksa kesehatan Aldo Ye. Nikita Su ingin pergi, tapi Aldo Ye menggenggam tangannya erat-erat, khawatir dia akan menghilang. Nikita Su menatapnya dan kemudian ke Leonard Li. Atas izin matanya, Nikita Su tinggal di sana.

Setelah diperiksa, tubuh Aldo Ye tidak mengalami masalah besar. Mendengar kalimat tersebut, Nikita Su akhirnya tersenyum. “Nikita, terima kasih banyak. Jika kamu tidak ada di sana, Aldo mungkin akan… Nikita, terima kasih banyak.” Nyonya Muda Ye dengan tulus berterima kasih.

“Ini sudah seharusnya aku lakukan,” Nikita Su menjawab sambil tersenyum.

Aldo Ye memandang Nikita Su dengan penuh kasih sayang, dan tiba-tiba menjabat tangannya lagi, dan bertanya dengan tulus, "Nikita, bisakah kita mulai lagi? Aku tahu aku telah melakukan banyak hal yang salah sebelumnya, dan aku juga tahu bahwa kamu sudah menjadi Istri Paman sekarang. Tapi, aku masih ingin memperjuangkanmu. "

Apa yang harus terjadi, walaupun telat tapi akhirnya terjadi juga. Melihat tatapan tajamnya, Nikita Su tahu bahwa kata-kata berikutnya kejam, tapi ... “Mustahil, Nikita adalah istriku.” Leonard Li masuk ke dalam ruangan dengan wajah cemberut dan mengambil tangan Nikita Su dari tangannya ditarik ke belakang, jari-jarinya saling mengunci.

Melihat gerakannya, Aldo Ye menunduk. Dia seharusnya tahu itu akan menjadi hasilnya, tetapi dia tetap tidak mau menyerah. "Nikita, aku ..." Aldo Ye berkata pelan.

"Aldo, aku bersyukur kamu bisa menyukaiku. Aku akan ingat kamu telah melakukan semua hal baik. Itu hanya tinggal perasaan dan tidak ada cara untuk melihat ke belakang. Seperti yang kamu katakan sebelumnya, kita adalah keluarga. Aldo, apa kamu mengerti?" Nikita Su berkata dengan tulus.

Perasaan tidak sama dengan sedekah, dan Nikita Su tidak akan memulai lagi dengannya karena kasihan. Hatinya sudah lama ditempati oleh orang lain.

Menatap matanya, Aldo Ye mengerti maksudnya: "Ya, aku mengerti. Jangan khawatir, Nikita, setelah kejadian ini, aku akan melupakanmu. Aku akan menguburmu dalam ingatanku."

Mendengar jawabannya, Nikita Su akhirnya tersenyum. Memalingkan kepalanya, dia menemukan bahwa dia selalu sendirian di matanya. Melihat hal tersebut, Nikita Su tersenyum cerah, terlihat cantik.

Melihat mereka saling tersenyum, Aldo Ye tahu bahwa dia benar-benar kehilangan Nikita Su. Hanya saja dia tidak menyalahkan siapa pun, mungkin itu takdirnya. Tidak ada jodoh di antara mereka.

Melihat situasi Aldo Ye stabil, Nikita Su dan Leonard Li pun pergi. Di lift, Nikita Su bersandar ke samping, alisnya melengkung, dan berkata dengan gembira: "Aldo akhirnya bangun, bagus, aku akhirnya bisa tidur nyenyak di masa depan."

Saat mencoel hidungnya, Leonard Lisuara berkata dengan berat, "Sudah seharusnya."

Mengerucutkan bibir merahnya, Nikita Su menepuk dadanya, dan berkata dengan licik, "Leonard Li, apakah kamu sengaja marah padaku?"

Sambil melingkarkan lengannya di pinggangnya, perut bawah Nikita Su menekannya, Leonard Li dengan suara berat berkata: "Siapa suruh kamu begitu peduli padanya."

Berkedip main-main, Nikita Su mencondongkan tubuh ke depan dan berkata dengan bercanda, "Apakah seseorang cemburu?"

Meremas rahangnya, Leonard Li mengangkat sedikit, matanya menyipit: "Ya, aku cemburu."

Melihat sosoknya terpantul di matanya, Nikita Su berdiri berjingkat, memegangi lehernya dengan kedua tangan, dan menempelkan bibirnya pada: "Apa itu cukup?"

Sambil menggelengkan kepalanya, Leonard Li menjawab dengan serius: "Tidak cukup."

Memperdalam ciuman dengan canggung, Nikita Su mengitari giginya yang tersentak-sentak, menggoda. Pintu elevator terbuka, dan gadis itu menjerit, pipi Nikita Su memerah, dan dia membeku seperti itu, tidak tahu harus berbuat apa.

Leonard Li melepaskannya, tahu dia pemalu, menekan kepalanya ke dadanya, dan memandang orang-orang dengan mata dingin: "Keluar."

Mungkin terkejut dengan kedinginannya, orang-orang itu segera keluar dari lift. Melihat ini, Nikita Su menghela nafas lega. Mendengar tawanya, Nikita Su tersipu marah: "Apa yang kamu tertawakan?"

Leonard Li tidak menjawab. Pintu elevator terbuka. Leonard Li membawanya keluar dari elevator dengan pelukan setengah mendorong dan setengah, dan menuju ke arah dimana mobil berhenti.

Melihat langkahnya yang cepat, Nikita Su bertanya dengan bingung: "Kenapa pergi begitu cepat, ada sesuatu?"

Sambil memegang tangannya, Leonard Li menjawab dengan sangat serius: "Pulang, terus melakukan urusan di atas ranjang."

Telinga Nikita Su terasa panas saat dia mendengarkannya dengan serius membicarakan hal-hal yang memalukan. Sebelum dia bisa berbicara, seseorang telah dimasukkan ke dalam mobil.

Malam harinya, Nikita Su mengenakan jubah mandi, duduk di sisi ranjang, merawat rambut panjangnya dengan santai. Terdengar suara pintu kamar mandi terbuka, Nikita Su mengangkat kepalanya dengan rasa ingin tahu, dan melihat Leonard Li menatap rambut basah itu dan keluar dari kamar mandi.

Saat ini, dia telanjang, menunjukkan ototnya yang kuat. Rambut pendeknya rapi, dengan sedikit uap air, dan perasaan liar melanda wajahnya. Ia memiliki sosok yang sangat baik, tanpa sedikitpun lemak. Melihat dia yang begitu menggoda, Nikita Su terlihat seperti gadis seksi, memandang langsung.

Setelah melihat ini, Leonard Li melangkah maju dan mendatanginya. Melihatnya masih menatap matanya, Leonard Li meraih tangannya, dan sudut bibirnya melengkung: "Ingin menyentuh?"

Sebelum berbicara, Leonard Li meletakkan tangannya di otot dadanya. Merasakan sentuhan itu, Nikita Su tidak bisa menahan untuk menelan dan menjilat lipatan bibir bawahnya. Melihat aksi kecilnya, Leonard Li tersenyum dan meletakkan tangannya di otot perutnya.

Saat semakin turun, Nikita Su mengagumi laki-laki di depannya hingga ke dalam hatinya: "Emm, Leonard, pernahkah ada yang mengatakan bahwa kamu terlihat sangat menarik dan lezat."

Novel Terkait

Cinta Adalah Tidak Menyerah

Cinta Adalah Tidak Menyerah

Clarissa
Kisah Cinta
3 tahun yang lalu
Unplanned Marriage

Unplanned Marriage

Margery
Percintaan
3 tahun yang lalu
Perjalanan Selingkuh

Perjalanan Selingkuh

Linda
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
1001Malam bersama pramugari cantik

1001Malam bersama pramugari cantik

andrian wijaya
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Dark Love

Dark Love

Angel Veronica
Percintaan
3 tahun yang lalu
Air Mata Cinta

Air Mata Cinta

Bella Ciao
Keburu Nikah
3 tahun yang lalu
Pria Misteriusku

Pria Misteriusku

Lyly
Romantis
2 tahun yang lalu
Thick Wallet

Thick Wallet

Tessa
Serangan Balik
2 tahun yang lalu