Be Mine Lover Please - Bab 165 Akhir Yang Menyedihkan

Di jalan yang ramai, terdengar teriakan ketakutan dari kerumunan, melihat seorang wanita di jalan dengan rambut acak-acakan dan darah menutupi wajahnya, berteriak dengan keras, bergegas ke kerumunan dengan panik, seperti binatang buas. Wajahnya berdarah, tampak menakutkan.

Di antara kerumunan terus berteriak, dan banyak orang yang takut lalu melarikan diri. Dan beberapa yang berani menunjuk ke arahnya, terkadang melihat seperti ingin muntah. Dan orang ini adalah Winny Li. Untuk membuat hidupnya lebih menyakitkan, Leonard Li menempatkannya di jalan.

Wajah berdarah, karena lukanya belum diobati, berangsur-angsur menusuk, dan sepertinya masih mengeluarkan bau yang menjijikkan. Semua orang takut akan tersentuh oleh makhluk menjijikan ini, jadi mereka menghindar.

Winny Li menatap, berteriak seperti orang gila. Berjalan dengan terhuyung-huyung, seperti hantu yang menjijikkan. “Haha…” Winny Li tertawa keras, suaranya kasar.

Della Shu melihatnya dari kejauhan, matanya berkedip karena keheranan, dan dengan cepat berlari ke mobil, ke arahnya. “Winny, apa itu kamu?” Della Shu tidak bisa mempercayai matanya, air mata mengalir deras.

Mendengar suara yang familiar, Winny Li memandangnya dan langsung terjun ke pelukannya: "Bu, bu ... wajahku, wajahku hancur ..."

Mendengarkan tangisannya, wajah Della Shu penuh dengan kesedihan. Melihat wajah menjijikkan itu, Della Shu menahan keinginan untuk muntah dan berkata dengan lembut, "Apa yang terjadi dengan Winny?"

"Aku merusak wajah Nikita Su, dan Leonard Li membalas dendam padaku. Dia menggores seluruh wajahku, dan dia tidak mengizinkanku untuk membalut, membungkamku, dan membiarkan lukanya mengering. Bu, apakah aku sangat jelek?"

Della Shu tidak berani menatap wajahnya, Mendengar wajah Nikita Su terluka karna dia, akhirnya dia mengerti kenapa dia pergi ke rumah Li dan disekap. “Winny, kok bisa begini, kamu terlalu egois. Wajah Nikita hancur, pernahkah kamu memikirkan betapa sakitnya dia.” Ucap Della Shu mencela.

Mendengar kata-katanya, Winny Li mendorongnya menjauh dan menatapnya dengan penuh emosi: "Kamu menyalahkan aku? Kamu menyalahkan aku untuk wanita itu? Bu, aku putrimu, kamu harus berpikir dia pantas mendapatkannya! Aku ingin mengubahnya jadi jelek, biar dia ditolak oleh semua orang, mengatakan penghinaan ... "

Melihat penampilannya yang gila, Della Shu tak menyangka putri angkatnya akan melukai putrinya sendiri. Paman Lei menatap kebawah, Della Shu berkata dengan sedih: "Aku yang mencelakai Nikita ..."

Dengan semangat bergegas ke arahnya, Winny Li menekan lengannya dan berteriak dengan emosional: "Kamu hanya membutuhkan Nikita Su di dalam hatimu, kalian semua sama! Kalian semua orang jahat, membuat aku menjadi buruk rupa! Aku membenci kalian! "

Melihat wajahnya mendekat, Della Shu secara naluriah merasa takut: "Jangan datang."

Melihat Della Shu juga takut dengan wajahnya, mata Winny Li penuh dengan kesedihan. Pikirnya setidaknya Della Shu masih tidak membencinya, tapi sekarang sepertinya ... tersenyum lancang, Winny Li terhuyung ke depan.

"Monster jelek ini benar-benar jelek ..." Saraf Winny Li berulang kali terstimulasi setelah mendengarkan sarkasme tanpa akhir. “Ah, jangan katakan, jangan katakan!” Teriak Winny Li dengan keras.

Tiba-tiba, dia melihat buah berdiri di depan dan bergegas ke depan dengan cepat. Meraih pisau buah, Winny Li menusuk langsung ke jantungnya sendiri.

Melihat ini, Della Shu melebarkan matanya dan berteriak kaget: “Tidak!” Dengan cepat berlari ke sampingnya dan menangkap tubuhnya.

Winny Li jatuh ke pelukannya, dan darah terus mengalir dari mulutnya. “Winny, kenapa kamu begitu bodoh, kenapa kamu memilih jalan ini?” Teriak Della Shu.

Menatap ke depan dengan mata kosong, Winny Li berkata dengan tatapan kosong: "Ada hantu, ada hantu, jangan tangkap aku, jangan tangkap aku ..."

Setelah mengatakannya beberapa kali, perlahan Winny Li menjatuhkan diri. Matanya menatap ke depan, pupil matanya melebar, dan kehidupan tiba-tiba berakhir. Ada semakin banyak orang di sekitar, melihat kematiannya yang tragis, tetapi tidak ada yang maju. Ini adalah gambaran akhir dari mencelakakan orang malah mencelakakan diri sendiri.

Keesokan harinya, Winny Li, seorang bintang yang sedang naik daun di dunia desain, mengalami cacat, dan berita bunuh diri di jalanan terus menyebar ke seluruh Kota A. Setiap orang punya hati untuk bergosip, selalu menebak-nebak ada apa di balik masalah ini.

Di dalam kamar, Nikita Su kebingungan. Ada suara keras di luar pintu, kelopak matanya bergerak, tapi tidak ada gerakan ekstra. Tiba-tiba, pintu kamar terbuka, dan bau yang familiar keluar.

Nikita Su menggerakkan matanya perlahan, memperhatikan pria yang berdiri di pintu. Meskipun tidak ada cara untuk melihat dengan jelas, dia tahu bahwa dia akan datang. Dengan hati yang tegang, Nikita Su segera berbaring, berpikir untuk bersembunyi di ranjang, tapi dibawa selangkah lebih maju oleh seseorang.

Leonard Li dengan cepat meraih tangannya dan menekannya ke tempat tidur. Tirai terbuka dan seluruh ruangan menjadi terang. Melihat pria di depannya, air mata Nikita Su terus mengalir: "Leonard Li."

Dia tahu bahwa di mana pun dia bersembunyi, dia akan ditangkap olehnya. Air mata mengalir, dan Nikita Su ketakutan saat itu. Melihat penampilannya yang kurus, saraf Leonard Li seolah ditarik oleh seseorang: "Nikita Su, apa kamu ingin terus kabur?"

Menundukkan kepalanya, Nikita Su tetap diam. Berjuang keras, berusaha mencari tempat sembunyi: "Jangan lihat aku, jangan lihat aku, aku sangat jelek."

Menekan tangannya di pundak, suara Leonard Li terangkat: "Aku sudah bilang, aku tidak peduli dengan wajahmu, mengapa kamu tidak percaya! Nikita Su!"

Sambil menggelengkan kepalanya, Nikita Su tersedak dan berkata, "Kamu tidak akan tidak peduli, aku sangat jelek ... Orang lain akan tetap mengataimu karna bersama wanita jelek. Aku tidak ingin, aku tidak ingin kamu dibicarakan karena aku."

Mendengarkan alasannya untuk pergi, tenaga tangan Leonard Li perlahan meningkat. "Jadi, kamu ingin meninggalkanku tanpa seizinku? Nikita Su, aku akan memberitahumu hari ini, apa aku keberatan atau tidak!"

Sebelum endingnya terdengar, Leonard Li merobek baju Nikita dengan keras. Melihat ini, Nikita Su mengelak dengan gugup: "Tidak mau, tidak mau..."

Terlepas dari keberatannya, Leonard Li benar-benar marah dan melepas pakaiannya. Tanpa persiapan apapun, itu masuk ke tubuhnya secara langsung. Nikita Su meraih seprai dan berteriak kesakitan, "Ah ..."

Suhu hangat mengelilinginya, dan Leonard Li bergerak cepat. Lembah bunga misterius yang awalnya kering, perlahan-lahan penuh dengan kelembapan. Memegang wajahnya dengan kedua tangan, Leonard Li membuka giginya yg tertutup rapat dan menciumnya dengan agresif dan kasar.

Tak berani menatap matanya, air mata melintas di mata Nikita Su. Setelah dampak yang kuat, Nikita Su secara naluriah bereaksi, dan getaran tak terkendali datang dari penderitaannya.

Mencium bibirnya dan jatuh di pipinya, tubuh Nikita Su bergetar. "Leonard Li ..." Nikita Su memanggil namanya ketakutan.

Menjauh dari luka di wajahnya, Leonard Li berkata dengan suara berat: “Nikita Su, kamu ingat, tidak peduli kamu berubah menjadi apapun, kamu tetap wanita Leonard Li-ku, dan aku menginginkanmu.” Setelah berbicara, Leonard Li lanjutkan gerakan di bawah tubuh.

Antusiasme itu seperti api, dan itu terus menenggelamkannya. Mendengarkan kata-katanya dan melihat matanya yang tulus, air mata mengalir dengan tenang di wajahnya. "Leonard Li, terima kasih."

Dia terus menerus menginginkannya, melepaskan api di tubuhnya. Leonard Li hanya ingin dia tahu bahwa tidak peduli sampai kapanpun, dia adalah wanita Leonard Li-nya.

Akhirnya Nikita Su pun jatuh ke pelukannya. Mencium bau dari tubuhnya, Nikita Su merasakan begitu hangatnya hingga bisa mengisi hatinya yang kosong.

“Benarkah, tidak peduli seperti apa wajahku?” Nikita Su bertanya gugup. Akhirnya ada yang peduli padanya, Nikita Su takut kecewa.

Berbalik, menatap matanya, Leonard Li mencium wajahnya dan bertanya dengan serius: "Ya, aku tidak peduli. Aku mencintaimu, itu tidak ada hubungannya dengan penampilanmu."

Tatapannya sangat tenang, dan dia masih menatapnya dengan saksama saat berbicara. Nikita Su tahu bahwa dia tidak menipunya. "Tetapi, orang lain akan membicarakanmu. Mereka akan mengatakan bahwa kamu sangat baik dan sangat hebat, tetapi malah bersama dengan wanita jelek."

Saat membicarakan keburukan, Nikita Su secara naluriah menundukkan kepalanya. Dia sangat peduli itu. "Aku tidak peduli. Semua yang berani membicarakanmu berarti sedang melawanku." Leonard Li berkata, "Nikita, itu semua terjadi karna kami tidak melindungimu dengan baik."

Menggelengkan kepalanya sekuat tenaga, air mata berlinang di matanya: "Aku tidak menyalahkanmu untuk ini. Aku sangat bodoh sehingga kupikir aku bisa mengatasinya. Leonard Li, maafkan aku, membuat kamu khawatir."

Sambil membelai kepalanya, Leonard Li berkata dengan lembut: "Bodoh, kamu tidak diizinkan melarikan diri kelak, mengerti?"

Melihatnya, mata Nikita Su berkedip dengan senyuman, dan dia mengangguk bahagia: "Ya, tidak lagi."

Dia menundukkan kepalanya dan mencium lukanya dengan lembut. Nikita Su bersandar di pelukannya dan mendengarkan detak jantungnya. Ada senyum cerah di bibirnya, dan hatinya perlahan-lahan tenang.

Teringat percakapan dengan Melisa beberapa waktu lalu, Nikita Su pelan-pelan berkata: "Leonard Li, aku berpikir beberapa hari lalu, kalau suatu saat aku jelek, maukah kamu mencintaiku? Sekarang, akhirnya aku tahu jawabannya."

“Aku akan mencintaimu.” Leonard Li menjawab dengan serius.

Atas dukungan Leonard Li, Nikita Su akhirnya tersentuh dan bersedia untuk pulang bersamanya. Dan berjanji tidak akan pernah pergi karena alasan ini.

Berjalan keluar rumah, Nikita Su bersandar di pelukan Leonard Li. Melihat sinar matahari yang mendekat, Nikita Su secara naluriah merasa takut. “Jangan takut, aku di sini.” Leonard Li memegang tangannya erat-erat dan memberikan keberanian padanya.

Bertemu dengan tatapannya, mata Nikita Su berkedip dengan senyuman: "Oke, ayo pulang."

Baru saja akan pergi, sosok Albert Qiu muncul. Melihatnya, Albert Qiu memiliki senyuman di matanya, dan berjalan ke arah mereka: "Tampaknya Leonard Li memiliki kemampuan untuk mengeluarkanmu dari rumah. Nikita, baguslah kamu bisa keluar."

Beri hormat padanya, Nikita Su berkata dengan tulus: "Kak Albert Qiu, terima kasih."

“Inilah sudah harusnya aku lakukan.” Albert Qiu berkata dengan ramah.

Leonard Li menatapnya, matanya sedikit menyipit. Tujuan pria ini tidak sederhana.

Novel Terkait

Demanding Husband

Demanding Husband

Marshall
CEO
2 tahun yang lalu
Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Star Angel
Romantis
3 tahun yang lalu
Hello! My 100 Days Wife

Hello! My 100 Days Wife

Gwen
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Mr. Ceo's Woman

Mr. Ceo's Woman

Rebecca Wang
Percintaan
2 tahun yang lalu
Nikah Tanpa Cinta

Nikah Tanpa Cinta

Laura Wang
Romantis
2 tahun yang lalu
Jika bertemu lagi, aku akan melupakanmu

Jika bertemu lagi, aku akan melupakanmu

Summer
Romantis
3 tahun yang lalu
Antara Dendam Dan Cinta

Antara Dendam Dan Cinta

Siti
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Pengantin Baruku

Pengantin Baruku

Febi
Percintaan
2 tahun yang lalu