Be Mine Lover Please - Bab 83 Di Mana Itu Mulai Maka Akhirinya Di Sana Juga

Jika berbalik bisa mendapatkan kebahagiaan, mungkin inilah kebahagiaan yang bisa dia berikan padanya.

Henny An diam-diam turun dan berjalan menuju sosok gelap di kegelapan. Langit penuh dengan kembang api yang cemerlang, dan kemudian secara bertahap menghilang ke langit. “Kenapa kamu disini?” Kata Henny An dulu.

Aldo Ye memandang Henny An yang tiba-tiba muncul sambil mengerutkan kening: "Hari ini ulang tahun Nikita. Aku suaminya. Bukankah aku harus datang dan merayakan bersamanya?"

“Suami? Haha…” Henny An tersenyum menghina dan berkata sinis, “Aldo Ye, kamu ingat hari ini ulang tahun Nikita? Kamu sudah menikah selama tiga tahun, pernahkah kamu merayakan untuknya sekali? Sekarang Nikita meninggalkanmu, barulah kamu ingat? "

Melihat tampangnya yang tidak bersahabat, Aldo Ye sudah lama terbiasa dengan itu: "Ya, aku telah melakukan banyak hal yang membuat Nikita sedih beberapa tahun terakhir ini, tapi itu semua karena aku mencintainya."

Mendengar jawaban kalemnya, Henny An seakan-akan mendengar lelucon yang sangat lucu: "Cinta? Aldo Ye, tahukah kamu apa itu cinta? Cinta, setidaknya membuatnya bahagia, tapi yang kamu berikan hanyalah rasa sakit. Tanyakan pada dirimu sendiri, apakah Nikita pernah tertawa dalam beberapa tahun terakhir? "

Meskipun dia tidak mau mengakuinya, apa yang dia katakan adalah kebenaran. Selama tiga tahun, dia jarang pulang. Setiap kali pulang, melihatnya tinggal kesepian di rumah menunggunya.

“Jadi dia bisa selingkuh dan melupakan bahwa dia masih wanita yang sudah menikah? Dan pria itu, itu Pamanku!” Melihat mereka berpelukan, amarah Aldo Ye pun meluap.

Dengan tangan di pinggul, Henny An berkata dengan marah: "Aldo Ye, dimana mukamu? Saat kamu tidur dengan perempuan-perempuan itu, kenapa kamu tidak mengira kamu sudah menikah. Paman setidaknya bisa memberi Nikita kebahagiaan dan kegembiraan yang paling sederhana, bagaimana denganmu? Apa yang bisa kamu berikan padanya, rasa sakit tak berujung? "

Jaraknya agak jauh, tapi dia bisa melihat ada senyum cerah di wajahnya. Kehangatan semacam itu sepertinya sudah lama menghilang dari wajahnya. Memikirkan hal ini, hatinya tidak bisa menahan perasaan tumpul dan tidak nyaman. "Aku bisa menggunakan sisa hidupku untuk menebusnya," kata Aldo Ye.

“Sisa dari hidupmu? Berapa nilainya? Saat kamu dan Jeanie Su turun dari tempat tidur, kamu harus tahu bahwa Nikita tidak ada hubungannya denganmu. Apalagi sekarang dia masih mengandung anakmu, kamu ingin Nikita memikirkan hal ini setiap saat. Kamu bilang mencintainya, apakah kamu benar-benar mencintainya, atau hanya tidak ingin dia bahagia. ” Tanya Henny An penuh tanya.

Mengapa mereka semua mengatakan bahwa dia tidak mencintainya, jelas dia sangat mencintainya. "Aku cinta Nikita. Aku sudah menikah beberapa tahun. Aku membencinya, tapi aku lebih mencintainya. Terutama sekarang, aku tahu dia demi aku dengan pria lain... aku lebih yakin, aku ingin memberinya kebahagiaan." Aldo Ye berkata dengan semangat.

Henny An sangat ingin membongkar kepalanya untuk melihat apa yang ada di dalamnya. “Jika kamu benar-benar ingin memberinya kebahagiaan dan mencintainya, biarkan dia pergi dan berikan dia kebahagiaan. Berdasarkan apa yang kamu pahami tentang Nikita, akankah dia melupakan masalah kamu dan Jeanie Su? Bersama denganmu, apakah dia bisa lebih bahagia dari sekarang? "

Aldo Ye tidak berkata apa-apa, mengangkat kepalanya dan menatap Nikita Su yang tersenyum begitu indah di bawah langit malam. Saat ini, Aldo Ye menyadari bahwa setiap kali dia menghadapinya, matanya selalu menunjukkan kesedihan dan luka. Dulu, dia selalu sengaja mengabaikan.

“Cinta sejati adalah memberikan kebebasan untuk mengejar kebahagiaan yang menjadi miliknya. Bukan untuk terjebak di sisinya dan disakiti atas nama cinta. Nikita pernah benar-benar mencintaimu dan memberi begitu banyak untukmu, kenapa kamu tidak bisa memikirkannya sekali? Aldo Ye, jangan terlalu egois, "kata Henny An dengan serius.

Mempertimbangkannya ... Aldo Ye menatap senyum cerahnya kosong dengan tinjunya terkepal di sampingnya. Ternyata dia masih bisa tersenyum begitu indah. “Aku hanya ingin memulai kembali dan mencintainya lagi,” bisik Aldo Ye.

Melihat perubahannya, Henny An memanfaatkan momentum: "Nikita tidak memberimu kesempatan. Ketika kamu mengatakan untuk menyelamatkannya, hatinya tersentuh. Tapi yang dia tunggu adalah kamu pergi tidur dengan orang lain, menipu dia, dan membuat masalah. Perut Jeanie Su yang besar. Apa menurutmu dia masih mempercayaimu? Dan aku sudah katakan apa yang harus dikatakan, pikirkanlah sendiri. "

Setelah berbicara, Henny An berbalik dan berjalan menuju gedung. Berbalik, tetapi seseorang langsung menempel ke dinding. “Apa ini?” Henny An menatapnya dengan heran.

Sambil meremas rahangnya, Calvin Fu tersenyum sedikit: "Kamu memiliki banyak kata masuk akal."

Mengetahui apa yang dia maksud, Henny An mengangkat kepalanya dengan bangga: "Tentu saja, jangan lihat aku ..." Sebelum suara penutup terdengar, Calvin Fu langsung mencium bibirnya, menghalangi kata-katanya.

Saat kembang api berakhir, melihatnya dari kejauhan, kata-kata Henny An bergema di telinganya, Aldo Ye tidak bisa menahan ragu. Apakah dia benar-benar mencintainya?

Keesokan harinya, saat Nikita Su masih tidur di sana, telepon berdering. Melihat nomor tersebut, Nikita Su enggan mengambil dan mematikannya. Sepuluh menit kemudian, suara informasi datang. Melihat baris teks itu, Nikita Su langsung menekan balik: "Kamu setuju?"

Di telepon, dia mendengar suara getir: "Baiklah, saya setuju dengan perceraian. Aku di bawah di rumah kamu."

Lima belas menit kemudian, Nikita Su membersihkan dirinya dan bergegas turun. Hari ini dia mengenakan pakaian kasual, dengan satu tangan di saku celananya, menatapnya sambil tersenyum. Melihat kedatangannya, Aldo Ye melangkah maju dan mengambil tasnya secara alami: "Ayo pergi."

Nikita Su mengikutinya dengan bingung, matanya berkedip karena kebingungan, masuk ke dalam mobil dan menemukan bahwa mobil itu tidak menuju ke Biro Urusan Sipil. “Bukannya pergi mengurus perceraian?” Nikita Su akhirnya bertanya.

“Sebelum perceraian, bawa kamu ke suatu tempat.” Aldo Ye menoleh dan menjawab sambil tersenyum.

Saat melihat taman hiburan yang sangat luas itu, pikiran Nikita Su menjadi bingung. Dia tidak tahu mengapa Aldo Ye membawanya ke sini. Setelah membeli tiket, keduanya memasuki taman hiburan. Karena hari itu hari kerja, taman hiburan itu tampak sepi.

Keduanya tidak pergi ke wahana, tetapi pergi ke taman hiburan dan berjalan perlahan. Nikita Su tetap diam dan menatap ke depan dengan tenang. Tidak tahu berapa lama, Aldo Ye berhenti tiba-tiba. "Waktunya tepat."

Ha? Menoleh ke arahnya, mata Nikita Su bingung: "Apa maksudmu?"

Melihat mata indahnya yang seperti air, bibir Aldo Ye terangkat, dengan senyuman di wajahnya: "Ingat tempat ini? Saat itu, aku menyatakan cinta kepadamu dan melamarmu di sini. Saat itu kebetulan pukul sepuluh sepuluh menit, dan sekarang juga. "

Dilihat dari waktu, ternyata jam 10:10, ternyata dia masih ingat. Taman hiburan selalu menjadi tempat termanis bagi mereka, tetapi sayang sekali mereka tidak melanjutkan kemanisan itu setelah menikah.

“Mereka semua bilang aku tidak mencintaimu, dan hanya ingin memilikimu dengan egois. Tapi aku tahu aku sangat mencintaimu. Percaya atau tidak, kamu adalah wanita favorit dalam hidupku.” Aldo Ye berkata dengan tulus. "Jadi sekarang, aku memilih untuk melepaskan dan membuatmu bahagia."

Melihatnya dengan heran, mata Nikita Su berkedip dengan cahaya redup: "Aldo."

Sambil memegangi wajahnya dengan kedua tangan, Aldo Ye menundukkan kepala dan mencium bibirnya dengan lembut. Ada jeda selama beberapa detik sebelum dia melepaskannya. Menatap matanya lebih dekat, Aldo Ye berkata dengan lembut, "Jika dia memperlakukanmu dengan buruk, aku akan selalu menunggumu kembali jika kamu mau."

Hati Nikita Su tersentuh, dan dia berkata dengan penuh syukur, "Terima kasih, Aldo."

Dia mencintainya, meskipun dia tidak bisa membuatnya bahagia, tapi dia membiarkannya pergi. Bertahan secara membabi buta, tidak mendapatkan hatinya, tetapi itu akan membuatnya melangkah lebih jauh dan lebih jauh. Karena itu, mengapa tidak membiarkan waktu membeku di saat yang paling indah?

“Sudahlah, setelah beberapa waktu, ayo pergi bercerai,” kata Aldo Ye sambil tersenyum.

Di Biro Urusan Sipil, saat melihat buku catatan hijau di tangannya, hati Nikita Su akhirnya tenang. Setelah terjerat sekian lama, dia dan Aldo Ye akhirnya bercerai.

“Aldo, kuharap kamu bisa bahagia dan menemukan wanita yang mencintaimu dan cocok untukmu.” Nikita Su berkata dengan tulus, “meskipun Jeanie Su menyebalkan, tapi dia seharusnya benar-benar mencintaimu.”

Aldo Ye mengangkat tangannya, mencoba menyentuh kepalanya, tetapi akhirnya berhenti di udara, berpura-pura santai dan berkata: "Selain itu, aku akhirnya bisa menyingkirkan keterikatan pernikahan, dan tidak ingin masuk begitu cepat. Dan mungkin di masa depan harus memanggilmu bibi yang sangat sulit diterima. "

Jika dia dan Leonard Li benar-benar bersama ... menggelengkan kepalanya, Nikita Su berkata sambil tersenyum masam: "Seharusnya tidak, dia dan aku tidak mungkin pergi sampai akhir. Kakek*, tidak setuju aku dengannya bersama. "

Melihat ekspresinya, Aldo Ye berkata dengan serius: "Nikita, berjanjilah kepadaku bahwa kamu harus bahagia, oke? Kalau tidak, penyerahanku tidak ada artinya. Masih kalimat yang sama, jika kamu ingin melihat ke belakang, temukan aku kapan saja, aku nersedia menjadi ban serap. "

Menatap matanya, Nikita Su berkata dengan tulus: “Aldo, terima kasih.” Sekarang dia percaya bahwa perasaan Aldo Ye padanya adalah benar. Tetapi dia juga mengerti bahwa sejak perceraian, dia tidak akan pernah melihat ke belakang.

Tidak ada cara untuk mundur, Aldo Ye senyum canggung: “Oke, aku pergi, aku mulai menyesal setuju begitu tergesa-gesa. Nikita, jaga dirimu.” Setelah itu, Aldo Ye berjalan keluar dengan cepat.

Keduanya berjalan keluar dari Biro Urusan Sipil satu demi satu, melihat buku catatan di tangannya, Nikita Su tidak bereaksi. Mereka akhirnya bercerai. Mengangkat kepalanya, dia menyadari bahwa Leonard Li berdiri di kejauhan, melihat ke arahnya.

Aldo Ye berjalan ke arah Leonard Li dan menatapnya dengan tenang: "Paman, kelak Nikita aku serahkan kepadamu. Jika kamu berani menindasnya, aku akan menjadi orang pertama yang merebutnya kembali."

Setelah mendengar ini, Leonard Li menjawab dengan acuh tak acuh: "Kamu tidak akan memiliki kesempatan."

Menatap matanya dan melihat penampilannya yang acuh tak acuh, Aldo Ye tersenyum tipis. Tanpa berbicara, Aldo Ye berjalan menuju mobilnya tanpa menoleh ke belakang. Ia berpikir, Leonard Li seharusnya sangat mencintai Nikita Su. Bahkan cinta lebih dari dia.

Memegang akta cerai yang susah payah didapatnya, Nikita Su tampak sedikit lelah: "Aku sudah bercerai."

Dia melingkarkan lengannya di pinggangnya, berbalik dan menekannya ke mobil. Membungkuk dan menatap matanya, sebuah suara yang bagus datang: "Tubuh bagian bawahmu, aku akan mengambil alih."

Novel Terkait

Husband Deeply Love

Husband Deeply Love

Naomi
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Hidden Son-in-Law

Hidden Son-in-Law

Andy Lee
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
Pernikahan Kontrak

Pernikahan Kontrak

Jenny
Percintaan
3 tahun yang lalu
My Enchanting Guy

My Enchanting Guy

Bryan Wu
Menantu
2 tahun yang lalu
Mi Amor

Mi Amor

Takashi
CEO
3 tahun yang lalu
My Japanese Girlfriend

My Japanese Girlfriend

Keira
Percintaan
2 tahun yang lalu
Cutie Mom

Cutie Mom

Alexia
CEO
3 tahun yang lalu
Cantik Terlihat Jelek

Cantik Terlihat Jelek

Sherin
Dikasihi
2 tahun yang lalu