Be Mine Lover Please - Bab 231 Jangan Pergi, Aku Ingin Kamu Menemaniku

Bagi Nikita Su, syok karena kehilangan anaknya sangat besar. Adegan yang selama ini diimpikan pun hancur, Nikita Su merasa sedih. Nikita Su tidak dapat berhenti memikirkan tentang kecelakaan yang berulang kali terjadi pada dirinya dan anak-anak Leonard Li, bukankah Tuhan, ditakdirkan untuk tidak membiarkan mereka mendapatkan hasil?

Nikita Su berdiri di depan jendela, menatap kosong ke dunia luar yang cerah. Ada kabut di hatinya. Hanya dalam satu hari, perubahan yang mengguncang bumi terjadi.

Saat dia tenggelam dalam kesedihan, sebuah suara yang familiar tiba-tiba terdengar: "Nikita!"

Nikita Su perlahan berbalik, Henny An langsung memeluknya. Setelah linglung selama dua detik, Nikita Su perlahan mengangkat kepalanya, berkata dengan nada meminta maaf: "Henny, kita tidak bisa menerima janji masa kecil. Ini semua salahku, gagal menjaga bayinya."

Melepaskannya, Henny An berkata dengan nada menghibur: "Tidak apa-apa, kali ini hilang, bukankah lain kali ada lagi? Aku ingin punya anak laki-laki, lalu kamu akan punya anak perempuan, alangkah baiknya. Masih dapat memberitahu orang lain, putra aku mengambil menantu perempuan kecil yang cantik. Jika aku melahirkan seorang anak perempuan, akan lebih baik, daging segar kecil. "

Mendengarkan jawabannya, hati Nikita Su tersentuh. Dia bersyukur atas penghiburan Henny An, kesedihannya selalu bisa diatasi. “Baiklah, bagus.” Nikita Su berkata dengan lembut.

Wajah tersenyum tiba-tiba ditarik ke bawah, Henny An menegur: "Aku mendengar Paman mengatakan, kamu belum makan apa-apa sepanjang hari? Bodoh, kenapa kamu menyusahkan badan? Kalau belum cukup makan, bagaimana bisa ada tenaga untuk bekerja. Nikita Su, cepat beri aku makanan lagi. "

Melihat ekspresinya, Nikita Su berkata sambil tersenyum: "Tapi aku tidak ingin memakannya, aku tidak bisa memakannya untuk sementara waktu."

"Manusia adalah besi, nasi adalah baja, merasa lapar jika tidak makan. Ini menunjukkan betapa pentingnya nasi. Nikita Su, jangan bicara omong kosong, cepat makan. Aku tidak seperti Paman yang sangat lembut dan hati-hati, membujukmu untuk makan. Jika kamu mengizinkan aku datang, uh-huh, aku akan memasukkannya ke dalam mulutmu."

Mendengarkan ancamannya, Nikita Su berkata sambil terkekeh: "Henny, tidak bisakah kamu lebih lembut?"

Mengangkat alisnya, Henny An menjawab dengan tenang: "Apa itu lembut? Aku bahkan tidak mengenalnya. Nikita, apakah kamu ingin datang sendiri atau membiarkan aku yang melakukannya."

Melihatnya tertawa begitu aneh, Nikita Su tahu bahwa dia mungkin akan membiarkannya makan dengan cara yang kasar. Setelah melihat ini, Nikita Su dengan enggan berkata: "Baiklah, aku akan makan sedikit."

Mendengar dia mau makan, Leonard Li melangkah maju, membuka kotak makan. Dia membantunya ke tempat tidur, menyalakan punggungnya dengan bantal. Kemudian, dia mengambil kotak isolasi dan mulai memberi makan dengan hati-hati.

Melihat rangkaian tindakannya, Henny An berkata dengan iri, "Nikita, apa kamu tahu betapa aku iri padamu? Jika itu Calvin Fu, dia tidak akan begitu sopan kepadaku. Dia, hanya akan mengatakan bahwa makan jika ingin makan. Biarkan dia melayani aku? Kehidupan selanjutnya saja. "

Calvin Fu berdiri di belakangnya dan berkata dengan santai: "Henny An, kamu telanjang bulat fitnah. Aku selalu sopan kepada kamu."

Dengan tangan di pinggul, Henny An langsung melemparkan matanya yang higienis: "Calvin Fu, bagaimana kamu sopan kepadaku? Kamu bisa melempar aku kesana kemari, membiarkan aku berguling-guling."

Mendengarkan keluhannya, Calvin Fu menjawab dengan sungguh-sungguh: "Itu terjadi pada waktu tertentu dan dalam situasi tertentu. Jika tidak ingin bergerak, aku juga tidak akan memaksa kamu."

Leonard Li menoleh, berkata dengan suara rendah, “Jika kamu ingin membicarakan tentang hubungan seksual seperti ini, boleh, mengubah tempat.” Setelah berbicara, Leonard Li melanjutkan memberi makan Nikita Su dengan tenang. .

Saat itu, Alvina Mu masuk. Henny An baru saja hendak bertanya siapa dia, tapi dia berjalan mendekati Nikita Su, mengambil kotak pengawet panas dari tangan Leonard Li: "Kakak ipar, kamu seorang pria besar, tidak pantas melakukan hal semacam ini, izinkan aku memberi makan Nikita. "

Mendengar alamatnya kepada Leonard Li, Henny An sudah tahu siapa dirinya. Melihatnya menyapa Nikita Su dengan suara dingin, Henny An berkata dengan santai: "Jalang."

Alvina Mu berhenti, berbalik dengan kaku, melihat ke arah Henny An di belakangnya: "Apa katamu? Nona, aku tidak tahu siapa kamu, tapi tolong jangan melecehkanku begitu saja. "

Mengedipkan matanya, Henny An menatapnya dengan polos: "Kakak tertua, aku tidak mengatakan siapa wanita jalang, mengapa kamu menomori dengan sangat cemas? Orang yang tidak tahu menganggap kamu pelacur? . "

Leonard Li juga hadir, Alvina Mu biasanya menurunkan postur tubuhnya di depan Nikita Su, dia tidak ingin menghadapi orang lain, sama saja. "Saat aku masuk, kalimat yang kamu katakan, bukan mengatakan aku, mengatakan siapa? Kakak ipar, dia ..."

Dengan mengatakan itu, Alvina Mu mendatangi Leonard Li dengan sedih. Tanpa memalingkan muka, Leonard Li berkata dengan dingin, "Alvina Mu, jika tidak ada urusan, kamu bisa kembali."

Alvina Mu memandangnya tidak mau membantu dirinya sendiri, marah di dalam hatinya, tetapi dengan air mata di matanya, dia menatapnya dengan sedih. Tapi dia tidak mendapat serangan, hanya menahan tangis, menatap Nikita Su dengan sedih: "Nikita, kamu ingin makan apa? Aku akan membuatkan untukmu ketika kembali."

Meliriknya, Nikita Su menjawab dengan tenang: "Tidak, aku tidak ingin makan apapun untuk saat ini, terima kasih."

Dengan senyuman di wajahnya, Alvina Mu berkata dengan prihatin: “Selama kamu baik-baik saja, Nikita, jaga dirimu baik-baik. Karena ada teman, maka aku akan pergi.” Setelah selesai, Alvina Mu berbalik dan pergi. Saat melewati Henny An, Alvina Mu meliriknya.

Melihat kepergiannya, Henny An langsung menyentuh bahu Calvin Fu: "Wanita ini pada pandangan pertama bukanlah barang yang baik, kamu lain kali pakai mata sedikit, tinggalkan jalang seperti ini, wanita jalang itu menjauh. Kalau tidak, kamu hanya menunggu untuk dimakan dan diseka. "

Mendengar ini, Calvin Fu menjawab dengan tenang: "Para bangsawan bisa hidup dengan baik, apa yang saya takuti."

“Begitulah cara otak Paman muncul,” kata Henny An.

Nikita Su mendengarkan percakapan mereka dan tersenyum. Mengenai Alvina Mu, Nikita Su sedang tidak mood untuk menghadapinya. Memikirkan hal-hal ini, alis Nikita Su mengerutkan kening.

Di tengah, Leonard Li dan Calvin Fu sama-sama pergi untuk membahas urusan nasional. Henny An duduk di sebelah Nikita Su, berbisik: "Nikita, katamu, bisakah kamu mengalami keguguran karena Alvina Mu?"

“Saat pertama kali memulainya, aku berpikiran sama. Tetapi dokter mengatakan, tidak mendeteksi sesuatu di tubuh aku. Kemungkinan besar itu adalah aborsi spontan,” kata Nikita Su sambil tersenyum masam. Dia tidak bisa menyalahkan siapa pun atas keguguran ini.

Sambil menggosok dagunya dengan satu tangan, Henny An berpikir dengan sungguh-sungguh: "Tetapi ada beberapa cara di mana tubuh tidak akan menunjukkan gejala apa pun. Mungkinkah dia diam-diam melakukan sesuatu kepada kamu?"

Nikita Su tidak tahu, juga tidak mau memikirkannya. Bersandar di tempat tidur, Nikita Su menatap kosong ke langit-langit: "Aku hanya ingin menjaga tubuh aku sekarang, tidak memengaruhi kehamilan aku berikutnya."

Sambil memegang tangannya, Henny An berkata dengan nada menghibur, "Bodoh, apa yang harus dikhawatirkan. Kali ini hanya kecelakaan, lain kali, akan ada bayi yang sehat."

Perlahan menutup matanya, Nikita Su tidak menjawab. Sekarang selama dia memikirkan anak itu, hatinya akan terasa sedikit sakit. Perasaan itu sangat tidak nyaman.

Setelah istirahat selama dua hari, setelah observasi, dia bertekad untuk baik-baik saja, Leonard Li membawanya pulang, terus memulihkan diri. Setelah melahirkan kecil, juga perlu memulihkan tubuh dengan baik. Leonard Li memeluknya pulang, bersandar di pelukannya, melihat profilnya yang halus dan tampan, Nikita Su linglung.

Alvina Mu turun dari atas, melihat mereka berdua, tersenyum dan berkata, "Nikita, kamu sudah kembali."

Nikita Su bersenandung ringan, yang merupakan tanggapan. Leonard Li langsung memeluk Nikita Su di lantai atas, dengan lembut menempatkannya di tempat tidur. "Berbaringlah dengan baik," kata Leonard Li dengan suara rendah.

Nikita Su meraih tangannya dan berkata dengan genit: "Jangan pergi, aku ingin kamu menemaniku."

Sambil mengelus pipinya, Leonard Li berkata sambil tersenyum tipis: "Aku tidak pergi, hanya membiarkan para pelayan menyiapkan tonik. Mulai hari ini, kamu harus duduk di sel seperti setelah melahirkan anak. Ayah membiarkan seseorang mengirim beberapa bahan obat yang berharga, aku juga meminta mereka untuk menyiapkan tonik penghangat. Selanjutnya, kamu harus merawatnya dengan baik. "

Menatap matanya, Nikita Su mengangguk perlahan, berkata dengan penuh rasa terima kasih: "Leonard, kamu sangat baik."

Sambil membungkuk, Leonard Li mencium keningnya: “Aku akan segera kembali.” Setelah berbicara, Leonard Li bangkit dan pergi. Melihat punggungnya, Nikita Su tersenyum lembut. Saat terbaring di tempat tidur, baru saja hendak memejamkan mata untuk tidur, Nikita Su tiba-tiba merasakan sesuatu yang aneh.

Aroma lavender masih ada di bantal, tapi di sini sudah tidak ada lagi bau yang berbeda. Nikita Su mengerutkan kening dengan curiga dan melihat ke suatu tempat sambil berpikir. Pada siang hari, kata Henny An, apakah menggunakan cara lain untuk menggugurkan Nikita Su?

Leonard Li kembali ke kamar, Nikita Su berkata dengan cepat: "Kemarilah, apakah bau bantal ini masih sama seperti sebelumnya?"

Melihatnya dengan bingung, Leonard Li mengambil bantal dan mengendus: "Seharusnya sama, kenapa?"

Sambil mengerutkan kening, apakah ada yang salah dengan hidungnya? Tapi tidak mungkin karena dia sangat sensitif terhadap bau ini sejak dia masih kecil, tidak mungkin menciumnya dengan salah. Jadi, apakah keguguran ini tidak disengaja? Memikirkan hal ini, Nikita Su tidak tenang.

“Leonard, kurasa bantal ini bermasalah. Mungkin keguguranku disebabkan oleh bantal ini.” Nikita Su berkata serius.

Mendengar ini, Leonard Li mengerutkan kening dan berkata tidak setuju: "Nikita, aku tahu kamu sedih kehilangan anakmu, tapi kamu tidak bisa menyalahkan orang lain. Kamu sebelumnya mengatakan kamu bisa tidur dengan bantal ini. Sekarang aku katakan, apakah bantal ini pelakunya? "

Melihat ketidakpercayaannya, Nikita Su berkata dengan cemas: "Apa yang aku katakan itu benar, bau bantal ini berbeda dari yang sebelumnya. Leonard, kamu percaya kepada aku. Tubuh aku pulih dengan baik beberapa hari yang lalu, aku tidak percaya bahwa keguguran itu disebabkan karena aku terlalu lemah. Leonard, aku hanya bertanya kepada kamu, apakah kamu percaya kepada aku? "

Melihat matanya, Leonard Li berkerut.

Novel Terkait

Unlimited Love

Unlimited Love

Ester Goh
CEO
2 tahun yang lalu
Wanita Pengganti Idaman William

Wanita Pengganti Idaman William

Jeanne
Merayu Gadis
3 tahun yang lalu
Back To You

Back To You

CC Lenny
CEO
2 tahun yang lalu
My Japanese Girlfriend

My Japanese Girlfriend

Keira
Percintaan
2 tahun yang lalu
Antara Dendam Dan Cinta

Antara Dendam Dan Cinta

Siti
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Mr Huo’s Sweetpie

Mr Huo’s Sweetpie

Ellya
Aristocratic
2 tahun yang lalu
Villain's Giving Up

Villain's Giving Up

Axe Ashcielly
Romantis
2 tahun yang lalu
Cinta Tak Biasa

Cinta Tak Biasa

Susanti
Cerpen
3 tahun yang lalu