Be Mine Lover Please - Bab 60 Aku Hamil

Perasaan yang telah berlalu, bahkan jika ditemukan kembali, tidak akan terlihat familier. Hal yang sama berlaku untuk Aldo Ye dan Nikita Su. Keduanya tidak dapat kembali ke saat mereka pertama kali jatuh cinta.

Kembali dari rumah sakit, Nikita Su merasa hampa. Duduk dengan tenang di sofa, lampu di ruang tamu tidak menyala. Matanya menatap kosong ke arah tertentu, matanya tampak agak cekung.

Rumah sangat sepi, sepertinya Henny An belum kembali. Dalam kegelapan, Nikita Su merasa agak kedinginan. Namun meski begitu, dia tidak ingin menyalakan lampu.

Ketika dia di rumah sakit, dia berjanji untuk mencoba memperbaikinya lagi. Ini bukan keputusan yang agresif, Nikita Su berpikir jika dia dan Aldo Ye melanjutkan pernikahan mereka, maka Leonard Li akan meninggalkannya. Dengan cara ini, itu mungkin bukan solusi yang baik baginya untuk Leonard Li. Tapi kenapa, merasa sedih?

Terlalu banyak yang telah terjadi akhir-akhir ini, dan hubungannya dengan Aldo Ye dan Leonard Li juga diam-diam berubah. Pernah berpikir bahwa hatiku tidak akan tergerak lagi, tetapi dia tidak bisa menahan diri untuk tidak membiarkan Leonard Li masuk ke dalam hatinya. Tapi dia ragu-ragu, tidak bisa menentukan pikiran satu sama lain.

Sambil menghela nafas ringan, Nikita Su tak ingin terus memikirkan hal itu. Menyeret tubuhnya yang lelah, berjalan ke kamar mandi selangkah demi selangkah. Saat ini, dia ingin membuat dirinya sadar.

Pada hari Senin lagi, meski tak ingin bertemu dengannya, tapi Nikita Su menggigit kulit kepalanya dan pergi bekerja di Perusahaan Li. Terkadang, dia sangat berharap proyek Taman Mutiara bisa lebih cepat selesai. Untungnya, hari ini Leonard Li tidak ada di perusahaan karena sesuatu. Meski menggembirakan, tapi juga sedikit tersesat.

Karena Perusahaan Li tidak jauh dari Redaksi Majalah Rosewood, Nikita Su memanfaatkan waktu makan siang untuk mencari Henny An. Datang ke Redaksi Majalah sesuai dengan posisi ingatan, tetapi dikejutkan oleh situasinya.

Melihat semua orang duduk lesu di meja mereka, menopang kepala mereka dengan satu tangan, tampak tak bernyawa. Melangkah maju dengan curiga, Nikita Su berkata dengan malu-malu: "Apakah Henny ada?"

Mendengar suara itu, Henny An bergegas menuju Nikita Su: "Nikita, menurutmu apa yang harus aku lakukan?"

Melihatnya hampir marah, Nikita Su menariknya dari tubuhnya: "Ada apa, katakan padaku."

Datang ke kantor Henny An, Nikita Su baru saja duduk, Henny An meletakkan tangan di pinggul, dan berkata dengan marah: "Kamu bilang Calvin Fu terlalu berlebihan , aku hanya tidak setuju untuk menikah dengannya secara palsu, orang itu menyebarkan kemarahan mereka ke redaksi majalah. Sekarang tidak apa-apa, Perusahaan Fu telah berbicara kepada media, tidak ada yang boleh memberi kami berita apapun, termasuk sekitarnya. Bahkan jika ada berita, tidak ada pabrik percetakan yang mencetak, dan ... "

Mendengarkan dengan seksama saat dia melampiaskan kebenciannya, Nikita Su tidak pernah menyela. Sampai dia selesai berbicara, Nikita Su berkata sambil tersenyum: "Kalau begitu kamu menjanjikannya pernikahan palsu, tidakkah semuanya akan diselesaikan? Lagipula, kamu telah memberikan semuanya."

Sebelum dia selesai berbicara, Henny An mengoreksi dengan lantang: “Dia yang bercinta dengan aku, oke? Aku bahkan lebih populer dalam hal ini, dia masih mengatakan bahwa aku merancangnya terlebih dahulu, pernikahan palsu ini sepenuhnya kompensasi, kompensasi. Nikita, aku tidak bisa menyakiti rekan-rekan bertahun-tahun aku karena aku. Namun, aku tidak akan setuju dengan itu ... "

Melihat penampilannya yang kusut, Nikita Su menghela nafas dan membujuk: "Kamu, jangan terlalu banyak berpikir. Ada pepatah yang bagus, karena kamu tidak bisa menikah dengannya, itu akan muncul di daftar rumah tangganya. Kamu, mari kita berhenti memikirkan tentang John Fu. "

Nikita Su tahu bahwa menurut kepribadian Henny An yang periang, bukan tidak mungkin menikah dengan kontrak dengan jangka waktu terbatas. Satu-satunya simpul adalah hubungan antara Calvin Fu dan John Fu.

“Aku menolak karena aku tidak ingin merusaknya.” Henny An menunduk dan berkata dengan suara rendah. Dia tahu bahwa jika dia menyetujui pernikahan palsu, dia dan John Fu akan benar-benar putus asa.

Perasaan adalah hal tersulit untuk dicampuri oleh penonton. Sambil memegang tangannya, Nikita Su berkata dengan tulus: "Henny, apa pun keputusan yang kamu buat, aku akan mendukung kamu. Tapi aku harap keputusan kamu akan membuat kamu bahagia."

Melihatnya, Henny An memeluknya erat-erat, berkata dengan penuh syukur: "Nikita, aku tahu kamu yang terbaik bagiku."

Sambil memeluknya, Nikita Su memiliki senyuman di matanya: "Bodoh, karena kita adalah teman terbaik seumur hidup."

Setelah menghiburnya, melihat dirinya sedikit sibuk, Nikita Su tidak ambil pusing. Setelah mengirim Nikita Su pergi, Henny An berpikir dengan serius dan mengangkat kepalanya: "Aku harus pergi mencari Calvin Fu, mendiskusikan isi spesifik dari kontrak tersebut."

Memikirkan hal ini, Henny An meraih tasnya dan langsung lari keluar. Dia adalah orang yang kuat dan tegas setiap saat.

Dalam beberapa hari lagi, cedera Aldo Ye hampir sembuh. Dokter berkata bahwa dia akan keluar dari rumah sakit dalam beberapa hari. Karena Nikita Su setuju untuk memulai lagi, kondisi mental Aldo Ye sangat baik, yang memiliki pengaruh besar pada pemulihan tubuh.

Setelah menyelesaikan pekerjaan pada siang hari, Nikita Su telah makan, mengambil kunci, pergi ke rumah Aldo Ye yang telah lama hilang. Nikita Su tidak pernah kembali sejak dulu keluar karena marah. Di masa lalu, terlalu banyak kesedihan dan rasa sakit untuknya di sini.

Sekarang kembali ke sini, Nikita Su menemukan bahwa dia jauh lebih tenang. Rumah tempat dia tinggal selama tiga tahun tampak sepi karena tidak ada orang yang tinggal belakangan ini. “Karena kamu ingin memulai lagi, kamu harus melupakan masa lalu.” Nikita Su berkata pada dirinya sendiri seperti ini.

Setelah menggerakkan lengannya, Nikita Su mengambil celemek dari dapur dan mulai membersihkan rumah dengan serius. Dia berjanji kepada Aldo Ye bahwa dia akan kembali tinggal kesini ketika dia keluar dari rumah sakit. Keduanya mengatur pernikahan mereka dengan baik.

Debu di dalam rumah tersapu bersih dan tak bernoda. Setengah jam kemudian, dia dengan lelah bersandar di sofa untuk beristirahat. Melihat masih ada waktu, Nikita Su berpikir, pergi ke rumah sakit, bawa kembali sebagian barang bawaan Aldo Ye dulu.

Memikirkan hal itu, Nikita Su langsung menelepon ke rumah sakit. Baru saja berjalan ke lantai tempat Aldo Ye berada, dan tiba-tiba bertemu Jeanie Su. Melihatnya, Nikita Su terkejut sesaat, lalu dengan tenang berjalan melewatinya.

“Mendengarkan Aldo berkata, kamu berencana untuk memulai lagi dengannya, tidak bercerai, kan?” Jeanie Su berkata dengan santai.

Sejak dia membuat keputusan, dia tahu bahwa hubungan dengan Jeanie Su hanya akan semakin buruk. “Ya, tidak bercerai. Aldo bisa tidak mau nyawanya untuk menyelamatkanku, tidak ada yang tidak bisa aku lepaskan.” Nikita Su menjawab dengan ringan.

Dengan senyuman di bibirnya, Jeanie Su berkata sambil terkekeh: "Apa kamu tidak keberatan dengan apa yang terjadi padaku dan Aldo?"

Mengambil napas dalam-dalam, menatapnya dengan acuh tak acuh, Nikita Su tampak tenang: "Ya, masalah antara kamu dan dia sudah berakhir. Siapa yang bisa tidak melakukan kesalahan, aku memilih untuk memaafkan."

“Sudah lewat?” Jeanie Su tiba-tiba tertawa, senyum di wajahnya menjadi lebih cerah, “Aku dan Aldo, aku khawatir kita tidak bisa lewat. Kakak, ada kabar baik, aku lupa memberitahumu.”

Melihat senyumnya yang cerah dan aneh, Nikita Su tiba-tiba mendapat firasat yang tidak menyenangkan. Apa yang dia katakan pasti bukan hal yang baik. "Jika ingin dengan sengaja menghancurkan aku dan Aldo ..." Nikita Su disela oleh Jeanie Su sebelum dia menyelesaikan kata-katanya, dan apa yang dia katakan adalah ...

“Aku hamil.” Jeanie Su berkata sambil tersenyum, “Ini sangat mengejutkan, aku baru saja pergi ke rumah sakit pagi ini, tes darah ditemukan. Kakak, aku mengandung anak dari suami kamu.”

Matanya membelalak keheranan. Mata Nikita Su penuh syok, dan nafasnya menjadi kacau: "Apa, kamu hamil? Bagaimana mungkin!"

Semakin luar biasa ekspresinya, semakin bahagia hati Jeanie Su. Kenikmatan yang menyimpang berangsur-angsur menjadi lebih kuat. “Apa yang tidak mungkin di dunia ini? Kakak, tahukah kamu sudah berapa lama aku hamil? Ini baru hari kesepuluh.” Jeanie Su berkata sambil tersenyum.

Sepuluh hari ... Bukankah itu berarti dia dan Aldo Ye berada di rumah sakit ... Mendengar kalimat ini, wajah Nikita Su langsung memucat. "Bagaimana bisa ..." Dengan kepala tertunduk, tinjunya yang tergantung di sampingnya terkepal, Nikita Su tidak bisa menerimanya.

Mencondongkan tubuh ke depan, menatapnya kesakitan, Jeanie Su meletakkan tangannya di sekitar dadanya dan berkata dengan jijik: "Dia berkata mencintaimu, ingin memulai lagi denganmu, dia masih tidur denganku. Kakak, kamu Benar-benar bodoh, begitu mudah untuk dilunakkan. Pria, selalu mengandalkan pemikiran berikut. "

Ya, betapa bodohnya dia. Mengetahui bahwa dia adalah orang seperti itu, dia masih ... Sebelum itu, dia ingin menghentikan ide Leonard Li dan memilih untuk memulai lagi. Sekarang, dia masih bisa? Dengan senyum masam di bibirnya, Nikita Su punya jawaban di hatinya.

Memalingkan kepalanya, Nikita Su berjalan menuju bangsal. Melihat punggungnya, Jeanie Su tersenyum dan berkata, "Kakak, karena aku hamil, aku ditakdirkan untuk tidak hanya menjadi kekasihnya. Aku juga akan menemukan cara untuk mendapatkan posisi Nyonya Ye."

Berhenti dan tidak melihat ke belakang, Nikita Su menjawab dengan dingin: “Jika kamu mau, datang dan dapatkan sendiri.” Dengan itu, dia membuka pintu bangsal dan langsung masuk.

Memandangnya, Jeanie Su memiliki senyum cerah di bibirnya. Menurut pemahamannya tentang Nikita Su, tidak ada permainan antara dirinya dan Aldo Ye. Tangannya jatuh ke perut bagian bawah, matanya memantulkan cahaya.

Di bangsal, melihat Nikita Su tiba-tiba muncul, Aldo Ye menunjukkan kepanikan di matanya, dan kemudian tersenyum: "Nikita, kamu di sini, bukankah kamu harus pergi bekerja sore ini?"

Tidak menjawab, berjalan perlahan ke arahnya. Melihat wajahnya dengan merendahkan, Nikita Su merasa sangat aneh. Dia sangat patah hati padanya sehingga tidak mungkin lagi. “Aldo, aku menarik kembali apa yang aku katakan sebelumnya.” Nikita Su berkata dengan tenang.

Dengan hati yang keras, Aldo Ye memandangnya dengan sok, "Kalimat itu?"

Mengambil napas dalam-dalam, menancapkan paku ke dalam daging, kemudian membuka, Nikita Su dengan mantap berkata: "Tidak perlu memulai lagi, kita sudah benar-benar berakhir. Di masa depan, kita tidak akan pernah bisa bersama lagi."

Dengan kedinginan, Aldo Ye dengan cepat duduk dari tempat tidur: "Apa? Nikita, katakan alasannya!"

Novel Terkait

Unlimited Love

Unlimited Love

Ester Goh
CEO
2 tahun yang lalu
Kembali Dari Kematian

Kembali Dari Kematian

Yeon Kyeong
Terlahir Kembali
2 tahun yang lalu
Be Mine Lover Please

Be Mine Lover Please

Kate
Romantis
2 tahun yang lalu
Kakak iparku Sangat menggoda

Kakak iparku Sangat menggoda

Santa
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Lelaki Greget

Lelaki Greget

Rudy Gold
Pertikaian
2 tahun yang lalu
Innocent Kid

Innocent Kid

Fella
Anak Lucu
2 tahun yang lalu
The Great Guy

The Great Guy

Vivi Huang
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Revenge, I’m Coming!

Revenge, I’m Coming!

Lucy
Percintaan
2 tahun yang lalu