Be Mine Lover Please - Bab 223 Apa Rutin?

Selama dua hari penuh, Nikita Su dan Leonard Li tinggal di apartemen Jingyuan. Meski tidak sebesar itu, tapi itu adalah tempat terhangat bagi Nikita Su. Tanpa melihat Alvina Mu, suasana hatinya jauh lebih baik.

Pada akhir pekan, Nikita Su dan Leonard Li turun untuk berjalan-jalan. Jalan-jalan di pagi hari bisa membuat suasana hati menjadi lebih baik sepanjang hari. Leonard Li meraih tangan Nikita Su dan berjalan perlahan di tengah komunitas. Setelah dua hari sendirian, hubungan mereka mereda.

“Paman yang tampan.” Seorang gadis kecil berusia sekitar tujuh atau delapan tahun tiba-tiba berlari di depan Leonard Li, memamerkan matanya yang besar, menatap lurus ke arah Leonard Li.

Mungkin karena akan menjadi ayah, Leonard Li juga lebih menyukai anak-anak daripada sebelumnya. Meringkuk, membelai kepalanya: "Nak, kenapa kamu lari ke sini sendirian?"

Menunjuk ke depan, gadis kecil itu menjawab sambil tersenyum: "Rumahku tinggal di depan, paman tampan, apa kamu ingin pergi ke rumah Kami untuk bermain? Hanya ada aku dan ibu di rumah, kita bisa bermain bersama."

Mendengar ini, Nikita Su tercengang. Gadis kecil ini, memanfaatkan ketidakhadiran ayahnya, untuk membawa pulang paman? Ini ... “Tidak, paman harus menemani bibi. Dalam beberapa bulan, bibi juga akan melahirkan bayi paman.” Leonard Li menjawab dengan tenang.

Gadis kecil itu memandang Nikita Su dan berkata sambil tersenyum: "Bibi cantik sekali, bibi, apa kamu akan melahirkan adik laki-laki?"

'ya'? Nikita Su tidak berani jongkok, mencondongkan tubuh ke depan, membungkuk, dan bertanya dengan rasa ingin tahu: "Kenapa ingin punya adik laki-laki?"

“Kalau begitu aku bisa buat janji dulu. Pamannya ganteng banget dan bibi cantik banget. Kalau punya adik laki-laki, dia pasti ganteng. Kalau dari kecil sudah buat janji. Kalau sudah besar nanti tidak ada yang bisa merebutnya. "Gadis kecil itu tersenyum dan memberikan alasannya.

Setelah mendengar ini, Nikita Su dan Leonard Li dengan tegas membatu. Anak-anak sekarang memiliki kecerdasan emosi yang tinggi. "Tapi kalau itu adik perempuan, lupakan saja, mungkin dia akan menjadi saingan cintaku di masa depan."

Nikita Su tidak tahu harus berkata apa untuk beberapa saat, tapi melihat penampilannya yang imut, merasa senang. Gadis kecil itu ingin membawa Leonard Li pergi, tetapi dia tidak mau bekerja sama, jadi gadis itu menyerah dan pergi dengan marah.

“Sepertinya kalau benar anak laki-laki, harus lebih memperhatikan. Cewek jaman sekarang terlalu pintar,” kata Nikita Su sambil tersenyum.

Leonard Li melingkarkan lengannya di pinggangnya, telapak tangan di perut bagian bawah, dengan mata lembut: "Ya, kelak dia akan menjadi anak kesayangan kita."

Merasakan suhu telapak tangannya, mata Nikita Su pun tersenyum. Sambil mencondongkan tubuh ke depan perlahan sambil bersandar di pundaknya, Nikita Su berkata lirih, “Ya, aku tahu. Tapi aku dengar kalau hamil adalah waktu paling mudah bagi pria untuk selingkuh.” jika di rumah ditambah seekor rubah betina ...

Membelai kepalanya, Leonard Limenjawab dengan suara berat: "Pria yang berselingkuh, karna mereka menyukai kesenangan fisik. Kecuali kamu, aku tidak tertarik pada wanita mana pun." Jika tidak, Nikita Su tidak akan menjadi satu-satunya miliknya selama bertahun-tahun.

“Bagaimana jika ada seorang wanita bertelanjang dan naik ke tempat tidur Kamu dan menunggu kamu datang?” Nikita Su bertanya dengan santai.

Sambil meremas hidungnya, Leonard Li berkata dengan tenang, "Usir keluar."

Mendengarkan jawaban yang dia berikan, Nikita Su tersenyum puas. Dia percaya bahwa Leonard Li bukanlah tipe pria tidak setia. Bersandar padanya, keduanya berjalan santai.

Tak jauh dari situ, Alvina Mu sedang berdiri di depan sebuah apartemen, memandangi kasih sayang mereka berdua, dengan cemburu di matanya. Ingin segera memisahkan mereka, tetapi dia tidak bisa membuat marah Leonard Li. Menurut seberapa besar dia peduli pada Nikita Su, jika dia berhenti merawat dirinya, maka semua usahanya akan sia-sia.

Setelah menderita selama bertahun-tahun, Alvina Mu tidak peduli dengan momen ini. Menyipitkan matanya, mengamati sosok mereka semakin jauh.

Ketika keduanya akhirnya kembali dari jalan-jalan, mereka menemukan Alvina Mu di depan rumah, berjongkok di tanah menunggu. Melihat ini, Nikita Su mengerutkan kening. “Kamu kenapa kesini?” Leonard Liberbicara dengan suara berat.

Mendengar suaranya, Alvina Mu segera berdiri. Karena terlalu lama berjongkok, langkah kaki Alvina Mu labil dan mau tidak mau mencondongkan badan ke depan. Melihat dirinya akan jatuh, Leonard Li tetap memeluk pinggang Nikita Su, dan tidak berniat untuk menopangnya.

Alvina Mu memandang mereka dan menjawab sambil tersenyum: "Kakak ipar, Nikita, aku datang menemui Kalian."

Dia selalu terlihat baik dan berperilaku baik, tapi Nikita Su merasa dia tidak seperti itu. “Sudah lihat, maka kamu boleh pergi.” Nikita Su menjawab dengan tenang.

Ada kepahitan di matanya, dan air mata jatuh dari matanya. Melihat hal tersebut, Nikita Su mengerutkan kening dan berkata, “Apa yang kamu lakukan?” Nikita Su merasa canggung melihat tatapan aneh yang diproyeksikan dari orang di sebelahnya. Leonard Li membuka pintu dan memasuki ruangan dengan tangan memeluk Nikita Su, dan Alvina Mu mengikuti.

Di ruang tamu, saat Nikita Su baru saja duduk, tiba-tiba Alvina Mu berlutut di hadapannya dan berkata dengan nada mencela: "Maaf Nikita, aku tidak bermaksud mengucapkan bunga-bunga itu hari itu, kamu jangan marah ya?"

Melihat perilakunya, Nikita Su semakin mengernyit. “Kenapa kamu berlutut padaku, bangunlah.” Kata Nikita Su tanpa sadar.

Sambil menggelengkan kepala dengan penuh semangat, Alvina Mu berkata dengan nada bersalah, "Maaf, aku mengira kamu tahu bunganya, jadi aku barulah... Nikita, kakak ipar adalah kerabat terakhirku, kamu adalah istrinya, dan aku selalu menganggap kamu sebagai keluarganya. Maaf, kamu jangan marah padaku, oke? "

Leonard Li berjalan mendekat dan memerintahkan dengan muram: "Bangun."

Merasakan amarahnya, Alvina Mu perlahan bangkit, air mata mengalir terus menerus, dan berkata dengan sedih: “Nikita, kalian sudah dua hari tinggal di sini. Melihat hanya aku di rumah besar itu, aku sedih. Nikita, kamu kembalilah. Disinu tidak ada pelayan yang menjaga kamu. Makanannya pasti tidak begitu enak. Aku mohon pada kamu untuk maafkan aku sekali ini saja, kamu akan pulang, kan? "

Melihat tatapan tulus itu, Nikita Su terdiam. Ia tidak pernah merasa Alvina Mu adalah wanita yang baik. Dia juga percaya bahwa dia sengaja menceritakan apa yang terjadi hari itu.

“Nikita, kamu masih hamil dan perlu dijaga. Kamu masih bekerja, kalau tidak terlalu memperhatikan makanan tidak akan baik untuk anak. Kakak ipar, kamu bujuk Nikita ya.” Pinta Alvina Mu.

Leonard Li duduk di samping Nikita Su dan melihat mukanya. “Nikita, aku menghormati maksudmu,” kata Leonard Li dengan tenang.

Hari-hari ini, dua orang berdesakan di tempat tidur. Agar tidak menindihnya, Leonard Li mencoba yang terbaik untuk meninggalkan posisinya. Berpikir bahwa Leonard Li tidak tidur nyenyak akhir-akhir ini, Nikita Su ragu-ragu. Tapi ketika dia memikirkan Alvina Mu di rumah itu, dia hanya ...

“Kakak ipar, lihat kamu, lingkaran hitam kamu dan Nikita mulai keluar. Melihat Kalian melakukan ini karena aku, aku benar-benar merasa bersalah.” Kata Alvina Mu, kepalanya tidak nyaman. Mengernyit, menekan kepalanya dengan kedua tangan.

Melihat hal tersebut, Leonard Li mengingatkan: "Kamu, jangan pikir terlalu banyak, jangan sampai sakit."

Mendengar hal tersebut, Alvina Mu perlahan mengangkat kepalanya dan berkata dengan getir: “Padahal, dalam dua hari terakhir ini, terpikir kakak ipar dan Nikita keluar rumah karena aku, itu membuat aku merasa tidak nyaman. Dalam dua hari terakhir ini, sudah beberapa kali pingsan.”

Mendengarkannya, Nikita Su berkata dengan enteng: “Karena Kamu dalam kondisi kesehatan yang buruk, harus segera kembali berobat. Hidup bersama Kami tidak baik untuk penyakit Kamu.” Kadang-kadang pingsan jika merasa jengkel, aneh kalau penyakitnya tidak semakin parah.

Dengan hela nafas ringan, mata Alvina Mu terasa sentimental. Perlahan mengangkat kepalanya dan menatap Leonard Li dengan ragu-ragu. "Kakak ipar, sebenarnya, kali ini aku akan kembali tiba-tiba karena ada yang tidak beres dengan tubuhku. Aku ingin menjalani sisa waktuku."

Melihat ekspresinya, mata Nikita Su curiga, ada sesuatu... situasi? “Apa yang terjadi dengan penyakit Kamu?” Leonard berbicara dengan suara berat.

Mengepalkan tinjunya dengan erat, tubuh Alvina Mu bergetar. Air mata terus mengalir dari mata, dan kemudian berkata dengan susah payah: "Aku menderita kanker serviks, ini hasil diagnosanya."

Dengan itu, Alvina Mu mengeluarkan sertifikat rumah sakit tertentu dari tas. Leonard Li mengambil buktinya dan melihat teks di atas, mengerutkan kening dalam-dalam: "Bagaimana Kamu bisa terkena penyakit ini?"

“Beberapa tahun belakangan ini aku dirawat di rumah sakit, dan kondisiku selalu berulang dan tidak terkontrol dengan baik. Karena ... kejadian itu banyak merusak tubuhku. Oleh karena itu, kesehatanku belum begitu baik sampai aku pergi untuk pemeriksaan fisik sebulan yang lalu dan menemukan bahwa aku ternyata ... "

Tidak berani melanjutkan, Alvina Mu menyembunyikan wajahnya dan menangis. Melihat ini, Leonard Li terdiam. Kejadian itu sebenarnya menyebabkan dia terkena kanker serviks? Saat ini, Leonard Li merasa lebih bersalah.

Nikita Su tidak berbicara, dan memandang wanita yang menangis dalam diam. Ternyata dia mengidap kanker, jadi dia ingin lebih ingin bersama dengan Leonard Li? “Sebelumnya, mengapa dokter yang bertanggung jawab atas kamu tidak berbicara dengan aku?” Leonard Li berkata dengan suara tertahan.

Sambil menggelengkan kepala, Alvina Mu berkata dengan getir: "Dia tidak tahu, Aku tahu kalau dia tahu, dia akan memberitahumu. Tidak ingin kakak iparnya menyalahkan dirinya sendiri, jadi Aku hanya menyimpannya. Jika bukan karena hari ini, Aku tidak akan bicarakan ini. Nikita, aku tahu bahwa kamu membenci aku. Demi waktu yang terbatas, maafkan aku yang salah bicara ini, ya? "

Melihat ini, jika dia masih di sana dan tidak bisa kembali, khawatir dia akan dikatakan kejam dan tidak masuk akal. Terlepas dari benar atau tidaknya penyakit tersebut, Nikita Su kini dalam keadaan pasif. “Oke, Kami akan kembali.” Nikita Su akhirnya berkata.

Mendengar hal itu, Alvina Mu menghapus air matanya dan membungkuk penuh syukur padanya: "Terima kasih Nikita, aku tidak tahu berapa hari lagi aku bisa hidup. Aku berharap untuk tinggal bersama kalian sampai aku mati. Kakak ipar, ayo kita pulang."

Leonard Li terdiam, hanya melihat sertifikat medis di tangannya. Alvina Mu sakit parah, sepertinya dia telah menggagalkan permintaan terakhir Herni Yue. Pada saat ini, rasa bersalah Leonard Li terasa semakin kuat.

Nikita Su meletakkan tangannya di punggung tangannya dan menatapnya dengan cemas. Memperhatikan tatapannya, Leonard Li mengangkat tangannya dan membelai pipinya: "Aku baik-baik saja."

Alvina Mu berdiri di depan pintu, mata tertuju pada mereka.

Novel Terkait

My Beautiful Teacher

My Beautiful Teacher

Haikal Chandra
Adventure
2 tahun yang lalu
Rahasia Seorang Menantu

Rahasia Seorang Menantu

Mike
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
Villain's Giving Up

Villain's Giving Up

Axe Ashcielly
Romantis
2 tahun yang lalu
Cinta Presdir Pada Wanita Gila

Cinta Presdir Pada Wanita Gila

Tiffany
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Cinta Tapi Diam-Diam

Cinta Tapi Diam-Diam

Rossie
Cerpen
3 tahun yang lalu
Hello! My 100 Days Wife

Hello! My 100 Days Wife

Gwen
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Istri Direktur Kemarilah

Istri Direktur Kemarilah

Helen
Romantis
2 tahun yang lalu
This Isn't Love

This Isn't Love

Yuyu
Romantis
2 tahun yang lalu