Be Mine Lover Please - Bab 236 Memasukkan Obat Sendiri

Nikita Su tidak menyangka akan banyak hal terjadi di dunia ini. Dia tidak memiliki pikiran boros, dia akan pergi ke mana dia berada dan muncul di sampingnya.

Supir Li melaju dengan kencang, Leonard Li terus mendesak di sepanjang jalan, sampai Supir Li tidak berani istirahat, melaju jauh sampai Kota C. Melihat angin kencang, mata Supir Li berbinar-binar: "Ternyata topan sangat mengerikan, Tuan, kita akan pergi kemana selanjutnya?"

Leonard Li datang ke perusahaan teknik yang bertanggung jawab atas proyek pengembangan taman Nikita Su, berkata dengan hampa: “Aku mencari Nikita Su dulu.” Dia berkata, menantang hujan, masuk ke dalam.

Mendengarkan kata-kata orang-orang itu, Leonard Li mengerutkan kening, “Maksudmu, Nikita terjebak di gunung?” Ekspresinya sangat suram, matanya menjadi dingin.

Orang yang dia ajak bicara mengangguk, berkata dengan hati-hati: "Ya, Nona Su perlu mengamati lingkungan, jadi kami mengirim seseorang untuk bersama dengannya. Tetapi tidak menyangka topan akan mendarat pada kami, sehingga anginnya terlalu kencang, sama sekali tidak bisa naik."

“Apa kamu tahu dimana mereka?” Leonard Li berkata dengan dingin.

Pria itu berkata dengan nada meminta maaf: "Karena topan menghancurkan peralatan komunikasi, hampir seluruh komunikasi kota sudah lumpuh. Untuk sementara, tidak ada cara untuk menunjukkan dengan tepat lokasi Nona Su."

Sebelum akhiran terdengar, Leonard Li sudah melangkah ke luar. Mengeluarkan ponsel, menekan nomor. Dalam sepuluh menit, tim SWAT muncul. Tanpa henti, semua orang berangkat bersama menuju gunung tempat Nikita Su berada.

Duduk di dalam mobil, Leonard Li selalu menatap ke luar jendela dengan tatapan kosong. Pikiran bahwa Nikita Su dalam bahaya saat ini membuat hatinya tegang.

Mengepalkan tinjunya, Leonard Li bergumam dalam hati: "Tunggu aku."

Akhirnya tiba di kaki gunung, kapten tim SWAT mendatangi Leonard Li, mengatakan situasi suram saat ini: "Tuan Li, pusat topan masih ada di kota kita, berbahaya untuk naik gunung sekarang. Tanah longsor dan bahaya yang tidak diketahui akan muncul kapan saja, mengapa tidak menunggu di sini dulu? "

Dengan wajah cemberut, Leonard Li menjawab dengan tegas: “Tidak mungkin.” Sebelum kata-kata itu jatuh, Leonard Li sudah melangkah menuju gunung. Melihat hal itu, kapten tim SWAT tidak punya pilihan selain gigit jari dan mengikuti.

Untuk menemukan Nikita Su secepat mungkin, tim SWAT dibagi menjadi dua tim, dengan cepat berbaris menuju pegunungan. Leonard Li juga membawa beberapa pengawal, berjalan keras di tanah berlumpur. Dia tidak tahu di mana Nikita Su berada, jadi dia hanya bisa mencari tanpa arah.

Memikirkan perjanjian perceraian, Leonard Li merasakan sakit di hatinya. Dia tidak menyangka bahwa mereka berdua akan sampai seperti sekarang ini. Hujan terus mengguyurnya, tetapi dia mengenakan jas hujan, yang tidak bisa menghentikannya.

Topan masih berkecamuk di sana, membungkuk, berusaha keras agar tidak tertiup angin. Setiap langkah sangat sulit. “Nikita, kamu dimana?” Leonard Li meraung keras.

Segera setelah itu, semua orang meneriakkan nama Nikita Su, berharap mendapat tanggapan sekecil apa pun. Saat mereka melangkah maju, tiba-tiba ada aliran panas, melihat sebatang pohon besar tumbang.

Leonard Li bergerak cepat, agar tidak tertindih di bawah pohon. Melihat situasinya begitu berbahaya, seorang pengawal berkata dengan nada enggan: "Bos, kamu harus segera kembali, terlalu berbahaya di sini."

“Istriku ada di sini, aku tidak akan pernah pergi tanpa melihatnya!” Kata Leonard Li dengan mata tegas. Bergerak tajam di atas pohon besar itu, Leonard Li terus mendaki gunung.

Di saat yang sama, Nikita Su bersembunyi di reruntuhan kuil, mendengarkan badai yang terus menerus mengamuk. Tiba-tiba, sesuatu jatuh dari kuil, Nikita Su sedang duduk di sana, merasakan sakit di punggungnya. “Ah!” Nikita Su berbisik.

Setelah melihat ini, Steven bergegas, melihat bagian belakang pakaiannya berdarah di sana, bertanya dengan cemas: "Nona Su, kamu baik-baik saja? Cepat kemari, sekarang terlalu berangin, banyak barang akan rusak. "

Nikita Su tidak berbicara, hanya memelintir raut wajahnya, dengan menyakitkan memegangi tempat berdarah itu. Air mata tanpa sadar jatuh dari matanya. Melihatnya menangis, Franco dan Steven mengira dia kesakitan. "Atau kita menunggu angin lebih kecil, akankah kita mencoba berjalan menuruni gunung?"

Melihat kekhawatiran di wajah mereka, Nikita Su dengan cepat menghentikan air matanya, nyaris tidak tersenyum: "Aku baik-baik saja, jika ada sedikit bahaya di kuil, pasti lebih berbahaya di luar. Aku bukan orang bodoh, jadi janganlah berjalan di topan. Aku akan baik-baik saja, tunggu sampai topan berlalu baru berjalan. "

Akan terjebak di sini, semua karena dia. Nikita Su tidak ingin membahayakan mereka berdua lagi karena dirinya sendiri. Dan orang bodoh di mulutnya terus-menerus mendekati mereka.

Menahan rasa sakit di punggungnya, keringat jatuh dari dahinya, Nikita Su menggigit bibirnya, tidak membiarkan dirinya bersuara. Ditengah samar-samar, dia sepertinya mendengar seseorang memanggil namanya, begitu akrab ...

Sudut bibirnya melengkung membentuk lengkungan, Nikita Su tersenyum melihat kesedihannya. Saat ini, masih bermimpi untuk seseorang yang tidak akan muncul. Dengan mata tertunduk, suara yang dikenalnya menjadi lebih jelas saat dia menghipnotis dirinya sendiri: "Nikita Su!"

Kali ini, dia benar-benar tidak salah dengar. Mengangkat kepalanya dengan cepat, dia melihat sosok tinggi yang akrab terlihat dari kejauhan. Dia basah kuyup di tengah hujan. Sekujur tubuhnya kasihan, tapi tetap tidak bisa menghentikan temperamen mulianya.

Nikita Su menatapnya dengan tatapan kosong, lupa untuk berpikir. Bukankah dia seharusnya ada di Kota A? Bagaimana dia bisa ada di sini? Sebelum dia bisa bereaksi, dia memeluknya dengan erat. Kekuatan yang kuat sepertinya menggosoknya ke tubuhnya.

“NIkita, akhirnya aku menemukanmu.” Leonard Li basah kuyup, berkata dengan parau.

Pikiran yang hancur perlahan pulih, Nikita Su dengan tenang mendorongnya menjauh, perlahan menarik jarak antara satu sama lain. Dia tampak tenang dan memandang pria di depannya dengan acuh tak acuh: "Kamu tidak perlu mencari aku."

Leonard Li hendak berbicara ketika dia tiba-tiba menyadari keanehannya. Melangkah maju dengan cepat menatap punggungnya: "Terluka?"

Nikita Su mengambil tangannya, berkata dengan dingin: "Jangan kuatirkan aku, urusanku tidak ada hubungannya denganmu. Perjanjian cerai sudah diterima, tanda tangani, tidak akan ada hubungan antara kita lagi. "

Sebelum dia selesai berbicara, tiba-tiba Leonard Li meraih lengannya. Menatapnya dengan mata sedingin es, mengatupkan giginya dan berkata: "Mau menceraikanku? Jangan harap! Kamu Nikita Su ditakdirkan menjadi istri Leonard Li dalam hidup ini."

Apa yang terjadi tadi malam benar-benar membuatnya dingin. Dia tidak ingin bertarung dengan Alvina Mu lagi, membuatnya merasa dia bodoh. Air mata berlinang di matanya, Nikita Su melepaskan diri dari belenggu: "Aku tidak ingin menjadi istrimu lagi, kamu bisa bersama dengan siapa pun yang kamu inginkan, tidak ada hubungannya denganku."

“Nikita Su!” Leonard Li menggeram, ekspresinya sangat gelap. Nikita Su tidak bergeming, masih menatapnya dengan tatapan tenang.

Keduanya berada di jalan buntu seperti itu, tak satu pun dari mereka berbicara. Pada saat ini, kapten tim SWAT khusus akhirnya memecahkan suasana aneh: "Nona Su sepertinya terluka. Kami telah membawa seorang dokter profesional, Tuan Li kamu lihat ..."

Mendengar ini, mata Leonard Li bergerak: "Ehm ... tunggu, kenapa laki-laki?"

Kapten tersenyum dan berkata dengan nada meminta maaf: "Tim SWAT kami umumnya tanggung jawab dokter ini. Nona Su terluka, jadi kami harus menanganinya secepat mungkin.

Melihat punggung Nikita Su yang terluka, Leonard Li dengan tenang berkata: "Aku akan membantu."

Melihatnya, Nikita Su berkata dengan dingin: "Tidak perlu Direktur Li langsung, dokter itu saja bisa. Jika tangan Direktur Li berlumuran darah, itu adalah nasib buruk."

"Diam." Wajah Leonard Li membeku, dia berkata dengan kejam, "Jika kamu tidak ingin aku menyelesaikan kamu di sini, tolong bekerja sama."

Dia menatapnya dengan cemberut, bertemu dengan matanya yang suram. Nikita Su tahu bahwa Leonard Li dapat mengatakannya, pasti bisa melakukannya. Memikirkan hal ini, Nikita Su menoleh dengan enggan dan tidak mengatakan apa-apa.

Untuk mencegah tubuh Nikita Su terlihat dan terlindung dari angin, atas permintaan Leonard Li, semua orang berdiri berbaris, berdiri di depan pintu kuil untuk melindungi mereka dari angin. Nikita Su membungkuk sambil menggigit bibir tanpa berbicara.

Leonard Li dengan hati-hati mengoleskan obatnya, berusaha untuk tidak menyakitinya. Dokter membawa obat tersebut kepada Leonard Li, sama sekali tidak memandang Nikita Su, jangan sampai Leonard Li cemburu. “Apakah sakit?” Leonard Li bertanya pelan.

Nikita Su tidak menjawab, hanya melihat ke tanah. Dia tahu gerakannya sangat ringan, bisa merasakan kepeduliannya padanya. Saat muncul di depan matanya, Nikita Su benar-benar kaget dan terharu. Namun meski begitu, dia tidak ingin berdamai dengan mudah.

Tidak peduli seberapa baik Leonard Li padanya, masih ada Alvina Mu di antara mereka. Memikirkan hal ini, Nikita Su tertawa mengejek. Sejak wanita itu tiba, mereka telah pergi. Perasaan itu sangat buruk.

Akhirnya mengoleskan obatnya, Leonard Li mengambil mantel keringnya, meletakkannya di tubuhnya. Menyatukan pakaiannya dan menatap alisnya: "Nikita."

Tanpa menunggu dia selesai, Nikita Su berdiri, berkata dengan tenang dan jauh: "Terima kasih, tetapi di antara kita tidak ada cara untuk kembali lagi. Karena kamu telah memilih Alvina Mu, kita sudah ditakdirkan akan berakhir. "

“Aku hanya bertanggung jawab padanya.” Leonard Li menegaskan lagi, “Orang yang aku cintai hanya kamu, Nikita Su, dari awal sampai akhir”.

Dia mendengar kalimat ini berkali-kali. Hari ini, dia telah tersesat. Dia tidak tahu, apakah Leonard Li benar-benar tidak memiliki kasih sayang sedikit pun padanya? Mengetahui bahwa dirinya memiliki rasa tanggung jawab yang kuat, namun Nikita Su tetap tidak dapat menerimanya, karena dia sangat spesial untuk Alvina Mu.

Melihat angin yang semakin mengecil, Nikita Su berkata dengan tenang: "Leonard Li, aku Nikita Su menginginkan kasih sayang yang murni. Karena ada dua orang di hatimu pada saat yang sama, maka aku keluar. Karena dia sangat penting bagi kamu, aku berharap kamu dapat tinggal dengan baik bersama orang-orang yang kamu perlu tanggung jawabkan. "

Dia lelah, tidak ingin terlibat dalam persaingan yang melelahkan seperti itu. Mungkin di matanya, ini sedang ribut, bukan? Terus?

Novel Terkait

Hidden Son-in-Law

Hidden Son-in-Law

Andy Lee
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
Lelaki Greget

Lelaki Greget

Rudy Gold
Pertikaian
2 tahun yang lalu
Si Menantu Dokter

Si Menantu Dokter

Hendy Zhang
Menantu
2 tahun yang lalu
Mendadak Kaya Raya

Mendadak Kaya Raya

Tirta Ardani
Menantu
2 tahun yang lalu
Gaun Pengantin Kecilku

Gaun Pengantin Kecilku

Yumiko Yang
CEO
2 tahun yang lalu
Cinta Tak Biasa

Cinta Tak Biasa

Susanti
Cerpen
3 tahun yang lalu
Beautiful Love

Beautiful Love

Stefen Lee
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Love Is A War Zone

Love Is A War Zone

Qing Qing
Balas Dendam
3 tahun yang lalu