Be Mine Lover Please - Bab 159 Perangkap, Kepalsuan

Di Perusahaan Yitian, Nikita Su menundukkan kepala untuk bekerja. Melisa meletakkan rantang makanan di depannya, dan berkata dengan iri: "Nikita, kamu sangat bahagia. Setiap hari seseorang memberimu bento dengan cinta, dan dia itu dari karakter mitos seperti Della Shu."

Sejak keluar dari rumah sakit, Della Shu bersikeras, memberinya makan siang setiap hari. Jelas tangan kirinya terluka, tapi dia tetap bertahan. Nikita Su pernah memintanya untuk tidak membuat ini, tetapi dia menolak. Dia berkata bahwa ini adalah satu-satunya hal yang dapat dia lakukan untuknya.

Dia melihat bento, membukanya, dan melihat semua hidangan favoritnya. Della Shu tahu lebih banyak tentang dia daripada yang dia kira. Saat menundukkan kepala untuk makan, arus hangat mengalir di hati.

Sore harinya, Nikita Su mengunjungi lokasi pembangunan. Saat berurusan dengan pekerjaan, dia bertemu Dante Shen secara tidak sengaja. Melihatnya, mata Nikita Su berkedip karena terkejut. "Kamu datang kepadaku, masih berpikir untuk menghancurkan hubunganku dengan Leonard Li?"

Sejak terakhir kali mengetahui kisah antara Leonard Li dan Herni Yue dan Dante Shen, Nikita Su merasa bahwa Dante Shen juga seorang berperasaan. Hanya saja dalam cinta, dia menggunakan cara yang salah. “Kubilang itu kebetulan, apa kamu percaya?” Tanya Dante Shen sambil tersenyum.

Sambil menggelengkan kepalanya, Nikita Su menjawab dengan tenang: "Aku tidak begitu naif."

Dante Shen mengangkat tangannya dan membelai wajahnya dengan isyarat, tetapi Nikita Su dengan tenang menghindarinya. Melihat tangannya yang kosong, mata Dante Shen berkedip dengan keheranan: "Hati yang siap, lumayan bagus."

Tidak ingin berkomunikasi dengannya lebih banyak, selalu merasa bahwa meskipun dia tersenyum, itu terlihat berbahaya. Baru saja hendak berjalan-jalan, mendengar dia berkata dengan santai: "Nikita, jika kamu tidak ingin terluka di kemudian hari, sebaiknya kamu berpisah dengannya."

Berhenti, Nikita Su menoleh dan berkata, "Terima kasih atas nasihatmu, tetapi meskipun aku terluka, aku masih ingin bersamanya."

“Jadi, meskipun secara moral dikutuk oleh opini publik, itu tidak masalah?” Kata Dante Shen sambil terkekeh.

Opini dan moralitas publik? Nikita Su mengerutkan kening dan menatapnya dengan bingung. Melihat ekspresinya, mata Dante Shen bersinar terang. Saat dia hendak berbicara, dia memperhatikan pria yang berjalan ke arahnya tidak jauh, dan sudut bibirnya terangkat.

Datang ke sisinya dengan tenang, Leonard Li menatapnya dengan dingin: "Dante Shen."

Melihatnya dengan tatapan peringatan, Dante Shen berkata sambil tersenyum: "Jangan gugup, aku tidak akan melakukan apa pun padanya. Sepertinya kamu benar-benar peduli padanya, aku baru saja datang, kamu bergegas ke sana."

Mendengar hal itu, Nikita Su menatapnya dengan heran. Melihat bodyguard yang berdiri tak jauh di belakangnya, Nikita Su akhirnya paham. Ternyata dia diam-diam mengirim seseorang untuk melindunginya. Mengetahui niatnya, hati Nikita Su tergerak.

"Aku tidak peduli apa niatmu, kamu tidak diizinkan untuk muncul di sampingnya. Kamu harus tahu bahwa kamu bukan lawan ku sekarang." Kata Leonard Li kosong.

Bahkan jika dia memahami hal ini, Dante Shen bukanlah orang yang mudah menyerah. “Aku tahu, kamu seorang pebisnis yang serius, tetapi aku bukan.” Dante Shen berkata dengan tenang, “Kontes kita akan berlanjut.”

Meninggalkan kalimat ini, Dante Shen menatap Nikita Su dengan penuh arti dan pergi dengan senang. Memikirkan pandangan terakhirnya, Nikita Su selalu merasa harus ada arti lain dalam kata-katanya.

Melihat ekspresinya, Leonard Li menekankan bahunya: "Apa yang dia katakan padamu?"

Menarik pikirannya, Nikita Su menggelengkan kepalanya dan berkata sambil tersenyum: "Hanya beberapa kata, kenapa kamu di sini?"

Melihat punggung Dante Shen, Leonard Li mengerutkan kening, “Aku khawatir dia akan melakukan hal jahat.” Dia tidak akan menyakiti hidup Nikita Su, tapi itu tidak berarti dia tidak akan menghalangi dan menyebabkan konflik antara dia dan Nikita Su.

Sambil memegang tangannya, alis tertekuk, Nikita Su berkata sambil tersenyum: "Cinta Kami lebih keras dari emas, dan dia ingin menghancurkannya."

Meremas pipinya, Leonard Li memiliki senyuman di matanya: "Mulutmu manis sekali, kembalilah ke Keluarga Ye bersamaku malam ini, kali ini Kakek yang berinisiatif untuk meminta kamu pulang. Mungkin, ingin menerimamu."

Melihatnya dengan heran, mata Nikita Su penuh dengan keterkejutan: “Benarkah? Bagus, akhirnya aku bisa mendapatkan persetujuan Kakek.” Nikita Su tahu bahwa Kakek bisa menerimanya karna Leonard Li telah berusaha keras. Memikirkan hal ini, Nikita Su tersenyum cerah.

Sore harinya, Leonard Li meraih tangan Nikita Su dan muncul di rumah Keluarga Ye. Melihat Kakek yang duduk disana dan mengobrol dengan Winny Li, Nikita Su mengangguk dengan hormat: "Halo, Kakek."

Dengan senandung samar, Kakek berkata dengan tenang: "Karena Leonard memilihmu dan Winny membantu kamu bicara, aku setuju kalian bersama. Mulai sekarang, kamu dan Winny akan rukun."

Ha? Mendengar hal itu, mata Nikita Su menjadi bingung. Winny Li ini kenapa berubah, mengapa dia tiba-tiba membantu dia bicara? Melihatnya, mata Nikita Su bingung.

Melihat keraguannya, Winny Li berkata sambil tersenyum: "Karena kamu adalah anak ibu, kita berdua memiliki hubungan ekstra. Aku memutuskan untuk mendengarkan ibuku dan berteman denganmu. Lagipula, Leonard masih sangat menyukaimu. Sebagai calon kakak ipar, aku juga berharap dia bisa bahagia. "

Melihat wajahnya yang tersenyum, Nikita Su masih bertanya-tanya. Dari pengejar malah menjadi kakak ipar, perkembangan ini terlalu cepat, Winny Li ... Apa benar terima? “Itu yang terbaik,” kata Leonard Li acuh tak acuh.

Mengelus perut bagian bawahnya, Winny Li memasang ekspresi gembira di wajahnya: “Aku selalu menyukai anak-anak, dan tambah dengan kesehatan yang buruk, aku bisa mendapatkannya kali ini. Itu menunjukkan bahwa aku memiliki jodoh dengan Herry, dan anak ini dan aku juga ditakdirkan bersama. Jadi, aku terima pengaturan takdir. "

Puas dan menepuk tangannya, Kakek berkata dengan ramah: "Baiklah, di masa depan, harta keluarga Keluarga Ye akan menjadi milik mereka. aku harap anak laki-laki yang bisa mewarisi garis keturunan Herry."

Mendengar kalimat itu, raut wajah Nyonya Muda Ye tampak tidak senang. Baru saja akan berbicara. Tapi dia dihentikan oleh mata John Ye. “Ya, Ayah. Aku akan merawat anak ini dengan baik, dan aku berharap dia bisa lahir lebih cepat.” Winny Li tersenyum manis dengan alis dan mata.

Tidak percaya apa yang dia katakan, tapi Nikita Su tidak membantahnya. Kakek baru saja menerimanya, dia tidak ingin membuat kesan buruk. Nikita Su bersandar di telinga Leonard Li dan bertanya dengan suara kecil, "Aku selalu berpikir bahwa Winny Li malam ini agak rumit."

Dia tidak berpikir itu akan menjadi hal yang bahagiakan ketika hamil anak dari pria yang tidak dia cintai. Tapi penampilannya sangat bahagia untuk anak itu. “Yah, kurangi kontak dengannya,” Leonard Li mengingatkan.

Sebelum makan, Kakek mendekati Leonard Li dan Herry Ye untuk membahas berbagai hal, dan Nikita Su berkeliaran di halaman dengan bosan. Sedikit lelah, ingin balik ke kamar untuk istirahat. Baru saja berjalan ke kamar tidur Leonard Li, tapi bertemu Winny Li.

“Nikita, ada yang ingin kukatakan padamu.” Winny Li menghentikannya.

Melihat kembali padanya tersenyum, Nikita Su berkata dengan tenang: "Apa yang ingin kamu katakan padaku?"

Mendatanginya dan melihat seorang pelayan naik ke atas, Winny Li meraih tangannya dan berkata dengan ramah: "Nikita, maafkan aku, aku sedikit memusuhi kamu sebelumnya. Mulai sekarang kita akan menjadi satu keluarga, semoga kita bisa menjadi seperti saudara."

Menarik tangannya, Nikita Su berkata dengan ringan: "Winny Li, apa yang ingin kamu lakukan?"

Melihatnya dengan polos, Winny Li menunduk sedih: "Aku hanya ingin rukun denganmu. Herry dan aku akan segera bertunangan, dan aku akan menjadi kakak iparmu di masa depan. Karena hubungan ibuku, aku berharap kita bisa melakukannya dengan baik." Kemudian, Winny Li meraih tangannya lagi.

Selalu merasa senyumnya ada niat buruk, dan Nikita Su secara naluriah ingin menarik tangannya. Tapi kali ini, sekeras apa pun dia berusaha, Winny Li hanya mencengkeramnya dengan kuat, menolak untuk melepaskannya, dan berkata dengan gembira, "Nikita, aku dengan tulus mendoakanmu bahagia ... ah ..."

Melihat pelayan itu tiba di lantai tempat mereka berada, tiba-tiba Winny Li menarik tangannya dengan sangat keras. Melihat ini, Nikita Su mengerutkan kening, mencoba melepaskan kendali dari dirinya. Tiba-tiba, Winny Li melepaskannya, dengan senyum sukses di matanya, tetapi berteriak ngeri.

Beberapa saat kemudian, tubuh Winny Li dengan cepat terguling menuruni tangga, diiringi jeritan. Mata Nikita Su membelalak keheranan, masih sedikit tidak responsif. “Tidak, Nona Li * jatuh!” Pelayan itu berteriak dengan cemas.

Ditemani oleh suara pelayan, semua orang bergegas. Melihat Winny Li jatuh ke lantai berikutnya, darah merah mengalir di antara kedua kakinya. Sambil menahan perutnya yang sakit, Winny Li berteriak kesakitan: "Perutku, anakku, anakku... Selamatkan anakku ..."

Melihat hal tersebut, Kakek tertegun beberapa detik, dan langsung berteriak keras: "Apa yang kalian lakukan disini, cepat cari dokter!"

Nikita Su berdiri di sana dengan wajah pucat, menatap merah yang mengejutkan, dan hatinya kacau. “Ada apa, ini bukan aku, bukan aku…” Nikita Su bergumam dalam hati ketakutan.

Dua puluh menit kemudian, dokter keluar dari kamar dan menggelengkan kepalanya meminta maaf: "Kakek, aku benar-benar minta maaf, kami telah berusaha sebaik mungkin, tetapi janinnya tidak dapat diselamatkan."

Mendengar kalimat tersebut, tubuh Kakek tiba-tiba bergerak mundur. Selama bertahun-tahun, dia berharap Herry Ye bisa membiarkan dia menggendong cucunya lebih cepat. Dan dengan sulit akhirnya mendapatkan, tapi ...

Di dalam rumah, Winny Li meratap dengan keras: "Nak, anakku, bagaimana ini bisa ... Nikita Su, kenapa kamu membunuh anakku ..."

Pada saat ini, pelayan yang berdiri di samping melangkah maju dan berkata, "Tuan*, aku baru saja melihat Nona Su * mendorong Nona Li *, dan Nona Li * jatuh ke bawah."

Mendengar perkataannya, Kakek menoleh dengan marah, memandangi Nikita Su yang berdiri tak jauh dari situ, dan bergegas dengan marah. Dia mengangkat tongkat dan mencoba untuk memukulnya secara langsung, tetapi Leonard Li menangkapnya.

"Leonard Li, kamu menghentikanku? Ini semua karna wanita ini, dan anak dalam perut Winny tidak bisa diselamatkan. Lepaskan, atau jangan salahkan aku karena telah memukulmu bersama," kata Kakek dengan marah.

Masih memegang tongkat erat-erat, Leonard Li berkata dengan dingin, "Bahkan jika wanitaku salah, kamu tidak akan bisa melakukannya. Lagipula, aku tidak percaya Nikita akan melakukan ini."

Nikita Su menggelengkan kepalanya, matanya menyala dengan sungguh-sungguh: "Kakek, aku tidak, aku tidak mendorongnya ... Leonard Li, kamu harus percaya padaku ..."

Kali ini, Nyonya Muda Ye yang sedang menyaksikan kegembiraan itu berkata dengan dingin, "Winny sangat menyukai anak-anak. Kamu tidak akan mengatakan bahwa dia melakukannya dengan sengaja? Winny, anak ini, sungguh kasihan."

Novel Terkait

Eternal Love

Eternal Love

Regina Wang
CEO
2 tahun yang lalu
Revenge, I’m Coming!

Revenge, I’m Coming!

Lucy
Percintaan
2 tahun yang lalu
Pria Misteriusku

Pria Misteriusku

Lyly
Romantis
2 tahun yang lalu
Awesome Guy

Awesome Guy

Robin
Perkotaan
2 tahun yang lalu
My Japanese Girlfriend

My Japanese Girlfriend

Keira
Percintaan
2 tahun yang lalu
The Gravity between Us

The Gravity between Us

Vella Pinky
Percintaan
3 tahun yang lalu
Dark Love

Dark Love

Angel Veronica
Percintaan
3 tahun yang lalu
Menunggumu Kembali

Menunggumu Kembali

Novan
Menantu
2 tahun yang lalu