Be Mine Lover Please - Bab 49 Dia, Tidak Tahan Kesepian

Terkadang, Nikita Su merasa waktu bersama Leonard Li selalu cepat berlalu. Perasaan ini membuatnya tidak nyaman.

Di balkon, Nikita Su meringkuk di sana, memandangi Ferrari yang perlahan-lahan melaju ke bawah. Memikirkan situasinya barusan, pikirannya buyar. Henny An bersandar padanya dan berkata sambil terkekeh: "Nikita, hubungan kamu dan paman sudah sampai di mana?"

Memalingkan kepalanya untuk menatapnya dengan heran, Nikita Su bertanya dengan bingung: "Mengapa kamu bertanya ini?"

Mengulurkan jarinya, Henny An berkata sambil menghitung di sana: "Coba pikirkan, dia pernah mengantarmu pulang, makan bersama, dan memilih kado bersama. Sesekali bergandengan tangan dan berciuman, rasanya seperti dua orang yang sedang jatuh cinta. Dan sebelumnya, masih ada kehangatan malam itu ... "

Mendengar hal itu, Nikita Su menyadari bahwa hubungannya dengan Leonard Li sedang dalam keadaan ambigu. Hubungan semacam ini, di mata orang luar, kemungkinan besar akan salah paham.

“Aku tidak pernah menyangka akan seperti ini, jelas aku telah menolaknya, tapi…” Nikita Su mengerutkan keningnya, sedikit bingung.

Bersandar di pagar, Henny An berkata sambil tersenyum: "Jangan khawatir, perasaan itu tidak ada yang benar atau salah. Dalam beberapa tahun terakhir, Aldo Ye terlalu tidak simpatik kepadamu, dan kebaikan Leonard Li kepada kamu akan membuat hati kamu merasa hangat. Itu normal, dan lagi orang itu adalah Leonard Li, jadi sulit untuk tidak tergoda. "

Meski begitu, Nikita Su masih menggelengkan kepalanya: "Tidak. Aku tidak bisa selingkuh sampai aku bercerai. Lagipula, aku belum sepenuhnya melepaskan Aldo, aku juga tidak bisa menerima perasaan orang lain. Dia seharusnya hanya sedikit tertarik padaku."

Setelah pengakuan dosa hari itu, nama Leonard Li berhenti disebutkan, seolah-olah itu tidak pernah terjadi. Dan sikapnya terhadapnya kadang-kadang peduli, tapi terkadang juga dingin. Hatinya sulit dipahami.

“Apakah ini hanya main-main atau tidak, akan tahu di masa depan.” Kata Henny An bercanda. “Tapi saat ini, dia seharusnya lebih dari sekedar ketertarikan. Karakter Leonard Li lebih baik dari Aldo Ye. Setidaknya dia tidak akan membujukmu, dan langsung berhubungan erat ketika bertemu wanita. "

Nikita Su dan Henny An adalah sahabat yang berbicara tentang segala hal, dan tidak ada rahasia di antara mereka. Memikirkan kejadian siang itu, Nikita Su menghela nafas: "Sebenarnya, sejenak aku berpikir untuk memulai lagi. Tapi untungnya, ini hanya pemikiran sesaat."

Mendengar perkataannya, Henny An mengingatkan dengan sungguh-sungguh: "Nikita, kamu tidak bisa membuat kesalahan yang sama dua kali. Pria seperti Aldo Ye ini, yang memiliki hubungan baik kalaiu pacaran tapi buruk dalam pernikahan. Dia, tidak tahan kesepian."

Dia memahami kebenaran ini, dan karena itu, dia dengan tegas tidak mau melanjutkan pernikahan ini. Apalagi, Jeanie Su sudah berada di antara dia dan Aldo Ye, dia tidak ingin bersaing dengannya untuk pria yang sama di waktu yang tersisa ini.

Menjentikkan dahinya, Henny An menasihati: "Lusa, kamu jangan bertemu dengannya. Kalau tidak, aneh kalau pernikahanmu bisa cerai."

Mengangguk, Nikita Su tersenyum dan menjawab: "Jangan khawatir, aku tahu. Kakek selalu baik padaku, dan aku masih harus pergi ke hari ulang tahunnya besok. Lusa, Aldo dan aku tidak akan pernah bertemu lagi. Tunggu sampai bercerai baru pikirkan lagi selanjutnya. "

Hanya saja terkadang hal-hal tidak berjalan semulus yang dipikirkan.

Keesokan harinya, Aldo Ye muncul di luar Jingyuan tepat waktu. Nikita Su berjalan menuruni tangga dan melihatnya bersandar di mobil dari kejauhan. Hari ini, dia telah berpakaian rapi, dengan kemeja putih dengan motif bunga, tampak serius dan tegap.

Oleskan sedikit wax pada rambutnya dan sisir poninya untuk memperlihatkan dahi yang mulus. Penampilannya tinggi, dan temperamen yang berubah-ubah. Ditambah dengan kakinya yang jenjang dan langsing, tak heran jika banyak wanita yang terpesona olehnya.

Menarik perhatiannya, berjalan ke samping, Nikita Su berkata dengan ringan: "Ayo pergi."

Aldo Ye mengangkat tangannya dan membelai pipinya: “Nikita, kamu sangat cantik hari ini.” Nikita Su memang sudah cantik, dengan wajah yang sangat bagus, dan dia bisa memenangkan gelar kembang sekolah meski dengan wajah menghadap ke atas. Belum lagi memakai riasan tipis, yang mempesona.

Menghindari tangannya, Nikita Su tidak menjawab sambil membungkuk ke dalam mobil. Melihat ini, Aldo Ye mengangkat alisnya dan juga membungkuk untuk masuk ke dalam mobil. Mobil segera sampai di rumah Keluarga Ye.

Hari ini adalah hari ulang tahun Kakek Ye *, tetapi hanya Keluarga Ye yang ada di sana pada pagi hari. Karena perjamuan ulang tahun sebenarnya akan diadakan pada sore hari. Nikita Su dan Leonard Li berjalan ke rumah besar berdampingan, dan pelayan itu berdiri dengan hormat di depan pintu untuk menyambut mereka.

Orang tua itu duduk di kursi utama, memandang mereka dengan ramah: "Aldo, Nikita, kamu di sini."

Keduanya berjalan maju dan berkata serempak: "Kakek *, selamat ulang tahun."

Mengangguk sambil tersenyum, wajah lelaki tua itu tersenyum: "Ya, ya, anak baik."

Melihat kerabat itu datang, Nikita Su berbalik ke samping dan duduk bersama Aldo Ye di samping John Ye dan Madam Ye. Kerabat muncul satu demi satu, dan Leonard Li tiba terakhir. Dia tidak banyak bicara, tapi hanya menelepon Ayah dan duduk di hadapan Nikita Su.

Lalu, saat semua orang memberikan hadiah ulang tahun mereka. Aldo Ye mengirim Buddha Maitreya yang diukir dari batu akik dan berkata sambil tersenyum: "Kakek*, inilah yang Nikita dan aku pilih, harap kamu menyukainya."

Melihat mereka berdua, lelaki tua itu menjawab sambil tersenyum: "Baiklah, Buddha Maitreya ini diukir dengan sangat indah, Aldo, Nikita, kalian memilihnya dengan hati."

Nyonya Ye mengambil kesempatan untuk memuji Aldo Ye dan berkata: "Aldo sangat mementingkan ulang tahun Ayah, dan telah lama merencanakan. Dalam dua tahun terakhir, perusahaan telah berkembang lebih baik di bawah manajemen Aldo. Di masa depan, Group QiCheng di bawah manajemen Aldo, ayah bisa tenang. "

Perusahaan Ye hanyalah sebuah perusahaan yang dikelola oleh putranya John Ye. Perusahaan dengan nama putranya itu dulu disebut Grup Ye. Belakangan, karena kehilangan ibu Leonard Li, berubah menjadi Group QiCheng.

Di dalam negeri terdapat empat perusahaan penting yaitu Perusahaan Li, Group QiCheng, Perusahaan Fu, dan Group DaXiong. Keluarga Ye, yang menempati dua tempat, telah menjadi obyek usaha setiap orang untuk berpegang teguh.

Mendengar ini, Herry Ye berkata sambil terkekeh: "Perkataan Kakak ipar. Ayah saja belum meninggal, kenapa ingin membiarkan Aldo mewarisi harta warisan begitu cepat.

Setelah mendengar ini, Nyonya Ye tersenyum ramah: "Herry, kamu salah paham, aku tidak mengutuk ayah. Aku hanya berpikir bahwa Group QiCheng akan menemukan kandidat yang cocok untuk diwarisi. Dan Aldo adalah cucu Keluarga Ye. Cucu tertua adalah yang terbaik. "

Begitu Herry Ye hendak berbicara, dia mendengar Kakek menyela percakapan mereka dengan acuh tak acuh: "Nah, hari ini adalah hari yang baik ulang tahunku. Apakah kalian ingin berdebat di sini sampai aku berjamur?"

Melihat dahinya yang tidak senang, Nyonya Ye segera menutup mulutnya. Leonard Li melangkah maju dan mengambil hadiah itu. "Ini untukmu," kata Leonard Li acuh tak acuh.

Ketika kotak dibuka, John Ye mengerutkan kening dan tidak dapat menahan diri untuk tidak berkata, "Leonard, hari ini adalah hari ulang tahun Ayah. Meskipun kamu dan Ayah tidak akrab, kamu tidak boleh memberikan hal yang lusuh. Jika ini tersebar, bukankah itu membuat orang berpikir kamu enggan mengeluarkan uang untuk Ayah. "

Kakek Ye * melihat boneka-boneka halus itu, mengambilnya dan meletakkannya di tangannya. “Boneka ini menggambarkan pemandangan empat generasi yang tinggal dalam satu rumah, dan hidup bahagia. Kamu bisa melihatnya jika bosan sendirian di rumah.” Leonard Li menambahkan dengan tenang.

Telapak tangan yang keriput membelai sosok yang tampak hidup itu, dengan perasaan yang tak terlukiskan di dalam hatinya. "Yah, aku sangat menyukainya. Dari hadiah-hadiah ini, inilah favoritku. Saat ibumu masih hidup, aku menyukai hal-hal kecil ini."

Setelah mendengar ini, Nyonya Ye dan John Ye saling pandang. Sepertinya tidak menyangka hal sederhana ini akan memuaskan Kakek. "Empat generasi di rumah yang sama ... Aldo, Nikita, kamu harus bekerja keras, biarkan aku menggendong cicitku lebih awal."

Tak disangka, Nikita Su terpana beberapa detik saat topik itu menyentuhnya. Aldo Ye mengangguk, meraih tangan Nikita, dan berkata sambil tersenyum: "Kakek * jangan khawatir, Nikita dan aku sedang bekerja keras."

Dia ingin menarik tangan tapi melihat begitu banyak orang yang hadir, akhirnya menahan ini. Di depan umum, dia tidak ingin mempermalukannya.

Melihat Nikita Su tidak menyangkal, Leonard Li mengerutkan keningnya, mungkinkah ...

Selanjutnya keluarga makan bersama, Nikita Su duduk di sebelah Aldo Ye, selalu menundukkan kepala untuk makan. Dia bisa merasakan bahwa mata Leonard Li akan menatapnya sesekali, membuatnya gelisah.

“Leonard, kamu tidak muda lagi, kamu harus segera mencari seseorang untuk dinikahi dan memiliki anak.” Kakek memandang Leonard Li yang sedang duduk dan berkata.

Pandangan Leonard Li tertuju pada Nikita Su, tapi dia hanya diam selama beberapa detik, dan berkata dengan datar, "Ya, aku sudah menemukannya."

Mendengar ini, wajah Kakek * menunjukkan kegembiraan: "Sungguh, putri siapa? Jika cocok, nikahi secepatnya."

Pinggang tiba-tiba diluruskan, dan tangan yang memegang sumpit tiba-tiba menegang, dan Nikita Su hanya merasa nafasnya menjadi berantakan. Dia mungkin tidak akan mengatakan itu adalah dia?

Merasakan ketegangannya, mata Leonard Li menjadi gelap. “Kelak kamu akan tahu, hadiah ini juga dipilih bersamanya.” Leonard Li berkata dengan ringan.

Sumpit di tangan Nikita Su tergelincir, dan mata semua orang tertuju padanya. “Nikita, ada apa denganmu?” Leonard Li menatapnya, sesuatu berkedip di matanya.

Dengan jantung berdebar kencang, Nikita Su menjawab sambil tersenyum: "Tidak apa-apa, aku tidak hati-hati, aku sungguh minta maaf."

Aldo Ye menghibur, dan berkata dengan lembut: “Tidak apa-apa, biarkan majikan mengambil sepasang lagi.” Saat dia berkata, Aldo Ye memegang tangannya.

Mata Leonard Li sedikit menyipit, dan ada rasa dingin di sekujur tubuhnya. Herry Ye sangat menyadari perubahannya dan mengikuti pandangannya ke Nikita Su.

Usai makan siang, Nikita Su menemukan alasan untuk berbelanja di halaman belakang. Memikirkan sorot matanya di meja makan, hati Nikita Su berlama-lama. "Kenapa dia ingin mengatakan itu pada Kakek*? Apakah dia terhadapku..." Nikita Su bertanya-tanya.

Melewati tikungan, kekuatan tiba-tiba jatuh. Nikita Su hendak berteriak panik, tapi mulutnya tertutupi. Matanya membelalak takjub, melihat pria di depannya.

Melepaskan mulutnya, Leonard Li menekannya ke dinding. Hari ini para pelayan sibuk di halaman depan, dan hanya sedikit orang yang datang ke halaman belakang. “Apa yang terjadi di antara kamu dan dia, kamu memaafkan dia?” Leonard Li berkata tidak senang.

Tidak berlebihan, Nikita Su berpura-pura tenang dan berkata, "Ini urusan aku dan Aldo, tidak perlu melapor ke paman."

Mata sedikit menyipit, Leonard Li mencubit dagunya: "Kamu boleh tidak menjawab, tapi kamu... harus tahu bagaimana menanggung konsekuensinya."

Novel Terkait

Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milea Anastasia
Percintaan
2 tahun yang lalu
Because You, My CEO

Because You, My CEO

Mecy
Menikah
2 tahun yang lalu
Mbak, Kamu Sungguh Cantik

Mbak, Kamu Sungguh Cantik

Tere Liye
18+
2 tahun yang lalu
You Are My Soft Spot

You Are My Soft Spot

Ella
CEO
2 tahun yang lalu
Lelah Terhadap Cinta Ini

Lelah Terhadap Cinta Ini

Bella Cindy
Pernikahan
3 tahun yang lalu
Thick Wallet

Thick Wallet

Tessa
Serangan Balik
2 tahun yang lalu
Precious Moment

Precious Moment

Louise Lee
CEO
2 tahun yang lalu
Gaun Pengantin Kecilku

Gaun Pengantin Kecilku

Yumiko Yang
CEO
2 tahun yang lalu