Be Mine Lover Please - Bab 103 Membiarkan Kamu Merawat, Bukannya Bagus Juga?

Melihatnya tiba-tiba muncul, mata Nikita Su berkedip. Setelah pulih dari infus di rumah sakit, Leonard Li menjaga wajahnya tetap dingin. Melihatnya memberi makan buburnya dengan tatapan kosong, Nikita Su menarik lengan bajunya: "Apakah kamu marah?"

Leonard Li tidak berbicara, tetapi meliriknya dengan dingin. Melihat ini, Nikita Su semakin yakin akan tebakan di hatinya: "Maafkan aku."

“Salah dimana?” Wajah Leonard Li masih tidak tenang.

Setelah memikirkannya dengan serius, Nikita Su berkata dengan lembut: “Tidak seharusnya tidak pergi ke dokter, membuatmu khawatir.” Baru saja di rumah sakit, ketika dokter mengatakan bahwa dia mengalami demam tinggi 39 derajat, wajahnya menjadi gelap. Ah...

Menatap matanya, ekspresi Leonard Li tegas: "Apa lagi?"

Setelah berkedip dan menatapnya dengan bingung, Nikita Su bertanya dengan rasa ingin tahu: "Apa lagi?"

Mengangkat tangannya, meremas pipinya dengan kuat. Setelah melihat ini, Nikita Su berteriak kesakitan, "Ah, sakit, sakit ..."

Melihat matanya yang basah, Leonard Li melepaskan tangannya, dengan wajah muram: "Bagaimana aku menyuruhmu untuk menjaga dirimu sendiri sebelum pergi, begitulah caramu merawatnya, eh?"

Mengetahui bahwa dirinya mengkhawatirkan dirinya sendiri, Nikita Su melangkah maju dan memeluknya: "Maafkan aku."

Melihat bahwa dia masih tidak bergerak, Nikita Su mencium pipinya dan berkata dengan genit: "Jangan marah, aku baik-baik saja sekarang. Aku tidak sengaja demam, juga tidak tahu demam maka datang mencari aku. "

Sambil meremas hidungnya, Leonard Li menekan punggungnya di tempat tidur: "Minumlah bubur."

Melihat rona wajahnya akhirnya sedikit mereda, Nikita Su menghela nafas lega dan dengan senang hati menikmati penantiannya. Melisa membuka pintu sambil memegang makanan di tangannya: "Kak Nikita, aku kembali ... Direktur Li?"

Leonard Li menoleh dan menatapnya: "Keluar."

Setelah mendengar ini, Melisa menjerit dan secara refleks mundur. Semenit kemudian, dia menjulurkan kepalanya lagi: “Itu, ini makan malam yang kubeli ... aku akan keluar.” Melihat tatapan muram Leonard Li, demi hidup, Melisa pergi dengan tegas.

Melihat pemandangan ini, Nikita Su berkata dengan bercanda: "Kamu tidak bisakah gembira sedikit, melihatmu menakut-nakuti orang."

“Tidak perlu,” jawab Leonard Li datar. Untuk orang yang tidak dia pedulikan, tidak perlu terlalu banyak ekspresi.

Diam-diam menjulurkan lidahnya, Nikita Su diam saja. Bahkan terkadang, melihatnya mengkhawatirkan dirinya juga merupakan hal yang membahagiakan.

Di malam hari, Nikita Su berbalik ke samping, memandang pria yang tergeletak di sampingnya. “Tidak kembali? Bukankah kamu masih punya pekerjaan?” Nikita Su tidak bisa menahan diri untuk tidak bertanya. Dia bergegas datang dengan cemas, bagaimana jika tidak ada yang mengelola Perusahaan Li?

Menariknya ke dalam pelukannya, Leonard Li menutup matanya dan berkata, “Telah diatur.” Pada saat dia tahu bahwa dia sakit, terlepas dari pertemuan lain yang akan diadakan, Leonard Li langsung naik helikopter ke tempatnya. Dibandingkan dengan dia, pekerjaan tidak penting.

Mendengar jawabannya, Nikita Su merasa lega. “Lalu Melisa tidur dimana? Kalau tidak kamu membuka kamar lain untuk tidur sendirian?” Kata Nikita Su hati-hati.

Leonard Li dengan tegas menolak ajuannya, masih menutup matanya. Melihat hal tersebut, Nikita Su harus menutup mulut dengan patuh agar tidak menyinggung perasaannya. Pria yang pemarah juga tidak mudah diprovokasi.

Ramuan itu berhasil, Nikita Su merasakan kelopak matanya semakin berat, perlahan tertidur. Malam menjadi panjang.

Bangun keesokan harinya dan berbaring, Nikita Su merasa segar. Setelah menggerak-gerakkan lehernya dengan senang hati, Nikita Su tersenyum dan berkata, "Wow, rasanya enak sekali tidur ... Hah? Dimana orang?"

Melihat tidak ada sosok Leonard Li di dalam kamar, Nikita Su melompat dari ranjang, bersiap untuk mencuci tangannya. Baru saja berjalan ke pintu, suara berbahaya datang dari belakang: "Pakai sandal."

Melihat ke bawah, melihatnya tanpa alas kaki menginjak ubin, melihat wajahnya yang suram, Nikita Su berteriak, segera melompat ke tempat tidur dan memakai sepatunya dengan patuh. Mendatanginya, Leonard Li mengulurkan tangannya dan menjatuhkannya ke dahinya. Memastikan demamnya sudah turun, ekspresinya sedikit mereda.

Sambil menarik lengannya, Nikita Su berkata dengan ramah: "Kemana kamu pergi? Aku pikir kamu hilang."

“Ganti pakaianmu dan pergi makan.” Leonard Li tidak menjawab, tapi hanya memerintahkan.

Tak ingin membuat marah singa dalam suasana hati yang buruk, Nikita Su dengan patuh mengikutinya. Keluar kamar dan makan di restoran hotel, kebetulan bertemu dengan Direktur Wu dan yang lainnya. “Kak Nikita, apakah kamu baik-baik saja?” Melisa bertanya dengan antusias.

Dengan senyum cerah di wajahnya, Nikita Su tersenyum dan menjawab: "Tidak apa-apa, aku baik-baik saja."

Direktur Wu memandang Leonard Li dan berkata dengan datar: "Direktur Li, Nikita benar-benar mengganggu kamu kemarin."

Meliriknya, Leonard Li berkata dengan dingin: "Dia wanitaku."

Mendengar jawabannya, semua orang kaget. Bagaimanapun, baik di depan umum atau tidak, ini pertama kalinya Leonard Li mengakui bahwa dia tidak lajang. “Direktur Li, apakah Nikita kembali bersama kita atau?” Direktur Wu menanyakan pendapat Leonard Li.

“Ikuti aku kembali.” Leonard Li mengatakan ini dengan dingin. Kalau bukan karena dia bos Nikita Su, Leonard Li pasti tidak punya waktu untuk menjawab.

Direktur Wu mengangguk dan berkata sambil tersenyum: “Kalau begitu Nikita direpotkan Direktur Li, Nikita, istirahatlah dengan baik, kembali bekerja ketika sudah sembuh.” Setelah itu, Direktur Wu pergi bersama para karyawan.

Ketika Melisa melewati Nikita Su, dia berbisik: “Kak Nikita, bantu aku berterima kasih pada Direktur Li, kalau tidak aku tidak akan punya kesempatan untuk tidur di suite mewah.” Setelah itu, Melisa pergi bersama yang lainnya.

Memalingkan kepalanya untuk menatapnya, Nikita Su tersenyum: "Jadi tadi malam, kamu mengatur untuk Melisa? Aku pikir kamu akan membiarkan dia tidur di koridor."

Leonard Li menatapnya dengan dingin, lalu menariknya ke kursi.

Sakit kemarin, jadi tidak bisa bersenang-senang sepanjang sore. Berpikir akan kembali besok, Nikita Su tentu saja tidak ingin melewatkan kesempatan yang begitu bagus. Menginjak pantai berpasir keemasan dengan kaki telanjang, Nikita Su melompat kegirangan: "Pasir ini lembut sekali, nyaman banget untuk diinjak."

Melihatnya hidup dan menendang, mata Leonard Li bersinar dengan ketenangan pikiran. Berjalan ke depan, menyortir rambut panjangnya yang terangkat oleh angin laut: "Baru sembuh, lebih diperhatikan."

Sambil memegangi lehernya dengan kedua tangan, Nikita Su berkata sambil terkekeh, "Aku tahu, aku bukan boneka kaca, tapi aku tidak begitu rapuh."

Dia melingkarkan tangannya di pinggang kecilnya dan menariknya ke arahnya. "Kamu akan mati jika sakit lagi," kata Leonard Li.

Sambil tersenyum bahagia, Nikita Su berkedip dengan main-main: "Alangkah baiknya jika kamu merawat aku, hehe ..." Berbalik sambil tersenyum, Nikita Su berlari ke depan dengan gembira .

Leonard Li berjalan di belakangnya, sosoknya tercermin di matanya. “Pria tampan, buat janji?” Dua wanita cantik berambut cokelat dengan bikini berjalan mendekat dan meletakkan tangan mereka di tubuh Leonard Li secara ambigu.

Setelah melihat ini, mata Leonard Li sedingin es, melihat tangannya dengan jijik: "Pergi."

Tangannya bergetar, jatuh dari bahunya. Jarang bisa menemukan warna laki-laki sebaik itu. Seorang wanita cantik tidak mau menyerah, mengibaskan rambut panjangnya dengan menawan, membusungkan dadanya untuk menunjukkan sosoknya yang bergelombang, dan berkata dengan menawan, "Apakah kamu bebas malam ini?"

Leonard Li berjalan melewatinya dengan acuh tak acuh tanpa mengangkat kelopak matanya. Di matanya, dia tampak seperti udara. Setelah melihat ini, kecantikan itu mengikuti dengan enggan, tangannya menyentuh lengannya.

Ekspresi dingin muncul di wajahnya, dan Leonard Li meremas pergelangan tangannya. Kekuatan yang kuat sepertinya menghancurkan tulang-tulangnya. “Ah!” Wanita cantik berteriak kesakitan.

Mendengar suara itu, Nikita Su bergegas ke samping dan menarik lengannya: "Ada apa?"

Melihat ketegangan di matanya, Leonard Li melepaskan kecantikan itu dan memeluk pinggangnya: "Ada serangga."

Dengan semua otot wajah yang dipilin menjadi satu, wanita cantik itu berteriak dengan marah: "Kamu bilang aku serangga?"

Mata dingin Leonard Li tertuju pada wajah kecantikan itu: "Pergi."

Wanita cantik mengangkat dagunya, melirik ke arah Nikita Su, berkata, "Dia terlihat baik, tapi sayangnya dia memiliki penglihatan yang buruk. Wanita ini cantik ya cantik, sosoknya ..."

Nikita Su menatap, melihat sosoknya yang berdada. Dia dalam kondisi yang baik, tapi dia berpakaian bagus, tidak ingin menunjukkannya. Leonard Li menyipitkan mata dan mengangkat tangannya. Dalam sepuluh detik, beberapa pengawal tiba-tiba muncul di depan mereka, mengelilingi wanita itu. Melihat gambar ini, kedua wanita itu tidak bisa menahan gugup.

"Tarik keluar," perintah Leonard Li kosong.

Dengan membungkuk rapi, bodyguard itu menjawab serempak: “Iya bos.” Kemudian, pengawal tersebut menangkap kedua wanita tersebut secara terpisah, seperti elang yang menangkap anak ayam, dan langsung menggendongnya.Tak jauh dari situ terdengar keseruan seorang wanita.

Menunjuk ke arah mereka, Nikita Su menelan: "Jadi, Anda punya pengawal?"

Dengan senandung samar, Leonard Li menjawab dengan tenang: “Ya, diam-diam melindungi.” Dia tidak memiliki kebiasaan membawa bodyguard. Dia hanya membawa bodyguard karena dia pergi ke luar negeri. Jika tidak, dia tidak ingin siapa pun terus mengintipnya.

Seolah-olah semuanya tidak terjadi, Leonard Li memeluknya dan terus berjalan di pantai. "Kecantikan wanita itu kelihatannya cukup bagus. Dia memulai percakapan denganmu, sama sekali tidak berpikiran?"

Mengamatinya, Leonard Li menjawab dengan tenang: "Aku tidak bisa kepada wanita apapun, hanya kamu yang bisa membuat aku berdiri."

Dengan kebahagiaan di pipinya, Nikita Su berkata dengan kesal: "Mulut yang malang, apakah aku bukan seorang wanita?"

Berhenti melangkah, mencubit dagunya, memprovokasi sembrono: “Kamu adalah wanitaku.” Setelah berbicara, Leonard Li menundukkan kepalanya dan mencium bibirnya.

Merasakan tatapan yang diproyeksikan dari sekitarnya, jantung Nikita Su berdebar kencang. Dia perlahan berdiri di atas jari kakinya, mengaitkan lehernya dengan kedua tangan, menanggapi ciumannya dengan malu-malu. Pada saat itu, sepertinya seluruh dunia hanya tinggal bersama dia dan dia.

Tidak jauh dari situ, dua orang yang bersembunyi di kegelapan memegang kamera, memandangi dua orang yang sedang berpelukan dan berciuman, menekan tombol tombol pintas. Mengeluarkan telepon dan tekan tombol pintas: "Rencananya telah berubah, Leonard Li memiliki pengawal di sisinya."

Mendengar instruksi tersebut, pria dan rekannya berbicara, keduanya dengan tenang pergi.

Kedua orang yang tenggelam dalam kebahagiaan itu tidak tahu bahwa ada bahaya yang menunggu mereka.

Novel Terkait

Pria Misteriusku

Pria Misteriusku

Lyly
Romantis
2 tahun yang lalu
Cinta Yang Tak Biasa

Cinta Yang Tak Biasa

Wennie
Dimanja
2 tahun yang lalu
Thick Wallet

Thick Wallet

Tessa
Serangan Balik
2 tahun yang lalu
Cinta Dan Rahasia

Cinta Dan Rahasia

Jesslyn
Kesayangan
3 tahun yang lalu
Siswi Yang Lembut

Siswi Yang Lembut

Purn. Kenzi Kusyadi
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Step by Step

Step by Step

Leks
Karir
2 tahun yang lalu
Love Is A War Zone

Love Is A War Zone

Qing Qing
Balas Dendam
3 tahun yang lalu
Cinta Yang Paling Mahal

Cinta Yang Paling Mahal

Andara Early
Romantis
2 tahun yang lalu