Be Mine Lover Please - Bab 76 Persyaratan Yang Murah Hati

Nikita Su mengira orang yang tahu tentang hubungannya dengan Leonard Li hanyalah orang-orang yang dekat dengannya. Namun ternyata sebagian orang bukan tidak tahu, melainkan hanya diam saja.

Setelah kejadian tersebut, Karina dikeluarkan oleh Direktur Wu. Selain itu, karena kecelakaan, sertifikat kualifikasi perancang dicabut. Jadi ada pepatah yang baik, menyakiti orang lain dan akhirnya melukai diri sendiri.

Melihat besok adalah hari pengadilan, Nikita Su sangat gugup. Dia tahu bahwa perceraian berdampak besar pada seorang wanita, tetapi kali ini, dia benar-benar menyerah, mengabaikan apa yang disebut dampak tersebut.

Di lokasi Taman Mutiara, Nikita Su memperhatikan pembangunan para pekerja dengan serius. Desain dan masalah lain dari Taman Mutiara telah di ujung, akan segera berakhir. Saat berjalan, Nikita Su tidak bisa menahan tetapi datang ke vila di tengah Taman Mutiara.

Desain dekorasi vila ini hampir semuanya dirancang sesuai dengan pikirannya. Leonard Li berkata dia mempersiapkan ini untuk calon istrinya. Memikirkan pemandangan saat itu, Nikita Su memiliki senyuman di matanya.

Pada saat itu, dia tidak pernah menyangka bahwa hubungan antara dia dan Leonard Li akan menjadi seperti ini. Melihat rumah impian, Nikita Su memiliki senyum cerah di wajahnya.

“Nona Su, kebetulan sekali, bertemu denganmu di sini.” Suara Girno Chen tiba-tiba terdengar dari belakang.

Nikita Su menoleh, menatapnya sambil tersenyum, dengan sopan mengangguk padanya: "Asisten Chen, mengapa kamu ada di sini? Apakah menemani Direktur Li berkeliling ke lokasi konstruksi?"

Sambil menggelengkan kepalanya, Girno Chen menjawab sambil tersenyum: "Tidak, aku berkeliling atas nama CEO. Awalnya, CEO akan datang ke sini secara langsung hari ini, tetapi tiba-tiba menerima telepon pada jam sembilan, anak Perusahaan Li di negara J mengalami masalah, jadi dia segera mengambil penerbangan tercepat untuk mengatasinya. "

Mendengarkan penjelasannya, Nikita Su mengangguk mengerti, bertanya dengan prihatin, "Apakah masalahnya serius? Seharusnya perlu waktu beberapa hari untuk menanganinya di Negara J."

“Kali ini masalahnya tidak kecil, terutama karena datangnya tiba-tiba, tidak nyaman untuk mengungkapkan detailnya.” Girno Chen meminta maaf. Saat ini hubungan antara Nikita Su dan Leonard Li belum diakui oleh semua orang, beberapa hal masih tidak nyaman untuk dikatakan.

Memahami kekhawatirannya, Nikita Su tersenyum dan menjawab: "Baiklah, aku bisa mengerti. Asisten Chen pergi bekerjalah, aku akan tinggal di sini sebentar."

Girno Chen mengobrol sebentar dengannya dan pergi dengan beberapa orang perusahaan. Nikita Su mengonfirmasi semua proyek konstruksi dan mencocokkan gambar desain sebelum meninggalkan lokasi konstruksi.

Ketika dia sampai di perempatan, saat dia akan masuk ke dalam mobil, sebuah mobil tiba-tiba berhenti di depannya. Seorang pria mendatanginya dan berkata dengan hormat: "Nyonya Ye kakek mengundang."

Melihatnya, Nikita Su menyadari dia adalah tangan kanan di sebelah Kakek Ye. Hanya saja, mengapa kakek mencarinya? “Bagus.” Nikita Su menjawab sambil tersenyum, membungkuk untuk masuk ke dalam mobil.

Mobil itu tidak menuju rumah Keluarga Ye, Nikita Su sedikit penasaran. Tidak kembali ke rumah Keluarga Ye, yang berarti bahwa kakek tidak mencarinya untuk Aldo Ye, jangan-jangan ... Saat ini, Nikita Su sedang gugup.

Ketika dia datang ke kedai teh, Nikita Su teringat bahwa upacara minum teh favorit kakek. Memasuki ruang VIP, kakek sudah ada di dalam, minum teh dengan tenang di sana.

Nikita Su melangkah maju, berdiri di depannya, dan memberi hormat dengan hormat: "Guru * pa *."

Orang tua itu membuka matanya, menatapnya dengan ramah, berkata dengan ramah: "Nikita sudah datang, duduk."

Setelah Nikita Su membungkuk, dia duduk di hadapannya. Mereka datang ke upacara minum teh tradisional Jepang, jadi mereka duduk di lantai. Menempatkan tangannya di lutut, Nikita Su berlutut dan bertanya sambil tersenyum: "Mengapa tiba-tiba kamu meminta aku untuk minum teh?"

Mengambil teko dan menuangkan secangkir teh untuknya, Kakek berkata sambil tersenyum: "Nikita, kamu telah menikah dengan keluarga Keluarga Ye selama tiga tahun. Bagaimana menurutmu, bagaimana kakek memperlakukanmu?"

Tidak mengerti mengapa dia tiba-tiba menanyakan hal ini, Nikita Su berkata dengan penuh rasa terima kasih: "Kakek selalu sangat baik kepada aku. Meskipun tidak memiliki banyak kontak, tapi aku tahu bahwa kakek adalah orang tua yang ramah."

Mengangguk karena puas, kakek tersenyum dan mengambil cangkir tehnya. Tepat ketika tangan Nikita Su pertama kali menyentuh cangkir teh, kakek berkata dengan acuh tak acuh: "Sebagai ipar cucu, kamu adalah anak yang baik, aku menyukainya. Tetapi jika sebagai menantu perempuan ..."

Detak jantung menegang tiba-tiba, Nikita Su menatapnya dengan heran. Apakah dia tahu tentang dia dan Leonard Li? Memikirkan kemungkinan ini, Nikita Su segera menjadi gugup. "Kakek kamu ..." Nikita Su berkata dengan susah payah.

Sambil menyesap, perlahan-lahan meletakkan cangkir teh, mata tuannya berkedip pahit: "Nikita, kamu sangat pintar. Kamu seharusnya tahu tujuan aku mencari kamu hari ini."

Menatap tatapannya, Nikita Su menunduk: "Ya, untuk Leonard Li, kan?"

Mendengar namanya langsung memanggil Leonard Li, kakek berkata dengan dingin: "Nikita, kudengar kamu dan Aldo akan bercerai demi Leonard? Kalian sekarang belum bercerai, kamu seharusnya memanggilnya Paman. Kudengar kalian berdua sudah mulai berkencan, kan? "

Mendengar hal ini, Nikita Su akhirnya mengerti tujuan kakek. Meluruskan tubuh, Nikita Su membungkuk meminta maaf kepadanya: "Maaf, aku mengecewakan kamu. Aldo dan aku mengajukan perceraian dulu. Perceraian aku bukan karena dia. Sebaliknya, pernikahan kami sudah tidak ada cara untuk melanjutkan. "

“Jika itu hanya karena cinta dan hasrat Aldo, kamu dapat menahannya selama tiga tahun, mengapa kamu tidak dapat terus menanggungnya. Nikita, bahkan jika kamu menceraikan Aldo, tidak mungkin bagimu bersama Leonard.” Kakek langsung menyangkal masa depan dia dan Leonard Li.

Sudah menduga ini akan menjadi jawabannya, Nikita Su menjawab dengan senyum masam: "Aldo romantis dan sentimental, aku pikir aku bisa menahannya. Tapi ternyata aku tidak bisa berpikiran terbuka begitu. Aldo bersama adik perempuan aku, sekarang adikku masih hamil. Kakek, apa menurutmu aku bisa tetap acuh tak acuh?"

Keheranan melintas di matanya, Kakek jelas tidak menebak bagian ini. Setelah beberapa detik, kakek menjawab dengan tenang: "Nikita, aku tahu keluhan kamu. Tapi perceraian kamu dan Aldo, aku tegas tidak mengizinkan. Jika kamu ingin terus bersama Aldo, aku bisa Memberi kamu persyaratan yang murah hati. "

Nikita Su menatapnya, matanya berbinar karena bingung. Apakah kakek mencoba untuk membelinya? Seperti yang diharapkan. "Selama kamu tidak bercerai, aku dapat memberi kamu 50% saham anak perusahaan Grup Qicheng. Kamu seharusnya tahu berapa pendapatan ini." Kata kakek dengan tenang.

Melihatnya dengan takjub, Nikita Su tidak menyangka kakek akan begitu murah hati. Sepertinya dia benar-benar tidak ingin dia bersama Leonard Li.

“Kakek, aku khawatir aku tidak bisa setuju. Pernikahan aku dengan Aldo telah berakhir, dan tidak perlu dilanjutkan. Uang, sudah baik jika cukup.” Nikita Su berkata maaf.

Tanpa diduga, dia akan menolak, tawar menawar semacam itu cukup menggiurkan. Tapi Nikita Su memilih untuk menolak. "Nikita, apakah kamu tahu menolak berarti kehilangan apa? Tidak ada yang tidak menginginkan kehidupan yang lebih baik, dapat menjalani kehidupan yang baik, mengapa kamu harus menjalani kehidupan yang sulit." Kakek bertanya tanpa bisa dijelaskan.

Nikita Su tidak terlalu memikirkan hal-hal seperti uang. Meski, tidak ada yang tidak suka uang. “Aku tidak ingin merusak kebahagiaan hidup aku karena uang. Maaf kakek, aku tidak setuju.” Nikita Su dengan tegas menolak.

Kakek tidak berbicara, tetapi menatapnya dengan tenang. Setelah itu, dia berkata dengan dingin: "Bahkan jika kamu bercerai, aku tidak akan pernah setuju, kamu menikah dengan Leonard Li. Kamu adalah istri Aldo. Jika kamu bersama dengan Leonard lagi, menurut kamu bagaimana orang-orang di luar akan memperlakukan kamu, melihat keluarga Keluarga Ye kami, eh? "

Mendengar amarahnya, Nikita Su menundukkan kepalanya, berkata dengan nada meminta maaf: "Aku benar-benar minta maaf, aku tidak terlalu memikirkannya sebelumnya. Tetapi aku mencintainya, kakek."

Ini adalah pertama kalinya Nikita Su benar-benar mengungkapkan perasaannya kepada Leonard Li, tetapi dia tidak menyangka itu akan terjadi ketika menghadapi kakek. “Kamu cinta, tidak pantas satu perkataan saja.” Kakek berkata tidak senang dengan wajah cemberut, "Seorang wanita yang sudah menikah mengatakan dia menyukai pamannya, Nikita, bagaimana dengan wajahmu?"

Dimarahi olehnya, Nikita Su merasa tidak nyaman, tetapi tidak membantah. Bukankah perilakunya curang dalam pernikahan? “Maafkan aku.” Nikita Su terus meminta maaf.

Mengulurkan tangan untuk menghentikan bahasanya, wajah kakek acuh tak acuh, seperti orang asing: "Selama kamu menerima persyaratanku, terus bersama Aldo, jangan terlibat dengan Leonard, kamu tetap istri cucu yang baik. Perkataan hari ini, aku akan memperlakukannya seolah-olah aku tidak mendengarnya. "

Nikita Su tahu tidak peduli apa yang dia katakan, itu tidak ada artinya. Berdiri, bersujud padanya: "Kakek, terima kasih atas cintamu padaku selama bertahun-tahun. Maaf aku tidak mematuhimu. Tapi pernikahanku dengan Aldo ditakdirkan untuk berakhir."

Kali ini, tidak peduli apa, dia tidak ingin mengubah keputusannya. Mempertahankan pernikahan yang pucat adalah siksaan.

Setelah berbicara, Nikita Su berbalik dan berjalan menuju pintu. Setelah melihat ini, kakek berkata dengan tegas: "Sekalipun kalian menyukai satu sama lain, selama aku hidup, aku tidak akan setuju kalian bersama. Belum lagi kalian tidak akan merusak reputasi keluarga Keluarga Ye."

Langkah kaki berhenti, Nikita Su tidak melihat ke belakang. Mengatakan sekata maaf, Nikita Su pergi dengan cepat. Dia tiba-tiba merasa bahwa jalan masa depannya dan Leonard Li tidak akan berjalan mulus. Namun, dia mau mencoba. Begitu terpikir, dia ingin menjadi berani lagi.

Kakek menyaksikan kepergiannya, tetapi amarahnya tetap tidak terselesaikan: "Dulu aku berpikir dia cukup dewasa, tidak menyangka dia akan menjadi orang seperti ini. Tanpa izinku, jangan pernah ingin menceraikan Aldo." Biarkan seorang wanita menghancurkan masa depan Leonard Li.

Pria sebelumnya selalu berdiri di belakang kakek, berkata dengan hormat: "Kakek, apa yang harus aku lakukan selanjutnya? Tuan Muda Keempat telah tiba di Negara J. Tidak peduli seberapa banyak kita menunda, mungkin akan segera menanganinya dengan baik dan kembali. "

Ternyata Leonard Li sedang dalam perjalanan bisnis kali ini, kakek yang diam-diam menggerakkan tangan dan kakinya. Dia ingin menghindari Leonard Li agar dia tidak dapat merusak rencananya. “Jangan khawatir, pernikahan mereka tidak bisa dipisahkan,” jawab kakek dengan tenang.

Novel Terkait

Unplanned Marriage

Unplanned Marriage

Margery
Percintaan
3 tahun yang lalu
Beautiful Love

Beautiful Love

Stefen Lee
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Don't say goodbye

Don't say goodbye

Dessy Putri
Percintaan
3 tahun yang lalu
Pernikahan Tak Sempurna

Pernikahan Tak Sempurna

Azalea_
Percintaan
2 tahun yang lalu
My Cute Wife

My Cute Wife

Dessy
Percintaan
2 tahun yang lalu
Kembali Dari Kematian

Kembali Dari Kematian

Yeon Kyeong
Terlahir Kembali
2 tahun yang lalu
Untouchable Love

Untouchable Love

Devil Buddy
CEO
3 tahun yang lalu
Love And Pain, Me And Her

Love And Pain, Me And Her

Judika Denada
Karir
2 tahun yang lalu