Be Mine Lover Please - Bab 22 Melihat Maksud Istriku

Di perusahaan Yitian, Nikita Su duduk di depan meja, menundukkan kepalanya, dan dengan hati-hati mendesain. Dia telah mencari tahu kemarin sehingga sebagian besar desainnya dapat diselesaikan dengan baik. Hanya saja masih ada beberapa vila, dia masih belum sempat pergi melihatnya.

Rekannya, Karina, berjalan datang dengan kedua tangan di dadanya, bersandar di mejanya, dan berkata dengan menghina, "Nikita, jangan sia-siakan tenagamu. Bahkan jika kamu mencari cara untuk membuat direktur Wu memberimu kesempatan itu, kamu juga tidak akan bisa mendapatkan proyek ini dari tangan Winny. Kamu benar-benar menyedihkan, sudah kehilangan suamimu dan hancur."

Mendengar ini, Nikita Su mengerutkan kening dan menatapnya dengan bingung, "Apa maksudmu?"

Membungkuk dan memegang meja dengan kedua tangannya, Karina berkata sambil mencibir: "Kenapa, kamu masih berpura-pura polos di depanku? Sekarang di seluruh perusahaan, siapakah yang tidak tahu bahwa kamu berusaha tidur dengan direktur Wu dengan cara yang tidak tahu malu, membuatnya memberimu kesempatan ini. Kalau tidak, apakah kamu mengira bahwa itu karena kamu yang bisa melakukannya? Naif."

Menghentikan pena di tangannya, Nikita Su berkata dengan serius: "Aku tidak mendapatkan kesempatan kompetisi ini dengan cara apapun. Jika kak Karina tidak percaya, aku juga tidak peduli." Setelah itu, Nikita Su terus bekerja.

Dengan dengusan dingin, Karina berkata dengan jijik: "Masih berpura-pura mahal, ya. Padahal hanya seorang pelacur." Setelah berkata, dia mengangkat lehernya dengan bangga dan pergi.

Melisa datang mendekatinya, duduk di sampingnya, lalu berkata dengan menghiburnya: "Kak Nikita, jangan kamu masukkan dalam hati. Kak Karina hanya cemburu karena direktur Wu mempercayakan tugas penting ini kepadamu."

Mengangkat bahu, Nikita Su tersenyum dengan acuh tak acuh: "Mulut itu tumbuh di tubuh orang lain. Apa yang suka mereka katakan, terserah mereka. Lagipula, aku tidak akan keberatan." Sekarang ini, aturan tak terucapkan terlalu umum di bidang industri. Itu adalah normal jika orang lain akan berpikir terlalu banyak.

Sambil menunjuk dagunya, Melisa tiba-tiba berkata: "Kak Nikita, aku dengar-dengar bahwa hal terpenting dalam proyek Taman Mutiara ini adalah vila di tengah itu. Tata letak keseluruhannya berbeda dari vila-vila lainnya. Dengar-dengar bahwa itu adalah rumah yang akan ditinggali oleh direktur perusahaan Li."

Vila di tengah, kah? Sepertinya dia masih belum sempat untuk pergi melihatnya kemarin. Jika Leonard Li berniat untuk tinggal di sana sendiri, maka dia harus memenangkan proyek ini, terutama karena desain di sini. Memikirkan hal ini, Nikita Su meletakkan pena dan bangkit berdiri.

“Kak Nikita, kamu mau ke mana?” Melisa bertanya dengan cemas.

Melihat ke belakang, Nikita Su berkedip dengan nakal: "Bantulah aku untuk cuti kerja, aku akan pergi ke lokasi konstruksi untuk melihatnya." Setelah berkata, Nikita Su pergi dengan membawa tas.

Dengan adanya pengalaman kemarin, para penjaga dengan mudahnya membiarkannya masuk kali ini. Menurut alamat itu, Nikita Su langsung berlari ke vila di tengah. “Mengapa kamu datang ke sini lagi?” Terdengar suara Leonard Li.

Melihat ke arah suara itu, dia tidak berharap untuk bertemu lagi dengannya, tetapi dia berkata sambil tersenyum: "Aku datang ke sini untuk mencari inspirasi."

Setelah mendatanginya, Leonard Li mengerutkan kening: "Di sini tidak aman, segeralah kembali." 'Ketidakamanan' Leonard Li berbeda dari apa yang dipahami oleh Nikita Su.

"Kemarin itu hanyalah kecelakaan. Aku akan lebih berhati-hati. Paman, aku akan pergi melihat-lihat dulu, dan aku akan segera pergi." Setelah berkata, Nikita Su pergi dengan cepat tanpa memberinya kesempatan untuk menolak.

Setelah berjalan agak jauh, Nikita Su lagi-lagi berlari kembali. Setelah ragu-ragu sejenak, dia baru tersenyum dan bertanya, "Apakah kamu punya waktu, direktur Li? Aku punya beberapa pertanyaan yang ingin ditanyakan kepadamu."

Mendengar kata-kata kehormatannya, Leonard Li secara naluriah tidak menyukainya, tetapi juga tidak membantah: "Ada apa?"

Dia mengeluarkan notepad, menundukkan kepalanya, lalu tersenyum dan bertanya: "Direktur Li, lingkungan hidup seperti apa yang kamu sukai? Misalnya, apa pendapatmu tentang rumah?"

Rumah? Mendengar kata-kata ini, ekspresi Leonard Li acuh tak acuh: "Tidak ada konsep."

Sudut-sudut mulutnya berkedut, Nikita Su berpikir sebentar dan hendak bertanya dengan cara lain: "Lalu direktur Li, rumah seperti apa yang kamu dambakan? Apakah kamu memiliki rencana awal di dalam pikiranmu? Misalnya, apakah gaya di rumah itu harus hangat, megah atau elegan?"

Mengetahui maksudnya, Leonard Li hanya menjawab: "Tidak, itu tergantung pada apa yang diinginkan istriku."

Istri? Dia mengedipkan matanya karena terkejut. Leonard Li sudah menikah? Mengapa dia tidak pernah mendengarnya dari Aldo Ye? "Lantas dimanakah nyonya Li sekarang? Apakah aku boleh bertemu dengannya?” Nikita Su bertanya sambil tersenyum.

"Belum ada istri untuk saat ini," jawab Leonard Li.

Menggerakkan saraf bawahnya, Nikita Su tiba-tiba merasa bahwa pria ini sedang menggodanya. Mengambil nafas dalam-dalam, untuk proyek ini, dia harus mendeteksi informasi yang berguna. "Menurut direktur Li, rumah seperti apa yang seharusnya disukai oleh calon nyonya Li?"

Sambil mengawasinya, Leonard Li tiba-tiba bertanya, "Kalau begitu, apa yang kamu sukai?"

Membuatnya membeku selama dua detik, pipinya memerah, tetapi dengan cepat dia menjadi tenang: "Setiap orang memiliki preferensi yang berbeda, sama seperti aku yang menyukai tata letak yang hangat. Menurut pendapatku, rumah adalah tempat untuk bersembunyi dari angin dan hujan, sehingga tidak perlu suasana kelas atas yang bermutu tinggi, asalkan hangat, itu cukup untuk memberikanku kehangatan."

Ketika berbicara, Nikita Su mau tidak mau teringat akan rumahnya bersama dengan Aldo Ye. Ketika rumah itu dirancang dulu, Aldo Ye mengatur dan mendekorasinya sesuai dengan kesukaannya. Jelas tata letaknya sangatlah bagus, tetapi ia tidak bisa memberinya perasaan yang hangat. Mungkin hal itu karena tuan rumahnya tidak bisa memberikan cinta yang cukup padanya.

Melalui matanya, dia bisa menebak pikirannya. Leonard Li mencondongkan tubuhnya dan berkata dengan suara rendah, "Pilihannya seharusnya hampir sama dengan pilihanmu."

Setelah tersadar kembali, dia secara naluriah mengangkat kepalanya dan bertabrakan dengan mata cokelatnya. Berusaha untuk tidak terlalu banyak berpikir, Nikita Su mundur selangkah: "Jadi, akankah direktur Li selalu mendekorasi rumah sesuai dengan preferensi dari calon istri?"

“Tentu saja.” Leonard Li secara alami memberikan jawaban yang tegas. Namun baginya, makna dari rumah telah hilang sejak kejadian pada tahun itu. Baginya, makna rumah saat ini hanyalah sebuah tempat yang harus dia kunjungi sesekali.

Setelah Nikita Su mendapatkan apa yang diinginkannya, dia pun mengangguk dan berkata sambil tersenyum: "Ya, baiklah, aku sudah tahu. Terima kasih, tuan Li. Kupikir kedepannya, tuan Li pasti adalah seorang pria baik yang mencintai istrinya." Kemudian, Nikita Su berbalik dan hendak pergi.

Mendengar komentarnya, sudut bibir Leonard Li terangkat sangat dangkal. Melihat sosok punggungnya, Leonard Li memberitahu Girno Chen dengan suara rendah: "Carikan seseorang untuk melindunginya, lalu gunakan kecepatan tercepat untuk mengetahui kaki tangan dari orang itu."

Girno Chen mengerti maksudnya, lalu segera mengangguk dan berkata dengan hormat, "Ya, direktur. Aku akan segera mengurusnya, dan aku tidak akan membiarkan nona Su terlibat."

Leonard Li melihat waktu sekilas dan berbalik untuk lanjut mengurus sisa pekerjaannya. Tidak ada yang menyadari bahwa ada seseorang di sudut yang memiliki panorama dari pemandangan-pemandangan ini. Ada benih kebencian di matanya.

Nikita Su datang ke vila yang dikabarkan itu dan melihat bahwa lokasi dan tata ruang vilanya berbeda dari vila-vila lain.

Mengeluarkan papan gambar, Nikita Su dengan cepat menarik garis-garis. Ketika dia terus berjalan ke depan, Nikita Su berusaha sebaik-baiknya untuk tidak melewatkan detail apapun. Bagaimanapun, ini adalah prioritas utamanya dari kompetisi proyek ini.

Teringat dengan apa yang dikatakan Leonard Li tadi, Nikita Su menulis kata-kata yang sesuai di beberapa tempat yang kosong. Kadang-kadang, dia tidak mengerti. Aldo Ye dan Leonard Li adalah saudara yang berhubungan darah, tetapi mengapa ada begitu banyak sekali perbedaan kepribadian diantara mereka?

Yang satunya nakal dan tidak sabar, sementara yang satunya lagi tidak peduli dan serius. Sambil menggelengkan kepalanya, Nikita Su tidak ingin memikirkannya. Kadang-kadang, dia merasa bahwa jika bukan karena dirinya, mungkin Aldo Ye juga bisa menjadi pria yang hebat seperti Leonard Li.

Tiba-tiba, ada sesosok yang melintas melewati matanya dengan cepat. Dia mengangkat kepalanya dengan curiga, hanya untuk melihat dirinya sendiri. Merasa dirinya terlalu bersemangat, Nikita Su pun terbenam dalam pekerjaannya itu.

Tasnya itu terlepas dari pergelangan tangannya sehingga Nikita Su pun berlutut. Ketika dia akan mengambilnya, sebuah bayangan hitam muncul di atas tanah. Ketika dia mengangkat kepalanya secara naluriah, dia melihat papan kayu besar yang tiba-tiba jatuh dari langit.

Mata Nikita Su melebar dengan kaget. Dia berusaha untuk menghindar secara naluriah, tetapi dia masih selangkah terlambat. Papan tersebut menghantam dahinya secara langsung, membuat Nikita Su merasa pandangan di depannya gelap, sampai akhirnya tubuhnya pun jatuh dengan keras ke bawah.

Seorang pria paruh baya muncul di depannya dengan membawa belati di tangannya, menatapnya dengan muram: "Kamulah yang membuat kami semua menjadi pengangguran. Sialan, brengsek!"

Ketia berbicara, pria paruh baya itu mengangkat belati dan melambaikannya ke arah Nikita Su. Matanya melebar ketakutan dan matanya penuh ketakutan. Pada saat inilah, seorang pemuda muncul dan berdiri menghalanginya di depan Nikita Su. Dan dia, dia tidak mengenali orang itu.

Pria muda itu ingin menghindar dari pisau di tangan pria paruh baya. Segera, keduanya berkelahi. Nikita Su mencoba untuk bangkit berdiri tetapi mendapati bahwa kepalanya sangat sakit.

Mengangkat tangannya untuk menutupi dahinya, cairan kental pun muncul di telapak tangannya. Melihatnya dengan kaget, Nikita Su hampir saja pingsan. Dia melihat dahinya yang terus-menerus berdarah.

Melihat keduanya yang masih berkelahi, Nikita Su hanya merasa kepalanya berat, matanya berangsur-angsur redup dan kesadarannya menjadi linglung. Begitu pandangan di depannya menjadi gelap, dia pun jatuh pingsan.

Pria muda itu akhirnya menundukkan pria paruh baya itu dan menginjaknya di bawah kakinya. Melihat Nikita Su tidak sadarkan diri, dia segera mengeluarkan ponselnya. "Asisten Chen, gawat, terjadi sesuatu pada nona Su!"

Girno Chen menutup telepon dan dengan cemas menyampaikan pesannya kepada Leonard Li. Sebelum perkataannya selesai, Leonard Li sudah berlari ke depan dengan cepat. Hembusan angin berlalu, dan dia pun menghilang. “Direktur terlalu peduli dengan nona Su, ya?” Girno Chen berpikir dengan curiga.

Ketika mereka bergegas ke tempat kejadian, mereka melihat Nikita Su sudah berbaring di atas lantai dengan darah yang mengalir di dahinya. Dia lalu melangkah maju dan mengguncang tubuhnya: "Nikita! Bangun!"

Tetapi tidak peduli bagaimana Leonard Li memanggilnya, Nikita Su tidak pernah berencana untuk membuka matanya. Nafas kematian yang tertekan melingkupinya. Girno Chen tiba dan dengan ramah mengingatkan: "Direktur, bagaimana jika kita mengirimkan nona Su ke rumah sakit terlebih dahulu?"

Sebelum dia bisa memikirkannya, dia buru-buru menggendong wanita itu dan meraung, "Apa yang masih kamu tunggu? Cepat panggil ambulans!"

Setelah beberapa putaran, Girno Chen segera mengeluarkan ponsel dan memutar nomor darurat.

Berlari ke pintu secepat yang dia bisa, Leonard Li berteriak keras: "Nikita, kamu tidak boleh mati. Jika kamu berani mati, benar-benar gawat!"

Novel Terkait

Love at First Sight

Love at First Sight

Laura Vanessa
Percintaan
2 tahun yang lalu
Pergilah Suamiku

Pergilah Suamiku

Danis
Pertikaian
2 tahun yang lalu
Craving For Your Love

Craving For Your Love

Elsa
Aristocratic
2 tahun yang lalu
Pejuang Hati

Pejuang Hati

Marry Su
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Cinta Yang Tak Biasa

Cinta Yang Tak Biasa

Wennie
Dimanja
2 tahun yang lalu
Mata Superman

Mata Superman

Brick
Dokter
2 tahun yang lalu
Awesome Husband

Awesome Husband

Edison
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Wanita Yang Terbaik

Wanita Yang Terbaik

Tudi Sakti
Perkotaan
2 tahun yang lalu