Be Mine Lover Please - Bab 152 Kebenaran Yang Terjadi Di Masa Lalu

Nikita Su sedang mencari Leonard Li sendirian di dalam rumah, tapi dia tidak menyangka bisa bertemu Della Shu dan Winny Li di koridor, ingin melewatinya, tetapi dihentikan oleh Winny Li.

“Tunggu, Nikita Su, apa kamu buta? Kamu tidak akan menyapa saat melihat kami?” Kata Winny Li tidak senang.

Sambil tersenyum menghina, Nikita Su berkata sinis: "Memangnya kamu siapa, mengapa aku harus menyapamu? Oh iya, kamu bukan apa-apa."

Mendengar hinaannya itu, Winny Li memelototinya: "Kamu! Nikita Su, jangan anggap dirimu sendiri penting, apa menurutmu kalau ibumu mau mengenali kamu, kamu boleh sombong?"

Sudut bibirnya melengkung, dan Nikita Su mencibir: "Apa aku menganggap diriku penting? Bukan giliranmu untuk memberitahuku. Ibumu ingin mengenalku, tapi bukan berarti aku ingin mengenalinya. Winny Li, kita lebih urus urusan sendiri dan jangan saling menyinggung, tidak ada baiknya bagimu membuat masalah di sini. "

Winny Li memang pada awalnya sudah sangat marah padanya, dan itu lebih menjengkelkan melihat dia berbicara pada dirinya sendiri dengan nada ini. Dia mengangkat kakinya dan mencoba menendang Nikita Su secara langsung, tapi dia merespon dan menghindar. Baru saja hendak terus menggerakkan tangan dan kakinya, dia dihentikan oleh Della Shu.

Menariknya, Della Shu berkata dengan tidak senang, "Winny, berhentilah membuat masalah."

Melihat Della Shu melindungi Nikita Su berkali-kali, Winny Li sangat marah, dan berkata dalam marah: "Bu, mengapa ibu membelanya terus menerus. Dia adalah putrimu, apa aku bukan putrimu?"

Melihat ekspresinya, Della Shu berkata tak berdaya: "Winny, kamu juga putriku. Aku harap kalian berdua bisa rukun. Jangan langsung menargetkan Nikita begitu bertemu."

“Kalau mau menarget juga tidak apa-apa. Aku memang tidak berteman dengan kaliam,” kata Nikita Su acuh tak acuh.

Mata Winny Li melonjak karena kebencian saat memikirkan pria dan ibunya direnggut. Tiba-tiba, Winny Li meraih tangannya dan langsung menghantam dia ke pilar di sebelahnya. Melihat Nikita Su akan terluka, Della Shu refleks mengangkat tangannya dan menampar pipi Winny Li dengan cetakan.

Perubahan mendadak membuat Winny Li tak bereaksi untuk beberapa saat. Dengan air mata berlinang di matanya, Winny Li memandang Della Shu dengan tidak percaya: "Bu, kamu memukulku karena wanita ini? Kamu tidak pernah memukulku sejak aku masih kecil, sekarang kamu memukulku karena dia?"

Melihat telapak tangannya dengan panik, Della Shu tertegun: "Winny, ibu tidak bermaksud untuk ..."

Melangkah mundur selangkah demi selangkah, Winny Li meneteskan air mata dan berteriak sedih: “Aku membencimu!” Setelah itu, Winny Li berbalik dan lari.

“Winny!” Della Shu ingin melangkah maju dengan cemas, tapi akhirnya berhenti. Berbalik, menatap Nikita Su, "Maaf Nikita, Winny tidak menyakitimu, kan?"

Atas kebaikan hatinya, Nikita Su sempat merasakan kehangatan, namun akhirnya menghilang. “Kamu tidak perlu bertengkar dengan anak kesayanganmu untukku, aku tidak akan menghargainya.” Setelah berbicara, Nikita Su pergi dengan hampa.

Berdiri di tempat, Della Shu menundukkan kepalanya dengan sedih: "Nikita, apa yang harus aku lakukan agar kamu memaafkanku? Aku sudah tahu bahwa aku salah..." Hanya saja tidak ada yang menetapkan bahwa semua kesalahan bisa dimaafkan.

Beberapa waktu berlalu, Nikita Su dan Leonard Li menjalani kehidupan yang sederhana namun bahagia. Dia puas dan menikmati saat ini, tetapi mengabaikan banyak potensi bahaya.

Setelah bekerja pada siang hari, Nikita Su dan rekannya pergi ke restoran terdekat untuk makan malam. Begitu masuk ke restoran, melihat seorang wanita makan dan minum di laut dengan piring kosong di depannya. Melihatnya, Nikita Su melangkah maju dengan curiga: "Bella?"

Bella Zheng mendongak untuk melihatnya, dan berkata dengan tidak jelas: "Nikita, ini kebetulan sekali, apakah kamu di sini untuk makan juga? Ayo, duduk."

Nikita Su mengangguk dan duduk di hadapannya. Melihat belasan piring kosong, Nikita Su menelan ludah: “Aku tidak menyangka nafsu makanmu begitu baik.” Kalimat sederhana membuat wajah Bella Zheng penuh kesedihan.

Mengambil minuman dan mendongak, Bella Zheng mengendus: "Aku bukannya memiliki nafsu makan yang baik, tapi aku sedang sedih. Nikita, Herry akan menikah ..."

Mata terbelalak takjub, mata Nikita Su penuh dengan keterkejutan: "Kakak Herry akan menikah? Kapan?"

Mengambil sepotong makanan penutup dan memasukkannya langsung ke mulutnya, Bella Zheng berkata dengan sedih: "Kemarin, aku mendengar bahwa seorang wanita bernama Winny Li yang sedang mengandung anaknya, dan ayahnya harus menikahinya. Huuuuu... apa yang harus aku lakukan? Aku telah mengejar begitu lama, aki tidak ingin gagal begitu saja ... "

Mendengar nama Winny Li, Nikita Su pun tak kalah terkejutnya. Bukankah masalah ini sudah terselesaikan? “Bella, jangan sedih, kak Herry seharusnya tidak setuju, kan? Selama tidak setuju, masih ada cela untuk kembali,” kata Nikita Su menghibur.

Sambil menggelengkan kepalanya, Bella Zheng berkata dengan sedih: "Tidak mungkin. Herry selalu sangat berbakti. Dia tidak akan melanggar keputusan ayahnya. Dan wanita jahat itu sedang mengandung anaknya. Dia adalah pria yang bertanggung jawab dan akan bertanggung jawab. Jika aku mengetahuinya dari awal, aku akan membuatnya mabuk dan tidur dengannya, dan tidak akan memberi wanita lain kesempatan... "

Melihat ekspresinya, Nikita Su tidak tahu bagaimana membujuknya. Lagipula, hal semacam ini… “Jangan makan terlalu banyak, itu buruk untuk kesehatanmu.” Ucap Nikita Su lembut.

“Tidak apa-apa, aku harus melakukan ini ketika moodku sedang buruk untuk membuat diriku lebih baik. Nikita, apa kamu ingin makan?” Kata Bella Zheng, dan memberinya kue besar, tetapi Nikita Su dengan cepat menolak.

Terus makan, Bella Zheng terlihat sangat tertekan. “Kalau begitu apa kamu akan menyerah?” Nikita Su bertanya.

Akhirnya menelan makanan di mulutnya, Bella Zheng menggelengkan kepalanya: "Aku tidak akan menyerah begitu saja. Saat aku kenyang, aku bisa berdiri lagi. Aku suka Herry dan dia belum menikah, bukankah aku masih punya kesempatan. Jika kalaupun sudah menikahpun, masih bisa bercerai. "

Mendengarkan kata-katanya yang berani, Nikita Su mengagumi ketekunannya. Jika itu dia, khawatir tidak ada cara untuk bertahan. "Semangat," kata Nikita Su memberi dia dukungan.

Di rumah, Nikita Su memberi tahu Leonard Li tentang ini. “Ya, kakak memberitahuku di pagi hari. Winny Li menolak untuk mengugurkan anak itu, dan Ayah memintanya untuk menikahinya.” Leonard Li menjawab dengan tenang.

“Tapi bukankah dia menyukai kamu? Kenapa menikah dengan kak Herry?” Nikita Su bertanya dengan heran, “Dan lagi, apakah dia akan berpura-pura hamil seperti Jeanie Su, atau anak itu bukan anak kak Herry?”

Dengan mata menyipit, Leonard Li melihat ke suatu tempat: "Tidak mungkin. Ayah telah meminta seseorang untuk mengambil DNA janin untuk diperiksa kemarin. Mungkin itu punya kakak. Adapun tujuannya melakukan ini, masih tidak jelas saat ini."

Memikirkan kebencian kuat Winny Li padanya, Nikita Su merasa hal ini tidak sesederhana itu. “Hmm, aku sangat berharap anak itu pergi, agar Herry kakak bisa bersama Bella,” kata Nikita Su.

Menatapnya, Leonard Li tiba-tiba berkata, “Ayo kita menikah.” Tanpa pernikahan, banyak hal yang berubah-ubah.

Melihatnya dengan heran, Nikita Su terdiam beberapa saat sebelum dia tersenyum: “Oke, pilih hari yang baik dan menikahlah nanti.” Memikirkan kesedihan Bella Zheng hari ini, dia tidak ingin hal yang sama terjadi padanya.

“Baiklah, 11.11, kita menikah,” jawab Leonard Li singkat.

Sekarang pertengahan Oktober, Nikita Su bersandar di pundaknya: "Baiklah, aku akan mendengarkan kamu."

Di malam hari, Nikita Su duduk di balkon, memandangi sinar bulan yang cerah di langit. Leonard Li tiba-tiba menyadari bahwa dia masih memiliki sesuatu untuk diceritakan padanya, berjanji untuk berbicara tentang mantan istri sebelumnya, tetapi belum memenuhinya.

Hanya memikirkannya, Leonard Li muncul di belakangnya. “Apa yang kamu pikirkan?” Leonard Li berkata dengan suara berat.

Dengan kedua tangan di atas lutut, Nikita Su menoleh dan berkata, "Bisa ceritakan tentang mantan istrimu?"

Setelah jeda beberapa detik, Leonard Li bersenandung dan duduk di sampingnya. “Mau tahu apa?” ​​Kata Leonard Li dengan tenang.

Setelah memikirkannya, Nikita Su menjawab sambil tersenyum: "Semuanya."

Setelah hening lama, Leonard Li akhirnya berbicara: "Aku bertemu Herni Yue dan Dante Shen di Negara Y, ketika kondisiku sedang dalam kondisi terburuk. Sangat sulit untuk memulai bisnis pada awalnya. Dante Shen dan aku sering bekerja hingga larut malam, dan Herni Yue akan memberi kami makanan ringan di tengah malam, dan membantu kami menemukan investasi... "

Nikita Su mendengarkan dengan tenang, tidak ingin melewatkan detil apapun. "Setelah dua bulan kerja keras, kami berhasil. Perusahaan kami mendapatkan bisnis yang sangat menguntungkan. Sejak itu, bisnis kami berkembang semakin baik."

"Suatu ketika beberapa dari kami merayakan bersama, Dante Shen ditolak oleh Herni Yue saat mabuk. Dante Shen berubah menjadi dingin, karena perbedaan bisnis, Dante Shen dan aku melakukannya secara terpisah. Lambat laun, kedua perusahaan kami menjadi hubungan kompetitif. Dante Shen selalu mengejar Herni Yue, dan kemudian Herni memberitahu kepadanya, bahwa yang dia suka adalah aku. "

Ini segmen yang sudah diprediksi. Nikita Su bertanya, "Lalu bagaimana dia meninggal?"

Setelah hening beberapa saat, Leonard Li melanjutkan: "Karena sikap ekstrimnya, perusahaannya ditekan oleh Perusahaan Li di mana-mana. Ditambah dengan masalah emosional, Dante Shen merasa bahwa aku adalah musuh terbesarnya, jadi dia ingin menyingkirkanku. Dia membayar pembantuku untuk meracuni makananku. Itu sangat beracun. Selama waktu itu, aku menderita racun setiap hari. "

Nikita Su akhirnya mengerti kenapa saat dia diracuni, reaksi pertama adalah Dante Shen. “Setelah Herni Yue mengetahuinya, dia pergi ke Dante Shen. Dante Shen memintanya untuk setuju menikahinya dan memberiku obat penawar. Herni Yue berpura-pura setuju dan pergi ke rumahnya untuk mencuri penawarnya, tetapi dia tidak menemukannya dan malah ketahuan. Karna alasan ini, dia memakan semua racunnya. "

Mata terbelalak takjub, Nikita Su tidak bisa menahan diri untuk tidak mengagumi keberaniannya. “Dia pasti sangat mencintaimu, barulah akan melakukan ini,” kata Nikita Su perlahan.

Mengenai ini, Leonard Li diam. “Dante Shen tidak akan membiarkannya mati dan memberikan satu-satunya obat penawar. Herni Yue berpura-pura meminumnya, tapi diam-diam menyerahkan obatnya padaku dan menambahkannya ke kopiku.” Suara Leonard Li menjadi rendah.

“Lalu kenapa dia tidak pergi dan meminta penawar lagi? Bukankah orang yang membuat racun punya banyak penawar?” Tanya Nikita Su tak bisa dijelaskan.

Melihat ke langit malam, Leonard Li dengan tenang menjawab: "Untuk membuatku pasti mati, Dante Shen hanya meminta orang itu untuk hanya membuat satu penawar, dan dia membunuh orang itu dan keluarganya. Oleh karena itu, di seluruh dunia, hanya ada satu obat penawar."

Setelah sekian lama, Nikita Su pulih dari keterkejutannya. Tampaknya Dante Shen sangat membenci Leonard Li sehingga dia tidak bisa meninggalkan ruang untuk itu. Terhadap Herni Yue, Nikita Su tidak bisa menahan rasa cemburu. “Apa kamu sesekali memikirkannya? Tanpa pengorbanannya, kamu mungkin tidak akan hidup.” Nikita Su bertanya lirih.

Leonard Li terdiam, menoleh, matanya tertuju pada halaman, bunga di sisi lain yang diam-diam terbuka dalam kegelapan.

Novel Terkait

Menunggumu Kembali

Menunggumu Kembali

Novan
Menantu
2 tahun yang lalu
Demanding Husband

Demanding Husband

Marshall
CEO
2 tahun yang lalu
The True Identity of My Hubby

The True Identity of My Hubby

Sweety Girl
Misteri
2 tahun yang lalu
Menantu Hebat

Menantu Hebat

Alwi Go
Menantu
2 tahun yang lalu
His Soft Side

His Soft Side

Rise
CEO
2 tahun yang lalu
Balas Dendam Malah Cinta

Balas Dendam Malah Cinta

Sweeties
Motivasi
3 tahun yang lalu
Menantu Bodoh yang Hebat

Menantu Bodoh yang Hebat

Brandon Li
Karir
2 tahun yang lalu
King Of Red Sea

King Of Red Sea

Hideo Takashi
Pertikaian
2 tahun yang lalu