Be Mine Lover Please - Bab 131 Keterampilan Merayu Meningkat

Di kantor CEO Perusahaan Li, tiba-tiba pintu ke kantor dibuka, Winny Li bergegas masuk dan berkata dengan semangat: "Leonard, kenapa kamu melakukan ini?"

Mendengar suara itu, Leonard Li tidak mendongak, berkata dengan dingin, "Keluar."

Girno Chen mendatanginya, mengulurkan tangannya untuk menghalangi jalannya: "Nona Li, silakan keluar. Jika tidak, aku akan memanggil satpam."

Winny Li langsung mendorong tangannya, mendatangi Leonard Li , menopang meja dengan kedua tangan: "Leonard, beri aku alasan, mengapa kamu memaksa Perusahaan Desain Yuxin untuk mengeluarkanku? Tidak membiarkan perusahaan desain menerima aku? "

Mendengar itu, Leonard Li menatapnya dengan dingin: "Kenapa, kamu seharusnya tahu jelas."

Melihat penampilannya yang sedingin es, Winny Li terkekeh di dalam hatinya, namun tetap berkata dengan kaku: “Apakah kamu membalas dendam untuk Nikita Su? Leonard kamu lihat wajahku, jelas dia yang melakukannya lebih dulu , aku lebih terluka daripada dia. Leonard, ini tidak adil. "

"Adil? Haha ..." Leonard Li mencibir dan berkata sinis, "Dalam kamus aku, tidak ada keadilan, hanya ada kata Nikita Su."

Mendengarkan jawabannya, suara Winny Li sedikit meningkat: "Kenapa dia? Jelas sekali aku telah mencintaimu selama bertahun-tahun, mengapa kamu menolak untuk melihatku? Tapi sekarang, kamu jatuh cinta dengan wanita jalang itu. "

Sebelum dia selesai berbicara, mata Leonard Li menyipit: “Katakan satu kata lagi yang menghinanya, kamu jangan ingin muncul di dalam negeri selama setengah detik.” Dia tidak keberatan, langsung melemparkannya ke luar negeri.

Melihat matanya, Winny Li terkejut. Dia tahu bahwa Leonard Li dapat mengatakannya dan dia akan melakukannya. Dia tidak berani menantang ketahanannya. "Leonard, ibuku menyelamatkan bibi sebelumnya, kamu tidak bisa melakukan ini padaku. Jika kamu melakukan ini, aku tidak bisa berdiri di sini sama sekali."

“Jika bukan karena ini, kamu pasti sudah diusir sekarang.” Leonard Li berkata dengan hampa, “Ketika kamu berurusan dengan Nikita, kamu seharusnya memikirkan konsekuensi kamu sendiri.”

Leonard Li melirik Girno Chen, mengetahuinya maksudnya, mengangkat telepon internal. Beberapa saat kemudian, satpam muncul di belakang Winny Li. “Nona Li, tolong.” Girno Chen berkata dengan ringan.

Merasa dingin, hati Winny Li terasa pahit tapi tak berdaya. Baru saja hendak berbicara, dia langsung ditahan oleh satpam. Selama seluruh proses, Leonard Li acuh tak acuh.

Goresan di wajah akhirnya sembuh setelah beberapa hari diperbaiki. Di akhir pekan, Nikita Su berdiri di balkon dengan buku bergambar di tangannya, pensilnya terus menggambar garis di atas kertas.

Dalam tiga hari, dia akan pergi dari sini, pergi ke negara M untuk belajar desain. Sebelum pergi, dia ingin melukiskan gambar untuknya. Di lantai bawah, Leonard Li bersandar di pohon besar, dengan satu tangan di sakunya, matanya tertutup, menikmati kesejukan yang langka.

Cahaya matahari yang jarang menimpanya, memantulkan warna belang-belang. Sosok ramping menyegarkan di musim panas. Nikita Su merasa juga berkah bisa diam-diam melukis dirinya dengan cara yang begitu tenang.

Tiba-tiba, Leonard Li menoleh, menatap matanya secara tak terduga. Tak jauh dari situ, keduanya saling memandang dengan penuh kasih sayang. Setelah waktu yang lama, bibir Leonard Li sedikit melengkung, mengangkat tangannya dan mengaitkannya ke arahnya.

Melihat ini, dia tertegun selama dua detik, Nikita Su menatapnya dengan curiga, meletakkan buku gambar di tangannya, buru-buru berbalik dan berlari ke bawah. Datang ke sisinya, Nikita Su mengangkat kepalanya, bertanya dengan rasa ingin tahu: "Ada apa?"

Leonard Li tidak menjawab, telapak tangannya jatuh di belakang kepalanya. Dengan sedikit usaha, jarak antara dia dan dia tidak bisa menahan memperpendek. Napasnya hangat, pipi Nikita Su merona.

“Apa yang kamu lakukan?” Nikita Su bertanya dengan gugup.

Leonard Li tidak menjawab, tetapi menatapnya dengan saksama: "Kamu cantik."

Jantung Nikita Su berdegup saat mendengar, wajahnya tidak memerah dan tidak berdebar. “Ini bukan hari pertama melihat,” kata Nikita Su sambil terkekeh.

Mencondongkan tubuh ke depan perlahan dan bersandar di telinganya, dia menarik napas ringan: "Yah, aku tidak bisa melihat cukup."

Ada sebutan, tidak menyebutnya sudah mengagetkan. Keahlian Leonard Li dalam bersyafaat dengan cinta juga merupakan daya ungkit. Hal ini tidak membuat Nikita Su bersemangat. “Leonard Li, kamu telah meningkatkan keterampilan merayu.” Nikita Su berkata dengan malu-malu.

Mengangguk setuju, Leonard Li menoleh dan berkata, "Terayu?"

Telinganya terasa panas untuk beberapa saat, Nikita Su mengulurkan tangan, menepuk punggungnya, berbalik dan melarikan diri dengan malu-malu. Melihat ini, Leonard Li bergerak dengan sigap dan memeluk pinggangnya dari belakang. Membungkuk dan meletakkan dagunya di pundaknya.

Suhu di musim panas cukup panas, pipi Nikita Su sudah memerah saat ini. “Apa yang kamu lakukan?” Nikita Su berkata dengan lembut.

“Tidak apa-apa, memeluk kamu,” kata Leonard Li dengan suara parau.

Berjuang untuk melepaskan diri dari pelukannya, dia menyadari tangannya berpelukan erat, saat dia berjuang, mereka semakin dekat, hampir semuanya dekat satu sama lain. Detak jantung yang kuat terdengar berdebar-debar.

Menunjuk ke depan, Nikita Su berkata dengan cepat: “Ya, ada pesawat.” Leonard Li tidak tertipu, dan tetap tidak bergerak.

Melihat ini, Nikita Su berkata dengan malu-malu: "Bisakah kamu bersantai sedikit? Panas ..."

Dengan bibir jatuh ke dasar telinganya, Leonard Li menyeringai, "Oke."

Tepat setelah bebas, Nikita Su dengan cepat bersandar di bawah pohon, mengipasi angin dengan tangannya, menghembuskan napas tanpa henti dengan mulutnya. Melihat penampilannya yang cantik, Leonard Li memasukkan satu tangan ke dalam saku celananya, mengaguminya sambil tersenyum.

Nikita Su baru saja menyesuaikan suasana hatinya, satu bayangan jatuh. Dia mengangkat kepalanya dengan rasa ingin tahu, melihat seseorang menopang dia di batang dengan satu tangan, memeganginya di bawah dia dan pohon. Menutup mulut dengan kedua tangan, Nikita Su mengedipkan mata dan menatap pria di depannya.

Leonard Li tidak berbicara, bergerak maju perlahan, jarak antara keduanya semakin dekat. Bibirnya jatuh di punggung tangannya, dengan suhu panas, merasa nyaman dengan aneh.

Nikita Su memandangnya konyol, lupa untuk bernafas sejenak. Leonard Li dengan tenang melepaskan tangannya, akhirnya bibirnya jatuh ke bibirnya. Tidak ada permintaan yang antusias, hanya sentuhan bibir dan bibir, bertahan lama. Di bawah pohon besar, dia dan sosoknya tampak membeku seperti ini.

Lelah bengkok sepanjang pagi, pada sore hari, Leonard Li keluar untuk urusan bisnis. Nikita Su ingin membeli buah untuk dimakan, jadi dia meminta Supir Li untuk mengantarnya ke supermarket terdekat.

Tepat ketika dia hendak memasuki gerbang, sesosok pria muncul di depannya. Melihat wajahnya, Nikita Su secara refleks ingin berbalik dan pergi. Mereka menemukan bahwa ada dua pria berdiri di belakangnya, menghalangi jalannya.

Dalam keadaan seperti itu, Nikita Su harus menghadapinya. Dante Shen, seorang pria yang membenci Leonard Li. Dia tidak menyangka bertemu dengannya lagi.

Dante Shen mendatanginya dengan senyuman, memandangi penampilannya yang cantik, berkata sambil tersenyum: "Benar sangat cantik, bisa membuat Leonard Li yang tidak dekat dengan seorang perempuan, tergoda."

Dengan jantung berdebar-debar, Nikita Su berpura-pura tenang dan berkata: “Apa yang kamu inginkan?” Ini ada di depan umum, jadi seharusnya tidak melakukan apapun padanya, bukan?

Seolah-olah melihat pikirannya, Dante Shen melipat tangan di depannya dan berkata dengan senyum tipis: "Jangan khawatir, karena aku berjanji pada Leonard Li tidak akan menyakiti kamu, aku akan melakukannya." Harga sumpah, dia sama sekali tidak mau.

Meskipun dia mengatakan itu, Nikita Su masih tidak bisa yakin: "Lalu kamu datang menemui aku untuk apa hari ini? Jangan bilang, kebetulan lewat."

Sambil mengangkat bahu, Dante Shen menjawab dengan tenang: "Aku di sini untuk membawamu ke suatu tempat."

“Atas hak apa aku akan mengikutimu.” Nikita Su berkata begitu.

Sedikit kilatan berbahaya di matanya, mata Dante Shen sedikit menyipit: "Kamu pasti akan setuju, apa kamu tidak tertarik pada mantan istri Leonard Li?"

Mendengar ini, secara naluriah mata Nikita Su terbuka. Dia selalu ingin tahu tentang wanita seperti apa mantan istri Leonard Li itu. Namun untuk waktu yang lama, dia tidak berani bertanya kepada Leonard Li. Apalagi, Leonard Li tidak mau menyebutkannya. Seiring waktu, ini menjadi pertanyaan terdalam di hatinya.

Melihat ekspresinya, Dante Shen mengerti jawabannya. Berbalik dan berjalan ke depan dengan tenang. Menarik napas dalam-dalam, Nikita Su akhirnya mengikuti. Untuk berjaga-jaga, Nikita Su memegang telepon dan menekan teks di layar, jadi jika ada kecelakaan, teks tersebut akan langsung dikirim.

Mengikuti Dante Shen ke apartemen sewaan terdekat, Nikita Su masuk dan berdiri di sana. Menepuk telapak tangannya, Dante Shen berkata dengan senyum ringan: "Kamu jauh lebih berani dari yang aku kira."

Menarik napas dalam-dalam, bibir Nikita Su tersenyum: “Karena aku memilih untuk percaya padamu.” Leonard Li pernah berkata bahwa Dante Shen tidak akan pernah mengkhianati janjinya. Oleh karena itu, dia percaya bahwa dia tidak akan memilih untuk menyakitinya dengan cara langsung ini.

Dante Shen mengangguk penuh menikmati, mendekati proyektor slide, menekan tombol. Dalam waktu singkat, berbagai gambar ditampilkan di layar. Saat melihat pria yang ada di foto itu, mata Nikita Su terlihat terkejut. Bukankah ini Leonard Li? Apakah wanita itu ...

Pada gambar pertama, di bawah sinar matahari, Leonard Li bersandar di pagar, beristirahat dengan mata tertutup. Gadis itu berdiri di sampingnya, tersenyum dan menyandarkan kepalanya di pundaknya. Senyuman di wajah gadis itu tampak lebih cerah dari matahari.

Layar beralih ke adegan berikutnya. Leonard Li memeluk gadis itu dan menatap matanya.Ada sentuhan emosi yang kompleks di matanya. Seperti rasa bersalah, tapi juga seperti kesedihan. Dan gadis itu terbaring di pelukannya, tersenyum cerah.

Di setiap foto, senyum di wajah gadis itu tidak pernah pudar. Ada gambar seorang gadis menggendong bayi di tangannya dan tersenyum bahagia. Mata itu memuaskan. Leonard Li berdiri di sampingnya dan menatap bayi yang bersamanya.

Pada saat ini, mata Nikita Su bersinar dengan emosi yang kompleks, dan dia tidak tahu seperti apa rasanya. "Mereka sangat penyayang? Dia sangat cantik, selama dia laki-laki, dia akan jatuh cinta padanya."

Nikita Su tidak berbicara, hanya menatap foto mereka berdua. Dia ingat dia mengatakan bahwa dia tidak mencintai mantan istrinya. Tapi foto-foto ini sangat serasi. "Apakah dia benar-benar sangat mencintainya?"

Novel Terkait

My Only One

My Only One

Alice Song
Balas Dendam
3 tahun yang lalu
Mi Amor

Mi Amor

Takashi
CEO
3 tahun yang lalu
Love Is A War Zone

Love Is A War Zone

Qing Qing
Balas Dendam
3 tahun yang lalu
Adore You

Adore You

Elina
Percintaan
2 tahun yang lalu
Inventing A Millionaire

Inventing A Millionaire

Edison
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
My Perfect Lady

My Perfect Lady

Alicia
Misteri
2 tahun yang lalu
Gue Jadi Kaya

Gue Jadi Kaya

Faya Saitama
Karir
2 tahun yang lalu
Seberapa Sulit Mencintai

Seberapa Sulit Mencintai

Lisa
Pernikahan
2 tahun yang lalu