Be Mine Lover Please - Bab 99 Ingin Melompat? Aku Menemanimu

Sepanjang malam, Nikita Su duduk bersila di tempat tidur dengan linglung. Ketika langit sudah putih, Nikita Su mengusap kakinya yang mati rasa, berdiri dengan susah payah.

Ketika sampai di jendela, melihat sesosok tubuh kurus berdiri di bawah lampu jalan. Embun pagi turun di mantelnya, begadang sepanjang malam, tapi tidak ada rasa malu sedikit pun. Ekspresinya dingin, menatapnya. Saat matanya bertemu lagi, hati Nikita Su sedang kacau.

Dia tidak menyangka dia akan benar-benar menunggunya di bawah sepanjang malam. Tak berani menatapnya, Nikita Su memilih kabur lagi. Terkadang, dia sangat pengecut untuk tidak berani menghadapinya secara langsung.

Saat Leonard Li hendak menunggu, teleponnya bergetar. Melihat nomor tersebut, Leonard Li langsung menutup telepon. Melihat masih berdering, langsung mematikan. Orang yang tidak penting, dia tidak punya rencana untuk bertemu.

Setengah jam kemudian, asisten kakek muncul di sampingnya: "Tuan Muda Keempat, kakek menyuruhmu kembali sejenak."

“Tidak pergi.” Leonard Li menolak tanpa ekspresi. Setelah menyelidiki tadi malam, masalah ini benar-benar tidak ada hubungannya dengan Kakek Ye. Pria di belakang tangan menghapus informasi itu dengan bersih, tetapi dia kehilangan bukti yang paling langsung. Pada saat ini, wajah seseorang melintas di benaknya.

Mendengar jawabannya, pria itu berkata dengan hormat: "Tuan Muda, kakek mengatakan bahwa itu ada hubungannya dengan Nona Su."

Melihat ke samping, matanya sedikit menyipit. Kakek ingin menggunakan Nikita Su mengancamnya? Melihat ke kamar, Leonard Li mengeluarkan ponselnya dan mengiriminya pesan sebelum pergi. Untuk bersama Nikita Su, dia harus menyelesaikan semua masalah.

Mendengar peluit di lantai bawah pergi, Nikita Su melihat teks di telepon: Aku akan menangani masalah, tunggu aku. Membaca berulang kali, Nikita Su menghela nafas. Berdiri, mengambil tasnya, berjalan perlahan ke luar.

Di mansion Keluarga Ye, Leonard Li tidak bermaksud untuk duduk, berkata dengan acuh tak acuh, “Ada perkataan langsung katakan.” Dia tidak ingin membuang waktu untuk orang yang tidak penting. Baginya, semua orang tidak penting kecuali Nikita Su.

"Aku ayahmu, apakah membutuhkan aku untuk menghormati kamu seperti ini?" Kata kakek dengan sedih.

Melihatnya tanpa bergerak, Leonard Li memasukkan satu tangan ke dalam saku celananya: “Aku tidak keberatan.” Leonard Li benar-benar memiliki kemampuan untuk membuat marah orang, setidaknya wajah kakek sangat buruk.

Menahan amarah, kakek memandang asisten tersebut, sang asisten segera mengambil dokumen di hadapannya: "Ini adalah surat pengalihan saham dan surat penunjukan Grup Qicheng, selama kamu mau, kamu bisa memilikinya. Saat itu, QiCheng akan menjadi milikmu. "

Setelah melihat sekilas, Leonard Li berkata dengan acuh tak acuh, "Apa syaratku untuk meninggalkan Nikita?"

“Ya, selama kamu meninggalkan Nikita Su, ini semua milikmu.” Kakek berkata pelan, “Nikita Su adalah istri Aldo. Jika kamu bersamanya, kamu hanya akan malu. Keluarga Ye malu. Selama kamu melepaskannya, properti keluarga Ye milik kamu semua. "

Ini benar-benar godaan yang besar, dan Leonard Li sangat jelas tentang kandungan emas Grup Qicheng. Karena itu, kakek ingin menggunakan QiCheng untuk mencapai tujuannya. Sekarang dia adalah orang yang layak di Kota A, secara alami tidak diperbolehkan untuk merusak reputasi Keluarga Ye. Secara khusus, dia memiliki harapan besar untuk Leonard Li.

Dengan cibiran di bibirnya, Leonard Li menatapnya dengan cibiran: “Ini benar-benar bagus, tapi sayang sekali.” Saat berbicara, Leonard Li tidak mengerutkan alisnya dan merobek buku transfer menjadi dua.

Melihat ini, wajah kakek penuh dengan keterkejutan: "Kamu menyerahkan properti keluarga yang begitu kaya demi Nikita Su?"

Menaruh tangannya di saku celananya lagi, Leonard Li menjawab dengan kosong: "Hal-hal ini tidak ada artinya dibandingkan dengan dia. Aku Leonard Li ingin mereka, lebih dari yang kamu pikirkan. Selain itu, aku tidak tertarik dengan barang-barang kamu. "

Kakek mengetuk tongkatnya dan berdiri dengan marah: "Anak ini! Aku ayahmu, harus bertanggung jawab atas pernikahanmu."

Melihatnya dengan santai, Leonard Li memandangnya dengan acuh tak acuh, benar-benar memperlakukannya sebagai orang asing: "Sejak ibuku meninggal, kamu telah kehilangan kualifikasi untuk menjadi ayahku. Aku telah memanggilmu ayah dalam beberapa tahun terakhir, dianggap memberi kamu wajah. "

Dalam kepanikan, kakek hampir pingsan, asistennya bergegas maju, memberinya obat penenang. "Sudah kubilang, kematian ibumu adalah kecelakaan ..."

“Diam” Leonard Li menatapnya dengan dingin. “Jika kamu hanya membicarakan hal ini, tidak perlu melanjutkan.” Setelah berbicara, Leonard Li berbalik, wajahnya muram, kepalanya pergi tanpa kembali.

“Leonard, kembali!” Kakek berteriak dengan keras, tapi dia mengabaikannya.

Meninggalkan mansion Keluarga Ye, Leonard Li duduk di kursi belakang dan menutup matanya. “Mau kemana tuan?” Supir Li melihat ekspresinya dan bertanya dengan hati-hati.

“Jingyuan,” kata Leonard Li ringan.

Gambar lebih dari sepuluh tahun muncul di depan matanya, wajah lembut dan ramah dalam ingatan berhenti pada saat dia melompat ke bawah. “Bu, aku pasti akan menemukan pembunuh yang membunuhmu.” Leonard Li berkata dalam hati.

Sesampainya di Jingyuan, Leonard Li tidak menunggu di bawah, melainkan langsung naik ke atas. Bagaimanapun, dia tidak bisa membiarkannya terus bersembunyi di cangkang penyu. Saat bel pintu berbunyi, tidak ada yang datang untuk membuka pintu.

Telepon bergetar, Leonard Li menekan tombol dengan tidak senang: "Ada apa?"

Di telepon, seorang pria dengan cepat berkata: "Bos, ada kabar dari bandara bahwa Nona Nikita Su ingin membeli tiket dan telah dicegat. Apa yang harus dilakukan selanjutnya?"

Beli tiket pesawat? Wanita ini, ingin kabur? Mata menyipit, wajah Leonard Li muram: "Blokir semua transportasi dan larang dia meninggalkan Kota A. Biarkan seseorang menemukan alamatnya, mengirimkannya kembali dalam lima menit."

Tak lama kemudian, lokasi Nikita Su saat ini diposting ke ponselnya. Masuk ke dalam mobil, Leonard Li hanya memerintahkan: "Ayo."

Awalnya ingin membeli tiket pesawat, pergi melihat tempat lain untuk bersantai, tetapi tidak menyangka layanan pelanggan mengatakan bahwa ID-nya terkunci, tidak dapat membeli tiket. Dalam keputusasaan, hanya bisa pergi.

Duduk di bus, bersandar di jendela, menatap pemandangan yang berlari melewati jendela dengan linglung. Jelas, dia telah memutuskan untuk memutuskan kontak dengannya, mengambil hatinya kembali, tetapi itu tidak semudah yang diharapkan. Mencintai seseorang itu mudah, tetapi sulit untuk dilupakan.

Tanpa disadari, mobil sampai di terminal. Melihat mobil kosong itu, Nikita Su turun dari mobil. Dia pernah ke sini sekali, teringat bahwa ada gunung di dekatnya. Saat moodnya sedang buruk, dia suka berjalan-jalan.

Berjalan di jalan gunung dan melihat lingkungan yang tenang, dia tidak takut. Ketika dia masih muda, dia dan neneknya tinggal di pedesaan dan terbiasa dengan lingkungan seperti itu. Tiba-tiba dia sangat merindukan neneknya, sepertinya dia sudah hampir setahun tidak kembali beribadah.

Tanpa disadari, Nikita Su berjalan menuju puncak gunung. Angin sejuk yang datang membuat pikirannya lebih jernih. Berdiri di puncak gunung, melihat ke kejauhan, suasana hatinya perlahan-lahan menjadi tenang.

Telepon berdering dan melihat namanya, Nikita Su menekan menghubungkan: "Hei, Henny, suasana hati aku sedang buruk, aku akan berjalan-jalan di gunung. Jangan khawatir, aku tidak begitu lemah. Jika aku ingin mati, sekarang diperkirakan mayat itu telah busuk. "

Mendengar ejekannya, Henny An merasa lega: "Kembali saat merasa lebih baik, tahukah kamu? Aku baru saja mendengar bahwa Paman khawatir kamu melarikan diri, telah mengambil alih seluruh kota A, semua diblokir dan tidak bisa melarikan diri sama sekali. Jadi Calvin Fu meminta aku untuk membujuk kamu untuk menyingkirkan Paman lebih awal. "

Setelah akhirnya memahami alasan tidak bisa pergi, Nikita Su menunduk: "Aku khawatir ini agak sulit. Aku telah memutuskan untuk meninggalkannya. Tidak ada cara untuk melepaskan ikatan ini, dan aku tidak dapat melanjutkan bersamanya."

Mengakhiri panggilan, Nikita Su berlutut. Ini adalah lembah yang indah, dia tidak terlalu tinggi, jadi dia bisa melihat danau di bawah saat dia membungkuk. Saat dia memperhatikan dengan seksama, suara cemas datang dari belakang: "Nikita Su!"

Nikita Su berhenti dan berbalik perlahan, yang menarik perhatiannya adalah wajah gugupnya. Baru tidak melihatnya suatu malam, tapi aku sangat merindukannya. Melihat dia datang, Nikita Su dengan cepat berdiri: "Jangan datang ke sini, aku tidak ingin melihatmu."

Berhenti untuk melihatnya, Leonard Li mengulurkan tangannya: "Jangan melompat."

Setelah jeda dua detik, Nikita Su menyadari bahwa dia mengira dia ingin bunuh diri. "Leonard Li, aku tidak ingin melihatmu, pergilah. Jika kamu datang lagi, aku benar-benar akan melompat."

Menatap matanya, suara Leonard Li tidak berfluktuasi: "Ingin melompat? Aku akan bersamamu."

Melihatnya dengan takjub, mata Nikita Su berkedip-kedip. Dia, bicaralah sembarangan, bukan? “Leonard Li, ayo berpisah, aku tidak ingin bersamamu, terlalu lelah.” Bisik Nikita Su.

“Tidak mungkin.” Leonard Li langsung menyangkal bahwa dia tidak akan membiarkannya melarikan diri.

Melihatnya berjalan ke arahnya selangkah demi selangkah, Nikita Su mundur dengan panik. Tiba-tiba dia terpeleset, Nikita Su bersandar. Dengan teriakan nyaring, tubuh Nikita Su tiba-tiba dikosongkan.

Saat tubuhnya jatuh sangat cepat, sepasang lengan menangkapnya tepat waktu dan mencegahnya jatuh. Nikita Su mengangkat kepalanya, melihat Leonard Li meraih tangannya dengan kuat: "Jangan lepaskan!"

Melihatnya terbaring di tanah, menggenggamnya dengan kuat, Nikita Su tidak tahu. “Lepaskan aku, atau kamu akan jatuh bersama.” Nikita Su berkata dengan cemas.

“Itu tidak bisa dilakukan,” Leonard Li mengertakkan gigi dan menjawab dengan tegas. Karena postur tubuhnya, dia beruntung bisa menangkapnya, tetapi tidak mudah untuk menariknya. Tapi biarkan dia menyerah? Mustahil!

Dengan kaki terayun di udara, melihat tubuhnya juga berangsur-angsur dikosongkan, Nikita Su merasa cemas: "Tidak, Leonard Li, lepaskan, aku tidak ingin melibatkanmu."

Setelah mendengar ini, sudut bibir Leonard Li melengkung: "Aku ingin dilibatkan oleh kamu."

Tidak berpikir untuk bercanda dengannya, mata Nikita Su penuh dengan kekhawatiran. Bagaimanapun, dia tidak bisa melibatkannya. Dia mengangkat tangannya yang lain dan meremas tangannya dengan kuat untuk membiarkannya melepaskannya, tetapi melihat bahwa dia menahan rasa sakit dan tidak pernah melepaskannya.

Air mata mengalir di matanya, Nikita Su merasa cemas: "Bagaimana biar kamu bisa melepaskannya!"

“Berjanjilah untuk memaafkanku,” jawab Leonard Li dengan tenang.

Melihat keringat di dahinya, Nikita Su mengangguk dan setuju: "Oke, aku memaafkanmu, bisakah kamu melepaskannya?"

Puas dengan jawabannya, Leonard Li berkata dengan tenang: "Tidak, kamu sudah memaafkan aku, dan aku tidak punya alasan untuk melepaskannya."

Novel Terkait

Si Menantu Buta

Si Menantu Buta

Deddy
Menantu
2 tahun yang lalu
Unplanned Marriage

Unplanned Marriage

Margery
Percintaan
3 tahun yang lalu
Mr Huo’s Sweetpie

Mr Huo’s Sweetpie

Ellya
Aristocratic
2 tahun yang lalu
The Break-up Guru

The Break-up Guru

Jose
18+
2 tahun yang lalu
Uangku Ya Milikku

Uangku Ya Milikku

Raditya Dika
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Evan's Life As Son-in-law

Evan's Life As Son-in-law

Alexia
Raja Tentara
2 tahun yang lalu
Step by Step

Step by Step

Leks
Karir
2 tahun yang lalu
Spoiled Wife, Bad President

Spoiled Wife, Bad President

Sandra
Kisah Cinta
2 tahun yang lalu