Be Mine Lover Please - Bab 110 Hari Ini Nikita Punyamu

Udara penuh ketegangan, dengan tinjunya tergantung di sampingnya terkepal, Nikita Su menggigit bibirnya dan menatap pria itu tak jauh dari situ.

Seolah-olah setelah sekian lama, Leonard Li berkata dengan suara rendah, "Ya."

Bulu mata sedikit bergetar, wajah Nikita Su tiba-tiba menjadi pucat karena kata-kata ini. Matanya terbuka sedikit, Nikita Su mengulangi lagi, mudah-mudahan bukan yang dia pikirkan: "Lebih penting dariku, bukan?"

“Ya,” jawab Leonard Li dengan tenang. Kali ini, Nikita Su akhirnya benar-benar mendengarnya.

Air mata mengalir di matanya, Nikita Su mencoba yang terbaik untuk mempertahankan ketenangannya: "Mengapa? Apakah bunga-bunga ini memiliki arti khusus bagimu?"

Leonard Li tidak menjawab, tapi berkata dengan acuh tak acuh: “Kamu tidak perlu tahu, sekali lagi, kamu tidak boleh masuk ke tempat ini tanpa seizinku di masa depan.” Dia berkata dengan tegas, tanpa diskusi apapun.

Nikita Su tidak mengerti, sisi keras kepala yang tersembunyi muncul: “Aku tidak, aku tidak melakukan kesalahan!” Setelah berbicara, Nikita Su memegang gunting dan mengangkatnya tinggi-tinggi, bersiap memotong lagi. Tapi tangannya tidak jatuh untuk waktu yang lama.

Perlahan mengangkat kepalanya, melihat pria tanpa ekspresi yang memegang erat pergelangan tangannya, dia merasa seperti ditampar keras di dalam hatinya. “Nikita Su, kamu berani!” Leonard Li memelototinya dengan marah. Pria seperti itu aneh baginya.

Dengan kekuatan sekuat itu, seakan hendak meremukkan tulang-tulangnya, Nikita Su tiba-tiba tertawa dan berkata, "Ternyata kepedulianmu padaku, sangat tidak berharga. Untuk benda mati ini, kamu main tangan padaku?"

Melihat kesedihan di matanya, Leonard Li mengabaikannya dan dengan tenang berkata: "Kata-kataku tidak akan diulangi untuk ketiga kalinya. Nikita, jangan main-main denganku."

Menarik tangannya ke belakang dengan marah, mata Nikita Su berkaca-kaca, tetapi tidak jatuh: “Baiklah, karena kamu sangat berharga untuk hal-hal ini, aku tidak akan pernah usil di masa depan.” Setelah itu, Nikita Su kabur dengan marah.

Berdiri di tempat, tanpa berbalik, cahaya luarnya memperhatikan kepergiannya. Mengkonfirmasi bahwa dia akan pergi, Leonard Li melihat bunga yang dipotong dengan ekspresi tenang. Berbalik, sepatu menginjak ranting bunga dan kiri.

Di dalam kamar, Nikita Su memeluk lututnya dan menangis tanpa suara sambil duduk di atas ranjang. Karena dia dan Leonard Li sudah saling kenal, dia hampir tidak pernah marah padanya. Dia sudah lama terbiasa dengannya seperti ini. Tapi sekarang, dia sangat marah padanya karena beberapa bunga.

Pada saat itu, dia bahkan merasa bahwa dia kemungkinan akan mendorongnya karena bunga-bunga itu. Dia tidak mengerti, mengapa dia sangat menghargai bunga-bunga lain itu? Untuk siapa?

Memikirkan kemungkinan ini, Nikita Su merasakan sakit di hatinya. Saat suasana sudah stabil, Nikita Su menghapus air matanya dan berjalan keluar kamar. Kembali ke kamar tidur, dia tidak terlihat. Ruang belajar juga kosong.

Pelayan itu kebetulan lewat dan menghentikannya, Nikita Su bertanya: "Di mana Leonard Li?"

“Tuan baru saja keluar, sepertinya ada pertemuan.” Kata pelayan itu sambil tersenyum.

Oh, melihat dia pergi, Nikita Su berseru dan bertanya, "Tahukah kamu siapa yang menanam bunga-bunga amaryllis di halaman belakang?"

“Aku tidak tahu ini. Saat aku bekerja empat tahun lalu, sudah ada bunga amaryllis di halaman belakang.” Pelayan itu menjawab dengan jujur.

Tanpa mendapatkan jawaban yang diinginkannya, Nikita Su ditinggal sendirian. Kembali ke ruang kerjanya, Nikita Su duduk di kursi, mencoba melukis, tetapi tidak bisa menulis apa pun. Apa yang terjadi hari ini masih memengaruhi suasana hatinya.

Tepat ketika dia kesal, telepon bergetar. Melihat ponsel Hendra Su, matanya berkedip karena terkejut. Sejak terakhir kali, dia dan orang-orang Keluarga Su benar-benar terputus.

Mansion tua Keluarga Su, Nikita Su bergegas, dengan kepanikan di wajahnya. Pelayan membuka pintu dan melihatnya, dan buru-buru berteriak ke kamar: "Nyonya tua, Kakak kecil datang."

Saat memasuki rumah, Nikita Su bertanya: "Bibi Huang, bagaimana penyakit nenek?"

Sambil menggelengkan kepalanya, pelayan berkata dengan sedih: "Dokter berkata, khawatir tidak bisa melewati waktu ini."

Dia menutup mulutnya dengan heran, matanya dipenuhi dengan kekhawatiran. Cepat naik ke atas dan datang ke kamar nenek. Mendengar suara pintu dibuka, orang tua di tempat tidur mengulurkan tangannya: "Apakah cucu perempuan aku yang baik kembali?"

Meraih tangannya, duduk di sisi tempat tidur, menatap nenek yang sudah kurus, Nikita Su merasa sedih: "Nenek, maaf, aku sudah lama tidak datang melihatmu."

Mata Nenek yang remang-remang, berusaha keras untuk melihat wajahnya dengan jelas, tersenyum ramah: "Bocah bodoh, kamu sibuk dengan pekerjaan, aku tidak perlu sering dilihat. Cucu, kamu lebih cantik, kamu lebih cantik dari ibumu."

Di Keluarga Su, Nikita Su selalu tidak diharapkan. Bahkan sepupunya selalu membantu Jeanie Su menggertaknya. Hanya nenek yang benar-benar mencintainya. “Nenek, kenapa kamu tidak menjaga dirimu, membuat dirimu sakit?” Nikita Su bertanya dengan cemas.

"Aku sudah tua, ini tidak berguna, tidak apa-apa, masalah lama." Nenek berkata dengan ramah, "Nikita, bagaimana kabarmu dan Aldo?"

Dalam perjalanan ke sini, Hendra Su memerintahkan bahwa dia tidak diizinkan memberi tahu neneknya tentang perceraiannya dengan Aldo Ye. Tradisi ideologisnya, jika dia tahu bahwa dia bercerai dan tinggal bersama Leonard Li, hal itu dapat memperburuk kondisinya.

Memikirkan hal ini, Nikita Su menjawab sambil tersenyum: "Aku dan Aldo baik-baik saja."

Mendengar kalimat ini, nenek merasa lega dengan keyakinan: "Itu bagus, nenek khawatir, kamu belum melahirkan anak untuk Aldo selama bertahun-tahun ini, dia tidak akan menyukaimu. Selama kamu baik-baik saja, aku akan tenang."

Nikita Su tidak berbicara, tetapi menundukkan kepalanya. Sepertinya hal ini memang belum bisa diketahui nenek untuk saat ini. Setelah beberapa saat, Jeanie Su dan yang lainnya kembali, Nikita Su diam-diam berhenti.

Nyonya Su mendatanginya, meraih tangannya, berkata sambil tersenyum: "Nikita, tinggallah di sini malam ini, temani ibu mertua, belum terlambat untuk kembali besok."

Menarik tangannya, Nikita Su berkata dengan lemah: “Aku akan tinggal.” Kebetulan hari ini sedang tidak dalam mood yang bagus, ditambah sudah berjanji pada nenek untuk tinggal bersamanya di malam hari.

Melihat perilakunya, mata Nyonya Su menunjukkan sesuatu, tetapi dia masih berkata dengan ramah: "Itu bagus, Nikita, untuk membuat ibu mertua bahagia, aku telah menggunakan namamu untuk membiarkan Aldo datang juga untuk mengunjungi ibu mertua. "

Mata terbelalak karena takjub, Nikita Su mengerutkan kening: "Apa?"

Sejam kemudian, Aldo Ye benar-benar muncul. Nenek mengobrol dengannya dengan ramah, mungkin dia telah menjelaskan sebelumnya, Aldo Ye tidak membocorkan apa pun. Melihat neneknya tersenyum bahagia, Nikita Su tidak tega mengatakan yang sebenarnya.

Saat makan malam, Aldo Ye ditempatkan di sebelah Nikita Su. Kedua orang menundukkan kepala untuk makan, tetapi mereka tidak terlihat canggung. Setelah makan malam, di taman, Nikita Su menjelaskan: "Bukan aku yang meminta kamu untuk datang."

“Aku tahu, Nikita, sesuai dengan kepribadianmu, tidak akan mengizinkan aku datang. Aku ingat kamu mengatakan bahwa nenek adalah yang terbaik untukmu, jadi aku tidak ingin mengecewakan nenek.” Aldo Ye menjawab sambil tersenyum.

Mengetahui bahwa dia baik padanya, sayang sekali keduanya sudah melewatkannya. “Terima kasih.” Nikita Su berkata dengan sepenuh hati.

Membelai kepalanya dengan penuh kasih sayang, Aldo Ye tersenyum cerah: "Bodoh, apa yang kamu sopan padaku. Dibandingkan dengan apa yang kamu lakukan untukku, aku melakukan terlalu sedikit." Dia tidak melepaskan perasaannya padanya, tetapi dengan tulus mendoakan kebahagiaannya.

Nikita Su tidak berkata apa-apa, tapi menundukkan kepalanya. Mungkin sekarang lebih baik, tidak merasa sedih karena satu sama lain, bisa menghadapinya dengan senyuman.

Malam hari, Nikita Su kembali ke kamarnya. Sambil memegang ponsel, dia ragu-ragu untuk untuk menghubungi nomornya dengan waktu yang lama. “Lupakan saja, biarkan satu sama lain tenang.” Nikita Su berkata pada dirinya sendiri.

Pelayan datang membawa sup dan berkata sambil tersenyum: "Kakak kecil, ini sup lili kacang hijau favoritmu, Nyonya tua memerintahkan kami untuk menyiapkannya."

Mengambilnya sambil tersenyum, Nikita Su menjawab dengan senyuman manis: “Masih Nenek yang sangat mencintaiku, terima kasih.” Sambil memegang mangkuk, Nikita Su makan perlahan.

Usai meminum sop, Nikita Su ingin menemani nenek, tapi dia malah agak mengantuk. Jadi, berbaring di tempat tidur untuk tidur. Dalam tidurnya, dia merasa ada yang melepas pakaiannya, ingin membuka mata, tetapi kelopak mata berat.

Aldo Ye dibawa ke koridor oleh Jeanie Su, berkata tidak senang: "Jeanie Su, jangan bicara padaku, aku tidak ingin nenek tahu."

Melihat bahwa dia sangat peduli dengan Nikita Su, Jeanie Su sangat cemburu, tetapi masih tersenyum dan berkata, "Aldo, aku tahu kamu sangat mencintai Nikita dan sangat menginginkannya. Selama kamu berjanji menikahlah dengan, aku bisa membantumu. "

Sambil mengerutkan kening, Aldo Ye bertanya, "Apa maksudmu?"

Jeanie Su tidak berbicara, hanya tersenyum misterius dan membawanya ke sebuah ruangan. Membuka pintu, melihat Nikita Su sedang tidur di tempat tidur. “Jeanie Su, apa yang ingin kamu lakukan?” Aldo Ye menggerutu.

Menutup pintu, datang ke tepi tempat tidur, Jeanie Su membuka selimut. Saat dia melihat gambar di depannya, Aldo Ye menelan ludah.

Di atas tempat tidur, pakaian Nikita Su dilepas seluruhnya, hanya mengenakan pakaian dalam, menutupi bagian-bagian penting. Keputihan yang montok siap untuk muncul, cangkir tampak kecil, tidak dapat membungkusnya sepenuhnya. Kaki ramping tidak terhalang. Rambut panjang seperti air terjun, tersebar sembarangan.

Melihat niatnya, Jeanie Su melengkungkan bibirnya: "Aldo, selama kamu mau, Nikita Su milikmu malam ini. Bukannya kamu terus memikirkannya sepanjang waktu? Sekarang, Dia ditelanjangi di depan kamu. "

Aldo Ye tidak menjawab, tapi menatap langsung ke orang di tempat tidur. Dia tidak pernah menyangkal kecintaannya pada Nikita Su. Dari kenalan pertama, dia ingin menjatuhkannya.

Melihat bahwa dia tidak bertindak, Jeanie Su mendorongnya ke tempat tidur. Melihat wanita dalam mimpinya di depan mata, Aldo Ye perlahan mengulurkan tangannya, mendarat di kulitnya yang bisa pecah karena bom.

Setelah menelan, Aldo Ye jelas merasakan keinginan untuk menginginkannya. Dia benar-benar ingin ... memakannya.

Bagaimana, setujukah? Anak laki-laki di perutku, cucu tertua dari keluarga Ye, kemungkinan akan mewarisi harta keluarga Ye di masa depan. Lagipula, kamu masih bisa mendapatkan apa yang kamu inginkan tapi kakakku yang tidak bisa didapatkan, bukankah ini memenuhi keduanya?” Aldo Ye menggoda.

Melihat sosok Nikita Su yang anggun, ada suara di benak Aldo Ye yang terus berteriak: "Setujui, cepat setuju, mau dia, mau dia!"

Novel Terkait

 Istri Pengkhianat

Istri Pengkhianat

Subardi
18+
2 tahun yang lalu
Hidden Son-in-Law

Hidden Son-in-Law

Andy Lee
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
Gaun Pengantin Kecilku

Gaun Pengantin Kecilku

Yumiko Yang
CEO
2 tahun yang lalu
Marriage Journey

Marriage Journey

Hyon Song
Percintaan
2 tahun yang lalu
Where’s Ur Self-Respect Ex-hubby?

Where’s Ur Self-Respect Ex-hubby?

Jasmine
Percintaan
2 tahun yang lalu
Unlimited Love

Unlimited Love

Ester Goh
CEO
2 tahun yang lalu
Diamond Lover

Diamond Lover

Lena
Kejam
2 tahun yang lalu
Love And Pain, Me And Her

Love And Pain, Me And Her

Judika Denada
Karir
2 tahun yang lalu