Be Mine Lover Please - Bab 164 Tidak Akan Keberatan Dengan Sedikit Cacat Ini

Di ruang sesak, Nikita Su sedang duduk di tempat tidur dengan kedua tangan di atas lutut, menatap ke suatu tempat dengan tatapan kosong. Semua gorden tertutup, dan seluruh ruangan gelap gulita. Tapi sekarang, dia menyukai lingkungan ini, yang bisa menyembunyikannya.

Sepanjang hari, Nikita Su mempertahankan postur yang sama tanpa bergerak. Wajahnya muncul di depan matanya, dan air mata mengalir dengan tenang, ingin tahu apa opini publik saat ini, tetapi tidak menemukan alat apa pun. Ponselnya telah diambil.

Saat dia tenggelam dalam dunianya sendiri, suara pintu terbuka terdengar dari luar. Nikita Su masih tidak bergerak, detik berikutnya, langkah kaki datang. Segera setelah itu, tirai dibuka, dan ruangan yang semula gelap langsung menjadi terang.

Aroma makanan datang, dan suara Albert Qiu terdengar di telinganya: "Nikita, saatnya makan."

Nikita Su menggelengkan kepalanya, matanya merah dan bengkak, dan suaranya terdengar sengau: "Aku tidak napsu makan."

Duduk di sisi tempat tidur, Albert Qiu menatapnya dan berkata dengan lembut: "Nikita, kamu berjanji padaku untuk makan. Jika tidak, aku akan membawamu menemui Leonard Li."

Mendengar ucapannya, Nikita Su perlahan mengangkat kepalanya. “Tidak, aku tidak bisa pergi menemuinya. Kalaupun aku ingin pergi, aku tidak bisa pergi,” kata Nikita Su lembut.

“Dia hampir memblokir seluruh Kota A, dan tidak ada yang bisa keluar. Dia juga membuka pencarian karpet, dan itu akan menjadi masalah waktu saja baginya untuk menemukanmu.” Albert Qiu berkata dengan jujur, “Nikita, datang dan makan. "Saat dia berbicara, Albert Qiu mengambil sesendok nasi dan membawanya ke mulutnya.

Saat melihat ini, Nikita Su hampir tidak tersenyum: "Kak Albert Qiu, aku bisa melakukannya sendiri."

Menghindari tangannya, Albert Qiu berkata sambil tersenyum: "Kamu panggil aku kakak, wajar jika kakak menjaga adik. Nikita anak baik, makan lebih banyak, tidak peduli apa masalahnya, kamu bisa lewati itu."

Apapun masalahnya, apa bisa dilewatkan? Sambil mengangkat tangan dan mendarat di pipi yang terluka, Nikita Su berkata dengan sedih: "Apa mungkin? Bekas luka ini panjang sekali, aku khawatir akan selalu meninggalkan bekas luka, juga mendengar bahwa beberapa bekas luka akan berkembang biak, seperti lipan. mengerikan."

Melihatnya dengan ketakutan di matanya, Albert Qiu berkata sambil terkekeh: "Bodoh,hanya orang dengan memiliki bekas luka keloid yang bisa menimbulkan bekas luka. Setelah sekian lama, cederamu akan sembuh. Dan sekarang juga tidak jelek. "

Mengetahui bahwa ia sedang menghibur dirinya, Nikita Su menggelengkan kepalanya: "Kakak, tidak perlu menghibur. Sebenarnya, sekarang aku jauh lebih baik dari sebelumnya. Saat pertama kali melepas kain kasa, aku rasanya mau mati saja. Aku tidak pernah menyangka akan menjadi monster jelek. "

“Nikita, kamu harus percaya bahwa Leonard Li sangat mencintaimu, dan dia tidak akan mempermasalahkan kekuranganmu.” Albert Qiu berkata dengan lembut.

Wajahnya muncul di depan matanya, dia merindukan itu. Dia benar-benar ingin tahu apa yang dia lakukan dan apakah dia mengkhawatirkannya. Dengan kegelisahan, kerinduan di hati semakin dalam. Namun, dia tidak memiliki keberanian untuk tampil di hadapannya.

Albert Qiu menyuapinya, Nikita Su akhirnya makan. Melihat wajahnya yang pucat, Albert Qiu berkata dengan prihatin: "Nikita, aku akan menemanimu jalan-jalan, oke?"

Sambil menggelengkan kepalanya, Nikita Su dengan bijaksana menolak: "Tidak, aku tidak suka cahaya yang terlalu kuat."

Melihat penampilannya yang teguh, Albert Qiu tidak punya pilihan selain setuju: "Ya, jangan mengunci diri di kamar, kamu bisa berjalan-jalan di ruang tamu. Juga, jangan menutup tirai untuk membuat ruangan sedikit muram."

Melihat sinar matahari, bibir Nikita Su terasa pahit, dan berkata dengan sedih: "Sekarang, hanya kegelapan yang terbaik untukku. Kak Albert Qiu, terima kasih telah menerimaku. Jika tidak, aku benar-benar tidak tahu harus pergi ke mana."

Melihatnya dengan mata bersyukur, Albert Qiu menjawab sambil tersenyum: "Tidak apa-apa, hanya ini yang bisa aku lakukan. Nikita, kamu harus menjaga diri sendiri di sini. Aku akan membiarkan orang mengantarkan makanan tepat waktu, dan kamu harus ingat untuk makan, oke? Selesai makan lalu tidur siang-lah. "

Nikita Su menjawab 'Ya' dan berbaring perlahan. Albert Qiu menutupi selimut untuknya. Mungkin banyak menangis, ketika Nikita Su memejamkan mata dan segera tertidur. Mungkin masalah kali ini yang membuatnya sangat takut. Dia menutupi wajahnya dengan tangannya, seolah dia khawatir akan disakiti dua kali.

Albert Qiu duduk dengan tenang dan menatap mata merah dan bengkak itu. Bahkan ketika dia tertidur, dia masih gelisah. Dia mengangkat tangannya, mencoba membelai wajahnya, tetapi pada akhirnya dia tetap di udara, tidak jatuh untuk waktu yang lama.

Setelah waktu yang lama, Albert Qiu menarik tangannya. “Nikita, maafkan aku,” kata Albert Qiu lembut. Meski dia terluka, itu bukan disebabkan olehnya. Tapi dia menggunakan opini publik untuk terus-menerus memperbesar masalah ini. Hanya ketika Leonard Li bingung dan memikirkannya, dia bisa memanfaatkannya.

Telepon bergetar, Albert Qiu melihat nomor itu, berjalan menuju ruang tamu, dan menekan untuk menjawab: "Halo."

"Tuan muda**, Leonard Li benar-benar masuk jebakan dan sedang berada di daerah Binjiang. Bisnis ini telah berhasil diambil oleh perusahaan kita. Kakek * sangat senang." Orang melaporkan melalui telepon.

Melihat ke arah kamar tidur, melihat Nikita Su masih tertidur disana, dia merendahkan suaranya dan berkata, “Ya, selanjutnya jangan melakukan gerakan apapun, agar tidak dicurigai.” Setelah hanya berbicara, Albert Qiu mematikan telepon.

Selama bertahun-tahun, semua sisi gelapnya telah digunakan untuk menghadapi Leonard Li. Dia tidak menyukai dirinya sendiri seperti ini, tapi dia melanjutkan. Hanya karena dia tidak bisa memaafkan, kesalahan yang Leonard Li buat, harus dibalas.

Melihat Nikita Su sekilas, Leonard Li berbalik dan berjalan menuju lorong. Ia yakin bahwa Leonard Li akan menemukannya dalam waktu singkat. Dan ini juga merupakan langkah rencananya.

Sepanjang hari, Leonard Li telah mencari di laut secara pribadi. Pukul enam pagi, dia mendapat kabar bahwa ada yang melihat Nikita Su di pantai di tepi sungai. Belakangan, melihat ponsel tertinggal di pantai, itu adalah milik Nikita Su.

Memikirkan ketidakstabilan emosinya, Leonard Li khawatir dia benar-benar melompat ke sungai, jadi dia mencari di sini bersama dan membiarkan orang ikut mencari di mana-mana. Pada saat yang sama, dia tidak berhenti mencari di tempat lain. Mata-matanya ada di seluruh Kota A. Selama dia muncul di jalan, dia bisa ditemukan.

“Bos, menurut situasi saat ini, Nona Su * seharusnya masih hidup.” Seorang bawahan mengungkapkan pendapatnya.

Selama dia masih hidup, tidak diragukan lagi ini adalah kabar baik baginya. Selama masih hidup, masih ada harapan. “Kamu terus mencari di sini. Jika kamu punya berita, segera beritahu aku.” Setelah berbicara, Leonard Li kembali ke kapal pesiar berlayar ke pantai.

Kembali ke darat, Girno Chen berjalan mendekat dan berkata dengan cemas: "CEO, proyek Kota Utara telah diambil alih oleh Perusahaan Sinarmas. Karena pemerintah merasa bahwa CEO tidak pergi secara pribadi itu tidak memiliki ketulusan, maka pemerintah menyerahkannya kepada Perusahaan Sinarmas."

Dengan ekspresi cuek, Leonard Li menjawab dengan tenang: “Ini hanya satu bisnis.” Di matanya, tidak ada yang bisa dibandingkan dengan Nikita Su.

Mendengar itu, Girno Chen tidak punya pilihan selain berhenti mengatakan apapun. Segera laporkan urusan perusahaan kepadanya. Kembali ke mobil, mengambil buku catatan yang diserahkan oleh Girno Chen dan memulai konferensi video.

Sepanjang waktu di dalam mobil, Leonard Li berada dalam proses yang sibuk. Dia menghabiskan seluruh waktunya mencari Nikita Su. Tetapi pekerjaan, hanya bisa mencari waktu untuk melakukannya.

Setelah akhirnya menyelesaikan masalah perusahaan, Leonard Li menggosok pelipisnya dengan lelah. “CEO, waktunya makan malam,” Girno Chen mengingatkan dengan ramah.

Melihat pasar malam yang ramai, mata Leonard Li tertuju pada kerumunan yang datang dan pergi. Dia berpikir, apa yang Nikita Su lakukan saat ini, apa dia tidak makan?

Tutup mata dan sembunyikan semua emosi. “Terus cari, tidak ada yang bisa makan sampai kamu menemukannya,” kata Leonard Li dengan wajah cemberut.

Sepanjang malam, Leonard Li selalu mencari keberadaan Nikita Su, namun tidak ada kabar. Kembali ke rumah, Henny An melihatnya kembali dan berlari ke depan dengan cemas. “Paman, ada kabar tentang Nikita?” Tanya Henny An buru-buru.

Duduk di sofa di ruang tamu, alis Leonard Li tidak pernah terentang. Sudah sehari semalam, tapi masih belum menemukan keberadaan Nikita Su. “Wanita bodoh ini, kemana dia pergi?” Leonard Li menjadi gila, tapi dia hanya bisa mencoba yang terbaik untuk menahannya. Dia tidak bisa membiarkan dirinya linglung.

Dengan berlinang air mata, Henny An berkata dengan cemas, "Ke mana Nikita bisa pergi? Meskipun Kota A adalah kota kelahirannya, tidak ada anggota keluarga di sini. Ketika memikirkan dia mungkin sendirian di jalan, jika dia bertemu orang jahat bagaimana... "

Melihatnya sedih dan menangis, Calvin Fu menekan bahunya dan berkata dengan suara berat: "Dokter berkata, kamu tidak bisa emosional."

Menepuk-nepuk pahanya keras, Henny An menangis dan berkata, "Nikita hilang, aku tidak peduli soal anak. Kalau Nikita ada masalah, apa yang harus aku lakukan? Dia adalah saudaraku dan juga keluargaku."

Calvin Fu menyeka air matanya dan berkata dengan tenang, "Awalnya memang jelek, tapi sekarang malah lebih jelek. Anakmu pasti jelek."

Sebelum selesai berbicara, Henny An menampar dadanya dan berkata tidak puas: "Walaupun jelek, itu karna genmu tidak bagus. Aku tidak jelek, hanya saja tidak se cantik Nikita."

Melihat air matanya yang menetes, Calvin Fu tersenyum ringan: "Ya, kamu tidak jelek, tapi tidak terlalu cantik."

Henny An menatapnya dengan marah, tetapi dia tidak begitu sedih karena dia mengganti topik pembicaraan. Melihat mereka bertengkar di sana, Leonard Li berdiri dan kembali ke kamar tidur.

Melihat tempat tidur besar tempat keduanya tidur bersama, Leonard Li mengerutkan kening. Serbuan rindu tersebar dimana-mana. Sesampai di kamar, jari-jari membelai bantalnya, Leonard Li seolah sedang berbicara dengannya, "Nikita, kamu dimana?"

Memikirkan hari itu, Leonard Li mengerutkan kening ketika dia bersandar di pelukannya dan menangis karena penampilannya. Dia cantik, dan kesan pertama bisa diingat. Tapi dia jatuh cinta padanya, bukan hanya karena penampilannya.

Mengingat tahun itu, Nikita setelah diganggu olehnya, dia meringkuk dan menangis diam-diam di sudut ruangan, namun dia berpura-pura menjadi kuat, yang membuat orang merasa sayang padanya. Mungkin saat itulah dia berpikir, dia ingin melindunginya dengan baik dan mencegahnya menunjukkan ekspresi sedih seperti itu lagi. Cinta tumbuh dengan tenang pada saat itu.

Novel Terkait

Cinta Setelah Menikah

Cinta Setelah Menikah

Putri
Dikasihi
2 tahun yang lalu
Cutie Mom

Cutie Mom

Alexia
CEO
3 tahun yang lalu
My Superhero

My Superhero

Jessi
Kejam
2 tahun yang lalu
CEO Daddy

CEO Daddy

Tanto
Direktur
2 tahun yang lalu
Mi Amor

Mi Amor

Takashi
CEO
3 tahun yang lalu
Asisten Bos Cantik

Asisten Bos Cantik

Boris Drey
Perkotaan
2 tahun yang lalu
See You Next Time

See You Next Time

Cherry Blossom
CEO
3 tahun yang lalu
Harmless Lie

Harmless Lie

Baige
CEO
3 tahun yang lalu