Be Mine Lover Please - Bab 153 Apakah Hewan Peliharaan Kecil, Bisa Menghangatkan Tempat Tidur?

Sejak mengetahui kontribusi Herni Yue kepada Leonard Li, Nikita Su mengaguminya. Tetapi pada saat yang sama, juga khawatir tentang apakah Leonard Li akan menyimpannya di dalam hatinya selamanya karena rasa terima kasihnya. Karena ketidaknyamanannya, jalan emosional di antara mereka tak bisa mulus.

Pada akhir pekan, Leonard Li berada di kantor, menundukkan kepala untuk menangani urusan perusahaan. Nikita Su duduk di sofa, sesekali membaca majalah, dan sesekali menatapnya. Dia berpikir, jika itu adalah Herni Yue, apa yang akan dia lakukan sekarang?

Girno Chen memasuki kantor, melihatnya mengerutkan kening, bingung, dan bertanya dengan suara kecil: "Nona Su *, kamu kenapa?"

Sambil menggelengkan kepalanya, Nikita Su menjawab sambil tersenyum: "Tidak apa-apa, apakah dia banyak bekerja akhir-akhir ini?"

“Ya, meskipun masalah di pabrik kimia akhirnya diselesaikan terakhir kali, itu masih sedikit mempengaruhi perusahaan. Belakangan ini, CEO sibuk dengan hal-hal ini. Bahkan, tekanannya jauh lebih besar daripada tekanan karyawan kami.” Jawab Girno Chen jujur.

Nikita Su memahami bahwa Leonard Li adalah orang yang selalu disiplin. Apapun yang terjadi, selalu melakukan yang terbaik. Sekalipun reputasi perusahaan sedikit terpengaruh, ia akan berusaha sebaik mungkin untuk mengembalikannya ke posisi semula, atau bahkan lebih tinggi.

Mengenai urusan pekerjaan, Nikita Su tidak bisa membantu, dan seketika merasa sangat tidak berguna. Saat dia merasa kecewa, tiba-tiba dia berpikir untuk bicara dengan Henny An, matanya berkedip, sudah ada!

Leonard Li meletakkan pulpen dan bersandar di kursi, menggosok pelipisnya dengan lelah. Setelah melihat ini, Nikita Su dengan cepat melangkah ke depan dan menatapnya sambil tersenyum: "Leonard Li, izinkan aku menunjukkan sebuah pertunjukan."

Setelah mendengar ini, Leonard Li menatapnya dengan curiga. Ada rona merah di pipi Nikita Su, lalu dia tersenyum dan mulai: "Ada tiga beruang yang tinggal bersama, ayah beruang, ibu beruang, bayi beruang ..."

Sambil bernyanyi, Nikita Su memberi isyarat dengan gerakan berlebihan. Tubuh fleksibel itu melompat-lompat, sesekali montok dan sulit digerakkan. Dengan ekspresi yang menarik, lebih jelas.

Lagu selesai, diikuti dengan lagu lucu, mata indah berkedip, bertingkah lucu, terlihat sangat imut. Jarang melihatnya menunjukkan penampilan seperti itu, bibir Leonard Li melengkung.

Sepuluh menit kemudian, Nikita Su akhirnya lelah dan melompat ke depannya. Sambil berjongkok, meletakkan kedua tangannya di atas lutut, Nikita Su bertanya dengan manis: "Tuan, apakah suasana hatimu lebih baik?"

“Tuan?” Leonard Li bingung.

kepalan kedua tangan di letakkan di depan tubuh, dengan bahu sedikit ke bawah. Sambil menggosok kepalanya ke kakinya, Nikita Su berkata sambil tersenyum: "Jika tuan sedang tidak senang, memiliki tekanan pekerjaan tinggi, aku adalah hewan peliharaan kecilmu. Kamu bisa menggodaku, menciumku, bermain denganku, kamu bisa."

Setelah akhirnya memahami niatnya, Leonard Li mengangkatnya dan meletakkannya di pangkuannya. “Oh? Kamu ingin menjadi peliharaan kecilku?” Leonard Li memainkan rambutnya dan berkata sambil tersenyum rendah.

Mengangguk, Nikita Su berkedip sambil bercanda: "Soal kerja, aku tidak bisa membantu kamu, aku hanya akan membuat kamu bersantai sesekali. Tuan, bisa?"

Mendengarkan dia memanggil tuannya dengan nada lembut dan manis, kehangatan melewati dalam hatinya, dan dia mencubit pipinya. Leonard Li menjawab dengan suara berat, "Ya, hewan peliharaan kecil itu, bisakah kamu menghangatkan tempat tidur?"

Hangatkan tempat tidur? Nikita Su berkedip, menatapnya dengan bingung, mengangguk dan tersenyum: "Ya, aku bisa menghangatkan tempat tidur, aku bisa menjadi lucu, bernyanyi dan menari untuk membuat kamu senang, dan aku akan ada di sana saat dipanggil."

Karena sangat terganggu olehnya, tekanan dan sifat mudah marah menghilang begitu saja. "Oke, kalau begitu aku akan menerimanya."

Dengan senyuman di matanya, Nikita Su dengan senang hati bisa membantunya. Setidaknya, dia bukannya tidak berguna. “Hmm, tuan, apakah aku perlu melakukan sesuatu untukmu sekarang?” Nikita Su bertanya dengan senang.

“Yah, dipeluk olehku.” Sebelum dia bisa mengatakan apapun, Leonard Li menyesuaikan postur tubuhnya untuk membuatnya duduk lebih nyaman dalam pelukannya. Mencium bau harum yang memancar darinya, Leonard Li memasuki dunia kerja lagi.

Siang harinya, Nikita Su meninggalkan gedung Perusahaan Li, bersiap membeli makanan lezat di dekatnya. Baru saja turun, dan bertemu Della Shu. “Nikita, mari bicara, oke?” Tanya Della Shu dengan sungguh-sungguh.

Selama ini, Della Shu terus berusaha mencari cara agar Nikita Su menerimanya. Tapi sikap Nikita Su terhadapnya selalu dingin. “Tidak ada yang perlu dibicarakan di antara kita.” Nikita Su berkata dengan dingin, berjalan menuju jalan.

Melihat hal tersebut, Della Shu selalu mengikutinya: "Nikita, katakan padaku, apa yang kamu ingin aku lakukan sehingga kamu bisa memaafkanku? Ibu benar-benar tahu bahwa aku salah. Selama kamu mau memaafkan, aku rela menghabiskan waktu yang tersisa, untuk memberi kompensasi. "

"Kompensasi? Menurutmu kompensasi itu benar-benar berguna? Kamu menyakitiku terus menerus, dan sekarang aku tidak punya ilusi tentang kamu. Kamu tidak perlu menghabiskan begitu banyak energi untukku, itu tidak ada artinya. Daripada memperhatikan aku, lebih baik peduli pada putrimu dengan baik untuk tidak merusak kebahagiaan orang lain. "

Della Shu mengerti maksudnya, dan berkata sambil menghela nafas: "Winny sangat tegas kali ini. Aku membujuknya untuk mengugurkan anak itu, tapi dia tidak mendengarkan. Nikita, ibu sangat menyayangimu. Ibu mohon, maafkan ibu, oke? " Setelah bersalah atas kematiannya, Della Shu sekarang hanya ingin menebusnya.

Melihat lampu hijau, Nikita Su melintasi trotoar. Tiba-tiba sebuah mobil yang diparkir di samping tiba-tiba menginjak pedal gas dan menabrak Nikita Su. Itu terjadi begitu tiba-tiba sehingga Nikita Su tidak bisa menahan rasa takut.

Melihat mobil itu hendak menabraknya, tubuh itu tiba-tiba didorong menjauh: “Nikita hati-hati!” Kemudian, dengan keras, Nikita Su menoleh dan melihat tubuh Della Shu melintasi busur di udara, dengan berat jatuh ke tanah.

Mata Nikita Su membelalak keheranan, dan menyaksikan Della Shu jatuh ke tanah kesakitan. Sebelum pulih dari keterkejutannya, suara mobil berbelok tajam, dilihat mobil itu mendatanginya lagi seperti orang gila. Melihat hal tersebut, Nikita Su kabur dengan cepat.

Mobil itu sepertinya bertekad untuk menabraknya, dan menolak untuk melepaskannya. Saat ia melarikan diri, mobil menggesek kakinya, sakit di betisnya, dan Nikita Su jatuh di samping Della Shu.

Ketika mobil hendak menyerangnya lagi, suara sirene polisi terdengar. Saat melihat ini, mobil berbalik dan dengan cepat melarikan diri dari tempat kejadian. Menahan rasa sakit, Nikita Su duduk dengan susah payah dan pindah ke sisi Della Shu.

Melihatnya pingsan, Nikita Su mengguncang tubuhnya dengan kuat: "Nona Shu, Nona Shu, bangun!"

Seolah mendengar panggilannya, Della Shu mengalihkan pandangannya dan membuka matanya. Melihat wajahnya, Della Shu mencoba tersenyum: "Nikita, kamu... baik-baik saja?"

Ada sentuhan lengket di telapak tangannya, dan Nikita Su menunduk dan melihat tangannya berlumuran darah. Dia tidak bisa menahan panik: "Apakah kamu bodoh? Mengapa kamu ingin menyelamatkanku? Kamu telah meninggalkanku sejak awal, mengapa kamu ingin menyelamatkanku sekarang?"

Sudut mulutnya bergerak, Della Shu tersenyum dan menjawab: "Aku hanya ... hanya ingin mendapatkan ... maafmu. Nikita, maafkan aku ... ibu ... Ibu benar-benar tahu itu salah, bisakah kamu memaafkan ibu, ya?" Pada akhirnya, Della Shu menutup matanya dengan lelah.

Melihat hal itu, air mata mengembun di matanya, Nikita Su berteriak dengan lantang: "Kamu tidak boleh mati, jika kamu mati, aku tidak akan pernah memaafkanmu, apa kamu dengar?"

Della Shu memejamkan mata, dengan sedikit senyum di bibirnya, tapi tidak bisa menjawab pertanyaannya. Ambulans melaju dan membawanya pergi bersama Della Shu.

Di luar ruang UGD, Nikita Su duduk di kursi, menatap kosong ke cahaya yang menyala. Wajahnya pucat, seperti boneka kaca yang telah kehilangan jiwanya. Leonard Li datang dan melihat kain kasa melilit betisnya, dan bertanya dengan cemas: "Ada apa?"

Bola mata bergerak perlahan, Nikita Su mengangkat kepalanya, menarik lengan bajunya, dan berkata dengan tersedak, "Katakan padaku, dia akan baik-baik saja, bukan?"

Dalam perjalanan ke sini, dia sudah memahami masalahnya, Leonard Li memeluknya dan mendorongnya: "Ya, dia akan baik-baik saja."

Setelah beberapa saat, Winny Li datang. Dengan emosional mencengkeram bahu Nikita Su, dan berteriak dengan marah: "Itu semua karna kamu, Nikita Su, apakah kamu dewa wabah? Tidak cukup bagimu untuk menyakitiku. Sekarang kamu ingin menyakiti ibuku? Aku akan melawanmu!"

Sebelum dia menyelesaikan kata-katanya, Leonard Li meraih pergelangan tangannya dan terus meningkatkan kekuatannya: "Lepaskan."

Serasa tulang hampir patah, dan Winny Li melepaskannya dengan enggan. Menunjuk ke Nikita Su, Winny Li mengertakkan gigi dan berkata: "Jika ibuku terjadi apa-apa, aku tidak akan melepaskan kamu!"

Nikita Su tidak berbicara, tapi hanya duduk diam, menatap UGD. Dia tidak menyangka bahwa Della Shu untuk menyelamatkannya, tidak memperdulikan nyawa sendiri, tubuhnya terus gemetar.

Leonard Li duduk di sampingnya, memeluknya, memberinya keberanian. Waktu berlalu dengan lambat, tetapi ruang UGD masih belum terbuka. Hati Nikita Su berangsur-angsur jatuh ke dasar, dia benar-benar ketakutan, takut Della Shu benar-benar akan pergi begitu saja.

Seolah-olah seabad telah berlalu, pintu ruang UGD akhirnya terbuka. Winny Li berlari ke depan: "Bagaimana kabar ibuku?"

"Kamu harus siap secara mental. Kepala pasien terbentur dan mengalami gegar otak. Belum jelas dampaknya seperti apa. Semuanya baru bisa diketahui setelah pasien bangun," kata dokter.

gegar otak? Nikita Su memandang dokter dengan wajah pucat, telapak tangannya menjadi dingin. Winny Li berbalik dan menatapnya dengan marah: "Nikita Su, kamu akan menjadi musuh aku dan ibuku. Jika mamaku terjadi masalah, aku akan melawanmu!"

Nikita Su tidak berbicara, hanya mengepalkan tinjunya dengan erat. Segera, Della Shu dimasukkan ke unit perawatan intensif. “Maafkan aku.” Nikita Su berdiri di luar jendela kaca, menatap kosong padanya yang berbaring di tempat tidur dengan oksigen di mulutnya. Memikirkan kejadian barusan, masih memiliki ketakutan yang tersisa.

Leonard Li berdiri di sisinya, memeluknya erat-erat, dan berkata dengan suara rendah: “Dia akan baik-baik saja.” Wanita ini takut dia akan mengambil semua tanggung jawab padanya. Sebenarya siapa yang ingin mencelakai dia? Matanya menyipit, dan seluruh tubuhnya memancarkan kekejaman.

“Ya, kalau terjadi sesuatu padanya, aku akan merasa bersalah,” kata Nikita Su sedih. Meskipun dia memiliki kebencian terhadapnya, tapi tidak ingin dia tersakiti karna dirinya.

Novel Terkait

Jika bertemu lagi, aku akan melupakanmu

Jika bertemu lagi, aku akan melupakanmu

Summer
Romantis
3 tahun yang lalu
Mendadak Kaya Raya

Mendadak Kaya Raya

Tirta Ardani
Menantu
2 tahun yang lalu
Mr CEO's Seducing His Wife

Mr CEO's Seducing His Wife

Lexis
Percintaan
2 tahun yang lalu
Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milea Anastasia
Percintaan
2 tahun yang lalu
After The End

After The End

Selena Bee
Cerpen
3 tahun yang lalu
Be Mine Lover Please

Be Mine Lover Please

Kate
Romantis
2 tahun yang lalu
Diamond Lover

Diamond Lover

Lena
Kejam
2 tahun yang lalu
My Perfect Lady

My Perfect Lady

Alicia
Misteri
2 tahun yang lalu