Be Mine Lover Please - Bab 109 Dihatimu, Mereka Lebih Penting Dariku?

Setelah infus di rumah sakit dan kondisi fisiknya stabil, Leonard Li ingin mengirimnya kembali ke Kota A. Di bangsal, Nikita Su meraih tangannya dan berkata dengan genit: "Dokter bilang aku baik-baik saja, aku akan tinggal bersamamu di sini. Selain itu, aku juga punya pekerjaan."

Mendengar ini, Leonard Li dengan tenang berkata: “Tidak, kembali.” Apa yang terjadi kemarin membuat hatinya ada ketakutan. Bagaimanapun, Nikita Su terjadi masalah di bawah matanya. Tidak peduli jika tujuan pihak lain adalah dia, dia tidak bisa membahayakannya.

Melihatnya begitu tangguh, Nikita Su mengerucutkan mulutnya, berkata dengan sedih: "Aku tidak akan menjadi bebanmu, aku bisa menjaga diriku sendiri."

Sambil mengerutkan kening, Leonard Li berkata dengan suara rendah, "Akan."

Ketika dia mendengar jawabannya, matanya berkedip keheranan, kemudian berkata dengan marah: “Kamu berharap aku pergi, maka aku akan pergi.” Dengan itu, Nikita Su melompat dari ranjang rumah sakit, memakai sepatunya, meninggalkan dengan gusar.

Leonard Li tidak menghentikan, melihatnya pergi dari belakang, menghadap Girno Chen di sebelahnya, berkata: "Kamu secara pribadi mengirimnya kembali untuk memastikan keamanan."

Jelas dia sangat peduli di dalam hatinya, tetapi dia harus mengatakan sesuatu yang menyakitkan. Girno Chen menghela nafas pelan di dalam hatinya, lalu berkata: "Ya, CEO." Setelah berbicara, Girno Chen segera berlari ke arah di mana Nikita Su pergi.

Dengan satu tangan di saku celananya, mengawasi di suatu tempat, alisnya berkerut erat. Selanjutnya, antara dia dan Nikita Su, akan ada jalan yang sulit untuk ditempuh. Bahkan jika itu sedikit tidak adil baginya.

Melihat waktu jam, Leonard Li mengangkat langkahnya, berjalan keluar dari bangsal dengan datar. Banyak hal yang menunggunya untuk ditangani.

Kembali ke Kota A, Nikita Su langsung mendatangi Perusahaan Yitian untuk bekerja. Melihatnya tiba-tiba muncul, Melisa bertanya dengan heran: "Kak Nikita, mengapa kamu datang? Bukankah Direktur Wu mengatakan bahwa kamu dan Direktur Li sedang dalam perjalanan bisnis di Kota C?"

Dengan senyuman kecil di bibirnya, Nikita Su pura-pura dengan tenang menjawab: "Aku agak risih disana, jadi aku akan kembali dulu."

Sambil memegang kedua tangan, Melisa berkata dengan iri: "Kak Nikita, kamu sangat bahagia. Direktur Li sangat hebat, kamu akan memiliki masa depan yang bebas dari kekhawatiran di masa depan. Kak Nikita, mengapa kamu bekerja begitu keras, langsung jadilah istri penuh waktu, tidak apa-apa. "

Istri penuh waktu ... menggelengkan kepalanya, Nikita Su tersenyum dan menjawab: “Itu tidak untukku.” Selain itu, tidak pasti apakah ada masa depan antara dia dan dia. Memikirkan pagi hari, dia berkata dia adalah beban, Nikita Su merasa sedikit sedih.

Menggelengkan kepalanya, tidak mau terus berpikir, Nikita Su berbalik, berjalan menuju kantornya. Beberapa hal, secara tidak sadar, ingin mengabaikannya. Terkadang saat ingin mengabaikannya, tetapi itu bukan hal yang sederhana.

Dalam perjalanan kembali keesokan harinya, mendengar dari Supir Li bahwa Leonard Li telah kembali. Nikita Su tidak bisa menahan perasaan sedikit gugup ketika memikirkan masalah dua hari yang lalu. “Dimana Leonard Li?” Nikita Su bertanya dengan rasa ingin tahu.

“Nona Su, tuan sudah berkerja di ruang kerja, tuan memerintahkan, Nona makan dulu.” Ucap pelayan dengan hormat.

Oh, Nikita Su mengangguk dan langsung berjalan ke restoran. Setelah beberapa gigitan, Nikita Su berjalan ke atas menuju ruang kerja sambil membawa kopi. Mengetuk pintu dan masuk perlahan.

Melihat bahwa itu dia, Leonard Li menyapanya seperti biasa. “Kamu yang membuat?” Leonard Li bertanya dengan santai.

Sambil meletakkan kopi di atas meja, Nikita Su berkata sambil tersenyum: "Bukankah kamu sedang bekerja, menyegarkanmu. Minumlah selagi panas, rasanya akan berubah saat dingin."

Leonard Li tidak berbicara, tetapi meletakkan pena di tangannya, mengambil kopinya dan menikmatinya. “Enak,” kata Leonard Li dengan tenang.

"Ini adalah saat Henny melakukan perjalanan bisnis ke luar negeri beberapa waktu lalu, aku memintanya untuk membelinya, dia bilang rasanya cukup enak," kata Nikita Su.

Meletakkan cangkir kopi, berpelukannya di pinggangnya: "Kamu membuatnya, rasanya enak. Masih marah, eh?"

Dalam dua hari terakhir, Leonard Li menelepon dua atau tiga kali, tetapi Nikita Su tidak menjawab. Dia tahu bahwa wanita ini canggung. Memalingkan kepala, Nikita Su berkata dengan lesu, "Tidak."

Sambil meremas pipinya, Leonard Li berkata dengan suara rendah, "Masih mengatakan tidak, semua bibir sudah melengkung."

Nikita Su tidak berbicara, tapi sengaja memainkan jarinya. Setelah melihat ini, Leonard Li bersandar di telinganya dan mendesah pelan: "Jangan marah, atau aku akan menghukummu."

Mendengar nada memerintahnya, Nikita Su berkata dengan tidak puas: “Jika kamu tidak mengizinkan aku untuk marah, maka aku tidak dapat marah? Siapa yang membuatnya?” Kemudian, Nikita Su mengangkat dagunya dengan bangga. Aku akan marah, ekspresi seperti apa yang bisa kamu tunjukkan padaku.

Leonard Li tidak berbicara, tetapi memindahkan kopinya, memeluknya, meletakkannya di atas meja. Nikita Su belum bereaksi, melihat Leonard Li dengan tenang merobek dasinya dan membuka kancing bajunya.

Mengungkap tulang selangkanya yang indah, tidak menunjukkan otot gemuk, Nikita Su menelan dan segera meraih tangannya: "Apa yang kamu lakukan?"

Melihatnya dengan serius, Leonard Li menjawab dengan acuh tak acuh: "Belum mencoba bagaimana rasanya di sini, cobalah."

Benar saja, itulah yang dia pikirkan, mata Nikita Su membelalak keheranan. Bersandar ke belakang, dia dengan cepat melarikan diri dari lengannya. Melihat dia berbalik, Nikita Su bergegas ke tanah dan mengangkat tangannya: "Aku menyerah, kamu kejam, aku tidak marah lagi."

Puas dengan senyuman yang sangat dangkal, Leonard Li masih berjalan ke arahnya: “Baiklah, patuh. Seterusnya, cobalah.” Sebelum akhiran dibunyikan, Nikita Su segera kabur.

Melihatnya menghilang dengan cepat, Leonard Li tertawa. Bagi Nikita Su, dia tahu bagaimana membuatnya menyerah paling cepat. Kembali ke kursi kantor dan duduk, Leonard Li terus bekerja. Baru saja, itu hanya menggodanya. Jika dia benar-benar menginginkannya, dia tidak bisa melarikan diri.

Di akhir pekan, Nikita Su terbaring bosan di kamar tidurnya. Meski saat itu sudah akhir musim panas, namun cuacanya masih agak panas, Nikita Su tidak mau keluar. Tapi berbaring di tempat tidur, juga sangat membosankan. Di tengah kebosanan, Nikita Su berpikir untuk berkeliling di halaman.

Mengenakan pakaian rumah kasual, Nikita Su datang ke ruang kerja, melihat Leonard Li baru saja meletakkan ponselnya, melihat ke suatu tempat dengan serius. Setelah melihat ini, Nikita Su melangkah maju, bertanya dengan tidak mengerti: "Ada apa, melihat alismu berkerut?"

Melihat matanya, memikirkan konten di telepon barusan, hati Leonard Li khawatir. Di permukaan, tidak ada jejak yang terungkap. “Bukan apa-apa, urusan kerja.” Leonard Li menjawab dengan tenang.

Dia mendatanginya, mengangkat tangannya, merapikan kerutan di antara alisnya, berkata sambil tersenyum: "Hari ini adalah akhir pekan, jangan pikirkan tentang pekerjaan. Akhir pekan harus istirahat yang baik."

Melihat matanya lebih dekat, sosoknya tercermin di pupil matanya. Leonard Li mengulurkan tangan dan membelai rambutnya: "Yah, aku tahu."

"Juga, jika itu sesuatu yang mengganggu, kamu bisa memberitahuku. Meskipun aku mungkin tidak bisa, tapi lebih baik mengatakannya daripada menyembunyikannya."

Leonard Li tidak mengatakan apa-apa, sesuatu melintas di matanya. “Oke, aku akan.” Leonard Li tersenyum tipis.

Menunjuk ke luar, Nikita Su tersenyum dan berkata, "Maukah kita berjalan-jalan di halaman? Kebetulan ada pohon besar di halaman, pasti menyenangkan menikmati kesejukan di bawahnya."

Sambil membelai kepalanya, Leonard Li menjawab dengan tenang: "Pergilah dulu, ada yang harus kulakukan."

Nikita Su selalu perhatian, tentu saja tidak memaksakan, berkata sambil tersenyum: “Baiklah, baiklah, aku akan pergi dulu.” Kemudian, Nikita Su berbalik dan berjalan cepat menuju pintu. Melihatnya muncul di halaman, Leonard Li mengerutkan kening.

Menikmati keteduhan sejuk di bawah pohon besar di halaman depan, mengangkat tangannya, seolah menangkap sinar matahari yang mengalir dari celah di antara dahan, sudut bibir Nikita Su terangkat. Angin sejuk bertiup, Nikita Su tersenyum dan menutup matanya.

Setengah jam kemudian, Nikita Su merasa pemandangan yang tidak tersedia di hadapannya agak monoton, tiba-tiba teringat akan manjusawa di halaman belakang. Memikirkan hal ini, Nikita Su berdiri dan menuju ke halaman belakang.

Di taman, bunganya tumbuh sangat baik pada suhu tinggi. Melihat ke seberang taman, terlihat sangat indah. Hanya memikirkan arti Manjusawa, Nikita Su tidak terlalu menyukainya. Dia suka penyihir biru, dia selalu begitu.

Melangkah ke depan, Nikita Su menatap mereka dari dekat. Tiba-tiba, menyadari bahwa beberapa bunga panjang di tepi sungai lain tidak tumbuh dengan baik karena tumbuh cabang tambahan. Memikirkan buku-buku yang pernah dibaca sebelumnya, Nikita Su ingin membantu mereka mengaturnya.

Dengan membawa gunting besar dari pelayannya, Nikita Su dengan hati-hati memotong beberapa cabangnya. Antar-jemput di antara bunga-bunga, Nikita Su melihat dengan cermat. Tanpa menyadarinya, banyak bunga di sisi lain dipotong dan ditumpuk bersama.

Menemukan satu, ketika Nikita Su hendak memotongnya, sebuah suara pelan terdengar dari belakang: "Apa yang kamu lakukan?"

Mendongak, menatapnya berdiri tidak jauh, Nikita Su berkata sambil tersenyum: "Aku sedang memotong dahan bunga-bunga ini, aku pikir ..."

“Jangan bergerak,” kata Leonard Li kosong, dengan sedikit amarah di wajahnya.

Melihat ekspresinya, Nikita Su bertanya-tanya: "Kenapa? Potong dahan bunga ini, supaya bunganya tumbuh lebih banyak ..."

“Aku bilang tidak boleh ya tidak boleh, kamu tidak mendengarnya?” Leonard Li berkata dengan suara sedingin es, “Kamu tidak diperbolehkan menyentuh bunga di sini.”

Melihatnya dengan heran, dia tidak tahu mengapa, dia melihat kemarahan yang jelas di matanya. Sejak mereka bertemu, dia jarang menunjukkan ekspresi seperti itu. Memikirkan hal ini, hati Nikita Su menegang. Dia peduli dengan bunga-bunga ini.

Melihat bahwa dia masih di sana, Leonard Li berkata dengan acuh tak acuh: "Keluarlah, kamu tidak diizinkan masuk tanpa seizinku."

Nikita Su tidak pergi dengan patuh, tetapi menatapnya: "Mengapa kamu begitu marah? Apakah bunga-bunga ini lebih penting dariku? Kamu jarang memperlakukanku begitu keras, tetapi sekarang karena bunga-bunga ini galak padaku. Di hatimu, Apakah mereka lebih penting dari aku? "

Dia tidak mengerti mengapa dia mencintainya, tetapi dia menyalahkannya atas bunga-bunga yang tidak penting ini. Leonard Li tidak menjawab, hanya menatap wajahnya. Tinju Nikita Su yang tergantung di sisinya tidak bisa menahan mengepal perlahan.

Novel Terkait

Cinta Dan Rahasia

Cinta Dan Rahasia

Jesslyn
Kesayangan
3 tahun yang lalu
My Only One

My Only One

Alice Song
Balas Dendam
3 tahun yang lalu
My Perfect Lady

My Perfect Lady

Alicia
Misteri
2 tahun yang lalu
My Tough Bodyguard

My Tough Bodyguard

Crystal Song
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Siswi Yang Lembut

Siswi Yang Lembut

Purn. Kenzi Kusyadi
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
His Soft Side

His Soft Side

Rise
CEO
2 tahun yang lalu
Cinta Presdir Pada Wanita Gila

Cinta Presdir Pada Wanita Gila

Tiffany
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Hidden Son-in-Law

Hidden Son-in-Law

Andy Lee
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu