Be Mine Lover Please - Bab 184 Dialog Yang Membuat Detak Jantung Cepat Dan Muka Memerah

Perusahaan Yitian, Nikita Su dan Shusu ada di sana membahas proposal terbaru untuk sebuah proyek. Setiap orang mengutarakan pendapatnya, dan jika itu sudah oke, mereka akan memodifikasi gambar desain.

Setelah beberapa kali kerja sama, Nikita Su dan Shusu memiliki pemahaman tertentu. Butuh lebih dari satu jam untuk akhirnya membahas pekerjaan itu.

“Nikita, sebenarnya aku selalu penasaran. Apakah tidak ada tekanan ketika Kamu bersama Direktur Li? Direktur Li begitu hebat, dan pasti banyak wanita yang menyukainya. Tidakkah Kamu khawatir suatu saat dia akan dirampok oleh wanita-wanita nakal itu? "Shusu bertanya dengan rasa ingin tahu.

Dengan senyuman tipis di wajahnya, Nikita Su berpikir sejenak, lalu berkata, “Yah, sebenarnya aku khawatir. Awalnya, aku bahkan meragukan seberapa dalam perasaannya terhadapku. Apakah dia hanya bermain-main denganku. Setelah sekian lama, aku baru tahu, betapa konyolnya pemikiranku pada saat itu. "

Selama masa akur ini, Nikita Su benar-benar merasa bahwa Leonard Li adalah pria yang sangat baik. Perasaannya padanya juga serius. Dengan pengakuan tersebut, hati Nikita Su terasa hangat. Dia berharap dia adalah pria yang bisa hidup bersamanya selamanya.

Mendengarkan jawabannya, Shusu berkata dengan iri: "Aku sangat iri padamu karena bisa bertemu dengan pria yang begitu baik. Namun, kamu juga cantik. Sekarang realistis, pria tinggi, kaya dan tampan suka wanita putih, menawan dan cantik."

Terkait hal tersebut, Nikita Su tidak membantah, karena hal itu disebabkan oleh masyarakat ini. Tetapi dia percaya bahwa Leonard Li-nya tidak akan menjadi pria seperti itu. Jika tidak, setelah wajahnya terluka, dia tidak akan tetap menginginkannya dan mencintainya seperti biasa.

Saat keduanya mengobrol di sana, Melisa berlari masuk: "Kak Nikita, temanmu sedang mencarimu."

Nikita Su berdiri dengan rasa ingin tahu dan berjalan keluar. Saat melihat Henny An, dengan senyum cerah di wajah Nikita Su, dia dengan senang hati melangkah ke depan dan memeluknya. “Henny, kenapa kamu ada di sini?” Nikita Su bertanya sambil tersenyum.

Merangkulnya, Henny An berpura-pura marah dan berkata, "Kamu tidak datang menemuiku, tentu saja aku datang untuk menemuimu. Gadis sialan, sudah lama di sana bersama Paman setelah kembali. Bahkan jika berhubungan intim, itu pasti sudah sudah baikan setelah beberapa hari ini. "

Mendengar itu, Nikita Su tersenyum dan berkata malu-malu: "Tidak, ini bukan salahku. Leonard Li berkata, kamu masih dalam bahaya tiga bulan pertama. Jika kamu melihatku terlalu bersemangat, lalu itu mempengaruhi anakmu, Calvin Fu tidak akan melepaskan kami. Oleh karena itu, aku tidak berani mencarimu. "

Mendengarkan penjelasannya, Henny An mengangkat kepalanya dengan bangga: "Demi pengakuanmu, aku akan memaafkanmu dengan berat hati. Selamat, Nikita, akhirnya bisa tinggal bersama Paman. Betapa bahagianya aku kalian bisa bersama lagi. "

Sambil meremas pipinya, Nikita Su berkata sambil tersenyum: "Jangan terlalu senang, bisa mempengaruhi perutmu. Hubunganku dengan Leonard Li tidak terlalu dangkal. Tidak mudah memisahkan kami. Mengapa Kamu tidak pergi bekerja hari ini? "

Berbicara tentang hal ini, Henny An berkata dengan sedih: "Calvin Fu sudah bilang, kelak harus istirahat di rumah dengan baik, jangan sampai janin mengalami kesialan lagi."

Melihatnya dengan curiga, Nikita Su bertanya dengan tidak mengerti: "Ada apa dengan anak itu?"

Lapisan kemerahan muncul di pipinya, dan Henny An berkata dengan suara kecil, dengan malu-malu: "Aku pergi ke rumah sakit karna sedikit pendarahan beberapa hari yang lalu. Dokter berkata, untuk lebih banyak istirahat."

Nikita Su sangat mengenal Henny An. Melihat dirinya yang jarang pemalu, Nikita Su mengetahuinya dan berkata dengan bercanda: "Mungkinkah itu disebabkan melakukan intim yang berlebihan?"

Sambil menepuk lengannya, Henny An berkata dengan sedih: "Nikita Su, tidak bisakah kamu lebih bijaksana?"

Sudut mulutnya bergerak-gerak, dan Nikita Su benar-benar tidak tahu harus berkata apa tentang itu. “Sepertinya kalian berdua menjalin hubungan yang baik, dan panasnya masih sangat tinggi.” Jawab Nikita Su.

Berbicara tentang hal ini, Henny An mengangkat bahu dan berkata, “Aku pernah bilang, bahwa Calvin Fu dan aku lebih baik dalam urusan ranjang. Dalam hal sehari-hari, benar sulit untuk serasi.” Henny An tidak pernah tahu, di antara mereka, apakah benar-benar ada yang namanya perasaan cinta?

Sambil menggelengkan kepalanya, Nikita Su mengutarakan pendapatnya sendiri: "Kalau kalian tidak punya perasaan, meski tidur pun tidak akan begitu energik. Kalian berdua seperti ini, itu membuktikan kalian tidak saling menolak, mungkin kalian masih diam-diam saling suka."

Seluruh tubuhnya gemetar, mulut Henny An bergerak-gerak: "Sudah cukup, aku tidak akan menyukainya."

Melihatnya lain di mulut lain di hati, Nikita Su bertanya, “Apakah kamu tipe orang yang suka tidur dengan sembarang orang?” Meskipun Henny An lebih terbuka, dia juga tertarik pada urusan ranjang. Tapi bukan berarti dia orang yang sembarangan. Kalau tidak, tidak akan bertahun-tahun jomblo.

Matanya berkedip-kedip sedikit, entah kenapa, Henny An hanya tidak mau mengakui bahwa dia spesial bagi Calvin Fu. “Siapa bilang begitu, selama orang itu kelihatan ganteng dan kelihatan baik, dan tidak membuatku mual saat seks, tentu saja mau. Calvin Fu itu kebetulan pas saja.” Kata Henny An bertentangan dengan keinginannya.

Melihat ekspresinya, Nikita Su tidak berbicara. Melihat hal tersebut, Henny An langsung memeluk lengannya: "Baiklah, jangan membicarakan hal-hal yang membosankan ini, kita pergi makan dan berbelanja bersama di siang hari."

"Apa kamu bisa? Ibu hamil? ”Nikita Su bertanya.

Sambil bersandar di pundaknya, Henny An berkata dengan sedih: “Kamu temani aku berjalan-jalan ya, atau aku akan gila.” Nikita Su menatapnya tanpa daya dan harus setuju.

Saat berbelanja, Henny An mendatangi area produk bayi untuk memilih baju kecil. “Nikita, Nikita lihat, baju kecil ini lumayan keren. Aku ingin membelinya dan setelah anakku lahir baru kupakaikan padanya. Aku ingin dia jadi lelaki tampan dan mulai didambakan perempuan sejak kecil.” Kata Henny An penuh kemenangan.

“Lebih baik kamu beli baju yang cocok dulu. Kalau yang ini sudah bisa dipakai oleh anakmu, diperkirakan kamu akan merasa ketinggalan zaman,” Nikita Su mengingatkan.

Berpikir tentang itu, Henny An meletakkan pakaian itu dan pergi memilih pakaian yang cocok untuk anak yang baru lahir. Saat memilih, Henny An bertanya dengan rasa ingin tahu: "Nikita, apakah kamu memakai kondom saat kamu dan Paman yang melakukannya?"

Dengan pipi merah, Nikita Su menjawab dengan lembut: "Tidak."

Menoleh karena terkejut, Henny An memandangi perut bawahnya yang masih rata dan berkata heran: "Lalu kenapa kamu tidak hamil? Setiap kali Paman menembak, di dalam atau di luar?"

Melihat penjual di sampingnya tertawa menutupi mulutnya, Nikita Su benar-benar ingin mencari lubang untuk bersembunyi. Dia menarik tangannya secara langsung, dan berjalan menuju tempat berikutnya: "Mengapa ada begitu banyak omong kosong?"

“Ini bukan omong kosong, ini topik yang serius. Apakah Paman menembak di dalam? Apa mungkin punya Paman pendek dan tidak bisa menembak di dalam?” Tanya Henny An dengan bingung.

Menutupi wajahnya dengan tamparan, Nikita Su benar-benar tidak ingin mengatakan bahwa dia mengenal wanita di sebelahnya. Dan Henny An, masih ingin sekali mengerti.

Akhirnya membeli pakaian bayi itu, dan keduanya makan bersama di restoran. Henny An menusuk steak dan berkata dengan emosi: "Aku tidak menyangka bahwa kak Albert Qiu adalah orang jahat. Di mataku, dia selalu begitu lembut dan baik. Saat itu, aku berpikir untuk menjodohkan kalian."

Mengangguk, Nikita Su berkata sambil tersenyum: "Mungkin karena terlalu menyukai Herni Yue, karena mencintai terlalu dalam, barulah jadi begitu gigih."

Henny An mengangguk setuju dan tersenyum dan berkata: "Sekarang, banyak masalah di antara kalian telah diselesaikan. Mulai sekarang, kalian akan hidup manis dan bahagia. Nikita, aku berharap kalian bisa terus rukun, baik itu di tempat tidur maupun kehidupan sehari-hari. "

Sambil menggigit garpu, Nikita Su tidak berbicara. Melihat ke depan, Nikita Su perlahan menggelengkan kepalanya: "Aku selalu merasa masih ada beberapa hal yang belum terselesaikan. Sama seperti Kakek, dia masih tidak mengenali aku. aku tidak tahu harus berbuat apa untuk mendapatkan restunya."

Melihatnya dengan penuh simpati, Henny An berkata tanpa daya, "Kamu dan Paman benar-benar banyak masalah. Tapi aku selalu percaya apa yang kamu katakan. Semua kesulitan adalah untuk memiliki Paman yang lebih baik."

Nikita Su selalu punya pemikiran ini, untungnya Leonard Li masih bisa berada di sisinya setelah begitu banyak hal terjadi. Dia sangat baik, apa lagi yang tidak bisa dia terima?

“Sebenarnya aku cukup penasaran dengan mantan istri Paman, wanita bernama Herni Yue. Bisa membuat kak Albert Qiu mencintainya selama bertahun-tahun, dan juga membuat Dante Shen tidak pernah lupa, bahkan bisa bersumpah. Sayangnya tidak ada peluang. ”Kata Henny An.

Memikirkan panggilan telepon malam itu, Nikita Su termenung. “Malah aku makin penasaran, pada adik perempuannya,” kata Nikita Su pelan.

Menatapnya dengan curiga, Henny An bingung: "Adik mantan istri?"

“Ya, suatu malam, aku menerima teleponnya. Setelah mengetahui siapa aku, dia menutup telepon cukup lama. aku selalu merasa bahwa mungkin ada hubungan antara dia dan Leonard Li.” Nikita Su dengan tenang Kata.

Memotret kepalanya, Henny An menambahkan: "Kalaupun ada, itu sepihak. Paman sangat baik, dan sangat mungkin dia naksir Paman. Apa yang kamu takutkan, kamu punya pelampilan menarik, memiliki tubuh yang indah, dan yang terpenting, kamu memiliki cinta Paman. "

Melihat ekspresinya yang berlebihan, Nikita Su berkata sambil tersenyum: "Ya, aku tidak perlu takut. Tentara akan datang untuk menyerang, dan air akan datang untuk menutupi. Ada perasaan bahwa aku mungkin akan segera bertemu dengannya."

Mengangguk, Henny An memotong steak untuknya: "Sayang, aku akan memberimu makan."

Melihat hal ini, Nikita Su membuka mulutnya dan menggigitnya serta mengacungkan jempolnya: “Suapan dari wanitaku rasanya enak.” Setelah berbicara, keduanya saling memandang dan tersenyum.

Keluar dari restoran, Nikita Su dan Henny An bersiap untuk melihat pemandangan malam bersama. Kadang-kadang, mereka berdua juga memikirkan tentang romansa, tetapi panggilan membatalkan rencana mereka.

Melihat Nikita Su memegang telepon dengan gugup, Henny An mencondongkan tubuh ke depan dengan penuh semangat, mencoba mendengar lebih jelas. “Ada apa?” ​​Tanya Henny An penasaran.

Mengakhiri panggilan, Nikita Su menatapnya: "Ini panggilan Kakek. Dia memintaku untuk bertemu."

Novel Terkait

Akibat Pernikahan Dini

Akibat Pernikahan Dini

Cintia
CEO
3 tahun yang lalu
Doctor Stranger

Doctor Stranger

Kevin Wong
Serangan Balik
2 tahun yang lalu
My Lady Boss

My Lady Boss

George
Dimanja
2 tahun yang lalu
Dipungut Oleh CEO Arogan

Dipungut Oleh CEO Arogan

Bella
Dikasihi
3 tahun yang lalu
Love In Sunset

Love In Sunset

Elina
Dikasihi
3 tahun yang lalu
Si Menantu Buta

Si Menantu Buta

Deddy
Menantu
2 tahun yang lalu
Anak Sultan Super

Anak Sultan Super

Tristan Xu
Perkotaan
2 tahun yang lalu
1001Malam bersama pramugari cantik

1001Malam bersama pramugari cantik

andrian wijaya
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu