Be Mine Lover Please - Bab 220 Hukuman Nakal

Ketika kembali dari pasar malam, hari sudah sangat larut. Henny An langsung jatuh di tempat tidur, kakinya empuk. “Ternyata jalan kaki capek banget saat hamil, kapan aku bisa bongkar barang.” Ucap Henny An lemah.

Calvin Fu kembali ke kamar dan melihat fotonya: "Pergi mandi."

Kelopak mata Henny An bergerak, membuka tangannya, dan berkata dengan genit: "Aku tidak punya kekuatan, kamu bisa menggendongku pergi."

Kehilangan mata yang higienis, Calvin Fu mendatanginya, menepuk pahanya secara langsung: "Bangunlah, jangan berbaring seperti babi mati."

Mendengar ini, bibir Henny An tersenyum: "Aku berjanji kepadamu, aku akan sangat aktif ketika aku pergi tidur, bisakah kamu mengantarku ke kamar mandi sekarang?"

Tidak ingin repot, Calvin Fu berbalik, ketika dia akan pergi, seseorang telah tergantung langsung padanya. Pegang lehernya dengan kedua tangan, menjepit pinggangnya dengan kedua kakinya. Setelah melihat ini, Calvin Fu mengerutkan kening. Melihat dia akan jatuh, harus memapahnya.

Berjalan ke kamar mandi, pelayannya sudah memasukkan air mandi, baru saja hendak memasukkannya ke dalam bak mandi, tiba-tiba Henny An nakal, keduanya langsung jatuh ke bak mandi bersama. Khawatir menekannya, Calvin Fu menopang tepi bak mandi dengan satu tangan di saat-saat terakhir, mengubah postur mereka berdua yang jatuh.

Dengan bunyi gedebuk, air terciprat kemana-mana. Berbaring tengkurap, melihat air membasahi seluruh tubuh Calvin Fu. Sosok yang sempurna, begitu saja, semua melintas di depan matanya. Melihat pemandangan yang indah, Henny An tersenyum menyipit, tangannya bertumpu pada otot dada.

Menepuk tangannya, Calvin Fu bangkit dari bak mandi: "Mandi dengan baik."

Melihat ekspresinya, Henny An berkata dengan bercanda: "Oh, aku takut padamu, mengira aku akan melakukan sesuatu untukmu."

Mendengar ini, Calvin Fu menyipitkan mata, "Henny An, aku ingin kamu berbicara langsung di sini, aku dapat memenuhi persyaratan kamu."

Sangga dinding dengan satu tangan, perlahan-lahan menyandarkan kepalanya ke depan, Henny An berkata sambil tersenyum: "Kamu berpikir lebih, aku hanya ingin bermain denganmu. Sekarang aku sakit pinggang, tidak berpikir pemikiran acak. "

Mata Calvin Fu berbinar, tiba-tiba, dia melihat tangannya menekan bahu Henny An. Yang satu berbalik dan menekannya langsung ke dinding. Tanpa mengucapkan sepatah kata pun, langsung mencium.

Dia terus mengunyah, gerakan Calvin Fu tampak kasar. Dia langsung merobek pakaian Henny An dan menelusuri pakaian dengan kedua tangannya.

Bibirnya mengikuti noda air, tetap berada di dadanya. Henny An bersenandung dengan nyaman, sambil memegangi kepala dengan kedua tangan.

Saat dia menikmati, tekanan di tubuhnya tiba-tiba menghilang. Henny An menunduk bingung, melihat seseorang berjalan langsung menuju pintu kamar mandi. “Calvin Fu… kenapa melakukan setengah?” Kata Henny An tertekan.

Melihat ke belakang, sudut mulut Calvin Fu meringkuk: “Ini hukuman atas kenakalanmu, ayo kita cuci perlahan.” Dengan kalimat ini tersisa, Calvin Fu pergi dengan gembira.

Di kamar mandi, Henny An meraung: "Calvin Fu, bajingan!"

Mendengar suaranya yang marah, wajah Calvin Fu pun tersenyum. Wanita hamil lain tidak suka berhubungan seks, tapi Henny An berbeda. Selalu energik kapan pun, di mana pun. Dia akan mengatakannya secara langsung ketika dia menginginkannya, tidak akan menjualnya dengan sengaja.

Setelah lama bergaul, Calvin Fu sudah lama terbiasa dengannya. Jika suatu hari dia pergi, dia mungkin tidak bisa beradaptasi. Mengingat masih ada sedikit pekerjaan yang tersisa, Calvin Fu berjalan ke ruang kerja. Malam ini, diperkirakan Henny An akan bermain sampai cukup malam. Tapi dia juga tertarik pada hal-hal seperti itu, bukan?

Setelah Calvin Fu sibuk dengan pekerjaan terakhirnya, ketika dia kembali ke kamar, Henny An sudah terbaring di sana. Calvin Fu melepas kemejanya, membiarkan bagian atas tubuhnya telanjang, berbaring di sampingnya.

Mengulurkan tangan dan memeluknya, Calvin Fu berkata dengan suara rendah, "Jangan berpura-pura tidur."

Mendengar ini, Henny An membuka matanya dan berkata dengan bangga: "Aku sudah tidur, kemudian kamu memelukku, lalu aku bangun."

Mendengarkan matanya yang terbuka dan berbicara omong kosong, Calvin Fu menjawab dengan tenang: “Jadi kamu tidak ingin aku memeluk?” Setelah berbicara, Calvin Fu melepaskan tangan yang memeluknya. Sebelum dia bisa mengambilnya kembali, seseorang meletakkan tangannya di punggungnya lagi.

“Aku sudah berpelukan, nona ini akan dengan enggan membiarkanmu terus berpelukan.” Kata Henny An sambil tersenyum.

Melihat senyumnya yang begitu cemerlang, Calvin Fu sama sekali tidak menggodanya, memejamkan mata dan bersiap untuk istirahat. Baru saja memejamkan mata, merasakan tangan terus bergerak di atas tubuh. Mengetahui dia sedang makan tahu, Calvin Fu diam saja.

Melihat ototnya, Henny An sedang bermain disana dengan penuh minat. "Sangat keras" kata Henny An bercanda.

Calvin Fu membuka matanya dan memandang seseorang yang masih bermain dengan gembira, dengan telapak tangan membara di punggungnya: "Kenapa, menurutmu aku tidak memuaskanmu?"

Tertawa gembira, rona merah muncul di pipi Henny An: "Aku tidak mempertanyakan keahlianmu. Aku memikirkannya sedikit hari ini, datang lagi?"

Dengan bibir jatuh ke telinganya, Calvin Fu berkata dengan parau, "Henny An, tidak khawatir anak-anak kita tidak tahan, ya?"

Sambil memegangi lehernya dengan kedua tangan, Henny An berkata sambil tersenyum, "Aku kamu, aku tidak takut."

Calvin Fu tidak berbicara, menyesuaikan postur tubuhnya dan menopang tempat tidur dengan kedua tangan.

Calvin Fu tidak berbicara, bermain dengan jari-jarinya, Calvin Fu memiliki ekspresi tenang. Tapi ada nyala api yang familiar di matanya.

Setelah beberapa kali diledek, Henny An tiba-tiba teringat sesuatu, berkata sambil tersenyum: "Aku ingin mencoba sesuatu yang menarik hari ini? Menonton TV benar-benar sensasional."

Calvin Fu langsung melemparkan matanya yang higienis, mengingatkannya: “Bayi lebih penting.” Dia khawatir jika dia tidak bisa menjaga batas, anak akan terluka.

Oh, Henny An berkata sambil terkekeh: "Oh, oh, sudah tahu."

Henny An mencengkeram selimut dengan kedua tangan dan mencoba mendekatkan satu sama lain. Calvin Fu terus berciuman, dengan senyum di matanya.

...

Melihat wanita yang terbaring di tempat tidur, dahi Calvin Fu berkeringat: "Untungnya, kamu tidak seperti babi mati, tidak bereaksi sama sekali."

Dia juga memeluknya, pipi Henny An memerah karena gairah: "Tentu saja, tentu saja kamu harus lebih antusias."

Meninggalkan tubuhnya, Calvin Fu hendak menggendongnya untuk mandi. Meskipun dia agak beracun pada hari kerja, tetapi tidak akan melepaskan apa yang seharusnya dia lakukan. “Jangan datang lagi?” Henny An tersenyum senang. “Bertarung lagi setelah istirahat?”

Langsung meremas pipinya dengan paksa, Calvin Fu tidak bisa menahan sakitnya: “Henny An, sesekali terkendali.” Dia selalu mengabaikannya, dia adalah wanita hamil.

Digendongnya ke kamar mandi, Henny An bersandar di pelukannya. Saat jenazah diceburkan ke air hangat, Henny An berkata lirih: "Aku suka, tapi aku sangat bergairah,masih ada alasan lain."

Calvin Fu membantunya membersihkan tubuhnya, bertanya dengan tenang: "Apa alasannya?"

Bibirnya meringkuk, Henny An berpura-pura berkata dengan santai: “Hanya ketika aku di tempat tidur, aku merasa bahwa kamu sangat menyukaiku.” Mereka pertama kali menikah bukan karena cinta, kedatangan anak mereka juga merupakan kecelakaan. Hingga saat ini, Henny An selalu merasa bahwa dirinya dan Calvin Fu hanyalah pasangan ranjang.

Mendengarkan alasannya, gerakan di tangan Calvin Fu berhenti. Melihat wanita dengan mata tertutup, seolah dia tertidur, Calvin Fu diam. Dia tiba-tiba tidak tahu bagaimana menanggapi jawabannya.

Setelah memikirkannya dengan hati-hati, Calvin Fu merasakan dia tidak pernah mengatakan sepatah kata suka kepadanya sejak dia menikah. Dan dia juga tidak pernah mengatakannya. Keduanya tampak diam-diam sadar, tak satu pun dari mereka ingin menyebutkan topik yang mereka sukai.

Melihat penampilannya yang damai, Calvin Fu berpikir Henny An juga cantik saat sedang diam. Tapi dia menyukai penampilannya saat dia berisik. “Henny An.” Calvin Fu berkata tiba-tiba.

Henny An memejamkan mata dan bersenandung lembut. Melihat matanya yang tertutup, Calvin Fu berkata dengan ragu-ragu: "Aku menyukaimu."

Dia ingin memberitahunya kalimat ini, tapi dia tidak pernah mengatakannya. Sama seperti dia tidak pernah bertanya padanya, John Fu atau aku siapa yang lebih penting. Baru hari ini, dia tiba-tiba ingin memberitahunya.

Setelah menunggu lama, dia masih tidak mendengar jawabannya. Calvin Fu mendorong, hanya untuk melihat Henny An tertidur dengan manis. Saat melihat ini, saraf Calvin Fu bergerak-gerak: "Henny An, apakah kamu babi? Bisa tidur begini."

Memandikannya dengan baik dan membawanya keluar, Calvin Fu membersihkan dirinya kembali. Kembali ke kamar, memperhatikan kedua kakinya terpisah, postur tidur heroiknya, Calvin Fu mengerutkan kening, tetapi masih menutupi dia dengan selimut.

Duduk di sisi tempat tidur dan membelai wajahnya, Calvin Fu berkata dengan suara rendah, "Henny An, apakah kamu memiliki aku di dalam hatimu? Atau, aku hanya menyukaiku karena kebetulan aku menikahimu, tidur bersamaku."

Terkadang, Calvin Fu khawatir mengetahui bahwa dia mengatakan kepadanya bahwa dia memiliki hubungan dengannya dan tidak ada hubungannya dengan cinta.

Novel Terkait

Istri Yang Sombong

Istri Yang Sombong

Jessica
Pertikaian
3 tahun yang lalu
Mr. Ceo's Woman

Mr. Ceo's Woman

Rebecca Wang
Percintaan
2 tahun yang lalu
King Of Red Sea

King Of Red Sea

Hideo Takashi
Pertikaian
2 tahun yang lalu
Cinta Yang Dalam

Cinta Yang Dalam

Kim Yongyi
Pernikahan
2 tahun yang lalu
My Beautiful Teacher

My Beautiful Teacher

Haikal Chandra
Adventure
2 tahun yang lalu
Cinta Seumur Hidup Presdir Gu

Cinta Seumur Hidup Presdir Gu

Shuran
Pernikahan
2 tahun yang lalu
The Sixth Sense

The Sixth Sense

Alexander
Adventure
2 tahun yang lalu
Cinta Dibawah Sinar Rembulan

Cinta Dibawah Sinar Rembulan

Denny Arianto
Menantu
3 tahun yang lalu