Be Mine Lover Please - Bab 96 Energi Buruk Berarti Cacat

Tiga tahun lalu bagaikan bom waktu, asalkan ada sumbu bisa meledak sewaktu-waktu. Leonard Li tidak tahu, apa jadinya jika Nikita Su tahu yang sebenarnya?

Keluarga Su, Nikita Su tidak menyangka dia akan muncul di sini lagi. Melihat sedikit orang yang duduk di sana, Nikita Su merasa bahwa dia adalah orang luar, tidak cocok dengan dunia mereka. Alisnya dingin terakhir kali, apa yang akan terjadi kali ini? Dia menyadari bahwa dia tidak memiliki ekspektasi terhadap orang Keluarga Su.

Semua orang tetap diam, seolah-olah mereka tidak tahu bagaimana cara berbicara. Sekitar sepuluh menit berlalu, Nyonya Su memimpin untuk berbicara: "Nikita, mencari kamu hari ini untuk berbicara dengan Anda tentang Jeanie. Anak Jeanie sudah lebih dari sebulan, jika lebih dari beberapa bulan lagi, akan terungkap. Tapi sekarang, Aldo masih belum berniat bertanggung jawab. "

Mendengar ini, Nikita Su berkata dengan senyum tipis: "Bu, apakah hal seperti ini yang kamu ingin aku melakukan? Apakah berguna untuk bertanya padaku? Anak dalam perut Jeanie Su adalah milik Aldo, kalian ingin menyelesaikannya, temui saja dia. "

Jeanie Su memelototinya, berkata tidak senang: "Jika Aldo bisa menyelesaikannya, apakah aku bisa menurunkan wajah mencari kamu?"

Mengernyit melihat sikap arogannya, Nikita Su dengan jijik: "Ternyata meminta bantuan dengan sikap ini? Benar-benar membuatku berwawasan. Bu, kalau tidak ada masalah lagi, aku akan kembali dulu."

“Berhenti.” Hendra Su memanggilnya, “Jika kamu ingin berkenalan dengan Della Shu, tolong bantu Jeanie menyelesaikan ini.”

Nikita Su mendengar hal ini, tertawa kecil, memandang ayahnya: "Apa maksudmu? Maksudmu, jika aku menolak untuk membantu, tidak membiarkan aku mengenalinya?"

Suara Hendra Su tenang, ekspresinya bahkan lebih acuh tak acuh: "Tanpa persetujuan aku, diperkirakan bahkan jika kamu lari ke depan Della Shu, mengatakan kamu adalah putrinya, dia tidak akan mempercayainya. Jadi, kamu harus membantu Jeanie kali ini. "

Apakah pria ini benar-benar ayahnya? Nikita Su merasa sangat aneh. Melihatnya, matanya sedikit lembab, dan dia dengan tenang berkata, "Tidak, aku tidak bermaksud untuk mengenalinya sejak awal. Jadi, kamu tidak perlu mengancamku dengan ini."

Selalu jelas bahwa di dalam hati mereka, dia bukanlah putri mereka. Tapi dia selalu memperlakukan mereka sebagai kerabatnya. Telah dikonfirmasi berkali-kali bahwa dia tidak langka sama sekali. Menarik napas dalam-dalam, Nikita Su berjalan menuju lorong.

"Nikita Su, tidakkah kamu khawatir akan diketahui oleh orang lain ketika kamu bersama Leonard Li? Kamu adalah mantan istri Aldo, kamu bersama Paman segera setelah kamu bercerai. Apakah kamu tidak takut orang lain akan mengatakan bahwa kamu adalah wanita yang tidak tahu malu yang menipu pernikahanmu? ”Jeanie Su berteriak keras.

Memalingkan kepalanya, Nikita Su berkata dengan dingin: "Jika aku takut, aku tidak akan bersamanya. Bu, terima kasih telah menggunakan aku sejak awal, jika tidak aku tidak akan tahu kebaikannya. Aku pernah berkata, urusan kalian tidak ada hubungannya dengan aku, jangan temukan aku di masa depan. "Dengan kalimat ini, Nikita Su meninggalkan keluarga Su tanpa menoleh ke belakang.

Mendengarkan pintu tertutup, Jeanie Su berkata dengan cemas: "Ibu dan ayah, apa yang harus dilakukan selanjutnya? Nikita Su tidak membantu, Aldo tidak mau, bagaimana? Tidak, aku harus menjadi Nyonya Ye. "

Menepuk-nepuk tangannya, Nyonya Su berkata lirih, “Baiklah jangan khawatir, jangan sampai kamu kena janin. Sepertinya aku harus bicara dengan Nyonya Muda Ye, perut kamu, khawatir tidak akan bisa bertahan lama. Jika tidak berhasil, aku akan membuat masalah ini menjadi lebih besar. "

Kecuali terpaksa, kalau tidak Nyonya Su berharap Keluarga Ye dapat menerima Jeanie Su dengan baik. Melihat punggung Nikita Su, dia berpikir, mungkin dia masih harus mulai dari sini. Untuk Jeanie Su, dia tidak peduli bahkan jika hal-hal buruk benar-benar diperlukan.

Nikita Su merasa tertekan sehingga setiap kali dia kembali ke Keluarga Su, suasana hatinya akan terpengaruh. Dia selalu makan empuk tapi tidak makan keras, makin keras dia pasti hasilnya makin buruk. Setelah hidup bertahun-tahun, mereka tidak memahaminya sama sekali. Mungkin, bukannya tidak mengerti, tapi tidak ingin mengerti.

Menghela nafas berat, Nikita Su merasa sangat sedih. Melihat waktu, baru akan membawa mobil kembali ke perusahaan untuk menunggu pekerjaan, seseorang memanggilnya di belakangnya. Berbalik, dia melihat dengan rasa ingin tahu pada Albert Qiu yang mendekatinya: "Tuan Albert Qiu, kebetulan sekali, kamu ada di sini."

Albert Qiu mendatanginya dan berkata sambil tersenyum: "Ada pelanggan di dekat sini. Benar-benar kebetulan, kamu di sini untuk?"

“Pulang sebentar.” Nikita Su menjawab dengan sederhana.

Mengangguk, Albert Qiu berkata sambil tersenyum: "Apakah Nikita ada waktu luang besok? Asisten aku kebetulan memiliki sesuatu ingin izin, akan ada beberapa tuntutan hukum minggu depan, ada terlalu banyak materi untuk diselesaikan. Jika kamu bebas, bisakah kamu membantuku?"

Aku teringat beberapa waktu lalu Albert Qiu sibuk dengan kasus perceraiannya, meskipun pada akhirnya diselesaikan dengan damai, dia tetap belum berterima kasih padanya. Memikirkan hal ini, Nikita Su langsung setuju: "Baiklah, aku bebas. Jam berapa besok?"

“Em, besok jam sembilan pagi langsung saja ke firma hukum aku.” Albert Qiu berkata lembut, “Kamu gadis yang baik, Tuan Li benar-benar beruntung bisa bertemu denganmu.”

Dua rona pipi muncul di pipinya, dan Nikita Su berkata sambil tersenyum: "Sebenarnya aku tidak sebaik yang kamu kira."

Sudut bibirnya melengkung, Albert Qiu tersenyum dan berkata, "Aku tidak akan salah melihat orang, ke mana kamu mau pergi? Aku akan mengantarmu."

Melihat waktu, Nikita Su berpikir sejenak dan mengangguk: "Oke, tolong antar aku ke perusahaan."

Duduk di kursi penumpang, dalam perjalanan menuju Yitian, Albert Qiu berbincang singkat: "Setelah lulus sekian tahun, aku jarang kembali ke universitas. Bulan depan adalah ulang tahun ke-100 Universitas T, ingin kembali melihat bersama?"

Nikita Su jarang berpartisipasi dalam perayaan sekolah ini. Setelah tiga tahun lulus, benar-benar harus kembali dan melihat-lihat. Memikirkan hal ini, Nikita Su bersenandung, "Oke, panggil Henny bersama kalau begitu."

“Kalau begitu tidak apa-apa, aku akan menjemputmu saat itu.” Albert Qiu berkata sambil tersenyum.

Ketika mobil itu sampai di bawah perusahaan, melambai padanya, Nikita Su bergegas menuju gedung. Melihat sosoknya, ekspresi Albert Qiu menarik, menyalakan mesin, pergi ke arah yang sama.

Saat malam tiba, Nikita Su duduk bersila di balkon Leonard Li, mengangkat kepalanya untuk menghitung bintang. Mulai kemarin, dia dan Leonard Li mulai hidup bersama. Dia tidak tahu mengapa, Leonard Li selalu aneh selama dua hari terakhir ini, tetapi dia tidak tahu.

Tepat ketika dia dalam keadaan linglung, seseorang tiba-tiba memeluknya dari belakang. Mencium bau yang familiar, ujung bibir Nikita Su tersenyum: "Mengapa kamu diam saat berjalan?"

Setelah mencium rambutnya, Leonard Li berkata dengan senyum rendah: "Kamu terlalu terlibat, kenapa kamu begitu serius?"

Nikita Su berkata sambil terkekeh, bersandar padanya, "Aku tidak memikirkan apapun, aku hanya berpikir, tinggal bersamamu seperti ini, apakah aku akan menderita terlalu banyak?"

Membungkuk untuk mengangkatnya, kembali ke kamar tidur, dan meletakkannya di sofa empuk. “Em? Lalu?” Leonard Li berkata dengan ringan.

Dia mengangkat alisnya, menusuk ototnya dengan jari, berkata dengan licik, "Tuan Leonard Li, kita hidup bersama secara ilegal."

Mengangguk, Leonard Li menjawab dengan tenang: "Kalau begitu ubah menjadi legal, menikah besok."

Mendengar jawabannya, Nikita Su membelalak heran, butuh waktu lama sebelum dia menelan: "Apakah kamu serius?"

“Aku tidak bercanda,” jawab Leonard Li dengan tenang. Bahkan, dia tidak sabar untuk menjadikannya Nyonya Li.

Melihat ekspresinya, dia bisa merasakan ketegasannya, tapi dia tidak bisa menahan kepalanya: “Baiklah, kalau begitu aku harus memikirkannya.” Kemalangan dari pernikahan terakhir telah membuatnya merasa sedikit gelap.

Merasa dia mengelak, Leonard Li tidak bisa menahan cemberut: "Tidak percaya padaku?"

Perlahan-lahan menatap matanya, Nikita Su menghela nafas dan berkata, "Ini bukan masalah kepercayaan atau ketidakpercayaan, tapi tidak ingin diikat oleh pernikahan begitu cepat. Seperti sekarang, jika kita tidak cocok, kita bisa putus. Jika menikah, tidak sesederhana itu. "

Leonard Li menjawab dengan percaya diri, “Bahkan jika belum menikah, aku tidak akan melepaskanmu.” Wanita yang dia identifikasi tidak akan pernah membiarkannya pergi dengan mudah.

Alisnya bengkok, Nikita Su bersandar di dadanya, mendengarkan detak jantungnya yang kuat, dia tergerak dalam hatinya: "Leonard Li, jadi kamu sangat mencintaiku?"

Menggigit telinganya, suara Leonard Li tampak bagus: "Baru tahu? Bagaimana kamu membalas aku?"

Merasakan keinginan kuatnya, pipi Nikita Su memerah, dengan malu-malu berkata, "Cabul."

Melihat penampilannya yang pemalu, Leonard Li menatapnya dengan heran: "Apa yang kamu pikirkan? Aku hanya ingin memijat bahu aku di malam hari, tidak ada yang lain. Atau, apakah kamu terpikir?"

Melihat dia menggodanya, Nikita Su memukul dadanya: “Orang jahat, mengabaikan kamu, aku tidak menginginkannya.” Memikirkan gambar yang memalukan itu, Nikita Su semakin tersipu. Dia menyadari bahwa dia secara bertahap beradaptasi dengan permintaannya, sentuhannya seperti racun, yang membuat orang ingin mencicipinya lagi dan lagi.

Leonard Li meraih tangannya dan meletakkannya di antara kedua kakinya. Nikita Su menatapnya dengan heran: "Apakah sudah ada reaksi?"

Melepaskan tangannya, membungkuk, menekannya di sofa, berputar-putar di antara dia dan sofa, Leonard Li menjawab dengan suara rendah: "Yah, dia sangat merindukanmu, memuaskannya." Leonard Li menunduk, bibirnya jatuh di lehernya.

Menatap mata terbelalak, memperhatikannya bergerak di sekelilingnya, Nikita Su sedikit protes: "Ini sofa."

“Ubah tempat, pemandangan lain,” Leonard Li menanggapi dengan tenang.

Melihat waktu, Nikita Su ingin menangis tanpa air mata: "Ini belum jam sepuluh, cium ..." Dengan ritme yang tidak terkontrol ini, aku khawatir besok akan sulit bangun dari tempat tidur.

“Tidak apa-apa, mengontrol buruk untuk tubuhmu, memengaruhi kebahagiaan.” Leonard Li menjatuhkan kalimat ambigu ini dan tidak bisa menahan serangan.

Melihat penampilannya yang energik, Nikita Su mengeluh: "Pria tidak bisa mencari yang terlalu banyak energi."

“Energi yang buruk berarti cacat.” Leonard Li menjawab dengan dingin, tidak lagi memberinya kesempatan untuk berbicara, tenggelam dalam kesenangan satu sama lain.

Tetapi ada pepatah yang mengatakan bahwa orang tidak bisa terlalu bahagia. Setelah kebahagiaan, sesuatu akan selalu hilang. Nikita Su tidak menyangka bahwa kebahagiaan yang baru saja dia peroleh hancur begitu cepat.

Novel Terkait

Mi Amor

Mi Amor

Takashi
CEO
3 tahun yang lalu
Love at First Sight

Love at First Sight

Laura Vanessa
Percintaan
2 tahun yang lalu
Ten Years

Ten Years

Vivian
Romantis
2 tahun yang lalu
Husband Deeply Love

Husband Deeply Love

Naomi
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Demanding Husband

Demanding Husband

Marshall
CEO
2 tahun yang lalu
Harmless Lie

Harmless Lie

Baige
CEO
3 tahun yang lalu
Cinta Tak Biasa

Cinta Tak Biasa

Susanti
Cerpen
3 tahun yang lalu
Pria Misteriusku

Pria Misteriusku

Lyly
Romantis
2 tahun yang lalu