Be Mine Lover Please - Bab 154 Sedikit Pelajaran

Della Shu masih koma, Winny Li sedikit bersemangat dan menolak untuk membiarkannya tinggal di kamar sampai dia bangun. Atas desakan Leonard Li, Nikita Su kembali ke kamar.

“Itu hanya patah tulang ringan, tidak serius.” Ucap Nikita Su sambil tersenyum, tidak ingin dia mengkhawatirkan dirinya sendiri.

Leonard Li terdiam, hanya menatap kakinya dengan saksama: "Mulai sekarang, kamu tidak bisa kemana-mana, kamu harus berbaring di rumah."

Mengetahui bahwa dia peduli pada dirinya sendiri, Nikita Su tersenyum dan berjanji: "Aku tahu, aku akan nurut, aku tidak ingin kakiku meninggalkan luka."

Saat mereka berbicara, seorang perawat datang dan memberi tahu mereka bahwa Della Shu tidak siuman. Mendengar hal ini, Nikita Su segera mengangkat selimut dan bersiap untuk bangun dari tempat tidur, tetapi dihentikan oleh Leonard Li: "Aku akan mengendong kamu ke sana."

Sebelum akhir kata terdengar, Leonard Li memeluknya dan menuju ke unit perawatan intensif. Ketika datang ke kamar, melihat dari kejauhan, Della Shu pucat dan memandang Winny Li dengan bingung. Melihat ini, hati Nikita Su menegang.

Memasuki kamar, Nikita Su ragu-ragu dan berkata, "Kamu baik-baik saja?"

Della Shu menatapnya dengan senyum lembut di wajahnya: "Mengapa aku di rumah sakit, apa yang terjadi?"

Setelah gegar otak, hal-hal tertentu terlupakan sebentar. Nikita Su mengerti dan berkata dengan nada meminta maaf: "Ada sebuah mobil yang akan menabrakku. Kamu ditabrak mobil untuk menyelamatkanku ..."

Sebelum kata-kata selesai, Della Shu bertanya dengan gugup: “Nikita, kamu baik-baik saja? Apakah ada yang terluka? Tunggu, kakimu.” Saat Della Shu membuka selimutnya, dia dengan cemas bersiap untuk turun dari tempat tidur. Alhasil, akibat gegar otak, merasa pusing dan hampir jatuh.

Melihat ini, Winny Li segera berkata: "Bu, jangan bergerak, berbaring saja. Kamu sudah menjadi seperti ini untuknya, mengapa kamu harus peduli dengan hidup dan mati dia."

Della Shu hanya memiliki Nikita Su di matanya, dan berkata dengan lembut, "Yang penting Nikita baik-baik saja."

Mendengar perkataannya, Nikita Su tidak tahu seperti apa. Setelah hening beberapa saat, dia menoleh dan berkata: “Kamu istirahatlah yang baik, sampai jumpa besok.” Bersandar di pelukan Leonard Li, memberi isyarat padanya untuk membawanya pergi.

“Nikita!” Della Shu berseru dengan cepat, “Bisakah kamu memaafkan ibu? Ibu sangat menyesalinya, tahu itu salah, kamu memaafkan ibu, oke?”

Leonard Li menunduk dan memandang seseorang dengan tubuh dingin di pelukannya. Melihatnya diam, Leonard Li melangkah maju dan membawanya keluar dari kamar. Melihatnya pergi, Della Shu menunduk karena frustrasi.

Winny Li merasa marah saat Della Shu menjadi seperti ini pada Nikita Su. “Bu, kenapa ibu harus meminta maaf padanya? Ya, dia putri kandungmu, lalu aku bukan putrimu?” Kata Winny Li tidak puas.

Della Shu perlahan mengangkat kepalanya, meremas tangannya, dan berkata dengan lembut: "Winny, kamu juga putri ibu. Selama bertahun-tahun, aku selalu memperlakukanmu seperti anakku sendiri. Tapi aku juga menginginkan Nikita memaafkanku, akulah yang meninggalkannya, dan aku melakukan hal yang berlebihan padanya untukmu ... "

Menarik tangannya, Winny Li berkata dengan marah, “Jika lain kali kamu terluka karena dia, aku tidak akan mengenali kamu sebagai ibuku.” Setelah selesai berbicara, Winny Li pergi dengan marah.

Della Shu mendesah pelan, air mata mengembun di matanya. “Apa yang harus kulakukan agar Nikita bisa memaafkanku?” Pikir Della Shu sedih.

Setelah menjalani pemeriksaan di rumah sakit selama sehari, Nikita Su pun pulang dan tinggal. Di dalam kamar, memikirkan pemandangan saat itu, Nikita Su merasa takut. Dia tahu bahwa pengemudi itu pasti ingin membunuhnya. Tidak tahu siapa yang menginginkan nyawanya. Yang lebih tidak terduga, Della Shu demi dirinya bahkan tidak memperdulikan segalanya.

Leonard Li kembali ke kamar tidur. Nikita Su mengangkat kepalanya dan bertanya, "Apakah kamu tahu siapa yang akan membunuhku?"

Duduk di seberangnya, Leonard Li mengerutkan kening dan menatapnya: "Ingin tahu?"

Mendengar hal itu, Nikita Su tiba-tiba tahu bahwa jawaban ini pasti bukan yang ingin didengarnya. Menarik napas dalam-dalam, Nikita Su tiba-tiba bertanya, "Apakah ini Jeanie Su?"

Leonard Li berhenti selama dua detik dan memberikan jawaban 'ya'. Faktanya, setelah kecelakaan mobil, dia sudah menduga bahwa itu adalah Jeanie Su. Tapi secara tidak sadar, dia tidak ingin percaya itu dia. Nikita Su tersenyum pahit mendengar jawaban sebenarnya.

“Sepertinya dia benar-benar ingin membunuhku.” Nikita Su berkata sambil tersenyum masam, “Di mana dia sekarang?”

Dengan memeluknya di pangkuannya, Leonard Li menjawab dengan tenang: “Telah ditangkap.” Jika tidak ada Della Shu dalam hal ini, khawatirnya Nikita Su sudah tidak hidup lagi saat ini.

Memikirkan hal ini, Leonard Li ingin membunuh Jeanie Su. Tetapi dia tahu bahwa Nikita Su pasti tidak ingin dia melakukan ini. Dan dia tidak akan melakukan hal-hal yang membuatnya sedih.

Sambil menarik-narik ujung bajunya dengan erat, Nikita Su terdiam. Kali ini, dia tidak ingin berhati lembut. Jeanie Su tidak hanya mengambil kebahagiaannya berkali-kali, tetapi sekarang juga mengambil nyawanya. Kali ini, dia tidak akan pernah menyerah.

Sambil berbicara, pelayan itu datang, mengetuk pintu, dan berkata dengan hormat: "Nona Su *, Nyonya Su ada di bawah dan ingin bertemu denganmu."

Untuk kunjungannya, Nikita Su sudah menduganya. Bagaimanapun, Jeanie Su adalah sumber kehidupannya. "Aku menyuruhnya pergi," kata Leonard Li.

Sambil menggelengkan kepalanya, Nikita Su berkata sambil tersenyum: “Aku akan menemuinya, aku mengerti, jika aku tidak melihatnya, dia tidak akan pergi.” Kemudian, Nikita Su berdiri dan berjalan dengan hati-hati keluar.

Leonard Li ingin memeluknya, tetapi dihentikan. Nikita Su berjalan sangat lambat, berusaha untuk tidak menyentuh area yang terluka. Melihat dia terluka, Nyonya Su tidak peduli dengan matanya. Di dalam hatinya, hanya ada Jeanie Su saja.

"Nikita, ibu minta tolong, selamatkan Jeanie, ya? Dia benar-benar tidak bermaksud. Dia sangat marah barulah bisa dia melakukan kesalahan ini. Nikita, demi ibu, kamu memaafkan dia, ya? "Nyonya Su memohon.

Sambil duduk di atas sofa, Nikita Su dengan tenang menatap wanita di hadapannya. Tarik napas dalam-dalam dan jawab dengan tenang: "Aku tidak bisa melakukan ini. Jika bukan karena Nona Shu, aku mungkin sudah menjadi mayat sekarang. Mengapa kamu membiarkan aku melepaskannya? Bu, tidak ada yang bisa didiskusikan tentang masalah ini."

Mendengar penolakannya, mata Nyonya Su berbinar-binar karena terkejut, mendatanginya, berjongkok, dan meraih tangannya: "Nikita, maafkan aku. Semuanya adalah salahku, aku tidak seharusnya selalu membiasakan dia seperti ini, sehingga dia bisa memperlakukanmu seperti ini. Bagaimanapun, dia adalah adikmu. "

"Dalam hatinya, apakah ada kakak sepertiku? Dia ingin menyakitiku terus menerus, apakah ini yang seharusnya dilakukan dari seorang adik? Bu, dalam hatimu, kapan ibu memperlakukanku seperti anakmu? Setelah begitu banyak luka, aku sudah mengerti. Aku tidak bodoh, aku tahu apa yang harus aku lakukan. "

Melihat ekspresinya yang acuh tak acuh, Nyonya Su tahu bahwa tidak ada alasan untuk memohon, itu tidak ada artinya. Tiba-tiba Nyonya Su dengan cepat mengeluarkan pisau dari tasnya dan dengan cepat mendarat di lehernya.

Melihat pemandangan yang tiba-tiba ini, Leonard Li mengerutkan kening: "Apakah kamu ingin mati?"

Setelah mengatur posisi, dengan pisau bertumpu di lehernya, Nyonya Su dengan tenang berkata: "Aku datang hari ini, tidak pernah berpikir untuk pergi hidup-hidup. Di mana kamu menangkap Jeanie? Aku ingin melihatnya! Jika tidak, aku akan membunuh Nikita! "

Melihat ekspresi emosionalnya, Leonard Li tidak ingin menyinggung perasaannya. “Aku bisa mengajakmu bertemu dengannya, tapi jika kamu berani menyakiti Nikita, aku akan membalasnya ke putrimu.” Leonard Li mengucapkan kata demi kata.

Merasakan sentuhan dingin itu, Nikita Su memejamkan mata dengan putus asa. Entah berapa lama, Jeanie Su dibawa ke vila keluarga Li, melihat luka di mana-mana di tubuhnya, dan dia dibawa masuk.

Melihat hal ini, Nyonya Su berlinang air mata, dan berkata dengan semangat: “Leonard Li, apa yang telah kamu lakukan padanya?” Sambil berbicara, Nyonya Su dengan cemas berlari ke arah Jeanie Su.

Memeluk Jeanie Su dengan erat, mata Nyonya Su dipenuhi dengan kesulitan. “Sedikit pelajaran,” kata Leonard Li ringan.

Entah berapa lama, Jeanie Su perlahan membuka matanya. Melihat bahwa itu dia, dia segera meraih tangannya, matanya penuh ketakutan: "Ibu selamatkan aku, bawa aku pergi ... Ini sangat menakutkan, sangat menakutkan ... Sekelompok gembel yang sangat kotor, mereka menyentuhku, dan kemudian ..."

Mendengarkan ekspresinya yang terputus-putus, mata Nyonya Su penuh dengan keterkejutan, dan menatap Leonard Li dengan marah: "Leonard Li, bajingan, beraninya kamu membiarkan gembel itu melecehkan Jeanie! Aku akan bertarung denganmu !!"

Sambil berbicara, Nyonya Su bergegas menuju Leonard Li secara emosional, namun dijebak oleh pengawalnya. “Aku Leonard Li tidak ada yang tidak berani aku lakukan,” kata Leonard Li dingin.

Jeanie Su meringkuk di tanah, menggigil. Ketika melihat Nikita Su, matanya penuh dengan api kebencian, dan kebencian yang kuat melompat: "Aku harus benar-benar membunuhmu, Nikita Su, kamu seharusnya tidak hidup!"

Sampai saat ini, Jeanie Su masih membenci Nikita Su. Setelah mengetahui dia dikelilingi oleh gembel, dia juga tidak memiliki simpati untuk itu. Ini tidak seberapa dibandingkan dengan apa yang dilakukan Jeanie Su padanya. Jeanie Su ketakutan, dan dia putus asa.

Melihatnya dengan acuh tak acuh, Nikita Su dengan tenang menjawab: "Aku mengecewakanmu, nyawaku keras, aku tidak akan dibunuh dengan mudah olehmu."

Jeanie Su berdiri, tapi karena tubuhnya terluka, dia hanya bisa bersandar di tanah, dan berkata dengan panik: “Kamulah yang menghancurkan kebahagiaanku. Aku Nyonya Ye. Di masa depan, Perusahaan Ye akan menjadi milikku! Kamu karna kamu, karna kamu, aku kehilangan segalanya! Nikita Su, aku membencimu! "

Mendengarkan amarahnya, ekspresi Nikita Su tidak berubah sedikit pun: "Kamu yang seharusnya bertanggung jawab atas semua ini, dan kamu tidak bisa menyalahkan orang lain."

Nyonya Su tenang, dia tahu bahwa kemarahan membabi buta tidak akan menyelesaikan banyak masalah. Sebelum sampai ke Nikita Su, dia dihentikan oleh pengawalnya. Menarik napas dalam-dalam, Nyonya Su berlutut perlahan di kedua lututnya. Melihat ini, Nikita Su menatapnya dengan heran.

Sambil berlutut di hadapannya, Nyonya Su berkata dengan sungguh-sungguh: “Nikita, aku mohon, biarkan Jeanie pergi. Aku akan membantunya menahan semua amarahnya, dan aku akan menebusnya.” Nyonya Su bersujud padanya.

“Apa yang kamu lakukan, bangun, jangan memohon kepada bajingan ini! Nikita Su itu sampah, kenapa harus memohon padanya. Bu, bangun!” Teriak Jeanie Su dengan marah.

Novel Terkait

Angin Selatan Mewujudkan Impianku

Angin Selatan Mewujudkan Impianku

Jiang Muyan
Percintaan
2 tahun yang lalu
Kamu Baik Banget

Kamu Baik Banget

Jeselin Velani
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Love From Arrogant CEO

Love From Arrogant CEO

Melisa Stephanie
Dimanja
2 tahun yang lalu
Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milea Anastasia
Percintaan
2 tahun yang lalu
Kisah Si Dewa Perang

Kisah Si Dewa Perang

Daron Jay
Serangan Balik
2 tahun yang lalu
Wanita Pengganti Idaman William

Wanita Pengganti Idaman William

Jeanne
Merayu Gadis
3 tahun yang lalu
Unperfect Wedding

Unperfect Wedding

Agnes Yu
Percintaan
3 tahun yang lalu
Cintaku Pada Presdir

Cintaku Pada Presdir

Ningsi
Romantis
2 tahun yang lalu