Be Mine Lover Please - Bab 194 Aku Punya Hak Untuk Menolak?

Di vila Li, Nikita Su dan Henny An mengobrol di sana tentang berbagai topik. “Nikita, pernahkah kamu bertanya pada Paman apa yang terjadi dengan bunga di halaman belakang?” Tiba-tiba Henny An teringat.

Sambil menggelengkan kepalanya, Nikita Su menjawab dengan jujur: “Tidak, aku selalu merasa dia sepertinya tidak ingin aku tahu banyak.” Tepatnya, dia tidak ingin dia tahu tentang Herni Yue.

Mendengar ini, Henny An bertanya dengan heran: "Mengapa?"

Sambil menggelengkan kepalanya dengan jujur, Nikita Su menjawab sambil tersenyum: “Aku tidak tahu jelas, tapi aku percaya apa yang dia katakan, dia tidak mencintai mantan istrinya.” Dia tidak ingin ada keraguan membebani hidup mereka seperti lapisan kabut asap.

Mendengar penjelasannya, Henny An berkata dengan iri: "Aku iri banget sama kamu dan Paman, bisa percaya. Kamu lihat cowok Calvin Fu itu, dan langsung curiga kalau aku selingkuh, membuat aku langsung marah. Tidak betul, dia buat aku sangat marah. Sekarang, dia sedang mencari selingkuhannya! "

Melihat tampangnya yang membengkak, Nikita Su berkata dengan bercanda: “Kamu lebih baik hidup dengan baik sekarang. Jangan khawatir, kurasa ini akan segera teratasi. Jangan marah lagi. Kalau perutmu sakit lagi, itu benar akan berbahaya."

Sore harinya, saat Nikita Su menjemput Henny An kembali, ia sakit perut di sana, sehingga ia segera menghubungi dokter dan meminum obat janin. Dokter memperingatkan bahwa jika marah lagi, kemungkinan besar akan mengalami keguguran.

“Baiklah, baiklah, aku sudah mengerti. Meskipun aku hanya berpikir bahwa anak ini tidak boleh dilupakan, tapi aku tidak tahan,” kata Henny An sambil tersenyum.

Mengangguk, menepuk punggung tangannya: "Kalau begitu kamu istirahat lebih awal."

Henny An melirik waktu dan berkata, "Ya, kembali tidur. Ini jam sepuluh. Kurasa Paman akan segera datang."

Pipi Nikita Su memerah, tersenyum lalu bangkit dan pergi. Kembali ke kamar tidur, Leonard Li sedang berbaring di sana, membalik-balik buku. Melihatnya kembali, lalu lepaskan.

Berbaring di sampingnya, bersandar di pelukannya, Nikita Su berkata dengan nada meminta maaf: "Maaf, aku telah bersama Henny malam ini. Kamu tidak keberatan, kan?"

"Keberatan." Leonard Li berkata dengan serius, "Kamu hanya melihat dia di matamu."

Mendengar kata-katanya yang masam, Nikita Su memeluknya dengan kedua tangan dengan suara lembut: "Jangan marah, aku bukannya bersamamu lagi."

Tubuh lembut itu bergesekan dengannya, dan arus listrik menyapu. Detik berikutnya, Leonard Li berbalik dan menekannya tepat di bawahnya.

Saat melihatnya, Nikita Su bergidik, rambutnya yang panjang seperti air terjun bertebaran secara acak. Sebuah tangan ramping bertumpu di bahunya, menatap matanya. Leonard Li mencium lehernya dan turun perlahan.

Salah satu sisi tali pundak piyama robek, dan mata erotis itu saling memandang. Di matanya, dia melihat sekelompok api. Telapak tangannya menyentuh kulitnya yang putih, mengusap dengan kuat, dan gumaman secara tidak sengaja mengalir dari mulutnya.

Pintu tiba-tiba terbuka: "Nikita, aku tidur ... hmm, aku tidak tahu kamu sedang melakukan hal penting."

Leonard Li menegang, mempertahankan postur itu. Saraf di dahinya melonjak tiba-tiba, Leonard Li menahan emosinya. “Keluar.” Leonard Li menekan kata-kata itu dari giginya.

Bisa dibayangkan ekspresinya, Henny An ingin menangis tanpa air mata: "Terus aku tidak bisa tidur, bisakah Nikita menemaniku tidur?"

Melihat wajahnya yang begitu jelek, Nikita Su langsung memeluknya untuk menghiburnya, dan meneriaki Henny An, "Sebentar lagi aku akan ke sana."

Sebelum kata-kata itu terlontar, Henny An kabur dengan cepat. Nikita Su memeluknya dan berkata sambil tersenyum: "Leonard, jangan marah, dia wanita hamil."

"Aku laki-laki," kata Leonard Li suara berat.

Keringat berjatuhan dari dahinya, dan Nikita Su mencubit rahangnya: "Aku akan memberi kompensasi padamu besok, oke?"

Leonard Li tidak berbicara, hanya menatapnya: "Aku punya hak untuk menolak?"

Nikita Su tersenyum dan berkata dengan nada menyanjung: “Aku tahu kamu yang terbaik, Henny adalah wanita hamil, kita perlu perhatikan dia.” Melihat wajah Leonard Li akhirnya membaik, Nikita Su pun pergi.

Setelah berpakaian, Leonard Li mengeluarkan ponselnya dan berkata dengan nada tertekan: "Dalam satu jam, jemput wanitamu. Jika tidak, biarkan dia tidur di jalan malam ini!"

Empat puluh menit kemudian, Calvin Fu benar-benar muncul di vila. Melihat ekspresinya, Calvin Fu mengangkat alisnya: "Hasrat tidak terpuaskan."

Dia langsung menendangnya, Leonard Li mengerutkan kening: "Pertengkaran suami istri adalah urusanmu, dan itu tidak boleh mempengaruhi aku dan Nikita."

"Sebelumnya, kamu adalah yang paling cuek di antara kami. Sekarang sepertinya itu tidak lagi," kata Calvin Fu sambil tersenyum ringan.

Leonard Li tidak menjawab, menuntunnya ke atas. Pintu terbuka, dan Nikita Su menoleh dengan curiga, dan melihat tubuhnya kosong. “Ada apa?” ​​Nikita Su bertanya dengan bingung.

Leonard Li memeluknya dan menjawab dengan tenang: "Tidur."

Nikita Su hendak berbicara ketika dia melihat Calvin Fu telah memasuki rumah. Detik berikutnya, pintu ditutup. "Kenapa kamu di sini? Aku tidak ingin melihatmu." Henny An menoleh tidak puas.

Berdiri di sisi tempat tidur, Calvin Fu berbicara dengan tenang: "Jika aku tidak datang, apa akan menunggu kamu di usir. Leonard memiliki temperamen yang buruk. Kamu benar-benar pemberani, bisa merusak urusan penting mereka."

Memikirkan barusan, Henny An bergidik, tetapi tetap berpura-pura berkata dengan tenang: "Kamu tidak perlu mengurus urusanku, keluarlah dan temui kekasihmu."

“Dia adikku,” kata Calvin Fu mengoreksi.

Tiba-tiba duduk, dan amarah Henny An tiba-tiba muncul: "Adik kepalamu, Calvin Fu, berapa banyak adik perempuan yang kamu miliki? Apakah setiap adikmu, kamu buat hamil ? Dan kamu ... uuu ..."

Sebelum kata-kata Henny An selesai, Calvin Fu langsung menekannya di tempat tidur dan mencium bibirnya. Henny An melawan, tapi hanya bisa menahan ciuman panasnya.

Sepuluh menit kemudian, melihat emosinya stabil, Calvin Fu berkata: "Dia adalah putri paman keduaku. Dia akan melahirkan karena khawatir akan bahaya pergi ke rumah sakit sendirian. Biarkan aku menemaninya."

Ah? Setelah berkedip, Henny An tidak bereaksi untuk beberapa saat: "Sepupu?"

Calvin Fu dengan lemah berkata, "Ya, setelah aku pergi ke perusahaan, dia meneleponku. Karena aku tinggal di rumah bibi tertua aku selama beberapa tahun ketika aku masih kecil, dan aku memiliki hubungan yang lebih baik dengan adik ini."

Mendengarkan penjelasannya, Henny An mengambil waktu lama, kemudian menampar dadanya dengan tamparan: "Tidak bisakah kamu mengatakannya dengan jelas? Kalian saudara. Kamu tidak bilang jelas, siapa yang tahu apakah itu sepupu atau selingkuhan*. "

“Selanjutnya, kamu jelaskan antara kamu dan John Fu?” Calvin Fu berkata dengan tenang.

Setelah kejadian ini, Henny An menyadari perasaannya pada Calvin Fu. "Aku dan John tidak melakukan apa-apa. Hari ini, pas sekali dia bilang ingin ke rumah sakit, lalu aku merasa bosan datang ke rumah sakit sendirian. Dia juga ingin ke rumah sakit, jadi kami pergi bersama."

Melihat ketidakpercayaan itu, Henny An langsung berkata lagi: "Tatapan apa itu, jika Henny An punya janji, aku tidak akan menemui John Fu. Aku tidak sebodoh itu. Anak ini milikmu, jika tidak percaya padaku. Lakukan tes DNA saja. "

Henny An memiliki temperamen yang panas, tapi dia bukan tipe wanita jalang yang licik. Meraih tangannya, Calvin Fu akhirnya lega: "Kamu menendang begitu, tidakkah kamu khawatir punyaku tidak bisa naik?"

“Lebih baik jika milikmu tidak naik, membantumu untuk tidak bisa mencari wanita,” kata Henny An dengan marah.

Mendengar ini, Calvin Fu menjawab dengan wajah memerah dan detak jantung: "Jika punyaku tidak naik, tidak apa-apa. aku hanyankhawatir kamu tidak tahan hidup tanpa cinta."

Sudut mulutnya bergerak-gerak, dan Henny An tidak berniat membela diri: "Aku tinggal cari seorang pria yang memiliki fisik yang sehat."

Sebelum dia menyelesaikan kata-katanya, Henny An hanya merasakan sakit di bibirnya dan menatapnya: "Calvin Fu, apakah kamu anjing? Main gigit orang."

"Aku seekor anjing, dan kamu adalah seekor kucing. Suka seks." Calvin Fu menjawab dengan tenang. "Aku akan membeli seekor kucing dan seekor anjing lalu lihat mereka bersama."

Beberapa garis hitam jatuh di keningnya Persis saat Henny An hendak berbicara, dia langsung ditarik oleh seseorang: "Apa yang kamu lakukan?"

“Pipiku tidak setebal pipimu. Tetap diam dan hati-hati Leonard mengusirmu keluar,” kata Calvin Fu santai.

Mendengarkan suara sirine yang menghilang, Nikita Su menghela nafas lega: "Sepertinya kesalahpahaman telah dijelaskan dengan jelas."

Leonard Li berbaring miring dan memejamkan mata: "Ya, sudah kurang satu masalah."

Mengambil bidikan lengannya, Nikita Su berkata dengan sedih: "Henny adalah teman baikku."

Mengulurkan tangan dan menariknya ke dalam pelukannya, dengan tangan melingkari, Suara Berat berkata, "Ya, kalau tidak dia tidak bisa berdiri keluar tadi."

Mendengar uraian tersebut, sudut mulut Nikita Su bergerak-gerak: “Leonard Li, jika kamu main tangan, kamu dan Calvin Fu mungkin akan bertengkar.” Meski Calvin Fu tampak dingin, Nikita Su merasa bahwa ia harus tulus kepada Henny An.

“Kamu memanggilku apa?” ​​Leonard Li bertanya.

Ya? Menatapnya dan melihat ekspresinya, Nikita Su memperhatikan nama itu dan tersenyum: "Suamiku, aku selalu suka memanggilmu dengan nama depan dan nama belakang."

Sudut bibirnya melengkung puas, Leonard Li membuka matanya: "Patuh, kamu akan terbiasa jika kamu memanggil beberapa kali lagi."

Dia membujuk wajahnya dengan malu-malu, bersandar di dadanya, mendengarkan detak jantungnya. “Nikita, pulanglah bersamaku besok.” Leonard Li berkata tiba-tiba, “Kita sudah menikah, dan masuk akal bahwa kita harus kembali.”

Kini, hampir semua orang di Kota A mengetahui tentang pernikahan Leonard Li. Untuk kesopanan, dia juga harus memberi tahu Kakek secara resmi.

Nikita Su membuka matanya karena terkejut dan tetap diam. Faktanya, dia tahu bahwa jika dia memilih untuk bersama Leonard Li, akan ada hari seperti itu cepat atau lambat, untuk menghadapi Keluarga Ye secara resmi dan menghadapi pernikahan masa lalu. Dari cucu menantu hingga menantu, dari istri hingga bibi ...

Melihat kesunyiannya, Leonard Lisuara berat berkata: "Sudahkah kamu memutuskan?"

Mengambil nafas dalam-dalam, Nikita Su mengangkat kepalanya dan memandang pria di depannya: “Ya, ayo pergi. Bagaimanapun, aku sudah menikah dan tidak bisa melarikan diri.” Yang tidak dia ketahui adalah bahwa perubahan identitas itu, apa semua orang dapat menerimanya?

Menundukkan kepalanya, dahinya menempel padanya, Leonard Li berkata dengan serius, "Bahkan jika belum menikah, kamu tidak bisa melarikan diri."

Dengan alis terangkat, Nikita Su tersenyum. Tidak tahu apakah perjalanan besok akan lancar.

Novel Terkait

Doctor Stranger

Doctor Stranger

Kevin Wong
Serangan Balik
2 tahun yang lalu
Unperfect Wedding

Unperfect Wedding

Agnes Yu
Percintaan
3 tahun yang lalu
Mi Amor

Mi Amor

Takashi
CEO
3 tahun yang lalu
Bretta’s Diary

Bretta’s Diary

Danielle
Pernikahan
2 tahun yang lalu
His Second Chance

His Second Chance

Derick Ho
Practice
2 tahun yang lalu
My Only One

My Only One

Alice Song
Balas Dendam
3 tahun yang lalu
Back To You

Back To You

CC Lenny
CEO
2 tahun yang lalu
Someday Unexpected Love

Someday Unexpected Love

Alexander
Pernikahan
3 tahun yang lalu