Be Mine Lover Please - Bab 54 Situasi Mendadak, Terluka

Jika ada perhitungan dalam cinta, dan mencoba untuk membuat pasangan tetap di sisimu, cinta semacam ini sudah lama menjadi tidak murni, mungkin lebih tepatnya memiliki.

Di malam hari, Nikita Su naik bus kembali ke Stasiun Jingyuan. Keluar dari bus dan berjalan perlahan menuju Jingyuan. Karena jam pulang kerja, orang-orang di jalan buru-buru bergegas ke rumah mereka.

Ponsel bergetar, Nikita Su mengeluarkan ponselnya dan melihat nama Aldo Ye, tidak ingin menjawabnya. Dia belum menghubunginya sejak rumah pergi dari rumah Keluarga Ye.

Getaran itu datang berulang kali, dan Nikita Su tidak punya pilihan selain menyangkat: "Halo, ada apa?"

Suara lembutnya datang dari telepon: "Nikita, aku menunggumu di bawah di rumahmu, malam ini makan bersama."

Mendengar ini, Nikita Su mengerutkan kening dan menolak: “Tidak, aku makan malam dengan Henny.” Seperti yang dikatakan Albert Qiu, dia harus mengurangi pertemuan dengannya.

Mendengarkan penolakannya, suara Aldo Ye terdengar sedih: "Nikita, apakah kamu benar-benar akan menjadi begitu kejam padaku? Aku telah menyadari luka yang aku timbulkan padamu dan aku ingin mencoba yang terbaik untuk memperbaikinya."

Nikita Su tidak berkata apa-apa, hanya tersenyum menghina. Dia bisa terus membuat janji dengan wanita lain sambil mengatakan bahwa dia ingin menyelamatkan pernikahan mereka. Apakah pria seperti itu benar-benar suami yang dia kenal?

Baru saja hendak berbicara, seorang pria tiba-tiba muncul di depannya, bergegas dengan cepat, dan meraih lengannya: "Serahkan semua uang dan kartu bank di tubuhmu, cepat!"

Takut oleh situasi mendadak di depannya, mata Nikita Su membelalak, tapi tidak bereaksi untuk beberapa saat. Setelah melihat ini, gangster itu menunjukkan pisau tajam dan mengancam dengan kejam: "Cepat, atau aku akan menusukmu sampai mati!"

Aldo Ye di telepon mendengarnya dan berteriak dengan cemas: "Nikita kamu dimana, apa yang terjadi?"

Gangster itu melihat ponsel, meraihnya, dan membantingnya ke tanah. Dia meletakkan pisau di lehernya dan berteriak mengancam: "Serahkan uangnya, atau aku akan membunuhmu!"

Meskipun Jingyuan tidak jauh, hanya sedikit orang yang akan memperhatikan di mana dia sekarang. Untuk menyelamatkan nyawanya, Nikita Su mengangguk dengan cepat: “Oke, oke, aku akan memberikannya padamu.” Sambil berbicara, Nikita Su memberikan dompet padanya.

Gangster itu memasukkan dompet Nikita Su ke sakunya, tiba-tiba mengangkat belati, dan membuat pose seperti ingin menebas Nikita Su. Saat melihat ini, Nikita Su berteriak dengan panik: "Tolong!"

Melihat pisau itu akan menimpanya, sesosok tubuh dengan cepat bergegas dan melemparkan gangster itu ke tanah. Nikita Su memandang pria itu dengan gugup, dan tiba-tiba menyadari bahwa itu adalah Aldo Ye.

Melihatnya, gangster itu segera meningkatkan kekuatannya dan bertarung dengan Aldo Ye. “Nikita, lari!” Teriak Aldo Ye dengan keras. Saat berbicara, pisau gangster itu menusuk tubuh Aldo Ye. Darah merah cerah terus mengalir keluar dari lukanya.

Nikita Su panik karena melihatnya terluka, dan dengan cepat mengeluarkan ponselnya: "Halo, apakah ini kantor polisi?"

Mendengar dia memanggil polisi, gangster itu sedikit panik, dengan cepat berdiri, menyerbu Nikita Su, dan mengayunkan pisau padanya lagi. Aldo Ye mengabaikan luka di tubuhnya dan memeluk gangster itu. Setelah melihat ini, gangster itu langsung menusuknya lagi.

Nikita Su melihat ini dan menutup mulutnya dengan ketakutan: "Aldo ... polisi segera datang ..."

Gangster itu sepertinya takut ketahuan, dia menendang Aldo Ye dan kabur dengan tergesa-gesa saat melihatnya terbaring di tanah. Nikita Su dengan cepat melangkah ke depan dan melihatnya berlumuran darah, dia segera mengangkatnya, air mata mengalir: "Aldo, Aldo, bangun ..."

Mendengar suaranya, Aldo Ye perlahan membuka matanya. Tubuhnya sudah berlumuran noda darah, dan dia meraih tangannya dengan kuat: "Nikita, kamu ... kamu baik-baik saja itu cukup ..."

Memeluknya dengan sedih, Nikita Su menangis dan berteriak: "Aldo, kamu tidak boleh kenapa-kenapa, kalau tidak aku tidak akan pernah memaafkanmu ..."

Sambil memegang telapak tangannya dengan gemetar, Aldo Ye memohon: "Nikita ... Nikita ... bisakah kamu berjanji padaku untuk tidak bercerai? Aku tidak bisa kehilanganmu ..." Sebelum mendengar jawabannya, Aldo Ye menutup matanya dan pingsan.

“Aldo!” Nikita Su berteriak ketakutan.

Di bangsal tingkat atas rumah sakit, Nikita Su duduk di tepi tempat tidur, diam-diam menunggu Aldo Ye bangun. Saat dilarikan ke rumah sakit, Aldo Ye mengalami koma karena kehilangan banyak darah. Untungnya, kedua tusukan pisau itu terlalu parah, selama merawatnya untuk jangka waktu tertentu, dapat pulih.

Aldo Ye perlahan membuka matanya, suaranya samar: "Nikita, apakah itu kamu?"

Mendengar suaranya, Nikita Su dengan cepat menggenggam kedua tangannya, dan berkata dengan semangat: "Aldo, kamu sudah sadar? Itu bagus. Terima kasih Tuhan, kamu akhirnya bangun."

Dengan wajah pucat, Aldo Ye mengangkat tangannya dan membelai pipinya: "Aku baik-baik saja, aku lega melihat kamu baik-baik saja."

Nikita Su tersentuh hatinya karena dia sudah terluka parah dan masih peduli dengan keselamatannya, “Kamu seharusnya tidak menyelamatkanku, jadi kamu tidak akan terluka parah.” Nikita Su berkata dengan nada mencela.

"Bisa menyelamatkanmu, adalah hal yang paling membahagiakanku. Nikita, aku mencintaimu. Daripada melihatmu terluka, lebih baik aku yang terluka. Jadi jangan salahkan dirimu sendiri." Aldo Ye berkata dengan lembut.

Mendengarkan kata-katanya yang hangat, Nikita Su merasa lebih tidak nyaman, “Aldo, maafkan aku.” Nikita Su berkata pelan.

Saat berbicara, perawat masuk, memegang obat di tangannya. “Apakah Tuan Aldo Ye? Sudah waktunya untuk mendapatkan obat.” Seorang perawat membantu Aldo Ye untuk bangun dan bersiap untuk memberinya obat.

Nikita Su tidak pergi, dia berdiri disana, memperhatikan perbannya. Saat kasa dibuka dan melihat bekas luka yang terlihat jelas di perutnya, Nikita Su menutup mulutnya dengan sedih, tidak berani mengeluarkan suara apapun.

Aldo Ye sepertinya kesakitan, dan melihatnya mencengkeram selimut dengan keras, tampak menahan. Tapi saat dia menyadari tatapan Nikita Su, dia tersenyum lagi dan berkata dia baik-baik saja.

Sampai perawat selesai memberikan obatnya, Nikita Su melangkah maju, menundukkan kepala dan tidak berkata apa-apa. Sebenarnya, dia tidak menyangka bahwa Aldo Ye akan begitu tidak memikirkan dirinya untuknya. Dia adalah satu-satunya putra John Ye. Apakah dia tidak khawatir kalau dia ...

Telapak tangannya dipegang, dan Nikita Su mengangkat kepalanya untuk menatapnya, "Nikita, kita telah jatuh cinta selama bertahun-tahun. Setelah menikah, meskipun aku selalu menunjukkan rasa jijik padamu, tapi hatiku untukmu tidak berubah. Nikita, aku mencintaimu."

Mendengarkan pengakuan tulusnya, hati Nikita Su berantakan, tidak tahu harus berbuat apa. Jika tidak ada yang terjadi hari ini, dia akan mendorongnya pergi, tidak lagi percaya apa pun yang dia katakan, dan pergi dengan tegas. Tapi sekarang, dia memberikan nyawanya untuknya, bisakah dia pergi dengan acuh tak acuh?

Melihatnya diam, Aldo Ye tidak mengejarnya: "Nikita, aku hanya berharap kamu bisa memberiku kesempatan lagi. Kamu menunggu selama tiga tahun, dan aku juga menyadari cintaku padamu. Diantara kita, juga harus saling memberi kesempatan. "

Memalingkan kepalanya dan menutup matanya dengan lelah, Nikita Su perlahan menarik tangannya: “Ini sudah tidak pagi, istirahatlah lebih awal, sampai jumpa besok.” Sambil berkata, Nikita Su berjalan ke arah pintu.

“Naik mobil langsung pulang, kalau ketemu orang jahat lagi, segera hubungi aku.” Aldo Ye berkata di belakangnya.

Sambil memegang gagang pintu, Nikita Su berhenti dan mengangguk pelan: "Oke."

Pintu ditutup lagi, dan Aldo Ye terbaring di ranjang rumah sakit. Karena luka itu menyebabkan rasa sakit, “Sialan, kejam sekali tindakannya.” Aldo Ye mengutuk pelan.

Meski Nikita Su tidak memberikan jawaban secara langsung, dia merasa keputusan Nikita Su untuk bercerai agak ragu-ragu. Ini adalah awal yang baik untuknya, “Nikita, apapun yang terjadi, aku akan menjagamu.” Aldo Ye berkata dengan tegas. Cedera karena ini bukan apa-apa.

Ketika Nikita Su pulang dari rumah sakit, hari sudah sangat larut. Melihat punggungnya, Henny An bergegas ke depan: "Nikita, bagaimana Aldo Ye?"

Sambil menghela nafas ringan, Nikita Su menjawab dengan jujur: "Tidak merusak titik vital, harus dirawat untuk sementara waktu. Aku tidak menyangka dia hampir mati untuk menyelamatkanku."

Mengangguk setuju, Henny An berkata setuju: "Aku juga tidak menyangka, Aldo Ye tidak terlihat segilaitu, tidak ingin nyawanya untukmu. Ngomong-ngomong, apakah gangster itu sudah tertangkap?"

“Tidak, karena dia memiliki kain hitam di wajahnya, aku tidak dapat melihat wajahnya dengan jelas. Dan ketika aku melihat Aldo terluka, aku tercengang.” Nikita Su memikirkan luka Aldo Ye dan merasa bersalah.

Sambil memegang pinggangnya, Henny An berkata dengan nyaman: "Jangan terlalu banyak berpikir, dia bersedia sendiri, kamu tidak memaksanya untuk menyelamatkanmu. Tapi Nikita, aku tidak ingin kamu merasa bersalah lalu hatimu lemah. Lagi pula, pria ini terlalu sering, dan sudah terbiasa. "

Nikita Su tentu saja mengetahui hal ini. Karena itu, dia tidak menanggapi kata-katanya. Setelah ini, dia tidak tahu bagaimana cara menolak. Karena tidak ingin terlalu banyak berpikir, Nikita Su mematikan topik: "Mengapa kamu tidak kembali tadi malam, apakah kamu berhasil?"

Berbicara tentang ini, Henny An melompat dengan penuh semangat. Memeluknya, dia menangis dan berkata, "Nikita, aku dipaksa menikah ..."

Dengan mata terbelalak keheranan, Nikita Su bertanya cepat: "Ada apa?"

Jadi, Henny An memberi tahu Nikita Su tentang Calvin Fu yang menjatuhkannya, “Haha… Aku baru saja berkata, dia akan menjatuhkanmu. Bagaimana denganmu, apakah kamu ingin menikah dengannya melalui kontrak? Syarat yang dia buka tidak buruk.” Nikita Su berkata sambil terkekeh.

Sebelum kata-kata itu selesai, Henny An menjawab dengan cepat: "Tentu saja tidak. Apakah aku tipe orang yang akan menikah dengan santai? Karena pernikahan palsu dengannya, bukankah itu merugikan? Sayang sekali malam pertamaku. Aku berencana menyerahkannya pada John Fu ... "

Sambil menggosok dagunya, berpikir sejenak, Nikita Su menatapnya dengan serius: "Henny, sepertinya kamu tidak bisa lagi mencintainya diam-diam. Bahkan jika John Fu menyukaimu, jika kamu benar-benar menikah, bagaimana kamu akan menghadapinya? Calvin Fu? Dia pria pertamamu. "

Duduk di sana dengan putus asa, Henny An mengerutkan bibirnya dan berkata dengan frustrasi: "Ya, John Fu ternyata adalah adik dari Calvin Fu. Nasib ini benar-benar ... Tapi setelah menikah, aku menjadi saudara ipar John Fu? Ah ... jangan jangan, aku tidak mau menikah!

Melihat penampilannya yang bersemangat, Nikita Su menepuk pundaknya, dan berkata dengan bercanda: "Tunggu, aku selalu merasa bahwa kamu kelinci putih kecil yang pada akhirnya akan ditangkap, tolong percayalah pada tebakanku."

Melihat dia akan marah, Nikita Su berlari menuju kamar dengan cepat, dan suara Henny An mengertakkan gigi terdengar di luar pintu: "Nikita Su, cepat kembali!!"

Tersenyum dan kembali ke kamar, berjalan ke tempat tidur, Nikita Su menghela nafas. Apa yang harus dilakukan antara dia dan Aldo Ye? Dia berkata bahwa dia tidak akan memberinya kesempatan. Bukan karena dia tidak mau, tapi hatinya perlahan sudah berjalan ke orang lain.

Novel Terkait

Inventing A Millionaire

Inventing A Millionaire

Edison
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
Pernikahan Kontrak

Pernikahan Kontrak

Jenny
Percintaan
3 tahun yang lalu
Akibat Pernikahan Dini

Akibat Pernikahan Dini

Cintia
CEO
3 tahun yang lalu
Evan's Life As Son-in-law

Evan's Life As Son-in-law

Alexia
Raja Tentara
2 tahun yang lalu
Too Poor To Have Money Left

Too Poor To Have Money Left

Adele
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Get Back To You

Get Back To You

Lexy
Percintaan
2 tahun yang lalu
Pernikahan Tak Sempurna

Pernikahan Tak Sempurna

Azalea_
Percintaan
2 tahun yang lalu
Hanya Kamu Hidupku

Hanya Kamu Hidupku

Renata
Pernikahan
2 tahun yang lalu