Be Mine Lover Please - Bab 57 Penemanan Manis

Pada akhir pekan, Nikita Su bangun pagi, berkemas di sana. Henny An berdiri di depan pintu kamar dan berkata dengan bercanda, "Alangkah baiknya jika kamu dan paman dapat melakukan sesuatu yang berarti hari ini."

Memalingkan kepalanya, Nikita Su menatapnya kosong: "Lalu apa yang berarti?"

Henny An tersenyum ambigu, mengangkat tangannya, memberi isyarat: "Phak phak phak ya, ini bermakna, bisa meningkatkan hubungan."

Sudut mulutnya bergerak-gerak, Nikita Su sembarangan meraih bantal, melemparkannya langsung ke arah Henny An. Melihat ini, Henny An segera meraih tangannya dan tersenyum cerah. “Manfaatkan kesempatan itu.” Henny An dengan cepat menjatuhkan kata-kata ini dan bergegas ke kamar.

Berdiri di sana dengan linglung, melihat koper yang telah disortir hampir selesai, linglung. Hari itu, dia berjanji untuk menemaninya dalam perjalanan bisnis ke Kota B. Apa hubungan keduanya? Selalu merasa ambigu, perasaan itu sama sekali tidak baik.

Dering telepon berdering, menariknya dari pikirannya. Melihat nomor tersebut, Nikita Su dengan cepat menekan untuk menjawab. “Turun ke bawah.” Suara rendah Leonard Li disalurkan ke otaknya melalui gelombang listrik.

Nikita Su bersenandung, menarik koper dan berjalan keluar. Saat melewati kamar Henny An, Nikita Su membalas dengan sebuah pukulan: "Perhatikan baik-baik dirimu agar tidak terlempar oleh seseorang lagi."

Mendengar hal ini, Henny An dengan semangat membunuhnya: “Nikita Su!” Tapi orang yang diteriaki itu sudah keluar dengan riang.

Girno Chen baru saja keluar dari apartemen, berinisiatif untuk mengambil barang bawaannya, tersenyum dan berkata, "Nona Su, aku akan mengambilnya."

Mengangguk ke arahnya sambil tersenyum, Nikita Su perlahan berjalan menuju Bugatti Veyron dan membuka pintu kursi belakang. Ada jeda selama dua detik sebelum duduk di sampingnya.

Melihat ke depan, Leonard Li berkata dengan tenang: “Apakah kamu tidur nyenyak tadi malam?” Hari ini, lingkaran hitamnya tampak serius.

Tidak bisa memberitahunya bahwa aku membolak-balikkan badan tadi malam karena hari ini akan pergi dengannya, kan? “Mungkin aku minum kopi dan tidak tertidur.” Nikita Su membuat alasan dengan santai.

Dia bersenandung acuh tak acuh, tidak tahu apakah dia mempercayainya. Sepanjang jalan menuju bandara, keduanya tetap diam. Sesampainya di bandara langsung menuju pos pemeriksaan keamanan, naik pesawat, berangkat sekaligus.

Di kabin kelas satu, hanya Nikita Su dan Leonard Li yang mau tidak mau membuat orang gugup. “Kemarilah,” kata Leonard Li tiba-tiba.

Ya? Nikita Su menatapnya dengan curiga, dengan kebingungan di wajahnya. Setelah melihat ini, Leonard Li mengulurkan tangannya, langsung menekan kepalanya, sedikit lebih keras, kepala Nikita Su sudah berada di pundaknya. "Tutup matamu," tambah Leonard Li.

Setelah akhirnya mengerti maksudnya, Nikita Su tersenyum dan patuh memejamkan mata, tidak tahu apakah karena benar-benar mengantuk atau karena bau di tubuhnya. Nikita Su sedikit demi sedikit tertidur.

Mendengarkan suara napas yang rata, alis kening Leonard Li akhirnya sedikit berkerut, menyondongkan kepalanya dengan ringan, menutup matanya untuk beristirahat.

Saat pesawat mendarat, Nikita Su pun sempat tidur siang, meregangkan tubuh, tersenyum dan berkata: "Merasa lebih energik setelah tidur beberapa saat, ke mana kita akan pergi selanjutnya?"

“Bicara tentang bisnis,” jawab Leonard Li singkat. Nikita Su berkata, rombongan pun berangkat menuju tujuan perjalanan.

Ketika datang ke sebuah perusahaan, melihat beberapa pria berjas rapi menunggu dari kejauhan, menatap Leonard Li, langsung menyapanya dengan senyuman: "Direktur Li, kamu sudah datang, silakan masuk."

Nikita Su berjalan di sampingnya, selalu menjaga jarak, di luar ruang rapat, Leonard Li mengalihkan pandangannya untuk menatapnya: "Tunggu aku di sini."

Sambil tersenyum dan mengangguk, Nikita Su berjalan ke sofa dan duduk menunggu. Melihat ini, Leonard Li memasuki ruang rapat dengan semua orang.

Melihat sekeliling dengan bosan, Nikita Su hanya berdiri, berjalan ke jendela, melihat pemandangan di luar melalui kaca untuk menghabiskan waktu, dia menopang kepalanya dengan tangan, dan bibirnya selalu memiliki sedikit senyuman.

Sudah satu jam kemudian bagi Leonard Li untuk mengakhiri rapat. Datang ke sisinya, Leonard Li meraih tangannya: "Lelah menunggu?"

Melihat begitu banyak orang yang hadir, Nikita Su ingin membebaskan diri, tetapi khawatir akan mempermalukannya, jadi dia dengan patuh mengangguk: "Yah, dan sedikit lapar."

Ini sudah jam dua belas, dia selalu makan tepat waktu, jadi aneh jika tidak lapar. “Baiklah, pergi makan.” Leonard Li berkata dengan sederhana, membawanya langsung ke restoran.

Keduanya tidak pergi ke restoran kelas atas itu, melainkan makan di restoran dengan ciri khas lokal. “Hidangan di Kota B sangat terkenal di dalam negeri, konon restoran ini adalah yang paling otentik, cobalah,” kata Leonard Li sambil tersenyum, mengambilkan hidangan untuknya.

Melihat Girno Chen dan karyawan Perusahaan Li lainnya tidak jauh dari sana, Nikita Su berkata dengan lembut: "Kita hanya makan berdua apakah terlalu boros? Atau, biarkan Asisten Chen dan mereka juga duduk di meja kita. "

“Makan dengan aku, khawatir tidak ada yang bisa memakannya.” Leonard Li menjawab dengan tenang. Biasanya di perusahaan, dia dingin dan tegas dan dingin. Karena itu, sebagian besar karyawan perusahaan takut padanya.

Seperti mengerti lalu mengangguk, Nikita Su menundukkan kepalanya untuk makan. Menempatkan hidangan ke dalam mulut, mata Nikita Su berbinar, dia mengacungkan jempol: "Ini benar-benar enak, lebih enak dari hidangan di Kota A. Um ..." Selama percakapan, Nikita Su mempercepat kecepatan pengambilan.

Melihat tingkah lucunya, mata Leonard Li dimanjakan: "Kalau suka, sering-sering ke sini."

Mendengar itu, pipi Nikita Su menampakkan dua warna merah. Tanpa bersuara, dia terus menundukkan kepala dan meronta. Leonard Li makan dengan anggun, tampak mulia. Matanya tertuju padanya dari waktu ke waktu, memanjakan tanpa henti muncul tanpa syarat.

Tidak jauh dari situ, orang-orang yang bersembunyi di sudut menyaksikan gambar ini dengan saksama, dengan kekejaman dan perhitungan yang melintas di mata mereka. Tapi mereka yang terlibat tidak menyadarinya sama sekali.

Setelah akhirnya menyelesaikan masalah makan siang, Nikita Su tersenyum puas: "Ini benar-benar enak. Dalam beberapa hari ke depan, mari kita semua makan di sini, oke?"

“Yah, terserah kamu,” Leonard Li langsung setuju.

Setelah makan malam, Leonard Li meminta Girno Chen dan yang lainnya untuk kembali ke hotel untuk beristirahat. Sedangkan dia, berjalan perlahan di dekat hotel bersama Nikita Su. Dia tahu bahwa dia memiliki kebiasaan berjalan-jalan setelah makan malam.

Menatap langit biru, Nikita Su berkata dengan haru: "Langit di kota ini benar-benar tidak biru, aku masih suka langit di pegunungan. Mungkin tidak ada polusi udara, dan langit akan lebih biru."

Melihat ke samping padanya, Leonard Li bingung: "Apakah kamu suka gunung?"

Mengangguk, Nikita Su menjawab dengan jujur: "Ya, mungkin setelah lama tinggal di kota, akan bosan dengan kehidupan yang serba cepat. Aku lebih suka bebas, tidak terkekang, dan sesekali pergi ke pedesaan menjalani beberapa kehidupan yang serba lambat juga bagus. "

Hampir setiap tahun, Nikita Su dan Henny An menghabiskan waktu berwisata ke desa pegunungan. Mereka menikmati kehidupan seperti itu dan bertahan selama beberapa tahun. Ini sepertinya sudah menjadi dambaan umum mereka.

Leonard Li tidak berbicara, tetapi hanya melihat tatapannya. Dan di benaknya, ada juga pikiran.

“Pekerjaan apa yang ada di sore hari?” Nikita Su bertanya dengan santai. Leonard Li berkata bahwa datang perjalanan bisnis selama dua hari ke Kota B, pasti ada tugas lain yang harus ditangani.

Hmm, dengan tangan di saku celananya, Leonard Li menjawab dengan acuh tak acuh: "Datang ke Kota B kali ini untuk membahas sebuah proyek. Jika negosiasi dapat dicapai, pengaruh Perusahaan Li di Kota B akan berkontribusi banyak. "

Mengenai urusan bisnis, Nikita Su benar-benar tidak mengerti, tapi tersenyum dan menjawab: "Baiklah, aku yakin kamu akan sukses."

Mengelus kepalanya dan mengusap rambutnya, sudut bibir Leonard Li memunculkan lengkungan yang sangat dangkal: “Tentu saja, proyek ini pasti akan dimenangkan.” Meski hasil akhirnya belum keluar, tapi dengan situasi saat ini, kemungkinan 90% nya adalah Perusahaan Li.

Hanya berjalan perlahan seperti ini, tidak terasa sudah berjalan selama dua jam, Perusahaan Li juga memiliki cabang di Kota B. Setelah sampai di titik kedatangan, mobil khusus akan datang untuk menjemput mereka.

Saat masuk ke departemen pemerintahan, Nikita Su akhirnya mengetahui bahwa proyek yang disebutkan Leonard Li adalah proyek yang dikeluarkan oleh pemerintah. Nikita Su duduk di sana dengan bosan menunggu, memikirkan bagaimana menghabiskan waktu.

Bermain game di sana dengan ponselnya, bosan setelah beberapa saat. Saat dia memikirkan apakah akan menonton berita hangat lagi, seorang pria muncul di depannya. “Apakah Nona Su? Aku asisten manajer cabang Perusahaan Li.” Pria itu berkata sambil tersenyum.

Mengangguk, Nikita Su bertanya dengan sopan: "Ya, ada apa?"

“Begini, karena ada yang tidak beres, CEO harus sibuk selama dua atau tiga jam lagi. CEO mengatakan bahwa dia khawatir kamu akan bosan, jadi dia meminta aku untuk datang dan membawa kamu kembali ke hotel untuk beristirahat.” Pria itu tersenyum ramah mengatakan.

Mendengar penjelasannya, Nikita Su berdiri dan tersenyum dan menjawab: “Baiklah, tidak apa-apa, ayo kembali ke hotel dulu.” Sambil berkata, Nikita Su mengikuti pria di belakang dan berbalik ke arah berjalan keluar.

Berjalan keluar dari departemen pemerintah, sudah ada mobil yang diparkir di sana. Pria itu membawanya ke mobil, membuka pintu, Nikita Su masuk ke dalam mobil tanpa ragu.

Melihat pengemudi itu, Nikita Su bertanya dengan rasa ingin tahu: “Hei, supir kalian berganti?” Saat dia berkata, telepon berdering. Nikita Su hendak mengangkat, mulutnya tiba-tiba tertutup.

Nikita Su menoleh dengan panik, melihat bahwa pria itu baru saja memegang handuk, menutup mulutnya. Melihat ini, Nikita Su berjuang keras, ketika nafas alkohol meningkat, otak Nikita Su secara bertahap kehilangan kesadaran.

Melihat dia dalam keadaan koma, pria itu berkata dengan cepat, "Berkendara lebih cepat dan pergi ke titik pertemuan."

Leonard Li keluar setelah bekerja, namun Nikita Su sudah tidak terlihat lagi, dia mengerutkan kening dan melihat sekeliling. “Di mana Nikita?” Leonard Li berkata dengan suara rendah.

Girno Chen meminta orang-orang untuk bertanya, kemudian bergegas ke sisi Leonard Li, dan berkata dengan cemas: "CEO, penjaga berkata bahwa seseorang membawa pergi Nona Su."

Setelah mendengar ini, ekspresi Leonard Li membeku, seseorang membawa pergi Nikita Su? Tanpa berpikir panjang, Leonard Li memerintahkan dengan hampa: "Kirim seseorang untuk mencarinya, pergi ke seluruh kota B, dan temukan dia!"

“Ya, CEO.” Girno Chen menjawab dengan cepat.

Berjalan keluar dari departemen pemerintah, mengepalkan tinjunya, mata Leonard Li dingin. Siapakah yang sengaja membawa Nikita Su pergi? Tidak peduli siapa itu, dia tidak akan pernah melepaskannya!

Novel Terkait

Aku bukan menantu sampah

Aku bukan menantu sampah

Stiw boy
Menantu
2 tahun yang lalu
Sang Pendosa

Sang Pendosa

Doni
Adventure
2 tahun yang lalu
After The End

After The End

Selena Bee
Cerpen
3 tahun yang lalu
Yama's Wife

Yama's Wife

Clark
Percintaan
2 tahun yang lalu
Innocent Kid

Innocent Kid

Fella
Anak Lucu
2 tahun yang lalu
Takdir Raja Perang

Takdir Raja Perang

Brama aditio
Raja Tentara
2 tahun yang lalu
Akibat Pernikahan Dini

Akibat Pernikahan Dini

Cintia
CEO
3 tahun yang lalu
Love In Sunset

Love In Sunset

Elina
Dikasihi
3 tahun yang lalu