Be Mine Lover Please - Bab 122 Melayani Wanita Sendiri, Itu Tidak Memalukan

Nikita Su selalu merasa takdir tidak adil padanya. Tidak memberinya keluarga bahagia, tidak memberinya pernikahan yang bahagia. Satu-satunya hal yang membuatnya beruntung adalah memberinya pria baik yang unik. Leonard Li yang menemaninya adalah hal yang paling membahagiakan bagi Nikita Su.

Sebagai perwakilan dari Perusahaan Yitian, Nikita Su dan Shusu sama-sama mengikuti sampai babak final kompetisi desain. Dengar-dengar bahwa orang-orang di industri ini sangat mementingkan kompetisi desain ini. Ini adalah kompetisi paling berpengaruh, sebagai desainer nomor satu, kamu juga bisa menjadi murid Della Shu. Ini adalah impian banyak desainer.

Tema lomba final ini adalah membuat perencanaan wilayah yang paling sesuai untuk suatu kawasan yang akan dikembangkan di kota. Agar lebih dekat dengan kenyataan, Nikita Su secara khusus memilih akhir pekan untuk pergi ke perkotaan untuk mengamati medan dan memanfaatkan sumber daya daerah dan keunggulannya sendiri secara rasional.

Supir Li mengantarnya ke kota, dan Nikita Su membiarkannya pergi, agar dia bisa berjalan-jalan. Karena kawasan ini masih akan dikembangkan, terlihat agak terpencil. Sambil memegang map di tangannya, Nikita Su mengambil pensil dan dengan cepat mencatat lokasinya. Sambil berpikir, cepat mencatat di atas kertas.

Saat dia sedang asyik, terdengar suara seorang wanita: "Nikita Su."

Tubuhnya menegang, dan gerakan di tangan Nikita Su berhenti dan perlahan mengangkat kepalanya. Tak jauh dari situ, Della Shu berjalan ke arahnya bersama Winny Li. Jelas tidak ada harapan lagi untuknya, tetapi ketika dia melihatnya, dia masih tidak bisa pergi dengan acuh tak acuh.

“Nona Shu.” Nikita Su sengaja tetap tenang.

Dengan sedikit bersenandung, dia mengambil cetak biru di tangannya: "Baiklah, tidak apa-apa. Sepertinya kamu juga sangat tertarik dengan kompetisi ini."

Mendengar hal ini, Nikita Su berkata sambil tersenyum tipis: "Godaan menjadi juara pertama begitu besar, tentu saja aku ingin sekuat tenaga mendapatkannya."

Della Shu menyipitkan matanya dan berkata sambil tersenyum: "Memiliki kepercayaan diri itu bagus, tapi Winny adalah seorang desainer terkenal. Tidak mudah untuk memenangkan kejuaraan kalau dia berpartisipasi."

“Terutama, Nona Shu masih menjadi juri terpenting dalam kompetisi ini.” Nikita Su mengikuti ucapannya dan berkata.

Melihat ekspresinya, Della Shu tiba-tiba tersenyum: "Sepertinya kamu mengira aku akan memihak. Meskipun Winny adalah putriku, ada begitu banyak tolak ukur dalam dunia desain. Jika aku sendirian, tidak akan ada cara untuk membalikkan keadaan. "

Melirik karya di tangan Winny Li, Nikita Su dengan tenang berkata: "Tapi kamu bisa mengomentari karyanya dan memberinya beberapa petunjuk agar ia bisa menjadi lebih sempurna, benarkan, Nona Shu?"

Mengangguk, Della Shu berkata sambil terkekeh: “Memang benar. Jika menurutmu itu tidak adil, maka aku juga bisa memberikan instruksi untuk pekerjaanmu. Jika kamu bisa menang, aku akan senang melihatnya. Aku sudah melihatnya dari Leonard. Desain kamu sangat berbakat. "

Melihatnya dengan heran, mata Nikita Su berkedip kaget: "Apakah kamu bersedia membimbingku?"

Membuka telapak tangannya, Della Shu berkata sambil tersenyum: "Tentu saja, aku telah mengajari Winny sejak dia masih kecil. Sekarang, aku tidak punya apa-apa untuk diajarkan padanya. Jika memberikan kesempatan ini kepada orang lain, juga merupakan hal yang baik."

Mendengar kata-kata itu, Winny Li berkata dengan sedih: "Bu, mengapa ibu ingin membantunya? Aku tidak menyukainya."

Menatapnya, Della Shu berkata dengan nada mencela: "Winny, bukankah kamu mengatakan bahwa itu karena Nona Su * yang menjadi perantara untukmu terakhir kali, barulah kamu jadi baik-baik saja? Dalam hal ini, kita berhutang kebaikan padanya. Jadi ibu membantunya, bisa dianggap mengantikan kamu membayar kebaikannya. "

Mendengarkan alasan dia bersedia membantu, senyum Nikita Su tidak sampai ke dasar matanya. “Kalau begitu aku ucapkan terima kasih dulu pada Nona Shu.” Kata Nikita Su dingin.

Dia mengeluarkan sebuah kartu nama dari dompetnya dan menyerahkan ke tangannya: “Ini alamatku, cari aku tiga hari lagi.” Setelah berbicara, Della Shu pergi dengan Winny Li.

Melihatnya lewat, dan kemudian ke kartu nama, tangan Nikita Su perlahan menegang. Mengetahui bahwa dia bisa bertemu dengannya sendirian, dia merasa sedikit bahagia. Dia tidak tahu bagaimana menggambarkan rasa ini.

Setelah berjalan agak jauh, Winny Li berkata dengan tidak puas: "Bu, aku ingin menjadi yang pertama. Bahkan jika dia membantu aku hari itu, dia juga mengambil pria yang aku inginkan, mengapa kamu membantunya?"

Sambil menepuk punggung tangannya, Della Shu berkata dengan lembut, "Anak ini, satu hal ini tidak bisa digabung dengan hal lain. Masalah Leonard, mari kita coba rebut lagi. Tapi jangan khawatir, ibu tidak akan pernah membiarkanmu rugi."

Ha? Melihatnya dengan curiga, mata Winny Li bingung. Della Shu tidak berbicara, tapi tersenyum penuh arti.

Akhirnya menemukan lokasi utama, Nikita Su berjalan sampai kakinya sedikit kebas. Mengetuk betis agar lebih nyaman. “Seharusnya sudah hampir waktunya untuk kembali.” Nikita Su melihat ke arah jam, berbalik dan menuju ke luar.

Berjalan perlahan, telepon bergetar. Nikita Su mengangkat telepon dan menekan untuk menyambung: "Halo, ada apa?"

“Lelah?” Suara dalam Leonard Li datang dari ujung telepon.

Usai menggerakkan persendian bawah dan memutar leher, Nikita Su dengan bercanda berkata, “Kamu punya seribu mata ya? Hal seperti ini saja kamh bisa mengetahuinya. Iya, setelah berjalan lebih dari dua jam, kakiku agak sakit. Sekarang aku baru mau pijat, bisa membuat sedikit nyaman. "

Ada hening sejenak di telepon, dan dia berkata dengan acuh tak acuh, "Diam disana."

Ha? Berhenti dengan patuh, tiba-tiba panas, dia tersenyum. Melihat pria yang berjalan ke arahnya dengan ponsel di kejauhan dengan satu tangan di sakunya. Tidak berlari ke depan, berdiri diam, menunggu kedatangannya.

“Kenapa kamu disini?” Nikita Su bertanya dengan heran.

Datang padanya, dia mengangkat tangannya dan membelai pipinya: "Kamu membutuhkan aku."

Mendengarkan jawabannya, Nikita Su berkata dengan nada nakal: “Yang kubutuhkan adalah pijatan.” Sebelum suara akhir keluar, Leonard Li membungkuk dan memeluknya secara horizontal. Nikita Su menjerit pelan dan memeluk lehernya dengan cepat.

Menempatkannya di pinggir jalan, Leonard Li berjongkok dan meletakkan kakinya di atas lututnya. Letakkan tangannya ke depan, tangannya yang kuat mengusap otot betisnya, semburan yang enak dan nyaman.

Melihat pejalan kaki yang lewat, Nikita Su menarik lengan baju Leonard: "Lebih baik jangan, kamu adalah CEO Perusahaan Li. Jika terlihat, ini tidak baik."

Saking populernya, banyak orang mengenalnya di Kota A. Nikita Su tidak ingin membuatnya ditawakan karena dirinya. Bagaimanapun, ini bukanlah hal yang mulia.

Leonard Li sepertinya tidak mendengar, dan terus melayaninya dengan serius. Melihat hal tersebut, Nikita Su sangat ingin memakai topeng untuk menutupi wajahnya. “Melayani wanitaku sendiri, itu tidak malukan,” jawab Leonard Li acuh tak acuh.

Melihat ekspresinya, hati Nikita Su terasa hangat. Terlepas dari pria di depannya yang mendominasi dan kuat. Tapi di depannya, dia selalu menjadi pria yang melindungi dan menyayanginya.

Teringat beberapa waktu lalu, sebenarnya meragukan niat pria ini untuk dirinya, semakin memikirkannya, semakin merasa bersalah. “Leonard Li.” Nikita Su memanggil namanya.

“Ya,” jawab Leonard Li dengan tenang, masih menggosok dengan serius.

Sudut bibirnya melengkung, dan Nikita Su tersenyum dan berkata, "Kamu sangat baik."

Mengangkat matanya, melihat senyum cerdasnya, mata Leonard Li mencerminkan sosoknya: "Baru tahu? Belum terlambat."

Memastikan bahwa dia tidak lagi sakit, Leonard Li berdiri, meraih tangannya, dan bergerak ke arah di mana mobil berhenti. Dan gambar ini jatuh di mata Winny Li. Ada kecemburuan yang kuat di matanya.

Dalam perjalanan pulang, tiba-tiba mendengar kabar bahwa nenek sekarat. Sebelum Nikita Su sempat memikirkannya, dia langsung meminta Supir Li mengantarnya ke rumah tua keluarga Ye. Melihat ekspresi gugupnya, Leonard Li menggenggam tangan dia dengan erat.

Akhirnya sampai di rumah tua Keluarga Ye, mobil belum juga berhenti, jadi Nikita Su bergegas keluar dari mobil. Leonard Li duduk di dalam mobil, mengawasinya menghilang, mengambil dokumen di sampingnya, dan terus melihatnya.

Cepat lari ke atas dan temukan bahwa semua orang hadir. "Nikita ..." Nenek meraih tangannya saat melihatnya, "Nikita, Keluarga Su... berbuat salah pada kamu..."

Aku tidak mengerti kenapa dia mengatakan itu, tapi mata Nikita Su penuh dengan kecemasan: "Apa yang terjadi padamu, nenek? Bukankah kamu masih baik-baik saja terakhir kali? Bagaimana ini bisa terjadi ..."

Melihat Jeanie Su, nenek terbatuk-batuk lagi: "Ibu dan anak perempuannyalah yang menghancurkan kamu dan ibumu ... Jeanie merebut suamimu, mengapa kamu menyembunyikannya dariku? Jika aku tahu sebelumnya, itu pasti akan menghentikan… "

Mendengar hal itu, Jeanie Su berkata tidak puas: "Nenek, kenapa kamu begitu pilih kasih, Nikita Su adalah cucumu, tapi apa aku bukan cucumu? Menghentikan, meskipun kamu menghentikan, aku tetap akan mengambil posisi Nikita Su."

Ketika kata itu keluar, nenek langsung batuk darah. Hendra Su cemas dan menariknya ke belakang: "Jeanie diam, apa kamu tidak melihat Ibu begitu marah padamu?"

Mendengar hal itu, Nikita Su akhirnya paham kenapa nenek tiba-tiba sakit kritis. Dengan kebencian di matanya, Nikita Su menoleh dan menatap lurus ke arahnya: "Jeanie Su, itu kamu!"

"Ini fakta, nenek saja yang terlalu berlebihan. Dia muntah darah hanya dengan beberapa patah kata," kata Jeanie Su acuh tak acuh.

Begitu nenek mendengar ini, dia semakin marah, tangannya gemetar terus-menerus: "Dasar gadis sialan, kami, Keluarga Su, benar-benar melakukan kesalahan sehingga kamu datang ke rumah kami!"

Seolah tidak cukup berantakan, sepupu di samping berkata dengan dingin, "Nenek, kamu tidak bisa menyalahkan sepupu. Kudengar Nikita Su yang tidak tahu malu merayu Paman Aldo, dan diceraikan Aldo.

Wajah nenek yang pucat seperti kertas, menatap Nikita Su dengan gemetar: "Nikita, benarkah begitu?"

Di mata nenek, Nikita Su melihat sedikit kekecewaan. Nenek selalu menjadi orang terbaik bagi Nikita Su. Bagaimanapun, dia tidak boleh disalahpahami. “Tidak, aku tidak begitu nenek. Jeanie Su dan mereka yang memanipulasi ini, aku sungguh tidak begitu,” jelas Nikita Su.

“Nenek, dia itu alasan.” Nikita Su dan sepupunya berkata berbarengan.

Melihat neneknya tidak bisa menghela nafas, mata Nikita Su berlinang air mata: "Aku benar-benar tidak, nenek, jangan gegabah! Mereka semua berbohong kepadamu, aku tidak begitu tidak tahu malu! Nenek, aku akan membiarkan Leonard Li datang dan memberi penjelasan."

Novel Terkait

Love and Trouble

Love and Trouble

Mimi Xu
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Cinta Tak Biasa

Cinta Tak Biasa

Susanti
Cerpen
3 tahun yang lalu
Lelaki Greget

Lelaki Greget

Rudy Gold
Pertikaian
2 tahun yang lalu
The Gravity between Us

The Gravity between Us

Vella Pinky
Percintaan
3 tahun yang lalu
Satan's CEO  Gentle Mask

Satan's CEO Gentle Mask

Rise
CEO
2 tahun yang lalu
Kakak iparku Sangat menggoda

Kakak iparku Sangat menggoda

Santa
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Anak Sultan Super

Anak Sultan Super

Tristan Xu
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Lelah Terhadap Cinta Ini

Lelah Terhadap Cinta Ini

Bella Cindy
Pernikahan
3 tahun yang lalu