Be Mine Lover Please - Bab 189 Tidak Bisakah Kamu Bersikap Lembut Sedikit?

Nikita Su tidak menyangka apa yang dia ambil dengan santai akan sangat ... sangat menarik. “Kenapa kamu membeli ini?” Nikita Su tersipu dan menarik tangannya kembali seolah-olah masih ada listrik.

Dengan senyum di matanya, Leonard Li dengan tenang menjawab: “Aku tidak membelinya, itu diberikan oleh bos.” pikiran awalnya, setelah dia menyembuhkan penyakitnya, Calvin Fu mempersiapkannya untuk berolahraga lebih banyak. Hadiah ini. Tapi dia pikir itu aneh, dan dia tidak pernah menggunakannya.

Sambil memegang pipinya, Nikita Su berkata dengan lembut, "Setelah menikah, mereka semakin berperilaku mirip. Henny dan Calvin Fu adalah pasangan yang serasi."

Mengangguk setuju, Leonard Li menundukkan kepalanya dan mencubit dagunya: "Jangan mengubah topik pembicaraan, kamu ingin aku memakai ini?"

Telinga Nikita Su terasa panas untuk beberapa saat: "Kupikir ini hanya pakaian dalam biasa."

Mendengar ini, Leonard Li mengangkat alisnya: "Perlu aku ganti baju di sini?"

Nikita Su berkata sambil tersenyum: "Tidak perlu, kamu tidak harus memakainya seperti ini, sebenarnya cukup seksi."

Membungkus pinggang rampingnya dengan kedua tangan, membuka kerah piyamanya, membenamkan kepalanya di lehernya. Nafas hangat disertai keharuman usai mandi, langsung mencapai ujung hidungnya. Ditambah dengan gesekan yang tidak disengaja di antara kedua kakinya, Nikita Su ingin diam-diam melarikan diri.

Saat mengangkat kepalanya, Nikita Su jelas merasakan ada kerinduan di matanya. “Lakukan sendiri, atau aku yang lakukan?” Kata Leonard Li serak.

Usai membebani, Nikita Su berkata sambil tersenyum: “Lebih baik kamu saja.” Padahal, dia lebih memilih posisi tiarap, sekedar tiduran, santai.

Sambil meremas hidungnya, Leonard Li berkata dengan suara berat: “Malam ini, aku tidak akan membiarkanmu pergi.” Lagi pula, ini adalah malam pernikahan mereka, jadi dia tentu saja tidak ingin melewatkannya.

Nikita Su menatapnya dengan malu-malu, menundukkan kepalanya perlahan, dan menyatukan bibirnya. Setelah melihat ini, Leonard Li menekan bagian belakang kepalanya dan terus memperdalam ciumannya. Merasakan keinginannya yang kuat, Nikita Su merasakan sakit. Baru saja akan berbicara, hawa dingin datang.

Menundukkan kepala, melihat gambaran yang telanjang itu, Nikita Su ingin menangis tanpa air mata: "Leonard Li, tidak bisakah kamu bersikap lembut?"

Sambil menggigit telinganya, Leonard Li berkata dengan bodoh, "Lupa panggilannya?"

Sadar akan status identitasnya, hati Nikita Su tersenyum: "Leonard."

Mendengarkan dia memanggil namanya dengan nada lembut, hati Leonard Li serasa teraduk. Seseorang berdiri dan langsung memasuki dunianya yang hangat. Ciuman terus jatuh, Leonard Li berkata dengan emosional: "Panggil beberapa kali lagi."

Nikita Su dengan patuh menurutinya, memanggil namanya tanpa henti.

Keesokan harinya, Nikita Su terbangun oleh panggilan telepon. Meraih telepon dengan linglung, meletakkannya di telinganya: "halo."

Di telepon, terdengar suara tajam Melisa: "Kak Nikita, tiketnya mau dicek, kenapa belum datang? Kamu tidak lupa, kan? hari ini ada liburan bersama perusahaan?"

Berlibur? Pikiran Nikita Su tertegun selama beberapa detik, dan kemudian bereaksi setelah itu, dan berkata dengan cemas: "Aku akan bangun sekarang... oh pinggangku ..."

Melihatnya berpakaian santai di sana, Leonard Li keluar dari kamar mandi dan mendatanginya, menghentikan gerakannya. “Jangan panik, aku saja.” Melihat tombol yang diputar, Leonard Li secara metodis membantunya memutarnya lagi.

Ujung jarinya secara tidak sengaja jatuh ke kulitnya, membuatnya merinding. Nikita Su tersipu dan takut untuk melihat ke matanya: "Terima kasih."

Saat Nikita Su hendak bangun, kakinya tiba-tiba melunak. Melihat bahwa dia akan jatuh di tempat tidur, Leonard Li segera memeluk pinggangnya dengan tangannya: "tidak ada tenaga?"

Mengangguk malu, Nikita Su berkata dengan nada kesal: "Salahmu, tidak membiarkanku istirahat kemarin."

Mendengar ini, Leonard Li mengerutkan bibirnya, dan dia berkata dengan datar: “Ya, ya, itu semua salahku. Siapa yang suruh kamu menjadi istriku, aku bisa dengan adil meminta kamu.” Dia menunggu hari ini, tidak terasa sudah menunggu begitu lama.

Nikita Su mengangkat tangannya dan baru saja hendak berbicara, tiba-tiba melihat sebuah cincin berlian yang anggun di jari manisnya. “Ini adalah?” Nikita Su menatapnya dengan heran.

Sambil memegang telapak tangannya dan mencium bibirnya, Leonard Li berkata dengan suara rendah: "Cincin nikah, aku ingin menggunakannya supaya kamu tetap di sisiku selamanya."

Melihat matanya yang penuh kasih sayang, Nikita Su memeluk lehernya dengan kedua tangan dan dengan senang hati mengecup pipinya: "Ini adalah cap."

Sebelum dia bisa mengatakan apa-apa, Leonard Li memeluknya dan jatuh ke tempat tidur. Mengetahui niatnya, Nikita Su langsung mengulurkan tangannya untuk menutupi bibirnya dan berkata sambil tersenyum: "Jangan datang, aku benar-benar akan terlambat. Aku berhutang padamu, kembalilah nanti baru ganti."

Menggaruk pangkal hidungnya, Leonard Li tersenyum: “Ini yang kamu katakan, ini kesepakatan, dan ini cap.” Saat dia berkata, Leonard Li mencium bibirnya.

Setelah kasih sayang, Leonard Li secara pribadi mengantarnya ke bandara. Alih-alih hanya dikirim ke gerbang bandara, Leonard Li meraih tangannya dan menuju ruang tunggu. Melihat kombinasi pria tampan dan wanita cantik ini, pejalan kaki menoleh dengan iri dan mengalihkan pandangan mereka pada mereka.

Datang ke tempat unit utama berada, Nikita Su berkata dengan nada meminta maaf: "Maaf, aku terlambat."

“Tidak apa-apa, waktunya pas.” Direktur Wu berkata sambil tersenyum. Leonard Li secara pribadi menyampaikannya, bahkan jika dia tidak puas, dia tidak berani menunjukkannya.

Dengan telapak tangan di rambutnya, Leonard Li menasihati: "Hubungi aku saat kamu sampai."

Nikita Su mengangguk dan buru-buru berkata, "Pergilah ke perusahaan, kalau tidak Supir Li akan mengemudi ngebut lagi."

Mendengar ini, bibir Leonard Li melengkung: “Dia harus terbiasa dengan itu.” Setelah menahan wajahnya dan melakukan kontak mata, Leonard Li berbalik dan pergi. Melihat sosoknya pergi, Nikita Su tersenyum. Saat berbalik, kaget.

Semua rekan melihat gosipnya dan berkata sambil tersenyum: "Nikita, kamu dan Direktur Li seharusnya sangat antusias tadi malam? Saat Melisa menelponmu barusan, apakah masih belum bangun?"

Tanpa bermaksud menjawab, Nikita Su berkata sambil tersenyum: “Aku menemukan bahwa semua orang bergosip dan cocok menjadi reporter media. aku akan cek dulu barang bawaan aku sampai ketemu nanti.” Setelah itu, Nikita Su buru-buru berlari ke depan.

Sambil berjalan, Nikita Su menundukkan kepalanya dan memandang cincin berkilau di jari manis dengan senyum cerah di wajahnya. Apa lagi yang lebih bahagia dari ini?

Perusahaan Yitian selalu bersikap baik kepada para stafnya. Di tahun-tahun sebelumnya, liburan dua kali setahun. Tahun ini, karena perusahaan menerima beberapa pesanan besar, Direktur Wu senang dan memberi mereka perjalanan lain. Karena itu, karyawan Yitian senang tinggal di sini.

Kali ini, tempat yang mereka tuju adalah di tempat yang indah dari maple merah. Sekilas, di seluruh dunia, sepertinya hanya maple merah yang tersisa, yang terlihat begitu menawan.

Nikita Su bersandar di pohon maple merah, memejamkan mata, merasakan rambut panjang tertiup angin sejuk. Perasaan seperti itu sangat menyenangkan. Dengan satu klik, Nikita Su membuka matanya dengan curiga. Ketika dia melihat seseorang datang, matanya berkedip karena terkejut.

Dia tidak menyangka akan bertemu dengannya di sini. “Kak Albert Qiu.” Nikita Su menyapanya lebih dulu.

Albert Qiu mendatanginya, memberikan foto itu kepadanya, dan berkata sambil tersenyum: "Pemandangan yang sangat indah, tidak bisa menahan untuk tidak menfotonya. Nikita, apa kamu keberatan?"

Mengambil foto dari tangannya, Nikita Su melihat dan berkata dengan pujian: “Mengambil fotoku dengan indah, tentu saja aku tidak keberatan.” Dia dalam foto itu tampak tenang dan foto itu indah.

Melihat matanya, Albert Qiu berkata dengan nada meminta maaf: "Sebenarnya, aku selalu berhutang kalimat maaf padamu. Permasalahan aku dengan Leonard Li melibatkan kamu."

Nikita Su selalu percaya bahwa Albert Qiu adalah teman yang dapat dipercaya. Tanpa diduga, inilah hasilnya. "Kamu memiliki masalah kamu sendiri, aku bisa memahaminya, tapi ... kak Albert Qiu, urusan Nona Herni * sudah berakhir, aku masih berharap Kamu bisa melepaskan dendam itu."

Albert Qiu sebenarnya adalah pria yang baik, tetapi dia membenci Leonard Li karena cintanya yang dalam kepada Herni Yue. Dibutakan oleh kebencian, begitu banyak kesalahan yang bisa dilakukan.

“Aku terobsesi padanya.” Albert Qiu memandang ke langit dengan senyum lembut, “Aku tidak akan melepaskannya, seperti… Leonard Li tidak akan melepaskanmu.”

Sesaat Nikita Su terdiam. Perasaan adalah hal yang paling tidak bisa dikendalikan. Bukan berarti Kamu bisa mencintai jika Kamu mau, lalu Kamu bisa melupakan jika Kamu tidak ingin mencintai. Bisa merasakan bahwa Albert Qiu memiliki perasaan yang dalam terhadap Herni Yue.

“Jika aku adalah Herni Yue, aku ingin Kamu hidup dengan baik. Terkadang, Kamu tidak bisa hidup hanya karena kebencian.” Nikita Su membujuk, “Kak Albert Qiu, Kamu harus menemukan seorang gadis yang Kamu cintai, dan cintai dia dengan baik."

Melihatnya, Albert Qiu berkata dengan acuh tak acuh: "Jika aku berkata, aku menyukaimu?"

Ah? Nikita Su menatapnya dengan bodoh, tapi tidak bereaksi untuk beberapa saat. Setengah menit kemudian, Nikita Su menggelengkan kepalanya sambil memegangi posisi hatinya: "Maafkan aku, Kak Albert Qiu, aku tidak menyukaimu. Hatiku sangat kecil, aku hanya bisa menampung satu orang. Sekarang dan di masa depan tetaplah dia. "

Nikita Su bukanlah wanita yang tamak, dia tidak menginginkan cinta yang begitu besar. Dia hanya merindukan cinta yang sederhana, perlindungan satu orang.

“Tapi apakah kamu yakin bahwa dia adalah satu-satunya di hatinya?” Albert Qiu bertanya sambil tersenyum, “Leonard Li benar-benar mencintaimu, tetapi apakah benar kamu hanya satu-satunya orang di hatinya?”

Novel Terkait

Cinta Adalah Tidak Menyerah

Cinta Adalah Tidak Menyerah

Clarissa
Kisah Cinta
3 tahun yang lalu
Yama's Wife

Yama's Wife

Clark
Percintaan
2 tahun yang lalu
My Superhero

My Superhero

Jessi
Kejam
2 tahun yang lalu
Istri Direktur Kemarilah

Istri Direktur Kemarilah

Helen
Romantis
2 tahun yang lalu
Air Mata Cinta

Air Mata Cinta

Bella Ciao
Keburu Nikah
3 tahun yang lalu
Menunggumu Kembali

Menunggumu Kembali

Novan
Menantu
2 tahun yang lalu
His Second Chance

His Second Chance

Derick Ho
Practice
2 tahun yang lalu
My Only One

My Only One

Alice Song
Balas Dendam
3 tahun yang lalu