Be Mine Lover Please - Bab 26 Kencan Pertama

Di kantor Perusahaan Yitian, Nikita Su berkonsentrasi untuk merancang karya seninya. “Kak Nikita, hari ini adalah Valentine's Day. Apakah kamu sudah tahu akan merayakannya dimana dengan pacarmu malam ini?” Tanya Melisa sambil bergosip.

Valentine's Day? Untuk festival seperti ini, Nikita Su hampir tidak memiliki konsep apapun. Sambil menggelengkan kepalanya, Nikita Su menjawab sambil tersenyum: "Sama seperti biasa."

Steven mencondongkan kepalanya dan berkata dengan bercanda, "Kalau begitu, itu akan sangat membosankan. Bagaimana kalau kita pergi keluar untuk bersenang-senang malam ini?"

Melisa langsung menamparnya dengan ringan dan berkata tanpa basa-basi: "Hari ini adalah hari Valentine. Jika tidak menghabiskan waktu dengan pacar, untuk apa menghabiskan waktu denganmu? Tetapi kak Nikita, aku selalu sangat penasaran terhadap pacarmu. Yah, aku sangat ingin bertemu dengannya."

Nikita Su hanya tersenyum dan tidak menjawab. Dulu, setiap hari Valentine, Aldo Ye akan menghabiskan waktu bersama wanita lain di luar. Seiring waktu berlalu, semua festival menjadi tidak lagi berarti apa-apa baginya.

“Nikita, bagaimana perkembangan desainnya?” Direktur Wu bertanya sambil tersenyum dan melewati mejanya.

Mengangkat kepalanya, Nikita Su mengangguk dan menjawab sambil tersenyum: "Sudah lumayan, hanya tersisa beberapa tempat terakhir yang perlu disesuaikan."

Melihatnya dengan penuh pujian, direktur Wu tersenyum dan berkata, “Bagus sekali, kamu benar-benar tidak mengecewakanku. Teruskan semangatmu.” Setelah berbicara, direktur Wu berjalan ke kantornya.

Ponselnya bergetar dan Nikita Su melirik ke nomor tersebut. Matanya berkedip karena terkejut, lalu dia menekan tombol menjawab: "Ada apa?"

Di telepon, Aldo Ye berkata sambil tersenyum: "Nikita, hari ini adalah hari Valentine, nanti malam aku akan membawamu ke suatu tempat."

Bersandar di atas kursi, Nikita Su memiliki beberapa cibiran di bibirnya: "Bukankah hari ini adalah hari yang bagus untukmu dan kekasih simpananmu itu? Kenapa, tidak ada yang menjeratmu tahun ini?"

Mendengar nada masam dalam suaranya, Aldo Ye tersenyum dan menjawab: "Tentu saja aku harus menghabiskan waktu bersama istriku di hari Valentine."

Pria itu masih mengingat bahwa dia adalah istrinya. Jika Nikita Su mendengar kalimat ini sebelum hari ini, dia pasti akan bahagia untuk waktu yang lama. Hanya saja sekarang, dia sudah merasa putus asa terhadapnya. “Tidak perlu, teruslah mencari kekasihmu.” Nikita Su hanya menolak dan menutup telepon.

Dia lalu menunduk dan memegang kuas, tetapi dia tidak bisa menarik garis satupun. Sambil menghela nafas ringan, Nikita Su menertawakan dirinya yang selalu terpengaruh olehnya.

Akhirnya tiba waktunya untuk pulang kerja, dan Nikita Su berjalan keluar dari kantor sambil berbicara dan tertawa bersama dengan rekan-rekannya. Baru saja tiba di lantai pertama, terdengar suara beberapa gadis yang bersorak di depan mereka.

Nikita Su tidak suka melihat keramaian, tetapi dia mendengar Melisa dengan bersemangatnya berkata: "Kak Nikita, bukankah itu direktur dari perusahaan Ye yang dirumorkan? Wow, dia tampan sekali, siapakah yang sedang ditunggunya?"

Aldo Ye? Mengikuti tatapannya dengan curiga, dia melihat sosok Aldo Ye yang berdiri di sana dengan setelan jas sambil memegang segerombolan besar bunga enchantress biru di tangannya. Setelah melihat Nikita Su, Aldo Ye perlahan berjalan ke arahnya dengan senyum di wajahnya.

Berdiri dengan kaku di tempatnya, Nikita Su tidak menyangka jika pria itu akan muncul di hadapannya tanpa peringatan. "Nikita, untukmu."

Melihat bunga biru menawan itu, Nikita Su terdiam. Ternyata, pria itu masih mengingat bahwa bunga favoritnya adalah bunga berwarna biru. Melihatnya berdiri dan tidak berencana untuk menerima bunga itu, Aldo Ye mengulurkan tangannya dan memeluknya: "Istriku, jangan marah lagi, oke?"

Berdiri tegak, ujung hidungnya dipenuhi dengan aroma cologne yang sudah dikenalnya, membuat pikiran Nikita Su menjadi linglung. Para penonton berbisik di sekitar, sementara rekan-rekan Nikita Su membuka mulutnya karena terkejut.

Setelah tersadar, dia melepaskan diri dari pelukannya dan dengan tenang berkata: "Kamu bermainlah dengan senang, aku mau pergi dulu." Baru saja akan pergi, Aldo Ye berbalik dan segera memeluknya dari belakang. Nikita Su mengerutkan kening dan meronta-ronta, tetapi dirinya hanya bisa dipenjara di dalam pelukannya.

“Aldo, belum cukupkah kamu membuat masalah?” Nikita Su merendahkan suaranya dan berkata.

Bersandar di telinganya, Aldo Ye berkata dengan lembut, "Ikutilah aku ke suatu tempat, atau aku tidak akan membiarkanmu pergi. Tidak buruk bagi kita berdua untuk dilihat seperti ini."

Mendengar itu, Nikita Su mengangkat kepalanya dan melihat bahwa fokus semua orang sedang tertuju pada mereka berdua. Di mata mereka, Nikita Su bisa membaca adanya perasaan iri, cemburu, ataupun rasa jijik.

“Nikita tidak mungkin adalah salah satu kekasih dari Aldo, kan? Tidak heran jika dia tidak pernah membawa serta pacarnya untuk diperkenalkan kepada semua orang, ternyata karena dia tidak berani membawanya.” Seorang rekan berbisik.

Pipinya terasa panas dan Nikita Su merasa malu. Melihat penampilannya, Aldo Ye membawanya ke mobil sport Ferrari dengan setengah menggendong dan setengah mendorong. Hening sesaat, Nikita Su akhirnya pergi bersamanya.

Nikita Su duduk di atas kursi penumpang, menatap ke depan, tidak bertanya kemana pria itu akan membawanya, dan tetap terdiam. Setelah sekitar setengah jam, mobil Aldo Ye berhenti dengan mantap di pinggir jalan.

Melepaskan sabuk pengaman, Nikita Su kemudian turun dari dalam mobil. Aldo Ye datang kepadanya, meraih tangannya, dan berjalan maju. “Mau dibawa kemana aku?” Nikita Su akhirnya bertanya dengan lantang.

Aldo Ye tersenyum misterius: “Kamu akan tahu sebentar lagi.” Sambil berbicara, Aldo Ye membawanya masuk ke gang di depan, dan kemudian berbalik.

Jalan ini sedikit agak familiar, dan Nikita Su memunculkan suatu gambaran di depan matanya. Setelah beberapa saat, keduanya berhenti di sebuah restoran Sichuan. Melihat restoran tua Sichuan di depannya, Nikita Su tidak tahu seperti apa rasanya di hatinya.

“Apakah kamu masih mengingat tempat ini? Di sini adalah tempat dimana kita pertama kali berkencan.” Aldo Ye berkata lembut.

Tentu saja dia akan mengingat kenangan indah yang tidak akan pernah dia lupakan. Dia masih ingat bahwa pada saat itu, dirinya masih tidak tahu bahwa Aldo Ye adalah pewaris dari perusahaan Ye, juga tidak tahu bahwa dia adalah anak dari orang kaya. Berpikir tentang makanan, tempat pertama yang dipikirkankannya adalah tempat ini.

Pada saat itu, mereka berdua duduk bersama dan memakan banyak makanan Sichuan sampai-sampai mereka sangat kepedasan sehingga air mata pun mengalir. Namun, mereka tertawa begitu bahagia. Sebelum menikah, mereka sering datang ke sini. Tetapi setelah menikah, mereka belum pernah lagi datang ke sini, membuatnya merasa sedih ketika memikirkannya.

Selama dia kehilangan kesadarannya, Aldo Ye membawanya masuk ke restoran. Melihat mereka, bos wanita itu terkejut dan kemudian berkata dengan antusias: "Tuan dan nyonya akhirnya datang bersama, duduklah di dalam."

Sambil duduk, Aldo Ye tidak mengambil menu, tetapi berkata sambil tersenyum: "Aturan lama."

Bos wanita itu mengangguk dan berkata dengan senyum di wajahnya: "Oke, oke. Setiap kali tuan dan nyonya datang sendiri, makanan yang kalian pesan selalu sama. Kalian benar-benar sehati."

Mendengar itu, Nikita Su memandangi pria di seberangnya dengan heran, hatinya berfluktuasi. “Apakah kamu pernah ke sini?” Nikita Su bertanya ragu-ragu.

Setelah menuangkan secangkir teh untuk istrinya, Aldo Ye menatapnya dengan senyuman yang semakin mengembang di wajahnya: "Ya, kami akan kembali jika punya waktu. Kadang-kadang, aku benar-benar berharap waktu bisa tetap berada di waktu itu."

Nikita Su tidak berbicara, melainkan dia menundukkan kepalanya dan menatap tangannya. Dia mengira bahwa hanya dirinya lah yang merindukan keindahan di masa lalu. "Aldo, sebenarnya, aku mengalami kesulitan dalam hal itu. Aku dan pria itu tidak seperti yang kamu pikirkan..."

“Jangan lagi membahas hal-hal di masa lalu.” Aldo Ye selalu menyela penjelasannya setiap kali, “Aku tidak ingin mendengarnya. Tidak ada yang boleh membahasnya lagi, oke?”

Melihat ekspresinya, dia tahu bahwa Aldo Ye masih tidak bisa melepaskannya. Tidak peduli berapa lama, masalah ini akan selalu berada di antara mereka. Segera, hidangan pun muncul satu demi satu. Nikita Su menunduk dan mencium aromanya dengan serius.

Mengobrol dengan santai, seringkali Aldo Ye yang berbicara di sana, sedangkan Nikita Su hanya terus mendengarkan. Ketika makan malam selesai, keduanya meninggalkan restoran.

Saat pembayaran, Nikita Su berdiri di sana dan menunggunya. “Nona, pria ini sangat mencintaimu. Setiap kali aku melihatnya datang, dia pasti akan menyiapkan peralatan makan ekstra.” Pemiliknya berbisik padanya.

Cinta, mungkin tidak pernah lenyap di hati mereka. Hanya saja, ada terlalu banyak hal yang terjadi secara horizontal, membuat mereka selalu berada dalam jangkauan namun terkesan sangat jauh.

Meninggalkan restoran, Aldo Ye membawanya ke mall. “Nikita, pindahlah kembali. Kita jangan bercerai, oke?” Di dekat air mancur, Aldo Ye meraih tangannya dan berkata.

Nikita Su tidak menjawab, tetapi menatapnya dalam diam. “Aku tahu bahwa kamu membenciku dan tidak ingin kehilangan kesempatan untuk menyiksaku.” Nikita Su berkata pelan.

Menekan bahunya, Aldo Ye menjawab dengan serius: "Ya, selama tiga tahun terakhir, aku membencimu. Setiap kali aku teringat dengan pengkhianatanmu, aku seperti tidak sabar ingin membunuhmu, jadi aku berusaha yang terbaik untuk menyiksamu. Tetapi sekarang, aku mengerti bahwa aku ingin kamu tetap berada di sisiku."

“Kamu sudah membentuk gaya romantis sekarang, masih bisakah kamu mengubahnya? Aldo, ketika setiap kali aku teringat bahwa kamu berhubungan seks dengan wanita lain, aku selalu merasa sakit dan tidak bisa menerimanya.” Nikita Su berkata dengan letih.

Sambil membelai wajahnya, Aldo Ye berkata dengan tegas: "Awalnya, aku menuruti perasaanku karena kamu. Dan sekarang, aku bisa mendapatkan kembali hatiku karena kamu."

Wanita selalu berhati lembut. Melihat ketulusannya, Nikita Su tidak bisa menahan keraguan. “Aku tidak tahu apakah aku harus mempercayaimu.” Nikita Su mengerutkan kening dan berkata.

Menundukkan kepalanya dan mencium bibirnya, Aldo Ye berkata dengan lembut, "Kamu bisa mempercayaiku sekali ini saja."

Ketika Nikita Su hendak berbicara, ponsel Aldo Ye berdering. Dia tidak menjawab tetapi telepon terus berdering. “Angkat saja.” Nikita Su berbalik ke samping dan berkata.

Aldo Ye dengan enggan mengeluarkan ponselnya, melihat ke layar, dan berjalan keluar beberapa langkah: "Ada apa... kamu berani..."

Setelah menyelesaikan panggilan, Aldo Ye melihat ke arah tertentu, lalu menghadap Nikita Su dan berkata, "Nikita, tunggulah aku di sini sebentar. Terjadi sesuatu di perusahaan dan aku akan kembali dalam 20 menit." Aldo Ye menepuk pundaknya. Melihat wanita itu mengangguk, dia segera berlari ke depan.

Setelah Aldo Ye pergi, Nikita Su berdiri diam dan berjuang di dalam hatinya. Mengetahui bahwa Aldo Ye masih bersikeras untuk pergi ke tempat mereka berkencan pertama kali, Nikita Su memang terharu. Dia berpikir, jika dirinya memaafkannya, akankah dia benar-benar dapat menjalani kehidupannya dengan baik?

Ketika dia sedang memikirkannya, ponselnya berdering. Dia membuka WeChat, lalu sederet teks yang menarik terlihat: Pria yang kamu cintai itu sedang bersama denganku, beranikah kamu datang?

Melihat nama Jeanie Su, Nikita Su mengepalkan tinjunya dengan erat. Tadi, Aldo Ye mengatakan bahwa dia akan pergi untuk mengurus sesuatu hal di perusahaannya. Bunyi bip berbunyi lagi, dan informasi lokasi dikirim. Menekan hatinya, Nikita Su menarik nafas dalam-dalam dan akhirnya melangkah maju.

Setelah berjalan selama dua menit, dia pun sampai di lokasi yang dikirimkan. Sambil mengangkat kepalanya, Nikita Su kembali patah hati ketika melihat pemandangan di hadapannya. Tidak jauh, Aldo Ye sudah menekan Jeanie Su di atas pilar dan menciumnya dengan penuh gairah.

Ponselnya terlepas dari tangannya dan air mata pun mengalir: "Aku sangat bodoh sampai-sampai aku percaya bahwa dia akan berubah. Nikita, kamu adalah orang paling bodoh di dunia."

Novel Terkait

Akibat Pernikahan Dini

Akibat Pernikahan Dini

Cintia
CEO
3 tahun yang lalu
Pejuang Hati

Pejuang Hati

Marry Su
Perkotaan
2 tahun yang lalu
My Greget Husband

My Greget Husband

Dio Zheng
Karir
2 tahun yang lalu
Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Star Angel
Romantis
3 tahun yang lalu
My Cold Wedding

My Cold Wedding

Mevita
Menikah
3 tahun yang lalu
Ten Years

Ten Years

Vivian
Romantis
2 tahun yang lalu
Wanita Yang Terbaik

Wanita Yang Terbaik

Tudi Sakti
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Ternyata Suamiku CEO Misterius

Ternyata Suamiku CEO Misterius

Vinta
Bodoh
2 tahun yang lalu