Be Mine Lover Please - Bab 173 Kebenaran Tentang Nikita

Langit gelap, dan Nikita Su perlahan membuka matanya. Melihat pria yang terbaring di sampingnya, hatinya tidak bisa menahan tegang. Memikirkan apa yang terjadi tadi malam, perasaan kesepian muncul secara spontan.

Dalam tidurnya, alisnya mengerutkan kening, seolah-olah dia mengalami masalah yang sulit. Nikita Su mengangkat tangannya, berusaha merapikan alisnya. Ketika tangannya jatuh, Leonard Li membuka matanya dengan cepat, dan pupilnya terbuka sedikit.

Tangan Nikita Su berhenti di udara, tidak tahu harus berbuat apa. Setelah beberapa lama, Nikita Su menarik tangannya karena cemburu, dan berkata sambil tersenyum: "Kamu sudah bangun?"

Dengan dengung samar, Leonard Li mengangkat selimut dan berdiri dengan tenang. Melihat punggungnya dan mengingat apa yang terjadi tadi malam, Nikita Su berseru dan bertanya: "Leonard Li, bisakah kamu ceritakan apa yang terjadi? Aku tidak ingin percaya bahwa kelainanmu itu karena kamu tidak mencintaiku lagi."

Leonard Li berhenti dan tidak melihat ke belakang. Dengan tinjunya yang terkepal ke samping, Leonard Li menatap ke depan dan berkata dengan acuh tak acuh: "Jangan terlalu khawatir."

Benarkah? Nikita Su menunduk dengan kepahitan di matanya: "Aku kira kita bisa saling jujur."

Berbalik untuk mendatanginya, berjongkok, memegang tangannya, Leonard Li berkata dengan suara berat: “Nikita, jangan pikirkan itu, oke?” Ada beberapa hal yang tidak bisa dia ceritakan padanya. Saat ini, semua hasil survei tidak mendukung mereka. Dia bahkan berpikir, untuk sembunyikan saja.

Menarik tangannya, Nikita Su bertanya balik: “Mengapa kamu tidak ingin aku memikirkannya?” Dia dengan tajam menyadari bahwa sesuatu telah terjadi di antara mereka.

Leonard Li tidak menjawab, hanya menatapnya, untuk waktu yang lama ... Akhirnya, Nikita Su menarik selimut dan menutupi kepalanya. Melihat penghindarannya, Leonard Li tidak berdaya dan membiarkan arus mengalir.

Setelah sarapan, Leonard Li dan Nikita Su menuju Perusahaan Yitian. Sepanjang jalan, keduanya tetap diam, dan tidak ada yang berbicara, terus melihat ke luar jendela, tetapi cahaya luar Nikita Su terus mengawasi Leonard Li. Hanya saja ekspresinya sedingin biasanya.

Mobil yang diparkir di bawah gedung Perusahaan Yitian, dan Nikita Su akhirnya secara resmi menatapnya. “Apa ada yang ingin kamu ceritakan padaku?” Nikita Su bertanya dengan serius.

Leonard Li menatapnya, dan semua kata yang ingin dia ucapkan berubah menjadi satu kalimat: "Bekerja dengan baik."

Benar-benar jawaban resmi, Nikita Su mengangguk dan berkata sambil tersenyum: “Baiklah, aku akan bekerja keras.” Setelah itu, Nikita Su menarik pintu dan keluar dari mobil. Dengan bunyi 'pum', dia membanting pintu hingga tertutup.

“Tuan, Nona Su * sepertinya sedang marah.” Kata Supir Li tiba-tiba.

Setelah meliriknya, Leonard Li berkata dengan acuh tak acuh, "Kamu tidak perlu mengingatkan, ayo jalan."

Supir Li menundukkan kepalanya dan buru-buru menyalakan mesin dan pergi. Nikita Su berhenti dan melihat mobil itu perlahan pergi. Belakangan ini, Leonard Li selalu pergi setelah melihatnya dengan selamat di dalam gedung, tetapi hari ini, dia tidak bisa menunggu.

Berdiri di tempatnya, Nikita Su menatap ke arah dia pergi, dan menghela nafas pelan. “Leonard Li, apa yang terjadi?” Nikita Su berkata dalam hati. Dia percaya bahwa ada sesuatu hal terjadi, dan dia tidak ingin memikirkannya, cintanya telah bergeser.

Di perusahaan, Nikita Su sepanjang pagi selalu linglung. Sambil memegang telepon, dia ragu-ragu apakah akan menghubungi nomor Leonard Li. Menempatkan telepon di atas meja dengan kesal, Nikita Su menjambak rambutnya.

Melisa melewati kantornya dan bertanya dengan rasa ingin tahu: "Kak Nikita, ada apa denganmu?"

“Tidak apa-apa.” Nikita Su berkata sambil tersenyum, tanpa sadar, dia tidak ingin orang lain mengkhawatirkan dirinya sendiri. Biasanya, pemikirannya hanya dibagikan dengan Henny An. Tapi sedang dia hamil, Nikita Su juga tidak ingin membuat dia.

Melihat tak menjawab, Melisa tak menindaklanjuti dan bertanya sambil tersenyum, "Kak Nikita, di seberang sana ada resto yang baru dibuka. Kudengar harganya terjangkau dan enak. Sore hari ayo ke sana."

Baru saja akan menjawab, telepon berdering, dan Nikita Su mengangkat telepon dengan gembira, tapi bukanlah orang yang dia nantikan. Tekan untuk terhubung, Nikita Su berkata sambil tersenyum: "Kak Albert Qiu, sekarang? Um, oke, tidak masalah."

Setelah menyelesaikan panggilan, Nikita Su berdiri dan berkata dengan nada meminta maaf: "Melisa, kita makan bersama besok saja. Kak Albert Qiu memintaku untuk makan malam dengannya. Aku belum mengucapkan terima kasih untuk yang terakhir kali padanya"

Mendengar hal itu, Melisa berkata dengan penuh pengertian: "Baiklah kalau begitu, Kak Nikita, silakan pergi duli, kita besok saja baru pergi."

Nikita Su mengambil tas itu dan berjalan keluar bersama Melisa. Keluar dari lift, Nikita Su menghentikan taksi dan menuju ke tempat yang dikatakan Albert Qiu. Butuh waktu sekitar sepuluh menit sebelum Nikita Su tiba di tempat tujuan.

Melihat Albert Qiu sudah menunggu di sana, Nikita Su berkata dengan nada meminta maaf: "Kak Albert Qiu, benar-benar maaf, aku terlambat."

Albert Qiu berdiri, pria itu membukakan kursi untuknya, dan berkata sambil tersenyum: "Tidak apa-apa, aku sudah sampai di sini. Untuk sementara aku merasa makan sendirian itu terlalu membosankan, jadi aku ingin membiarkan kamu menemaniku, untuk rasa terima kasih kamunkepada aku terakhir kali. "

Ini adalah resto dengan gaya desain yang simpel, sepertinya bukan tempat yang mewah, hanya bersih. “Aku tidak menyangka kamu akan datang ke restoran kecil ini. Kamu seorang pengacara top dan putra CEO Perusahaan Sinarmas, bukankah menurutmu ini tidak cocok untuk statusmu?” Nikita Su bertanya dengan penasaran.

Albert Qiu mengangkat bahu dan berkata sambil terkekeh: "Kenapa tidak cocok? Menurutku soal makan, lingkungan tidak penting. Yang penting kamu menikmati proses makannya. Makanan di sini enak, jauh lebih baik daripada lingkungan di sini. Dan harga bahkan lebih penting. "

Mengangguk setuju, mata Nikita Su menyipit: "Benar, makan ini menghemat uangku sedikit."

Mendengar apa yang dia katakan, Albert Qiu berkata dengan bercanda: "Apakah Leonard Li hanya sedikit memberi kamu biaya hidup?"

Mendengar dia menyebut nama Leonard Li, Nikita Su menunduk, lalu dengan tenang menjawab: “Aku punya pekerjaan dan tidak perlu menggunakan uangnya.” Mungkin dia sudah mengandalkan dirinya sendiri selama bertahun-tahun. Ketika dia bersama Leonard Li, dia tidak pernah berpikir untuk mendapatkan kepuasan finansial darinya.

Albert Qiu tersenyum dan memesan makanan, lalu keduanya menunggu di sana. Tak butuh waktu lama hingga hidangan tersaji. Nikita Su mengacungkan jempolnya sambil makan, "Enak sekali."

“Jika rasanya enak, makan lebih banyak,” kata Albert Qiu.

Tepat ketika mereka berdua sudah setengah jalan makan, suara dialog datang dari meja sebelah. “Bekerja di rumah sakit jiwa itu sangat berat, bukan? Kudengar kamu menjaga ke istri mantan CEO Perusahaan Su. Kudengar dia pemarah.” Tanya perempuan A prihatin.

Wanita B mengangguk dan berkata, "Kamu bicara itu Nyonya Su. Dia benar-benar menganggap dirinya sebagai seorang Nyonya. Dia memiliki sikap yang sangat buruk terhadap pengasuh sepanjang hari. Huh, dia dirawat di rumah sakit jiwa. Dia pikir dia siapa? Ya. Tapi kemarin, CEO Perusahaan Li mendatanginya. "

Mendengar percakapan mereka, gerakan di tangan Nikita Su terhenti dan tidak bisa berhenti mendengarkan dengan seksama. Leonard Li, apa yang akan kamu lakukan dengan Nyonya Su? Intuisi memberitahunya bahwa masalah ini mungkin ada hubungannya dengan dia.

Segera setelah itu, wanita A bertanya dengan rasa ingin tahu: "Apakah kamu berbicara tentang CEO Perusahaan Li yang terkenal? Apa yang dia lakukan di sana?"

“Siapa yang tahu, aku kebetulan menyapu lantai hari itu, dan mendengarnya, seolah-olah Nyonya Su menyebutkan, Leonard Li dan kakak-adiknya, dan siapa? Nama Nikita sepertinya ...

Saat Nikita Su mendengar kata-kata tersebut, tiba-tiba pupil matanya melebar. Tubuhnya kaku, dan Nikita Su membuka matanya tak percaya. Leonard Li, apakah dia saudara kandungnya? bagaimana ini mungkin!

Setelah itu, Nikita Su sedang tidak mood untuk mendengarkan, berdiri dengan cepat, dan berkata, “Kak Albert Qiu, aku ada urusan dan harus pergi dulu, aku akan membayar tagihannya terlebih dahulu.” Sebelum mengakhiri, Nikita Su mengambil tas tersebut dan segera pergi berlari keluar.

Melihat punggungnya pergi dengan cepat, ekspresi Albert Qiu menjadi tenang. Hanya saja di matanya, sedang bepikir. Melihat dua wanita yang berbicara secara tidak sengaja, mereka berdua mengerti dan berhenti berbicara.

Dengan cemas bergegas ke Rumah sakit jiwa, Nikita Su keluar dari mobil dan tersandung ke dalamnya. Penjaga keamanan menghentikannya dan bertanya sambil tersenyum, "Wanita ini * siapa yang kamu cari?"

“Aku Priscilla Yang, putri Nyonya Su, aku akan datang menemuinya.” Nikita Su berkata cepat, dan satpam melepaskannya. Usai menanyai para relawan yang ada di dalam, Nikita Su segera berjalan menuju kamar tempat Nyonya Su berada.

Ketika sampai di sebuah ruangan sederhana, melihat Nyonya Su sedang duduk di tempat tidur, memegang boneka kain di tangannya, bersenandung di sana. Melihat ekspresinya, Nikita Su kehilangan kesadaran sesaat. Apakah wanita ini benar-benar Nyonya Su yang dia kenal?

Nikita Su mendatanginya dengan ragu-ragu dan perlahan-lahan berjongkok: “Bu.” Banyak hal telah terjadi, dan nama Nikita Su tetap tidak berubah.

Mendengar suara itu, Nyonya Su mengangkat kepalanya dengan gembira. Saat lihat itu dia, matanya yang ramah langsung berubah menjadi buas: "Nikita Su, kenapa kamu! Keluar, aku tidak mau melihatmu !!!"

Nikita Su tidak pergi, tapi dengan tenang berkata: "Kemarin Leonard Li datang kepadamu, apa yang kamu katakan padanya?"

Tersenyum haha, mata Nyonya Su penuh dengan kebencian: "Apa yang kamu katakan? Kenapa, dia tidak memberitahumu? Nikita Su, apa kamu tidak tahu? Oke, kalau begitu aku akan memberitahumu. Kamu dan Leonard Li adalah kakak beradik!"

apa? Mata Nikita Su membelalak keheranan, matanya dipenuhi keheranan. Dia dan Leonard Li, kakak adik? “Tidak mungkin! Aku tahu kamu membenci kami, tapi kamu tidak perlu menggunakan alasan seperti itu.” Nikita Su mengerutkan kening dan berkata dengan serius.

Sambil tersenyum sinis, Nyonya Su menatap dan berkata sinis: “Bagaimana kamu tahu kalau ini palsu? Nikita Su, sejujurnya aku menukarmu dan adik Leonard Li saat itu. Aku melakukannya untuk menuduh Della Shu selingkuh, jadi aku punya kesempatan untuk menggantikannya dan menjadi istri Hendra. "

Mendengarkan jawabannya, telinga Nikita Su berdengung. Wajahnya pucat dan sulit dipercaya. “Nikita Su, tahukah kamu kenapa aku mengatur agar kamu tidur dengan Leonard Li?” Kata Nyonya Su tiba-tiba, matanya menyipit, memantulkan cahaya.

Novel Terkait

Cinta Yang Paling Mahal

Cinta Yang Paling Mahal

Andara Early
Romantis
2 tahun yang lalu
Step by Step

Step by Step

Leks
Karir
2 tahun yang lalu
Ten Years

Ten Years

Vivian
Romantis
2 tahun yang lalu
Hanya Kamu Hidupku

Hanya Kamu Hidupku

Renata
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Back To You

Back To You

CC Lenny
CEO
2 tahun yang lalu
Dipungut Oleh CEO Arogan

Dipungut Oleh CEO Arogan

Bella
Dikasihi
3 tahun yang lalu
Dewa Perang Greget

Dewa Perang Greget

Budi Ma
Pertikaian
2 tahun yang lalu
Mata Superman

Mata Superman

Brick
Dokter
2 tahun yang lalu