Be Mine Lover Please - Bab 222 Dimana Dia berada, Disitulah Rumahnya

Di masa lalu, Nikita Su tidak menganggap Herni Yue sebagai penghalang di antara mereka. Hanya karena Leonard Li pernah memberitahunya bahwa perasaannya padanya bukanlah cinta, dia yakin. Tapi sekarang, dia bingung.

Menatapnya dengan penuh harap, Nikita Su sangat ingin mendengar jawabannya. Dia hanya ingin tahu apa yang akan terjadi padanya. “Tidak, bunga di halaman belakang tidak bisa diubah.” Leonard Li dengan dingin menolak permintaannya.

Mendengar jawabannya, hati Nikita Su hancur. Memikirkan pengingat Alvina Mu, dia masih ingin mencobanya. Tapi aku tidak menyangka itu akan benar-benar seperti yang dia katakan. “Kenapa?” ​​Nikita Su tidak bisa menahan diri untuk bertanya.

Leonard Li terdiam, hanya mengangkat tangannya dan mendarat di pipinya. “Kamu suka bunga, dan aku bisa memberikan kamu lautan bunga. Bunga-bunga di pekarangan, aku tidak mau ubah,” kata Leonard Li tenang.

Air panas di tangannya masih panas, tapi kenapa hatinya merasa seperti jatuh ke dalam gudang es. Dengan bibir pahit, Nikita Su merasa sedih, mengetahui Leonard Li benar-benar tidak ingin berbicara lebih banyak tentang Herni Yue. Tapi hari ini, dia ingin menyebutkannya.

“Apakah bunga manjusawa itu ditanam untuk Herni?” Nikita Su pura-pura tenang.

Setelah mendengar ini, Leonard Li mengerutkan kening. Setelah hening beberapa saat, Leonard Li menjawab: "Ya."

Haruskah dia senang mendengar jawaban ini? Setidaknya, dia tidak memilih untuk membohonginya. “Leonard, kamu mengatakan padaku dengan jujur, perasaanmu dengan Nona Alvina * itu seperti apa? Kalian di masa lalu, bahkan jika kamu mengatakan bahwa Kamu pernah sangat mencintainya, aku tidak akan keberatan.” Kata Nikita Su perlahan.

Nikita Su benar-benar tidak keberatan, karena dia tahu gadis baik seperti Herni Yue itu normal kalau dia menyukainya. Tapi yang dia butuhkan adalah kejujurannya. "Tidak ada perasaan" Leonard Li menjawab dengan ringan.

Mendengar kalimat ini, hati Nikita Su tak terasa: "Kenapa kamu ngotot menolak ganti bunganya? Kamu bisa kasih aku lautan bunga, tapi kenapa tidak tanah di halaman belakang? Leonard, aku benar tidak mengerti. "

Leonard Li memperhatikan wajahnya dan dengan tenang menjawab: “aku tidak mengganti bunganya, itu adalah janji aku padanya.” Ia pernah berjanji bahwa ia tidak akan menggantikan bunga manjusawa. Dengan cara ini, ketika dia merindukannya, dia akan datang menemuinya dengan tenang. Juga berharap Leonard Li dapat memikirkannya ketika dia melihat bunga.

Bagi Leonard Li, Herni Yue adalah orang yang sudah meninggal. Karena dia sudah berjanji, dia pasti tidak akan melanggarnya. Oleh karena itu, dia tidak akan menyentuh bunga-bunga yang ada di halaman.

Janji… menundukkan kepalanya, Nikita Su berkata dengan getir: “Janji ini penting, ataukah orang yang membuat janji itu penting? Aku mengerti, tenang saja, aku tidak akan menyebutkannya lagi.” Nikita Su berkata perlahan dan berdiri pergi.

Leonard Li menatapnya dengan sosok kesepian, mengerutkan kening: "Nikita."

Nikita Su menoleh, matanya sedikit merah, tapi dengan keras kepala menolak untuk membiarkan air mata jatuh. Leonard, aku ingin menenangkan diri.” Dengan kalimat ini pergi, Nikita Su berbalik dan pergi perlahan.

Melihat langkah tegasnya, Leonard Li mengerutkan kening, berbicara dengan suara berat: “Maaf.” Ini adalah janjinya, dan dia akan menaatinya.

Keluar dari perusahaan, Nikita Su tiba-tiba tidak tahu harus pergi ke mana. Membayangkan melihat Alvina Mu di rumah, dan melihat wajah yang mirip dengan Herni Yue, Nikita Su tidak bisa tenang. Setidaknya untuk saat ini, dia tidak bisa melakukannya.

Masuk ke dalam mobil, Nikita Su memejamkan mata. “Nyonya, apakah kita akan pulang?” Supir Li bertanya dengan rasa ingin tahu.

Tanpa membuka matanya, Nikita Su merasa sedih: "Ya, kita akan pulang."

Setelah menangani pekerjaan itu, Leonard Li pulang tepat waktu. Alvina Mu masih berdiri di pintu untuk menyambutnya, dan berkata sambil tersenyum: "Kakak ipar, kamu sudah kembali."

Leonard Li terdiam, hanya berjalan ke atas. Kembali ke kamar tidur, melihat bahwa ruangan itu tertata rapi, dan Nikita Su tidak terlihat sama sekali. Setelah melihat ini, Leonard Li mengerutkan kening: "Di mana Nikita?"

Melihat hanya ada Nikita Su di dalam hatinya, mata Alvina Mu penuh cemburu: "Nikita belum kembali sejak dia keluar sore ini. Kakak ipar, ada apa?"

Mendengar itu, alis Leonard Li berkerut lebih keras. Baru saja akan pergi, tiba-tiba teringat sesuatu: "Alvina Mu, bunga di halaman belakang, apa kamu yang memberitahu Nikita?"

Alvina Mu sudah mengharapkan dia untuk bertanya, dan Alvina Mu tersenyum dan menjawab: "Iya, Nikita tiba-tiba datang saat aku sedang memangkas bunga hari ini, dan aku mengobrol dengannya beberapa patah kata. Setelah itu, aku tidak tahu kenapa, jadi Nikita pergi begitu saja. Kakak ipar, apakah ada yang salah? "

Alvina Mu memandang Leonard Li dengan ekspresi bingung, seolah dia tidak tahu apa yang sedang terjadi. Leonard Li tidak menjawab, tapi melangkah ke luar.

Melihat bahwa dia tidak bermaksud untuk berhenti sama sekali, Alvina Mu tidak merasa senang. Dia menemukan bahwa Leonard Li sangat peduli dengan Nikita Su dan itu di luar imajinasinya. “Apa karena Nikita Su sedang hamil, jadi sangat berhati-hati menjaganya?” Alvina Mu bertanya-tanya.

Jika itu benar-benar karena anak itu ... Mata Alvina Mu menunjukkan ekspresi tegas. “Belum lahir, lebih mudah menghadapinya,” Alvina Mu mencibir.

Di Jingyuan, Nikita Su sedang duduk di ruang tamu, membaca koran dengan cermat. Tapi suasana hatinya masih sedih. Hanya memikirkan Leonard Li, dia peduli untuk sementara waktu.

Dia menghela nafas pelan, Nikita Su meletakkan korannya, mau keluar untuk membeli makanan, baru saja membuka pintu, melihat Leonard Li baru saja mengangkat tangannya, siap untuk menarik.

Melihat pergerakannya, mata Nikita Su berkilat keheranan, lalu ia hendak menutup pintu, namun langsung dihentikan oleh Leonard Li. "Nikita." Leonard Li memanggil dengan suara berat.

Nikita Su tidak berbicara, hanya minggir dan membiarkan Leonard Li masuk. Leonard Li tahu bahwa sekali dia tidak pulang, dia hanya bisa datang ke sini. “Ada apa?” ​​Kata Nikita Su dengan tenang.

Sambil memegang tangannya, Leonard Li bertanya dengan serius: "Mengapa tidak pulang?"

Pulang ... Dengan senyuman kecil di bibirnya, Nikita Su pelan-pelan berkata, "Ini rumahku, di sana seharusnya rumah Kamu dan Nona Herni *. Leonard, Aku ingin menenangkan diri dan untuk memikirkan sesuatu."

Mendengar jawabannya, Leonard Li mengerutkan kening secara naluriah: "Nikita, berhentilah membuat masalah. Herni Yue adalah bagian dari masa lalu, jadi mengapa repot-repot marah untuknya."

"Aku tahu dia adalah masa lalu, dan aku juga tahu bahwa aku kekanak-kanakan. Kalau kamu bilang kamu suka dia, kamu masih memikirkannya, jadi ingin menyimpan bunga-bunga itu, aku bisa mengerti. Tapi kamu bilang padaku, kamu tidak menyukainya, tapi tidak mengizinkan aku menyentuh bunga-bunga itu. "

Semakin dipikirkan, Nikita Su semakin merasa bahwa Leonard Li tidak jujur ​​padanya. "Bunga-bunga itu hanya untuk menepati janjiku." Leonard Li berkata dengan serius, "Nikita, kamu jangan bertingkah."

Tampaknya setelah Alvina Mu datang, Leonard Li memberinya label yang bertingkah. Mata Nikita Su terlihat lembab, dan dia berkata dengan ringan, "Ya, aku bertingkah. Jika kamu tidak tahan, pergilah. Alvina Mu perhatian, kamu bisa menemuinya."

Dengan itu, Nikita Su langsung mendorongnya keluar. Setelah melihat ini, Leonard Li meraih lengannya: "Nikita Su!"

Nikita Su tidak berbicara, tetapi menatapnya. Leonard Li menatapnya dengan serius, dengan amarah samar di wajahnya. Apakah karena kehamilan? Leonard Li merasa amarah Nikita Su semakin parah. Tapi bagaimanapun juga, dia adalah wanita kesayangannya.

Melihat air mata mengalir di wajahnya, Leonard Li menariknya ke dalam pelukannya dan segera menghibur: "Maaf, maaf, aku seharusnya tidak galak pada kamu."

Air mata menetes, dan Nikita Su tidak berbicara, tetapi terus menangis. Dia benar-benar merasa ada celah di antara keduanya. Leonard Li terus membujuk, dan suasana hati Nikita Su berangsur-angsur stabil.

“Aku tidak ingin kembali, aku ingin tinggal di Jingyuan.” Kata Nikita Su dengan tenang. Nikita Su tidak akan kembali ke rumah itu sampai dia meyakinkan dirinya sendiri untuk menerimanya. Setidaknya, dia tidak ingin melihat wajah Alvina Mu lagi.

Leonard Li mendengar kata-kata itu, meraih tangannya, dan menjawab dengan serius: “Nah, karena Kamu ingin tinggal di sini, aku juga akan tinggal di sini bersama Kamu.” Baginya, tidak masalah di mana dia tinggal. Yang penting adalah orang yang ada di rumah itu.

Nikita Su berbalik dan berkata dengan lemah, "Terserah kamu."

Sore harinya, setelah makan malam, pelayan telah membawa semua pakaian mereka. Melihat kopernya, Nikita Su bertanya lagi: "Apa kamu benar-benar ingin tinggal di sini? Disini tidak sebagus vila kamu."

Leonard Li mendatanginya dan memeluknya dari belakang. “Tidak masalah, selama kamu ada di sini.” Leonard Li berbicara dengan suara berat. Dimana dia berada, disitulah rumahnya.

Nikita Su memalingkan muka dan diam. Sekarang, dia tidak tahu bagaimana memahami kata-kata Leonard Li. Lepas dari pelukannya, Nikita Su berjalan menuju kamar.

Di malam hari, Nikita Su dan Leonard Li berbaring di tempat tidur. Karena tempat tidurnya relatif kecil, keduanya berdekatan. Ujung hidungnya penuh dengan wangi, lengan Leonard Li di pinggang rampingnya perlahan menegang.

Hari sudah larut, Leonard Li masih belum bisa tidur, demikian pula Nikita Su. “Apa kamu sudah tidur?” Nikita Su bertanya lirih.

"Belum" Leonard Li menjawab dengan suara berat.

Terjadi keheningan yang lama, dan Nikita Su tidak berbicara. Setelah sekian lama, Nikita Su akhirnya berkata: "Menurutmu, apa kamu baik terhadap Alvina Mu? Apa perasaan Kamu padanya? Jangan sembunyikan dariku, aku ingin mendengar jawaban yang sebenarnya."

Dia pernah menjawab, tapi Nikita Su bingung sekarang. “Aku tidak punya perasaan padanya sebagai laki-laki dan perempuan. Di mataku, dia hanyalah seorang adik perempuan, dan juga bertanggung jawab padanya. Natasha celaka karena aku, dan kemudian Alvina Mu juga celaka karena aku. Tanpa sadar, aku memperlakukan Alvina Mu sebagai adikku Natasha."

Ada kesungguhan dan tekad dalam suaranya, dan Nikita Su mendengarkan dengan tenang. Memikirkan apa yang terjadi hari ini, Nikita Su bertanya lagi: "Kalau begitu kamu menyesal, apa kamu memilih aku jika ada dia?"

Leonard Li terdiam dan berkata dengan acuh tak acuh: “Tidak akan, yang aku inginkan hanyalah kamu.” Apakah sekarang atau di masa depan, Alvina Mu hanyalah seorang adik perempuan, dan tidak ada yang akan berubah. Merawat tidak berarti membutuhkan cinta.

“Sebenarnya Alvina Mu tidak sesederhana yang kamu kira, ”kata Nikita Su lirih. Senang sekali tinggal di sini selamanya, setidaknya tidak melihat Alvina Mu. Tapi Alvina Mu tidak akan membiarkan mereka bertahan di tahap ini.

Novel Terkait

King Of Red Sea

King Of Red Sea

Hideo Takashi
Pertikaian
2 tahun yang lalu
Don't say goodbye

Don't say goodbye

Dessy Putri
Percintaan
3 tahun yang lalu
Kembali Dari Kematian

Kembali Dari Kematian

Yeon Kyeong
Terlahir Kembali
2 tahun yang lalu
Bretta’s Diary

Bretta’s Diary

Danielle
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Ten Years

Ten Years

Vivian
Romantis
2 tahun yang lalu
Cutie Mom

Cutie Mom

Alexia
CEO
3 tahun yang lalu
Mr Huo’s Sweetpie

Mr Huo’s Sweetpie

Ellya
Aristocratic
2 tahun yang lalu
My Beautiful Teacher

My Beautiful Teacher

Haikal Chandra
Adventure
2 tahun yang lalu